Tentang anak ke-4 (lagi!)

Begitu ngetik judul ini langsung inget sama Mamak Sondang: kalo kita masih bolak balik membahas tentang sesuatu, itu artinya masih ada galau diantara kita.πŸ˜†

Jadi ya, telinga saya ini sebenernya udah lumayan kebal kalo ada temen yang nanya (atau ngeledek?) : kapan nih, Amartha dikasih adik? Tambah 1 lagi, Fit. Biar genap! Kayaknya lucu deh, kalo anakmu 4. Cowoknya 2, ceweknya 2. Pas, tuh! Dan seterusnya. Yah gitu kan ya, di NKRI tercinta ini. Belum nikah, ditanya kapan nikah. Udah nikah, ditanya kapan ber-anak. Udah punya anak 3, ditanya kapan punya anak 4. *tepok jidat pake pil KB*πŸ˜†

Anyway, selama ini respon saya sih tergantung banget sama tanggalan di kalender. Untuk respon di awal bulan: ketawa. Respon di tengah bulan: senyum. Respon di akhir bulan? Melotot, dong! Hahaha…

Uhm, sekarang sih kadar kekebalan kuping udah makin tinggi, seiring dengan bertambahnya usia kesadaran bahwa jumlah anak ekuivalen dengan tingkat kerepotan, dan makin tinggi tingkat kerepotan tentu saja makin meninggikan kemungkinan baginda ratu abal-abal untuk merepet dan mengomel. Begitu hukum pasarnya. Iya, kan?πŸ™‚ Nah, berhubung makin tua berarti HARUSNYA saya makin bijaksana bijaksini, maka dari itu kalo ada usulan soal anak ke-4, mari senyum saja, lah. Sudah saya putuskan untuk lebih santai nanggepin ledekan-ledekan (atau doa?) itu. Walopun kadang sanubari pengen menjerit : Yaaa situ sih enak Pak/Bu, nyuruh sini nambah-nambah anak. Tapi situ mau apa, bayarin sekolahnya? Mau, bayarin daycare-nya? Mau, ngajarin mereka baca-tulis-ngaji? Mau, ngajarin mereka soal akhlakul karimah? Mau, ngajarin gimana caranya supaya mereka aman dari pengaruh pergaulan bebas, narkoba, gaya hidup hedon, dan semua hal serem-serem itu, hah? Hah? Hah? *sewot apa curcol, Fit?*:mrgreen:

Kapan hari sebelum absen sore, saya kan jemput A3 ke daycare dan bawa mereka ke kantor, tuh. Nah ada beberapa teman *pegawai baru* yang keliatan shock-shock gimanaaaa gitu, liat 3 buntut yang ngabring di belakang saya. Ada raut wajah kaget, muka heran, lalu mengangguk-angguk penuh pengertian, bahkan sepertinya kalo nggak salah ada juga yang terlihat takjub (???) liat 3 junior saya yang lari-larian di koridor kantor. Haha, keluarga kecil tapi besar ya, Pak…?πŸ˜†

Trus ada salah 1 diantara mereka yang nyeletuk: “Tambah satu lagi, mbak. Pasti tambah seru…!”

Ya elah Paaakkk….! Seru sih seru. Cuman epic-nya itu, loh! Hahaha….

Jujur nih, sampe ini hari saya sama Baginda Raja masih belum nemu titik ekuilibrium (eh cie, jadi sekarang ngomong tentang keseimbangan pasar, Bu?πŸ˜† ) soal akan ada/nggaknya anak ke-4. Maklum ya, sebagai anak ke-15 dari 16 bersodara, saya tahu banget gimana rasa-nya punya sodara banyak. Di sisi lain, pesan sponsor dari bumer yang anaknya 4 : laki-perem-laki-perem *dan nampak ideal* juga kan masih kenceng. Secara tersirat beliau pengen kami juga ber-buntut 4 gitu, deh. Jadi sampe sekarang Baginda Raja masih cengar cengir aja tuh, kalo ada yang nyinggung-nyinggung soal adiknya Amartha. Biasanya pake ditambahin sama kedap-kedip mata-nya yang jahil itu. Huh! Anak 4? Dengan stok sabarku yang cuma segini-gininya? Ish! Nggak asyik ah, kamyuh Mas!Β  #cuma_berani_ngomong_ke_suaminya_nggak_berani_ngomong_ke_mertuanya*πŸ˜†

15 Februari 2012. Yang tengah asyik mainin dompet, yang bontot nangis histeris -lupa kenapa- dan si sulung dengan cuek niruin teriakan adiknya. Oh ya, makin banyak anak, makin tebal telinga emaknya, hahaha...

12 Februari 2012. Si tengah lagi asyik mainin dompet, si bontot nangis histeris -lupa kenapa- dan si sulung dengan cuek niruin teriakan histeris adiknya. Ibunya? Cukup ketawa! Oh iya, makin banyak anak, makin tebal juga dong, telinga emaknya, hahaha…

So far cuma Andro partner sejati yang bisa saya ajak kongkalikong. Waktu eyangΒ  Cirebon menyinggung-nyinggung soal (bakal calon) anak ke-4 ini, doi dengan enteng menjawab:

“Nggak, ah. Kalo punya adik lagi nanti aku repot…”

Laaaah, perasaan Ibu sama Ayah deh Bang, yang repot. Bukannya selama ini tugasmu cuma ngeledekin adik-adikmu doang?:mrgreen: Yang istiqomah minta adik (lagi) emang si tengah Aura. Doi rajin banget ceki-ceki, siapa tahu emaknya berubah pikiran dan memberinya 1 orang adik lagi:

” Bu, aku mau punya adek bayi…”

” Loh, kan udah ada adek Haikal… ” (Haikal ini bayi adiknya Baginda Raja yang umurnya baru 4 bulanan)

” Tapi kan aku mau punya adek bayi-ku sendiri….”

Aduh, nduk! Please deh, yaaaa… !

Terus, entah ada korelasinya atau nggak dengan kedekatannya sama mbaknya, tetiba beberapa hari lalu, si bontot mendadak nyeletuk begini:

” Bu, aku mau punya adek bayiiii…”

” Hmmm? Kan mas Amartha udah punya adek bayi. Nah itu, adek Haikal kan adeknya mas Amartha…”

” Tapi kan aku mau punya adek bayi yang kecil. Yang lucu..! Yang dari perut Ibuuuu…! ” ngomong sambil mata di nyureng-nyureng-in dan tangan ngelus-ngelus perut gendut ibunya.

Nah, loh! πŸ˜†

Maaf ya, sayang-sayangku. Saat ini Ibu udah cukup pusing dengan semua urusan rumah, printilan daycare, masalah sekolah, dan kerjaan kantor itu. Kalopun masih ada space di otak Ibu ini, udah pasti nggak akan Ibu isi dengan ide tentang anak ke-4. Mending juga fokus ke gimana caranya bisa beli SK II, ganti new CRV, sama punya rumah di Buah Batu regency sana. Huahahaha….:mrgreen:

131 thoughts on “Tentang anak ke-4 (lagi!)

  1. huahahaha…anaknya uda 3 aja masih ditanya kapan nambah lagi.. nah diriku? ditanya teruss sama mertua. apalagi suami anak pertama, dan cucunya baru 1 dari kami.. huhuhuu… pengen nangis darah rasanya. apalagi jawab pertanyaan serupa dari tetangga oh tetangga.. dikira aku ga pengen apa??😦

  2. sepertinya kalau komen “tambah satu lagi aja, bu, kan lebih seru!” sudah ada di atas. jadi nggak usah deh.

    komenin nama si tengah aja… aurora…. jadi inget kalau pagi ini posting tentang auroraπŸ˜€

      • pastinya seh… orang lain selalu ngomong apa yang ingin diomongin sama mereka…. jarang sekali yang mikirin dulu jika dirinya berada di posisi yg sama seperti orang yang diajak ngomong itu

  3. Aku ga komen ah Mbak. Suer deh nggak komen aku. Tapiii ya emang jadi lebih seru kali ya kalo 4. tapi jadi ga muat dong kalo naiknya New-CRV. Mazda Biante kayanya menteb dah kalo beneran ada A4.

    *bersiap menerima lemparan SPT*

    • Iiihhhh… mazda biante kan emang sasaran berikutnya. Setelah new crv, grand serena, sama pajero sport.. *dilempar cicilan KPR* woi, bangun woi! Ngimpi muluuuuu…!πŸ˜†

  4. wkwkwkwkwkw. . buuu.. dirimu sm ky kakak sepupu ku.. anaknya yg kedua minta adeeee.. kakak ku udah ga mau hamil.. jd klo anaknya ngerengek minta ade, kk ku lsg blg “itu baby M sebentar lg kluar (mksdnya adenya millie) itu kan ade nya km jg, nti pinjem aja sm tante yeye.. klo kurang, tante yeye suruh hamil lg yah.. ”

    gubrakkk kannnnn.. hahahaha..

  5. Buahahahahahahaha…. *asli mau ngakak2 bacanya*
    Mak A3, banyak yang doain tuh…yuk lah mari dieksekusi….*dijiwit*
    Kami sering juga tuh diceramahi punya anak lagi tp kami mantap berkata” tidakkkkkkkk” duo bocils dirumah aja udah cukup bahagia kok kamiπŸ™‚ *kekeupPilKabe*

    • huahahaha, ini rombongan yang paling epic deh, niiihhhh….
      Monggo, monggo… jangan sampe ada yang ketinggalan yaaaa.. Eits, Gaza ngunyah apaan tuh? Bukan SK II-nya tante Fitri, kan…?πŸ˜†

  6. haduh aku jangan di balap dong mbakπŸ˜† . Aku nih satu aja masih mikir *mikir mulu yak, kelamaan*πŸ˜†
    Anyway, kalo sanggup emang kayaknya punya 4 anak seru juga ya mbak, Pssst cita cita ku dulu punya anaknya malah selusin loh, tapi setelah di gampar realita malah mau punya satu aja mikirnya udah hampir 3 tahun nikah hahahahaπŸ˜†

  7. tos dulu yuk!
    Aku juga sering dikomentarin gitu. Tambah 1 cewek biar pas.
    Enak aja, emang bisa nentuin sendiri anaknya mau cowok atau cewek. Lah kalo keluar cowok lagi kumaha?
    Jadi aku bisa ngerti galaumu, Fit πŸ™‚

    • tossss, teh Nop…!πŸ˜€
      Tah, etaaaaa…! Siapaaaa yg mau tanggung jawab coba, kalo yg keluar cowok lagi? Malah jadinya kudu nambah 2 cewek lagi dooongg…! Zzzzz…..
      Btw, seneng deh, ada yang nemenin galau… hahaha…

  8. Kalau kata urang Sundah, budak teh leutik ku leutikna..gede ku gedena,

    Ayo atuuh kita samakan kedudukaaan… Bareng sama mbak Tituk tuh…
    Berani komen begini, khan masih tgl mudaπŸ˜€

  9. Hahaha ya begitulah ya mba udah jadi kebiasaan orang sini. Belum nikah ditanya kapan nikah, udah nikah ditanya kapan punya anak, udah punya anak kapan ditanya punya ade, udah punya ade ditanya kapan punya suami lagi *lah?
    Aku jg belum kebayang mba repotnya ngurus anak nanti gimana, jadi yg nyuruh nambah2 anak mungkin boleh dicoba sendiri dulu mendingan rasanya gimana. Sabar yaa Mba Fit, krucil2mu lucu sekali di fotooπŸ™‚

  10. namanya juga basa basi, pertanyaan kapan nambah anak atau kapan ini kapan itu mah akan selalu ada. gua malah bingung ama orang2 yang sewot kalo ditanya kapan ini kapan itu.πŸ˜› kita juga sering bagnet ditanya kapan emma punya adik lagi. ya tinggal dijawab gak, kita 2 anak udah cukup. gak usah dibawa kesel kalo ditanya orang sih kalo menurut gua.πŸ™‚

    • kalo aku sih biasa aja, mas. Bukan sewot dalam artian yang SEWOT gitu juga. Cuma kadang rada bosen yes, ditanya2 soal anak ke-4. Apalagi kalo nanya-nya kayak mengintimidasi begitu…πŸ™‚

  11. puk puk mbak Fitri…. Ternyata masih galau juga… hihihihii… aku gak ikut komen ah.. cuma mendoakan saja.. Allah lebih tahu yang terbaik buat hambaNya… ^_^ #sokbijakpadahalgateljugapengenngegodain

  12. hahaha tetep yah meski tulisan galau ujung2nya 3 benda itu yang disebut..

    dudududu….jadi kapan mba fit nambah jadi A4 hahaha*ditimpuk pil KB* *eh tapi kan sekarang awal bulan jadi pasti diketawain*

  13. kapan hari pas pjalanan ke kantor,ada bis yg tulisannya iklan KB “banyak anak = banyak rejeki” trs rejekinya dicoret jd “banyak anak = banyak masalah, ayo ikut KB” ahahahaha lsg ngakak bacanya,kt suami,banyak anak banyak rejeki itu ya si anak itu rejekinya,yg bener emang nambah pikiran dan masalah :))

  14. makin banyak anak makin kebal telinga ini denger tangisan dan rengekan…anak yg satu iseng, yg satu teriak2 gara2 dijailin kakaknya yg bayi nangis minta nenen…bundanya masih bisa tenang nyelesaiin aktifitasnya sambil ngomong..bentar sayaaaaang..hahahaha
    tapi untuk anak ke 4, aq ga sanggup rasanya melihat perutku hrs di sobek2 lg…😦

    • aaahhh iya ya, kalo yg punya riwayat sectio otomatis kudu nahan diri kalo mau nambah personel.πŸ™‚
      Baca komenmu aku kok ngebayangin diriku 2 tahun yg lalu saat masih nyusuin si bontot ya, Ra. Si sulung iseng ngeledek si tengah, si tengah nangis. Lagi misahin mereka ber-2, eh si bontot bangun pengen nyusu. Baru mau masuk kamar, eh baru inget ayam goreng belum dibalik di penggorengan. Huahahaha… HECTIC!πŸ˜€

  15. Gitu deh mba org2 sekitar, itu kaya never ending question deh belum maried ditanya kapan maried, udah maried ditanya kapan punya anak, udah punya anak 1 ditanya kapan ngasih adek huaaaa gak kelar2.. Padahal mereka yang nanya dan nyinyir2 gitu mungkin enggak tau ya kalau punya anak kaya gimana pusingnya harus menjamin semua kebutuhan mereka sebaik mungkin. Anw apapun keputusan mu Mbak Fit, pasti itu yang terbaik ya buat A3 sama baginda raja juga. Gak usah dengerin kata orang hihihihi…

  16. hahaha ini samaaaaaa bgtt, aku juga sering ditanya begitu “nambah lagi mba, biar genep cewe 2 cowo 2”..ah tp itu jelas omongan basa-basi lha ya, palingan ta jawab “hehe pabriknya udah tutup ni”.

    tapi klo aku b2 pak suami sih emang udah sepakat 3 anak cukup, cukup sudah melewati masa2 anak2 bayi semua begini, 1 sakit yg lain sakit, rempong klo pemboti pulkam, biaya sekolah yg tiap taun naik endebra endebreπŸ˜€ i feel you lah pokoknya

    • samaaaa, Di. Kalo Allah berkenan, aku juga pengennya sudah lah cukup sampe disini saja… hahaha…
      Inget jaman dulu, belum kelar nyusuin Andro, eh udah hamil Aura. Belum kelar nyusuin Aura eh udah tekdung lagi si bontot, aiiihh.. kapan selesainya?πŸ˜€

  17. kalo mbak fit masih galau mau nambah ato ga… akupun masih galau, soalnya belum dikasih momongan. masih tahap fit dan proper test sama yang ngecet lombok kiye mbak, hehehe *ketawa trus bentar lagi mewekπŸ˜€πŸ˜€

  18. mungkin yg pd iseng komen nyuruh nambah anak itu blm pd ngerasain punya anak banyak yaa mb.. klo aku sedikit bisa ngertiin gimana riweuhnya ibu bekerja no ART itu, makanya aku ini pengagum beratnya mb Fitri, mb Tituk, mak Sondang, dan umi Titi yg aku kenal ‘tangguh’ bgt ngurus keluarga dan kerjaan di kantor..
    Emang bnr sih klo banyak anak itu banyak rejeki, tp kan kan kan … (isilah titik-titik tersebut dg baik dan benar :D)
    Sekarang mungkin blm kepikiran utk nambah A4 tp siapa tau bln dpn, thn dpn, thn depannya lg malah kepingin.. hari esok gak ada yg tau..
    Note: gemanaaaa… komentarku diplomatis kan *ngikik cantik* :p

  19. Ha….ha….lucu Fit. Selama masih sering ditanya kapan anak keempat dan kamunya galau mau curhat disini, aku seneng bacanya! Kamu ngga sendirian kok betenya diganggu mafia tukang tanya ini.

    • huaaahhh, mbak Yo! lucu sih kalo denger pas mereka ngomong itu. Cuman kan emaknya panik! Hahaha…
      Btw, aku langsung kebayang mbak Yo yang mungkin entah sudah berapa ratus kali ditanyain soal adiknya G, hahaha…

  20. hahaha aku setuju banget dengan semua ini kalimat terakhir. fokus supaya bisa beli SK II, ganti CRV dan punya rumah lagi hahaha. apa sih nggak kata orang kan mbak? emangnya mereka yang nyekolahin dan ngasih makan anak kita nantinya. nggak, kan?πŸ˜€

  21. Kayaknya orang gak akan ada abisnya ya mbak buat komen ini itu. Sama kayak kalo belom kawin ditanya kapan dan sebagainya yang bikin gemes sendiri -_-

  22. Seenggaknya belum ditanya kapan baginda raja punya baginda ratu baru, mb fit.. Muhaha.. *kabor sebelum dilempar gadget*

  23. Hehehe saya setuju sama andro, saya saja cuma punya adik 1 biji, laki2 lagi. repoooottt …😦 susah di aturnya ..
    sebenernya yang repot bukan cuma kedua orang tua, tapi posisi sebagai kakak juga pasti repot hihihi ,… ini menurutku sih …πŸ™‚

    • dek, jujur nih ya. Kalo ngelahirin sama nyusuinnya sih aku nggak keberatan samsek. (berdasarkan pengalaman A3 yang gampang brojol dan tak bermasalah dengan ASI) Cumaaaaa…. hamilnya itu loh yang berat. Maboknya nggak nahaaaannnn! Udah gitu soal MPASI itu juga bikin pening. Ah sudahlah, kalo liat bayi2 sih aku sungguh suka. Tapi… punya lagi sekarang? Hmmmm….. *nggantung*πŸ˜€

  24. tante fitri, aku kepoin banget blog-nya. Seru!:mrgreen:
    salam kenal, salam sayang peluk cium buat A3, spesial buat dek Aura. :*

    ada 3 hal yang (karena sering disebut) aku jadi hapal banget ciri khas blog ini:
    “SK II, New CRV, rumah Buah Batu Regency”

    dan aku ga ngerti itu makanan apa sampe baca postingan tante fitri yang kesekian, kalo ternyata SK II itu kosmetik (bener kan?), New CRV itu mobil (diperjelas ya: yang merah marun, haha), Buah Batu itu nama perumahan.

    Sumpeh tumpeh tumpeh deh.:mrgreen:

    Oya tante, FYI aku pernah baca ada hadist (lupa kalimat spesifiknya) yang intinya bilang kalo ada 2 anak perempuan, maka akan memasukkan kedua ortunya ke surga. Tentunya kalo 2 anak perempuan itu dididik dengan baik dan tumbuh jadi anak yang membanggakan ortunya di mata Allah. cmiiwπŸ™‚

    So, nambah anak ceweklah satu lagi.
    *siap ditimpuk sandal*
    *kabur*

    • hai, kamu Sekar!πŸ™‚
      Aduh… aku tersanjung benerrrr baca komenmu ini. You really read my blog, huh?πŸ™‚
      Aku belum pernah baca soal hadist itu. Err… boleh tak, masuk surga lewat pintu yang lain? Bukan pula lewat pintu poligami, yah! Huahaha…
      So… kecuali udah kebeli itu SK II, new CRV (merah marun) dan rumah cakep di Buahbatu regency… 1 anak cewek dan 2 anak cowok kayaknya sudah cukup, deh. Uhm, for now! Hahaha…

  25. ahh samaaa fiiit…sebagai emak emak dengan anak 3, apalagi ditambah sekarang senin-jum’at cuma bedua an ama suaminda, makin banyak suara suara sumbang yang bilang…”wahh kayaknya bakal jadi 4 nih” atau “bakal jadi kaki meja nih” dan sebagainya dan selanjutnyaa…

    daaannn jawaban aku sih tetep sama ampe sekarang ” aduuhh maaP yaa, untuk hamil dan punya anak lagi sayah udah insaP, tapi kalo prosesnya tetap saya jalani dan sukai” ini udah kayak template buat aku…hihihii…secara udah dikasih jawaban gitu rata rata pada ngakak semua…yaa emang sengaja jawab begitu sekalian buat alihin perhatian dari jawaban pertanyaan…walopun, suaminda pernah beberapa kali bilang…kayaknya 1 lagi seru ya beb…*whaaattt?! ahh tapi sejujurnya saya mah sebenernya bahagia bin seneng melewati tahap hamil-melahirkan-menyusuiπŸ™‚ *

    • aduh, Teh.. samaaaa beneran kayak aku. Suruh genapin biar kayak kaki meja, ceunah. Hahaha…
      Aku justru trauma euy, hamilnya Teh. Habisan munti2nya itu parah pisaaaan. Yg Amartha malah sampe umur 7 bulan masih suka munti, huhuhu…
      Eng, untung proses bikinnya nggak pernah bikin kapok, sih.. hahaha….

  26. Aduh… mau komen takut… udah setengah tua gini tanggalnya.
    Cerita aja deh… waktu aku anak 3, orang juga kasih support supaya satu lagi. Waktu itu udah ce-co-ce. Satu lagi co kan jadi 2 pasang.
    Yah akunya sih sebenernya kayak komen Silvi di atas, Aku seneng menjalani proses hamil-menyusui-melahirkan.
    Nah pas si F3 2tahun, sengaja brenti pil KB. Langsung hamil.
    Kami sih udah kondisikan ke anak2. Terutama F2 yang selalu minta adik laki. Aku jawab :minta sama Allah.
    Ketika lahir F4 ternyata cewek lagi, tebaaak…. F2 protes dan nangis :
    Ummmi mah gak adil, anak perempuan lebih banyak dari anak laki.
    Sekian terima kasih. *gak cerita F5*

  27. Kirain sampe anak 3 pertanyaan itu dah kelar ditanyain mba Fit? Ternyata masih yahhh?? *mata melotot jum in jum ot*.. Tar jgn2 tar (misal) ada yg ke 4 masih ditanya lagi, yang ke 5 kapan? Kan Power Ranger ber 5.. Eaaa.. Never ending question emang yee..hihihihi..

  28. Fitriii aku mau nambah 1 anak lg aja masih mikir2 ini lho… mikirnya lamaa beud ampe skrg masih ragu, nambah gak ya… keknya 2 pun udah cukup khan ya ?πŸ˜€

  29. hahhahha si mba sama kya aq skrg… dtanya2 sama orang kapan puna anak lagi??? udh wktunya tuh Zahraa puna adik lagi… bapaknya jg sama, malah ngomporin zahraa buat bilang pengin puna adik. Aq yaa di aminin aja dlu… Nambah lagi itu aq masih mikir mba ini aja masih repoooottt bgt… toh klo mau nambah yaa hrus program biar sepasang udh cukup….hikzz, dilema ibu2…hahahhah

    • Laaahh, dirimu yang tinggal deket sama orangtua aja masih mikir2 kan ya, ngasih adik buat Zahraa? Gimana kayak kami yg sama2 jauh dari keluarga gini, coba?πŸ™‚ Trus kalo krucil ada yang sakit, paniiikkk nggak ada yg bisa dimintai bantuan. Huhuhu..

  30. kalo ane, pingin punya anak banyak, tapi yg jadi sedikit ya, ya terima aja… memang punya anak banyak susahnya sekarang selama mereka masih anak, tp kalo dah gede… enak tuh, kemana-mana ada bodyguard-nya…

  31. Salam kenal mbπŸ™‚
    Lagi blogwalking dan nyasar ke blog nya mb..
    Seru kayaknya punya 3 anak ya..Habisnya pengen punya anak minimal 3.*padahal satu aja kayaknya udah ribet..
    Salut deh buat mb, punya anak 3 dan tanpa ART.. ^^b

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s