Semalam…

Sabtu kemaren, 2 orang adik dan 3 ponakan Baginda Raja dateng dari Cirebon. Demi supaya A3 puas ketemu sama para sepupu, diputuskan untuk sementara daycare mereka diliburkan. Eksplorasi 6 bocah di satu rumah itu sungguh bikin kepala pening, ya. Meskipun dengan tambahan 2 tenaga super dari adik ipar tersayang, nyatanya kondisi rumah tetep jadi (jauh) lebih berantakan dibanding hari-hari normal, dan tentu saja waktu yang paling pas untuk membersihkannya adalah saat para krucil itu sudah pada tepar, which is pastinya diatas jam setengah 10 malem. *kretekin pinggang pake sapu* πŸ˜€

Nah semalem, entah kenapa badan saya rasanya capek, banget. Yah, biasanya capek sih. Cuma kemaren siang ceritanya saya nengok bayinya temen ke salah satu RS di daerah Padalarang sana, nyetir bolak balik sekitar 2 jam-an ternyata lumayan bikin gempor si sopir abal-abal ini. :mrgreen: Jadi semalem beres setrika, cuci baju, cuci piring, trus nyapu, pengennya sih langsung ngepel -secara saya paling geli sama lantai yang lengket- tapi apa daya badan udah nggak mau diajak kompromi. Rasanya udah rada meriang, mana A3 susah banget disuruh turun karena masih asyik jumpalitan sama sepupu-sepupunya, jadi ibunya musti pake acara teriak-teriak segala gitu deh, huhuhu.

Jam 10-an saya ajak A3 sikat gigi, naik kasur, baca buku sebentar dan lalu ajak mereka tidur. Harapannya tentu supaya ibunya yang udah lemah lunglai ini bisa ikut gabung pula ke alam mimpi. 5-10 menit kemudian, Andro sama Aura pules, les, les -pake ngorok- haha. Ya eya lah wong kalo ada sepupunya mereka nggak pernah tidur siang. πŸ™‚ Yang keukeuh bertahan cuma si bontot Amartha. Doi hayuukk ajaaa ngajak saya ngobrol. Dari curhatan tentang abangnya yang seharian itu ngeledekin, lalu soal adek Haikal *adik sepupunya* yang sering nangis, sambung soal serunya naik sepeda sama mas Rafan *anak tetangga sebelah* sampe ke pertanyaan-pertanyaan: “kenapa kalo di kamar mandi kita nggak boleh nyanyi” dan lalu lanjut ke pertanyaan biologis macem apa itu alat kelamin, dan kenapa alat kelamin anak laki-laki disebut pen*s dan alat kelamin anak perempuan disebut vag*n*. Zzzz….Β  Ngantuk, ngantuk, ngantuk!

” Dik, bobo yuk. Udah malem…”

” Tapi aku belum ngantuk, Bu…”

” Tapi Ibu udah ngantuk….”

” Tapi kan aku kangen ke Ibuuuu…”

Iya lah, Ibu juga kangen padamu, sayang. Saya (berusaha) senyum. Habis kan emang tiap malem doi bilang kangen, jadi ibarat rayuan, udah gombal semua, tuh! Haha.

” Ibu juga kangen sama dik Amartha. Tapi sekarang kita bobo, yuk…” sedetik lagi saya yakin mata saya bakal benar-benar tertutup dan jatuh dalam tidur yang pulas. Ah, bantal sudah terasa makin empuk, kasur terasa makin nyaman…

” Tapi aku masih pengen sama Ibu……” ujarnya sambil mengusap pipi saya dengan tangannya yang mungil.

Jleb. Jleb. Jleb.

Seketika hilang kantuk saya, dan mata langsung terbuka lebar, selebar-lebarnya. Dan lalu saya takjub sendiri dengan betapa dahsyatnya efek kalimat pendek itu. Mata saya mendadak basah, dan air mata berlomba keluar, jatuh tak tertahan. Seolah saya mendengar kalimat itu bukan hanya dari mulut Amartha, tapi juga dari mulut abang dan mbaknya. Kalimat simpel tapi menohok tepat di ulu hati. Entah ya. Mungkin karena saya sedang sangat capek hingga tingkat sensitivitas naik sekian level sampai ke tingkat maksimum. Mungkin juga karena *tanpa pernah saya sadari* kalimat itu pula-lah sebenernya yang selama ini coba diucapkan oleh hati kecil saya.

Kemana saja kamu selama ini, Fit?

Apa saja yang sudah kamu lewatkan dengan anak-anakmu?

Apa saja..?

Apa saja..?

Apa saja..?

πŸ˜₯

Saya ciumi dia, si 3,5 tahun saya yang kegirangan mendapati perhatian ibunya sontak tertuju sepenuhnya pada wajah kecilnya. Hilang sudah rasa kantuk, yang tersisa hanya rasa haru. Ah, Nak. Betapa ajaib dirimu. Betapa sering kepolosanmu membuat Ibumu ini malu…

03 agustus 2011. Foto nyaris 3 tahun yang lalu. Tapi melihat mata polos mereka, hati saya selalu meleleh. Selalu...

03 agustus 2011. Foto nyaris 3 tahun yang lalu. Ini salah satu foto favorit, dan hati saya selalu meleleh melihat mata mereka…

Dan terima kasih pada suasana gelap, dia tak perlu melihat air mata di pipi saya. Lalu saya nyanyikan lagu Kasih Ibu untuknya dengan lancar dan (sok) riang, meskipun dengan suara bergetar:

Kasih Ibu, kepada beta.. tak terhingga, sepanjang masa…

Hanya memberi, tak harap kembali. Bagai sang surya, menyinari dunia…

Surya? Siapa? Saya? Matahari? Yang setia memberi tanpa harap kembali?

Sungguh? Benar begitu?

Ah, entahlah. Saya, tidak yakin. Sungguh. Benar-benar tidak yakin…

comments off

Advertisements

Rem mulut

Buat saya, nggak terlalu susah untuk menilai seseorang baik atau nggak. Kalo ada orang yang susah diajak ngomong soal kejelekan orang lain, trus jarang *kalo nggak pernah kok kayaknya nggak mungkin* ngeluh soal kesulitan hidupnya sendiri, trus nggak gampang kepengaruh sama berita negatif -tapi di satu sisi sangat peduli dengan lingkungan sekitar- dan responsif terhadap kesusahan yang dialami orang lain, maka buat saya dia masuk kategori orang yang baik. Atau kalo kriteria-kriteria itu terlalu banyak, salah satunya saja sudah cukup mewakili lah, yaw. Inget diri sendiri yang walopun peduli lingkungan tapi kan masih suka berprasangka jelek dan ngomongin orang. *uhuk! kesedak dosa* :mrgreen: Artinya kalo ada orang yang hobinya ngomongin (kejelekan) orang, ngeluh soal ini itu disana dimari, udah gitu ditambahi pula sama cuek dan anti sosial, saya anggap saja orang itu (masih) kurang baik. πŸ™‚

Salah 1 orang baik yang saya kenal bertahun-tahun ini adalah Putih *bukan nama sesungguhnya* Sungguh ya, si Putih ini di mata saya luar biasa. Rajin ibadah, rajin kerja, nggak pernah mau liat sisi negatif orang lain, kalo diajak bergossip palingan nanggepin pake senyum doang dan satu yang paling saya kagumi, nggak pernah mengeluh. Ampun deh, sebagai tukang ngeluh nomor wahid, maluuuu akoh. Wong anak-anak berantem soal -siapa tidur di kasur atas, siapa tidur di kasur bawah- aja bisa jadi bahan keluhan saya sepanjang hari, gitu loh. Hahaha. Nah dia, yang saya yakin banget tingkat kesulitan hidupnya jauuuhhh di atas saya kok bisaaaa hidup tenaaaanggg, tentram gemah ripah loh jinawi begitu, sih?

Kemaren saya rada shock waktu seorang kawan -kita panggil dia Pink- *kalo pake nama si Hitam ketahuan deh saya mihak siapa, haha* dengan cueknya bercerita di depan saya dan beberapa teman lain tentang keburukan si Putih. FYI, secara personal saya belum pernah bermasalah sama Pink, hubungan kami selama ini sebatas kenal dan saling menjaga hubungan baik. So far so good. Tapi begitu dia cerita soal si Putih dengan berapi-api dan *sepertinya* berhasil membuat orang yang denger ceritanya jadi ikutan sebel ke si Putih, saya kok jadi gimanaaa gitu, ya. Saya yakin si Pink tahu persis tentang kedekatan saya sama si Putih. Wong kami bertiga saling kenal baik. Eh, tapi kok ya dia tetep nekad ngomongin si Putih di depan muka saya, sih? Padahal perasaan kemaren itu saya udah pasang mimik jutek maksimal tanda nggak suka, loh. Uhm, jangan-jangan masih kurang jutek, Fit. Hahaha…

Karakter si Putih dan si Pink ini emang beda jauh, sih. Kayak bumi dan langit. Kayak siang dan malam. Kayak bajaj sama New CRV. Nah, loh! New CRV dibawa-bawa! πŸ˜† Pink ini orangnya supel, extrovert, meledak-ledakΒ dan seingat saya dia sering terlibat perselisihan dengan teman saya yang lain. Tapi karena supel, dia jauuuhh lebih populer dari si Putih. Nah kalo si Putih, tipikal orang yang nggak mau ribut. Berselisih faham dengan orang lain jelas-jelas (nyaris) nggak pernah ada dalam kamus hidupnya. Dia nggak keberatan meminta maaf, bahkan untuk kesalahan yang tidak dia perbuat demi menjaga semuanya aman dan baik-baik saja. Segitunya? Percayalah, iya, segitunya.Β  Oh well, tapi berhubung saya nggak tahu yang sebenernya terjadi *kecuali kau ada disana, jangan percaya hanya pada telingamu* demi kemaslahatan bersama saya anggap saja waktu itu si Pink dan si Putih sama-sama lagi sensitif, atau mungkin lagi sama-sama PMS, jadi kesalahpahaman terjadi diantara mereka. There! Itu penjelasan yang paling adil menurut saya. Dan saya nggak kepikiran sama sekali buat ngaduin Pink ke si Putih juga, sih. Buat apa..? Konon katanya, seribu teman terlalu sedikit, satu musuh terlalu banyak. πŸ™‚

Tapi gini, ya. Mari kita perjelas sekali lagi: saya juga (masih) suka ngomongin kejelekan orang lain. Nyinyir dan nggosipin orang itu mungkin akan selamanya jadi salah satu krisis moral pribadi saya, tapiiiiiii… sebisa mungkin kebiasaan jelek ini nggak saya bawa di ruang publik, gitu lah. Ya kalo nggak bisa ngilangin sama sekali, minimal mengurangi. Mengurangi intensitas nyinyir dan nggossip itu tadi, trus kurangi sedikit demi sedikit lawan bicara yang kita ajak nyinyir. Ini konteksnya diluar curhat virtual macem curcol di blog macem saya sekarang, ya. Hihihi. Kalo dulu kan masih suka tuh, ngajak orang-orang untuk ngomongin orang yang saya sebelin dan menjadikannya musuh kita bersama *kelakuan* nah sekarang palingan partner gossip -sekaligus tong sampah, haha- yang aktual tajam dan terpercaya saya cuma Baginda Raja.Β  Simply karena menurut saya, saat ini beliau adalah orang yang paling bisa saya percaya dan beliau orang yang paling tahu gimana caranya menjaga hati perempuan tersensi sedunia ini supaya nggak retak apalagi pecah. Untuk orang yang nggak pernah sekalipun protes tentang hasil masakan estrinya yang nggak enak, keahlian beliau menjaga hati saya ini nggak perlu diragukan lagi, dong. Hahaha..

Satu hal lagi yang nggak mungkin saya lakukan adalah membicarakan keburukan seseorang DI DEPAN TEMAN/SAHABATNYA. Aduh! Menurut saya itu bunuh diri! Inget ya, membicarakan keburukan untuk me-negatif-kan seseorang di muka umum, dengan menyampaikan keburukan seseorangΒ  sebagai bentuk kritik yang membangun demi mem-positif-kan seseorang itu dua hal yang berbeda. Tentukan mana yang mau kita lakukan. Saya lebih menghargai kalo kritikan disampaikan secara langsung kepada yang bersangkutan, dengan cara-cara yang sopan dan elegan, karena bisa meminimalisir sakit hati dan perselisihan yang nggak perlu. Ya, kaaaan? πŸ™‚

mulut lebar diperlukan hanya di saat-saat tertentu ya, Bu. Misalnya untuk memperingatkan si bontot supaya duduk sopan di kursi saat makan siang. Apa..? Doi keukeuh berdiri? Yah sudah lah, biarkan saja. Orang yang punya anak bakal maklum, kok. :D

mulut lebar diperlukan hanya di saat-saat tertentu ya, Bu. Misalnya saat memperingatkan si bontot supaya duduk sopan di kursi ketika makan. Apa..? Doi keukeuh berdiri? Yah sudah lah, biarkan saja. kebanyakan orang akan maklum kok, siapa boss-nya… Hihihi…

Yang namanya hukum pertemanan untuk saya masih tetap sama. Hukum SNSSNS : Situ Ngomongin Sana, Sini Ngomongin Situ. πŸ˜† Coba perhatikan, deh. Siapa yang paling banyak mengeluh, BIASANYA dia jadi orang yang paling banyak dikeluhkan. Noted!

Rem mulutmu! Rem mulutmu!

Sudah, ah. Jangan terlalu serius. Jum’at barokah, nih. Sudah sedekah? πŸ™‚

Selamat menikmati akhir pekan, ya! Kalo saya, yang namanya akhir pekan itu, sudah dimulai dari… Jum’at pagi!

Have a great weekend, good people! πŸ™‚

comments off

Selamat selasa!

Sudah hampir sebulan ini saya berangkat ke kantor bareng sama Baginda Raja dan A3, jadi biasanya sebelum jam setengah 7 pagi saya udah nangkring di kubikel saya. Berangkat pagi bukan karena kecentilan pengen jadi juru kunci di kantor loh, tapi lebih pada kepraktisan daripada berangkat sendiri kan musti naik ojek dari rumah, trus sambung naik angkot sampe kantor. Nah daripada-daripada, mendingan berangkat bareng rombongan setiap pagi dan sore pulangnya jadi ojeker. Oh yes, selamat datang muka berdebu dan berminyak. πŸ˜† Eh, have I told you lately that I love you kalo si item udah kami lepas? Uhm, yang beli kakak saya, sih. Jadi harganya harga sodara *pake banget secara bayarnya belum lunas* hahaha…

Jadi, pertengahan Bulan Mei lalu, si item diambil sama kakak saya. Dan ternyata sedih euy, pisahan sama si item. Habisan doi kan udah menemani kami dari Agustus 2008, menjadi saksi bisu setiap tawa, tangis, teriakan, becandaan dan berantemnya The Sefiyana’s selama hampir 6 tahun ini. Cuma di sisi lain ada senengnya juga sih, karena pindah tangannya kan ke sodara sendiri, jadi nanti kalo mudik bisa deh, reunian. *dikata temen SMP apa* πŸ˜€

Anywayyyy… saya udah hampir 2 bulan di sini. Udah mulai beradaptasi sama suasana kerja -yang kalo kata Baginda Raja sih, pindah kesini itu buat saya bagai turun ke bumi setelah sebelumnya enak-enakan di kahyangan- Hei, ini perumpamaan beliau, ya. Silakan ketawa, karena yang hidup di kahyangan itu cuma bidadari. Dan setahu saya sih, nggak ada tuh bidadari yang petakilan dan pecicilan. Hahaha…

Banyak benernya juga sih, yang dibilang Baginda Raja itu. Bukan di bagian bidadarinya -tentu saja- πŸ˜€ tapi bahwa di kantor ini saya kudu banget belajar banyak hal baru yang sempat bikin sutris. Belum lagi, jujur saja, awal-awal disini saya shock liat temen-temen ruangan yang seriuuuuussss banget kerjanya. Asli yah, itu mereka ngobrol seperlunya, bangun dari kursi cuma buat ke kamar mandiΒ  dan ruangan sekretaris doang. Mbak R, makan siang di kursi kerja aja sambil buka forum diskusi peraturan. Trus Teh S, nampoooll aja di meja kerja sambil ngeprint kerjaan. Pak Ac, Pak Ej, sama mas F rajin bener diskusi soal kerjaan. Ish! Aku rinduuuu nggossip-nggossiiippp…! πŸ˜† Udah gitu Boss AN, *boss saya yang saya curigai tampangnya serius dari lahir, hihihi*Β  jarang keluar dari ruangannya, jarang ngomong juga, bikin suasana ruangan makin angker.Β Hahaha. Nggak, ding. Becanda, becanda, becanda! Beliau dan temen-temen saya baik, kok. Cuma mungkin kurang suara aja, kali ya. Jadi rasanya sepiiiii…! Aku kan nggak suka yang sepi-sepiiii…! πŸ˜€ Kalopun terdengar ada obrolan, yang dibahas pasti kasus, prosedur, dan aturan-aturan baru. Zzzzzz… Nggak ada yang nyetel musik, nggak ada yang becanda-becanda heboh, nggak ada ngopi-ngopi sambil nggossip sebelum kerja, pokoknya… akuh, mati, gaya, mamiiiihhh…..!Β  :mrgreen:

Tapi kok kemudian saya jadi mikir. Emang mungkin harusnya begini kali ya, kerja yang benar itu. Saat di kantor, ya saya musti jadi abdi negara dan pelayan yang baik, yang ngerti soal peraturan, yang ngerti caranya gali potensi, yang semangat merealisasikan target penerimaan demi bangsa dan negara *tekad* πŸ˜€ Jadi ke kantor bukan cuma numpang kerja seadanya, apalagi cuma demi memenuhi absen dalam rangka mengumpulkan sebongkah berlian gaji tunjangan sebulan doang.Β  Eh, saya ngomong begini bukan berarti jaman di GeKaEn dulu saya nggak pernah beneran kerja ya! *penting diperjelas* πŸ˜€ .

Jadi mari serius kerja, mari terus belajar, mengembangkan dan membekali diri dengan pengetahuan-pengetahuan baru. Intinya jangan terlalu banyak ngobrol apalagi keseringan online. Bukan maksud sih, cuma jaman punya ART dulu, saya juga suka senep liat ART yang kerja sambil pegang henpon. *hayooo* πŸ˜€ Intinya kurangi bicara, perbanyak bekerja. πŸ™‚

Nah. Masalahnya membohongi diri sendiri dengan pura-pura kerja serius sepanjang hari itu kan susah ya, Seus. Alih-alih kebawa baik seperti temen-temen disini, pelan-pelan, saya mulai tebar racun disana sini. Saya mulai pasang musik di kompi *dengan suara sepelan mungkin* saya godain temen-temen seruangan (yang jumlahnya cuma 5 orang itu) trus mulai ajak mereka becanda-becanda, trus saya ajak mereka makan siang keluar juga. Buuuu, stressss beneerrrr akuh kalo di ruangan muluuuuu, hahaha. Pokoknya, saya racuni mereka dengan hal-hal yang bersifat duniawi gitu, deh. Muahaha… *evil laugh* Dan pelan tapi pasti, mulai deh ruangan ini terkontaminasi sama suara-suara ketawa plus cekikikan ala-ala Baginda Ratu. πŸ˜€

Trus trus, gimana kabar kantor deket rumah? Enak dong, bisa pulang makan siang sekalian bobo-bobo cantik? BORO-BOROOOOOO…! Jauh donat dari wajan, Buuuu! Apalagi donatnya gagal total karena si saya kurang cihuy ngulenin dan nungguin ngembang-nya. #bukalukabaru *kedip-in dek Puji Hamzah* πŸ˜†

Eh tapi ya, saya belajar 1 hal loh, di kantor ini. Bahwa setiap menit waktu kita itu beneran berharga. Jadi sebaiknya lakukan apa yang bisa kita lakukan sekarang, jangan pernah menunda apa yang tidak seharusnya ditunda. Pekerjaan yang kita tunda di hari ini, akan menambah beban kerja esok hari, dan esok harinya lagi, dan esok harinya lagi… dan akhirnya bakal numpuuuuk….! seperti dosaku Dan ini bukan lagi pencitraan. Sungguh! πŸ™‚

Oh ya, saya jarang banget blogwalking akhir-akhir ini. Nge-drop komen pun kadang nggak sempat, makanya terharuuuu banget sama temen-temen yang udah berbaik hati ngasih Liebster Award ke saya: Mas Rifki, Lianda Marta, Mia, Maria, sama jeng PipitΒ  eng.. moga-moga nggak ada lagi yang lain hahaha… Maaf ya, guys. Belum bisa jawab. Bukan maksud sok sibuk apalagi sombong, tapi sungguh perlu waktu khusus buat bikin postingan Liebster Award ini. Dan waktu khusus jelas-jelas bukan hal yang saya miliki sekarang ini. Jadi, yuk mari yuk, kita sungkem-sungkeman virtual saja dulu. Jangan lupa selipin amplop yah, mau buat beli Eska Duwa, nih. *ditoyor rame-rame* :mrgreen:

sengaja pasang foto, in case ada yang kangen berat sama saya... *menurutmuuuuu..?* Hahaha...

sengaja pasang foto, in case ada yang kangen berat sama saya… *menurutmuuuuu..?* Hahaha…

comments off