Hidupmu sebentar saja..

Hayoooo, lirik lagu siapa, ini? Gegara jurnal-jurnalnya si neng poni, jadi kepikiran bikin judul postingan pake penggalan kepala lagu orang.πŸ™‚

Jadi, hari Minggu kemaren saya kan arisan sama tetangga se-blok. Udah 2 bulan saya absen, jadi nggak enak hati banget kalo sampe bulan ini absen lagi. *sungkem dulu sama De yang gagal kopdar*πŸ™‚ Kita arisan di rumah -sebut saja namanya- Bu D *mau ngetik nama sebenarnya kok rada khawatir ada tetangga yang suka baca blog ini*πŸ˜† yang punya anak 3 balita: umur 4,5 tahun, 2,5 tahun dan bayi 9 bulan DAN NO ART. Langsung kebayang siapa tuh, em(b)ak2 berbuntut 3 yang jarak umurnya rapet begitu dan ART-less pula?πŸ˜€ Begitu masuk, saya langsung scanning *kata lain dari kepo, tentu saja* rumahnya dan nggak melihat tanda-tanda kehadiran pak D, suaminya si Bu D. Trus liat keriweuhan si bu D megang 3 balitanya ini, mulut lebar saya otomatis tanya:

” Emang Bapak lagi pergi ya, Bu?”

” Iya nih, Bu. Lagi ke Padalarang. Ada acara sama temen-temennya…” Si bu D jawab sambil senyum.

” Loh, beliau tahu kan, kalo hari ini ada arisan di rumah?” pancing saya lagi. Iya, iya. Emang bukan urusan saya suaminya mau ada di rumah apa nggak, cuma jangan panggil saya Fitri kalo nggak kepo. Huahaha…

” Iya. Tahu. Cuma ya gitu. Kalo udah ada acara sama temennya, suka susah dilarang.. “ si Bu D masih jawab sambil senyum manis.

Oke. Sungkem dulu sama bu D. Saya salut sangat padamu, Bu. Kalo saya yang di posisi Ibu, saya mungkinΒ  udah mencak-mencak ke Baginda Raja dan memaksa beliau untuk membawa A3 supaya saya bisa konsen ngurusin acara arisan ini. Well, tapi kan bukannya tanpa alasan bukan saya yang ada di posisi si ibu D, ya? ALLAH MAHA TAHU, segimana kapasitas sabar saya. Hahaha..

Kapan tahun itu saya sempat geleng-geleng kepala, waktu salah seorang tetangga kami jumpai sedang berdiri nunggu angkot di pinggir jalan, berdua dengan anaknya yang waktu itu masih SD kelas 1. Pas ditanya suaminya kemana, dijawab dengan malu-malu: “mancing sama temen-temennya”. Mancing? Sementara anak istrinya panas-panasan naik angkot dari Bandung Timur ke Kosambi demi membeli seragam sekolah? Terus, kenapa nggak pake mobil? Si ibu jawab sambil tersipu-sipu: “saya nggak bisa nyetir…” Oke. Naik transportasi umum itu bagus. Tapi, kepanggang matahari bawa anak, belum lagi kena debu di pinggir jalan nungguin angkot, sementara suami ENAK-ENAK MANCING dan mobil mereka yang cihuy itu nongkrong nganggur di carport? Aduh! Rasanya kok, rada kebangetan. Detik berikutnya saya langsung menyemangati diri sendiri: perempuan itu PERLU BANGET bisa nyetir. Nyetir motor, nyetir mobil. Yang mana saja boleh. Yang penting jangan sampe terlalu tergantung (apalagi tergantung sepenuhnya) sama suami. Dan prinsip yang perlu banget didoktrin ke diri sendiri adalah: APAPUN yang perempuan lain bisa lakukan, KITA juga PASTI bisa lakukan. In shaa Allah. Habis ini kayaknya bakal dapet toss dari Mbak Ika sama mbak Kania, nih.πŸ™‚

Anyhow, soal me time setelah menikah ini pernah jadi bahan berantem diskusi saya dan Baginda Raja, beberapa tahun lalu. Di ujung diskusi, kesepakatan diambil: boleh ambil jatah me time, selama mendapat persetujuan dari pihak lain, dan tidak mengganggu stabilitas rumah tangga. Segitunya? Percayalah, yang segitunya itu, later on, membantu sekali. Nggak ada gontok-gontokan kalo saya atau Baginda Raja ijin untuk me time. Seingat saya, di 9 tahun lebih perkawinan kami, nggak sampe 5 kali beliau ijin keluar sendiri untuk ketemuan sama temen (temen)-nya. Eng, saya pernah ngambek lumayan lama sih, gegara beliau pulang nyaris jam 3 pagi (???) pas ketemuan sama temen SMA yang datang dari Ostraliyah sana. Selebihnya, all went well.πŸ™‚

Jadi sepakat lah ya, anak-istri/suami itu di prioritas pertama. See? Urutannya: anak dulu, baru istri/suami, kok. Bukan istri/suami dulu, baru anak, hihihi. Selanjutnya, urusan kantor dan hang out sama temen menyusul di bawahnya. Terus makin kesini, makin sadar bahwa berapa lama sih, para krucil itu mau ngelendotin kita saat kita sedang meluruskan kaki di depan TV? Berapa lama lagi, mereka merengek minta dibacakan buku cerita? Berapa lama lagi, mereka merecoki saat ibunya lagi ngintip-ngintip instagram?πŸ˜† Berapa lama lagi, mereka merajuk minta ditemenin sikat gigi? Berapa lama lagi, mereka mau ngerayu biar ditemenin tidur? Berapa lama lagi mereka minta disuapin? 2 tahun, 3 tahun, atau 5 tahun lagi? Entah. Yang jelas, tidak akan lama lagi. Karena, tidak selamanya mereka kanak-kanak. Dan katanya sih, kita tidak akan menyadari betapa kita menyukai sesuatu, sampai kita kehilangan sesuatu itu. Benar, apa betul?πŸ™‚

Jadi.. kenapa tidak kita nikmati masa-masa ‘riweuh’ ini? Menunggu dengan sabar setiap kali mereka berceloteh soal penting (nggak penting) yang mereka temui seharian itu, sementara mata ini udah jejeritan minta dipejamkan.πŸ™‚ Capek banget ya, ngeladenin mereka yang energinya nggak habis-habis itu? Lalu kadang teriak” “bisa nggak sih, kalian diam sebentar supaya Ibu bisa istirahat…? “ Tapi percaya saja, hati ini bakal mencelos jatuh saat mereka sakit dan rasanya kepengen mereka jumpalitan petakilan saja lah, daripada ngeliat mereka terbaring lemah di atas tempat tidur begitu. Akan datang masa-nya, kita memohon-mohon untuk ditemani. Akan datang waktunya, kita ngerayu-ngerayu untuk diajak ngobrol. Dan akan tiba saat-nya, kita merindukan masa-masa kecil mereka. Konon begitu katanya.πŸ™‚

Jadi, naik sepeda bareng komunitas masih bisa menunggu—> lirik sepeda Baginda Raja yang udah setengah tahun dibeli dan belum pernah dipake kemana-manaπŸ™‚ Nongkrong malem-malem main gaple dengan para tetangga juga masih bisa menunggu. Juga nyalon cantik bareng-bareng temen se-genk. Juga kentjan tengah malem nonton midnight bareng suami. *kedipin Fenti*πŸ™‚ Juga menghabiskan waktu seharian di Gramedia demi membaca buku gratis, hahaha.

sementara ini, mari simpan sepeda baru (yang harganya bikin estrimu manyun itu, haha) ya, Mas. Demi keselamatan mereka ber-3, lebih bijak ngintilin sepeda mereka dengan jalan setengah lari. Hahaha...

sementara ini, mari simpan sepeda baru (yang harganya bikin estrimu manyun itu) ya, Mas. Demi keselamatan mereka ber-3, lebih bijak ngintilin sepeda mereka dengan jalan setengah lari. Lebih sehat juga, kok. Daripada baru nggowes sebentar trus kudu berhenti liat-liat ke belakang gegara salah satu krucil belum ngerti beda-nya minggir ke kiri sama minggir ke kanan. Hahaha…

Iya. Semua masih bisa menunggu. Karena sesungguhnya, hidup kita, bersama para kru cilik itu, hanya sebentar saja. HANYA SEBENTAR SAJA….

104 thoughts on “Hidupmu sebentar saja..

  1. setujuuh…selapan sembilan sepuluh… betul mba.. hidup itu bentaaaar banget. aku perna baca, 1,5 jam di akherat sama dengan 1,5 juta tahun di bumi. see?? bentar banget kaan..
    jdnya juga sayang banget kalo cuma diisi dengan berkeluh kesah *akuh banget* *kemudian ngaca*

    spt yg pernah aku tulis mba, me time aku ya sama si anak itu. gak pernah bisa lepas bebas kemanapun. kecuali kalo si anak dengan rela hati pengen nginep atau keluar dengan utinya…cihuuy! *langsung lonjak lonjak di atas kasur*. etapi percaya deh, waktu si anak gak ada di rumah sama kita pun, rasanya gimanaaa gitu, ada yg kurang lah.. biasanya ada yg super duper cerewet minta ini itu, tetoba rumah jadi senyap.. haha..maap, malah curcolπŸ˜€

    • aku pernah loh, Da. ‘maksain’ nonton malem2 sama baginda raja waktu Andro masih bayi (dan masih ada ART di rumah). Bukannya enjoy, malah kepikiran mulu di bioskop. Alih2 menikmati film, yg ada kita malah bisik2 kepikiran si baby bala-bala, hahaha….

      • noh kan..bener kaan… pengennya asoy geboy.. malah kepikiran.. aku kemarin dong mba, si anak ikut pergi sama utinya. awalnya seneng dong. kapan lagi minggu2 berdua sama tuan besar. ternyata oh ternyataaa.. rasanya kangeeeeen bgt sama ara..gak mau lagi deh..

  2. Ahhh… Baginda Ratu.. toss dulu walopun saya baru punya satu buntutπŸ™‚ tapi buntut yang ini begitu saya pulang kantor langsung maunya nempeeeeeeeel melulu sampe-sampe saya ke kamar mandi pun dicariinπŸ™‚ Saya ga mau bernasib kayak salah satu sepupu, yang kayanya keseringan ngambil me time, hehehe.. jadi pas dia mau pergi si bocah sambil senyum-senyum santai dadah-dadah aja.. sedangkan pas susternya pergi, langsung nangis gak rela..

    • Aaahhh.. Pipit. Baginda Ratu kan nama panggung, hahaha. Panggil Fitri aja, ah. Pake F, yah. Bukan P.. :p
      Aduh, sedih ih baca yg anak sepupu nangis justru pas ditinggal susternya. Duh, duh. Ya jangan sampe yaaaa…
      Kita emang kudunya bangga, diintilin terus sama para bocah kayak magnet. Itu tandanya mereka sayang banget sama kita nggak, sih?πŸ™‚

  3. Baginda ratu,saya ibu 1 anak,art-less,kadang jadi tukang ojeg dan kadang jadi supir pribadi,kepaksa harus mandiri karena suami berstatus bang toyib jarang pulang,dan dari bangun sampai mau tidur lagi selalu dikintilin dan diteror sama bocah 4 tahunan….*curcol diblog orang *. Aku berfikiran sama makk…mumpung si bocah semua2 maunya sama kita, ya dinikmati sajaaa…..πŸ™‚

  4. Perempuan itu PERLU BANGET bisa nyetir. Nyetir motor, nyetir mobil. Yang mana saja boleh. Yang penting jangan sampe terlalu tergantung (apalagi tergantung sepenuhnya) sama suami. Dan prinsip yang perlu banget didoktrin ke diri sendiri adalah: APAPUN yang perempuan lain bisa lakukan, KITA juga PASTI bisa lakukan. In shaa Allah—> cetar berasa ditampar karena aku ga bisa nyetir dan kemana2 tergantung suami dan supir angkot :))

    Ehm kalo masalah me time, berhubung belum punya anak jadi masih santai kali yah mba fit, paling kalo aku me time nonton bareng sama temen2 itupun pulangnya pasti dijemput suami, atau me time masing2 dia main game, aku baca buku dan kita ga ganggu kalo asyik sama kesenangannya masing2, selebihnya yah berdua terus.

  5. Emmmmm aku belom sampe ke situ sih, mb.
    Tapi lihat ortu aku. Dulu pas kami (ber4), masi krucil2 mereka berdua gak banyak pergi2 ato jalan2 kemana2. Pas ud gede2 kitanya, beliau berdua jd kencan mulu n rajin poto2 pamer2. Hihihi. (Anak2nya 4 di jawa, beliau nya di papua).

  6. nyeess…baca ini pagi-pagi. baru tadi pagi ngeluh-ngeluh pinggang dan kaki sakit karena ada badan kecil tidur dengan menindih emaknya. tapi baca ini langsung rasanya pengen balik ke rumah terus kekepin si anak. hehe..

    • iiihhhh, jangan sedih dong. Yang penting waktu yg sedikit itu berkualitas. Daripada bareng terus tapi si ibu mainan henpon mulu dan anaknya dibiarin nonton TV sendiri, SEHARIAN.πŸ˜€

  7. Errr…. okeeeeh… bulan depan daftar kursus nyetir mobilπŸ˜†
    ah aah aaah…inilah yang bikin aku galau mau nyekolahin Raisya di Lembang, karena meski situasi dan kondisi di sana sangat kondusif tapi aku jadi ga punya banyak waktu untuk ikutin perkembangan dia… Hikssss…bener banget Mba’e…kan hanya sebentar aja ya … Aku jadi pengen berpelukaan denganmuuuuπŸ˜€

    • bukan cuma daftar ya neng. Kudu banget BERANI eksekusi di jalan. Jalan raya. Bukan jalan kenangan. Huahaha…
      Kalo sekolahnya dititipin ke rumah si nenek, nanny genetic itu sih aku kok nggak khawatir ya, Rey. Apalagi si nenek masih canggih sehat gitu. Coba di obrolin lagi, deh. Aku nggak berani kasih saran, takut salah, hahaha..πŸ™‚
      Sini, sini. Kita berpelukaaannn…! Eh, kamu bawa cireng, kan?πŸ˜†

  8. dan mataku tiba2 basah…
    jadi pengen balik pulang mbak…mana di rumah keysha lg manjaaa banget dr kmrn gara2 abis jatuh. jam segini dia udah telpon 3x cuma mau bilang kangen sama bundanya..huhuhuhu..
    kl ga inget minggu depan bakalan mau ijin 2 hari, pasti hr ini udah di rumah aja nemeni trio kwek..kwek..
    makasi udah diingetin mbak, kl masa2 kanak2 itu cuma sebentar saja…yuk mari nikmati saja..πŸ™‚

    • Looohh, Keysha jatuh dimana? Semoga tak apa-apa ya. Aduh, Ra. Kalo anak sakit trus manjaaaa ke kita, makin gede ya, keinginan buat resign. Huhuhu, apa daya ada cicilan KPR yang kudu dibayar, naaakkk…! *loh kok curcol*πŸ˜†
      Eh, mingdep ijin 2 hari? enaknyaaaa…! Liburnya jadi dapet seminggu dong ya.πŸ™‚

      • jatuh di halaman depan rumah mbak fit, lari2 ngejar utinya malah kepeleset..luka di dengkulnya, mana luka di dengkul kan lbh berasa ya nyut2an nya…
        mingdep suami mau pulang, mau cuti tkt ga dikasih soalnya tmn msh cuti lairan..jadi kabur aja deh ijin 2 hari… hahaha

        • Aduh, iya sih kebayang nyerinya kalo di lutut. Mana biasanya rada lama tuh keringnya ya.😦
          Tapi kan ayahnya mau pulang, moga2 jd penyembuh luka ya, Keysha..πŸ™‚
          Eh, ijin 2 hari nggak dipotong tuh, gaji? Di kami kalo ijin ya tunjangan dipotong, huhuhu…

          • ga donk…di sini ijin tiap bulan max 2hari dan itu di luar jatah cuti tahunan lho..mau ijin tiap bulan jg silahkan..πŸ™‚ malahan kl kita mau ambil cuti 1-2hari disuruhnya ijin aja ga usah ngurus cuti..kl ngurus cuti kan ribet di sini, mesti tanda tangan kemana2 dan hrs ada penggantinya. cuma uang mkn transport aja ga dapet utk 2hari itu.. yg lain msh lengkap dptnya…

  9. Aku sangat padamu Mbak. Soal me-time itu, aku SERING banget minta ke pak suami, pergi ke salon atau sekedar window shopping lah. Beliau SELALU membolehkan, tapi pada akhirnya aku yang milih “NANTI SAJA” atau “KAPAN-KAPAN” saja deh. As you said Mbak. Ya masa sih, estri “solehah” asik nyalon sementara suaminya riweuh ngurusin anak 3 tahun sama bayi 3 bulan pan.

    Mari kita nikmati saat2 ini ya. Saat2 bocah2 itu masih mau selalu dekat2 sama Bunda nya yang senang bicara (aka: cerewet) iniπŸ™‚

    • aku padamu juga, deeekkk…!πŸ™‚
      Hahaha, istri sholehah mah ujung2nya nggak tega juga ninggalin para bocah di tangan bapaknya. Eh, atau nggak tega ninggalin suami sama para bocah, tuh? Hahaha…
      Eh, tapi beneran loh. Beberapa teman yang anaknya udah ABG, mengeluhkan betapa mereka kangeennn diintilin sama anak2nya, kangen diajak ngobrol tentang apaaaaa aja yang kadang geje aka gak jelas itu, hihihi…

  10. Kamu emang org tua bijaksana *cuma bisa komen gini aja hahaha* tapi emang makin gede itu makin males gabung2 ato deket ortu, buktinya aku sendiri…kalo ada nyokap bawaannya uda yakin aja nyokap bakalan ngrusak acara. Jadi skrg mendingan planning ntar kalo anak uda gede kegiatan mau ngapain aja

    • hush! Bukan bijaksana BijakSINI!πŸ˜†
      Aduh, kok bisa sih kepikir nyokap bakal ngerusak acara, mbak…? Eng, dirimu sih udah pasti banyak dong kegiatan kalo Katy nanti udah gede. Mainin saham, ngelola tempat kursus, bikin candi, atau malah ‘cuma’ ngelapin range rover! *ikuuttt dooonggg!* Hahaha…

  11. Ternyata namaku kesebut di sini.. pantes aja dari kemarin panas kuping ^_^… Setuju baginda ratu #sambil sungkem… sama tulisan baginda ratu.. kalo hidup hanya sebentar.. kalo masa kita sama anak-anak juga cuma sebentar.. jadi gak usahlah repot ngurusi hal-hal yang ‘tidak penting’
    Eh tapi masa-masa saya ribet bawa 3-4 anak sendiri tanpa suami juga pernah ada.. memang karena terpaksa, tapi memang semua akan indah pada waktunya kok.. insyaAllah ^_^

    • haha, mbak Ikaaaa….! Gimana kemajuan nyetirnya? Bentar lagi berani dong ya, yogya bandung? *kejauhan*πŸ˜†
      Eh, ibu2 macem kita kadang2 emang kudu dipaksa kok, supaya bisa, hahaha…

      • iyaa.. udah bisa maju, belum berani mundur, hihihihihihi. Yogya -Bandung?? Kecil itu mah… naik kereta juga bisaaa.. xixixixixixi
        Benerrr.. awalnya karena terpaksa.. selanjutnya enjoy aja…

  12. Ohh…so sweet…
    baginda raja juga so sweet
    dan menjaga anak kecil itu sooo Sweat
    Toss ahhh….kalo dulu sih suka ngedumel masalah me time, sekarang Alhmdulillah enjoy banget main sama anak…

  13. Betuuul mbak, kayaknya anak anak itu cepet banget ya tumbuh kembangnya dan itu gak bakal berulang lagi jadi mesti dinikmati sebelum itu berlalu. Hehehe keinget anak anak nya temen tiap ketemu kok ya udah makin gede ajaπŸ˜€ *berasa tua*
    Ehm ini sih menurut aku aja loooh, bukannya ketika punya anak itu salah satu resiko nya adalah berkurangnya me time dan friends time ya? Ya mungkin sesekali sih bisa tapi kayanya kalo sampe rutin banget sih agak terlalu ya. Nanti kalo punya anak udah pati si Mbul ta rante di rumah kayaknya huahahahaha. Gak ada ituh nongkrong2 lagi di starbucks huahahahaha

    • iyaaaakkkk! Benuuulll, May. Eh, betuuulllll!
      Salah 1 ‘resiko’ punya anak emang berkurangnya jatah me time. Cuma sebanding bangeettt kokkk, sama rasa seneng yang kita rasain ngeliat mereka tumbuh sehat dan aktif. Eng, kalo bisa sih cukup aktif aja, ya. Jangan petakilan2 amat, gituuuu…! Hahaha..
      Seperti yg kubilang, aku masih mentolerir me time, selama tidak mengganggu stabilitas rumah tangga. Yah, namapun hidup ini kalo nggak ada variasi pasti bosen juga ya, kakaaakkk…! Nongkrong di starbucks boleh juga kok mas Mbul. Cuman… tolong nanti anak estri diajak, yak…? Hahaha…

  14. aku gak tau itu lagu apaaa ahahaha *lain genre kayaknya*. Aih pas kemarin ketemu kepseknya calon SD Ephraim dan ngobrol gitu, aku sama hubby yang sama-sama nyengir pas di mobil “bah, kayaknya baru kmrn kita ngomong “Hah? Anak si Pittor udah SD?” eh skarang kita alami. Kan katanya pas punya bayi waktu (terutama malam hati hahahah kebangun 3 -4 kaliii) waktu berjalan sangatlambat, tapi waktu anak-anak sudah bertumbuh waktu berjalamn sangaaaat cepat.

  15. Sungkem sama emak2 heibat!!! benerrrrr bgtt jadi istri itu mesti bisa mandiri
    akhir2 ini bapake sering dines ke luar kota..alhasil nyuci mobil, benerin kran rusak ledeng bocor, pompa mampet, ganti bohlam lampu yg mati, dan segala perintilan rumah tangga jadi bisa sendiri! *pamer* *kemudian ditimpuk gilesan sm emak2 super*

    Alhamdulillah dikasi nikmat “hiruk pikuk” di rumah ya mba fitri, aah mimpiku getaway b2 hubby dibuang jauh2 dulu…nanti tiba masanya cengo b2 krn anak2 udah pada gede :’) *tapi klo ada yg bisa dititipin bocah jg ga nolak sih* huahuahuahua

    • Diii… ini blog rumah lotus emang punyamu, ya? Yg nyewain rumah di Yogya?
      Akuh saluuuttt sama istri2 yg canggih ngerjain kerjaan suami macem yg kamu sebut ini, Di. Beneran! Wong aku buka tutup galon aqua aja seringnya nggak bisa, syusyaaahhhhh…! Hahaha…
      Eh, kalo nitipin 1 bocah ke eyang/mbahnya masih berani kali, ya. Nah kalo kayak kita, titip 3 krucil? Aduh! Disambit beneran sama clurit, dong. Hahaha…

  16. Kalo di FB mah dikasih jempol 4 inih postinganmu baginda ratu nan cantik jelita.. *ngangkat kaki juga hihi*

    Kalau anaknya banyak eh mau banyak atau ndak, tp bisa menikmati bareng2 mereka bikin awet muda, bikin sering ketawa juga.
    Teteh ingat dulu bawa anak 3 ke Jerman usianya 5 thn, 1,5 thn sama 7 bln.. Repoootnyaaa dan sutriiis berat, biasa ada yg bantu, tiba2 semua harus sendiri di tempat asing pula, blm punya teman pula.. perlu waktu untuk membuat ritme hidup kembali normal, sekarang mah sudah pd gede, tapi masih pd nempel sama emaknya alhamdulillah…

    Mudah2an barudak teh jadi anak-anak yang sholeh dan sholehah ya Fit… Semoga Allah selalu melindungi mereka…aamiin.

    Me time mah kangmas selalu ngasih, ngga tega dia lihat pandangan mata istrinya yang super aleman kalau minta sesuatu hihihi

    • hahaha, si teteh bisa ajaaa…! Susah dong, angkat kakiiii…!πŸ˜€
      Teh, ke Jerman berarti tahun berapa tuh? 2000? Eh, Arthur berarti perakitannya di jerman, ya?Hihihi…
      Eh, jaraknya Ina sama Ola cuma 9 bulanan doang, teh? Dulu kesundulan, gitu? *kok jadi kepo*πŸ˜†
      Aamiin, semoga anak2 kita sholeh dan sholehah dan dilindungi Allah selalu ya, Teh… aamiin…
      Ahay, aku udah kebayang sih, si kangmas meleleh cuma dengan diliatin sama teh Wie pake tatapan mata memelas..πŸ˜€

  17. Salam kenal ya mbak fit..hehe nama sama ni. Sy dl jg gt, mikirnya kpn yaa me time nya kl udh punya krucil, seakan cuma ke kamar mandi aja me time nya, hihi. krucil lebih dr 1 biji, lebih mewah lg seakan me time. Dan skrg si sulung udh 5 thn, adeknya 2 thn, dan calon adeknya lg msh 1 bulan di perut. Bayangin jg sih ntar kaya apa ya hebohnya, hehe. Tapi bener, mikirin mereka ga bakal lama lg tergantung sama kita, rasa2nya malah pingin jgn cpt2 doong gedenya, hihihi. Btw bakal sering2 mampir ke blog nya baginda ratu deh kyknya, nyari2 inspirasi emak2 berbuntut 3πŸ˜€

    • halooo, sesama Fitri. Tukang kepo juga, nggak? Hihihi…
      Aih, you’re expecting yang ke-3 ya, rupanya. Selamat, semoga sehat terus sampe lahiran ya…
      Berbuntut 3 emang hectic, tapi sebanding kok, sama senengnya… suwerrrr!πŸ˜€

  18. suka deh sama jurnal ini (as always) :))
    sebentaaar banget ya mbak tetiba mereka udah gede aja dan gak mau lagi digendong, ditimang, dan hey, udah naksir cewek ajaaa pulak!

  19. Lain kali kita musti ktemuan yaaaa fit.

    Gw kek nya kena kutuk karena suka merasa SOK MANDIRI deh.

    Tiap lahiran, pasti ditinggal suami tugas LN. Waktu Rafa baru 2hr di rumah, masguh dines ke spore sebulan. Waktu Fayra baru 2hr di rumah, masguh harus dines ke shanghai sebulan. Begitu pun waktu gw opras punggung, dia tinggal pula ke jerman sebulan. Appesss

    Tapi setelah dijalani tanpa ngedumel, santai aja tuh. Bisa-bisa aja gw naik ojeg nyari kambing, ustad, katering sampe bikin pengajian di rumah. Padahal jahitan di perut masih cenut cenut aduhai. Kalo inget skrg suka mikir “dimana kelebihan tenaga yg dulu gw punya yah?” Hahahaha

    • iyesss, De. Musti ketemuan, in shaa Allah.
      Eh, aku kok mikirnya bukan cuma kamu yg berat ditinggal pas baru ngelahirin gitu, De. Masguh juga pasti beraaattt ninggalin anaknya yg baru lahir. Booookk, namanya bayi baru lahir itu kan ngangeniiiinnn…!
      Ya itu, tenaganya disimpan buat yang perlu2 dan urgent aja, De. Kalo sekarang kan tinggal petik hasil aja, tho? *panen buah kali*πŸ˜€

  20. Bahhh nampol amat postingannya makkk!!!bener tuh enjoy every pjase of parenting… kmrn diceritain temeb yang anaknya udah gede (smp) pas weekdays emaknya kerja nah pas weekebd pengen bareng anaknya quality time. Eh si anak udah padet aja jadwal acara ama temen2nya….nah lohhh….

    • kan pake double tip, Jo. Jadi nampooollll…!πŸ˜€
      nah itu diaaaaa. banyak temenku yg anaknya ‘baru’ kelas 5 SD aja udah males2an cobaaakkk, diajak jalan sama orangtuanya. Lebih seneng kongkow2 sama temen2nya. Haiiissshhh…

      • Ihhh ternyata komenku banyak typonya ya (penyakitku kalo ngetik… buru2 apalagi via hp)

        pokoknya mau puas2in deh sekarang…wlpn sering terbawa esmosi kalo liat udah pada posesip pas emaknya harus ngerjain sesuatu

  21. Menurutku me time & pacaran berdua itu perlu sih Fit. Tapi memang walaupun klise, anak-anak itu cepet banget tumbuhnya. Nikmatilah tingkah polahnya mereka selagi bisaπŸ™‚ Sweet post.

    • aih, makasih ya mbak Yo. Semanis orangnya, kan? *benerin jilbab* #ngelunjakπŸ˜†
      Benerrrr, mbak. Aku masih suka curi2 waktu pacaran sama baginda raja di jam istirahat kantor, sih. Makan siang bareng, at least sebulan sekali. Untuuungg, kantor kami deketan, paling lama 15 menitan.πŸ™‚

  22. Karena, tidak selamanya mereka kanak-kanak. Dan katanya sih, kita tidak akan menyadari betapa kita menyukai sesuatu, sampai kita kehilangan sesuatu itu. –> ini nasehat papaku sama aku dan suami, kalo kami kelihatan kurang waktu dan kurang sabar ngadepin anak2, karena belio ngerasa waktu kanak2 itu cuma sebentar dan its so priceless, jleb banget yaak ternyata..πŸ˜€

    • nah, kan? Biasanya para orangtua nasehatin hal yg sama, karena mereka udah ngalamin sendiri, betapa waktu sama anak2 mereka saat kanak2 itu sebentar banget ya, Ro…πŸ™‚

  23. Beneeerrrr…. sebentar banget nget… gak usah tunggu anak2 dewasa… tunggu saja beberapa tahun lagi mereka remaja.. dan kita akan kangen masa2 cerewet mereka, ceritain segalaaa hal gak penting itu. Bahkan suka pengin memohon (msh dlm hati tapi) plis nak.. ceritakan semua tentangmu, apa yg membuatmu galau.. kenapa si ini yg kau taksir bukan si itu.. dll dsb…
    Tentang me time… tentang cara menjaga kemesraan dengan suami… masing2 orang dan masing2 pasangan punya cara yg berbeda. Kenapa hrs ngikut2 orang lain, me time = merawat diri di salon, me time = hang out bareng temen2, menjaga kemesraan = pergi bareng berdua suami doang tanpa anak2….. aku sama kaya dirimu jeng… klo pergi berdua doang sm suami malah gak enjoy, malah kepikiran anak2. .. yo wis, kenapa hrs memaksakan diri ngikutin cara orang? Hihi… kayanya efek medsos yaaa… kita (aku maksudnyaa… aku!) jadi penginan sama gaya org lain.

    • mbak, aku kalo udah seneppppp, palingan naik keatas, buka tablet, trus online! hahaha… *murah*
      Iya ya mbak, masa’ ya minggu kemaren pas kita mau belanja ke mtc, Andro sempet nggak mau ikut gitu, pengen main sama anak tetangga aja, katanya. Haduuuuhhh! 8 tahun aja masih kurang setengah bulan kamu, naaakkk…!πŸ˜€

  24. mb fit, ngaku deh.. ngaku… nyindir aku ya? nyindir aku kan ini? iya kan? kan? hahahaha.. *dateng2 galak*

    klo soal me time itu, aku sekarang udah sampe tahap “ya sudahlah.. belum jatahnya (lagi) buat aku bisa me time keluar rumah sama temen2 sebebas merpati”. Ngayem2i awak e dewe, mengko nek anak e wis gede, lak yo ono meneh mangsane dewe. (masih ngerti bahasa jawa ini gak, mb?πŸ˜€ ) . jadi ya sebisa mungkin mencukupkan dengan me time yg bisa di rumah aja, bikin2 apaa gitu, atau baca2 (yg mana nyelesein 1 buku aja bisa seminggu lebih sekarang) haha..

    eh, tapi tulisan ini menyadarkanku hal lain lg, mb. ternyata alhamdulillah ya, dengan umur perkawinan hampir 4 taun (ya ampunnn, dah hampir 4 taun ternyata yak), suamiku belum pernah ambil jatah me time-nya untuk keluar rumah. secara dulunya dia kepala geng di mana2. sesekalinya ngumpul sama temen2nya, temen2nya yg dateng ke rumah.πŸ˜€

    • huahahaha, ampuuunnn Niaaa… tak ado niat nyindir siapo2. Cuma yah kalo sampe kesindir, alhamdulillah. *halaaahhh*πŸ˜†
      eh, kamu mulai pinter baking2 dan masak, Ni. Baguuusss ituuuu…! Nah, sekarang tinggal difasilitasi tuh, ayahnya Keenan biar anteng di rumah, kalopun ngumpul sama temen2nya masih bisa ‘terawasi’ kan..?πŸ˜€

  25. mau ikutan comment tp keknya kapasitas kita beda yah, secara yg disini blm ada buntut hheeehe yang pasti “me time” selalu ada buat kita berdua juga, suami bisa traveling ama temen2 cowoknya, aku pun bisa girls trip, at least setahun sekali dengan durasi 2 minggu maksimal, dan aktifitas ini kita lakukan rutin sampai sekarangπŸ™‚

  26. Setujuu mba… Nanti ada waktu nya mereka sibuk sendiri..

    Btw bener banget lebih baik ngeliat anak petakilan di banding anak terkulai lemas karena sakit😦

    Baca ini jd termotivasi utk bisa nyetir mobilπŸ™‚

    • halooo, Nike… baru ngeh ini blogmu, padahal udah lumayan lama ya kita temenan di IG..πŸ™‚
      Aduh, iya ya. baruuuu kemaren Tania masuk RS. Gimana sekarang, udah sehat kan? Moga2 nggak sakit2 lagi ya…
      Ayoooo belajar nyetir. Pelan2 saja, nanti lama2 juga bisa ngebut, kok. *eh?*πŸ˜†
      Bisa nyetir itu sungguh nggak ada ruginya. Cepat atau lambat, bergunaaaa sekali buat em(b)ak2 macam kita iniiii…πŸ™‚

  27. waaaa….

    sukaaa banged sama postingan ini.
    untungnya daku juga terbiasa ngapa-ngapain sendirian. naik motor oke, mobil pun oke. emang itu hal wajib ya mb, buat kita kaum perempuan, biar gak rempong nunggu bapak-bapak yang suka bikin gemesπŸ˜€

  28. permisi,,sujud syukur dulu krn punya suami masih bisa dilarang kumpul temen club motornya di malem minggu,abis klo kumpul sampe jam 2 mlm,sampe udh terkenal di temen2nya kalo suamiku kena jam malam,hahaha biarin deh, aq bilang pasti temenmu yg ngmg itu karena udh lama nikah,yg lain belum nikah,ternyata benar,hahahaa
    kalo dia pergi sm temen2nya sesekali boleh lah ya,asal ga kluar kota yg sampe nginep,dan asal istrinya ini lg ga pengen halan2πŸ˜€
    tapi kalo aq yg bilang,gantian dong,aq pergi,dia jaga anak drmh,lgsg deh naira mau diangkut ke rumah mamanya -______________-! dasar pria !

    • Nit, jadi inget sama temenku yg suaminya hobi naik motor juga. Kapan itu, saking gemesnya, disusul loh suaminya yg lagi nongkrong sama geng motornya, trus si temenku ini ikutan nongkrong sampe jam 2… pagi! Hahaha… good, mbak! Suami emang musti digituin! Hahaha…

  29. sekarang mah “me time” enaknya ma keluarga ya mak… apalagi biasanya tiap hari jarang ketemu anak(2), kalo weekend kan puassssπŸ™‚
    ahaha.. suamiku juga ga pernah ambil “me time”nya soalnya istrinya galak n ga rela kalo dia pergi2. enak aja situ pergi2 padahal di sini ribet ngurusin anak sendiri wkwkw…

    • nah, bener tuh Li. Kayaknya me time macem nyalon/meng-gramedia-kan diri sendiri seharian cocoknya buat ibu yang kerja di rumah aja kali, ya. Kalo kayak aku gini, di kantor sebenernya banyak juga kok kesempatan untuk me time, macem blogwalking atau intip2 online shop. hahaha…πŸ™‚

      • ahaha.. kantor itu me time jg yah…
        enak juga kan ga harus fokus mikir anak sebentar. bisa meleng browsing n makan siang santai. kalo di rumah mah mana mungkin!
        makanya aku setuju ma tulisanmu wkt itu mb fit, agak susah mo jadi SAHM. kadang kantor membuat kita tetap jernih..

  30. Cup, gak bisa nyetir selain sepedaπŸ˜› Konsekuensinya ya jangan ngeluh kalo harus naik bajaj-kereta-ojeg kalo pas pas suami lagi dinasπŸ˜›

    Betul mbaaak, cuma sebentar aja. Waktu kapan itu Akhtar gak mau dipeluk kalo mau tidur aja rasanya hatiku udah retak-retak sejuta kepingπŸ˜›

    Aaak, jadi makin penegn ketemu A3 iniiiiπŸ˜€

  31. hahahahahaha, seperti terpecut jaranan deh baca postinganmu mbak. Iya, Alhamdulillah sudah dikit2 brani ke jalan, blajar parkir mundurnya di TSM lantai atas itu kan agak sepi, puas2in blajar parkir pindah2 di tiap gang. diliatin satpam, tapi gak ditegur.
    kalo me time, Berhubung belum ada baby yang diurusin, me time kita ke kings mbak fit,sbulan skali itu wajib lho kesana. sampai disana misah,suami ke pasar dvd di dalem kaum, aku ke puter2 di kings, nanti 2 jam ketemu lagi di tempat semula.

  32. Fitriiiiiiii……… aku kan masih belum bisa nyetiiiiirrrr…………. Mau belajar pun keberaniannya udah keburu hilang ditelan umur…. *issshhh…. padahal selalu ngaku masih emak muda.
    Dan ngeliat kondisi Bandung sekarang dengan motor-motor yang pasuliwer itu, makin hilang aja nyaliku…

    • Hahahaha, tetehhhh.. cingcay laaahhh.. selama ada yang nyetiriiinnn! Hahaha…
      Aduh, aku pun KALO NGGAK TERPAKSA mana mauuuu nyetir di bandung, Teh? Jalanan kayak neraka gituuuu, huhuhu. Ya tapi mau gimana lagi? Belum mampu gaji sopir, kakaaakkk…!πŸ˜†

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s