Selamat selasa!

Sudah hampir sebulan ini saya berangkat ke kantor bareng sama Baginda Raja dan A3, jadi biasanya sebelum jam setengah 7 pagi saya udah nangkring di kubikel saya. Berangkat pagi bukan karena kecentilan pengen jadi juru kunci di kantor loh, tapi lebih pada kepraktisan daripada berangkat sendiri kan musti naik ojek dari rumah, trus sambung naik angkot sampe kantor. Nah daripada-daripada, mendingan berangkat bareng rombongan setiap pagi dan sore pulangnya jadi ojeker. Oh yes, selamat datang muka berdebu dan berminyak.๐Ÿ˜† Eh, have I told you lately that I love you kalo si item udah kami lepas? Uhm, yang beli kakak saya, sih. Jadi harganya harga sodara *pake banget secara bayarnya belum lunas* hahaha…

Jadi, pertengahan Bulan Mei lalu, si item diambil sama kakak saya. Dan ternyata sedih euy, pisahan sama si item. Habisan doi kan udah menemani kami dari Agustus 2008, menjadi saksi bisu setiap tawa, tangis, teriakan, becandaan dan berantemnya The Sefiyana’s selama hampir 6 tahun ini. Cuma di sisi lain ada senengnya juga sih, karena pindah tangannya kan ke sodara sendiri, jadi nanti kalo mudik bisa deh, reunian. *dikata temen SMP apa*๐Ÿ˜€

Anywayyyy… saya udah hampir 2 bulan di sini. Udah mulai beradaptasi sama suasana kerja -yang kalo kata Baginda Raja sih, pindah kesini itu buat saya bagai turun ke bumi setelah sebelumnya enak-enakan di kahyangan- Hei, ini perumpamaan beliau, ya. Silakan ketawa, karena yang hidup di kahyangan itu cuma bidadari. Dan setahu saya sih, nggak ada tuh bidadari yang petakilan dan pecicilan. Hahaha…

Banyak benernya juga sih, yang dibilang Baginda Raja itu. Bukan di bagian bidadarinya -tentu saja-๐Ÿ˜€ tapi bahwa di kantor ini saya kudu banget belajar banyak hal baru yang sempat bikin sutris. Belum lagi, jujur saja, awal-awal disini saya shock liat temen-temen ruangan yang seriuuuuussss banget kerjanya. Asli yah, itu mereka ngobrol seperlunya, bangun dari kursi cuma buat ke kamar mandiย  dan ruangan sekretaris doang. Mbak R, makan siang di kursi kerja aja sambil buka forum diskusi peraturan. Trus Teh S, nampoooll aja di meja kerja sambil ngeprint kerjaan. Pak Ac, Pak Ej, sama mas F rajin bener diskusi soal kerjaan. Ish! Aku rinduuuu nggossip-nggossiiippp…! ๐Ÿ˜† Udah gitu Boss AN, *boss saya yang saya curigai tampangnya serius dari lahir, hihihi*ย  jarang keluar dari ruangannya, jarang ngomong juga, bikin suasana ruangan makin angker.ย Hahaha. Nggak, ding. Becanda, becanda, becanda! Beliau dan temen-temen saya baik, kok. Cuma mungkin kurang suara aja, kali ya. Jadi rasanya sepiiiii…! Aku kan nggak suka yang sepi-sepiiii…!๐Ÿ˜€ Kalopun terdengar ada obrolan, yang dibahas pasti kasus, prosedur, dan aturan-aturan baru. Zzzzzz… Nggak ada yang nyetel musik, nggak ada yang becanda-becanda heboh, nggak ada ngopi-ngopi sambil nggossip sebelum kerja, pokoknya… akuh, mati, gaya, mamiiiihhh…..!ย :mrgreen:

Tapi kok kemudian saya jadi mikir. Emang mungkin harusnya begini kali ya, kerja yang benar itu. Saat di kantor, ya saya musti jadi abdi negara dan pelayan yang baik, yang ngerti soal peraturan, yang ngerti caranya gali potensi, yang semangat merealisasikan target penerimaan demi bangsa dan negara *tekad*๐Ÿ˜€ Jadi ke kantor bukan cuma numpang kerja seadanya, apalagi cuma demi memenuhi absen dalam rangka mengumpulkan sebongkah berlian gaji tunjangan sebulan doang.ย  Eh, saya ngomong begini bukan berarti jaman di GeKaEn dulu saya nggak pernah beneran kerja ya! *penting diperjelas*๐Ÿ˜€ .

Jadi mari serius kerja, mari terus belajar, mengembangkan dan membekali diri dengan pengetahuan-pengetahuan baru. Intinya jangan terlalu banyak ngobrol apalagi keseringan online. Bukan maksud sih, cuma jaman punya ART dulu, saya juga suka senep liat ART yang kerja sambil pegang henpon. *hayooo*๐Ÿ˜€ Intinya kurangi bicara, perbanyak bekerja.๐Ÿ™‚

Nah. Masalahnya membohongi diri sendiri dengan pura-pura kerja serius sepanjang hari itu kan susah ya, Seus. Alih-alih kebawa baik seperti temen-temen disini, pelan-pelan, saya mulai tebar racun disana sini. Saya mulai pasang musik di kompi *dengan suara sepelan mungkin* saya godain temen-temen seruangan (yang jumlahnya cuma 5 orang itu) trus mulai ajak mereka becanda-becanda, trus saya ajak mereka makan siang keluar juga. Buuuu, stressss beneerrrr akuh kalo di ruangan muluuuuu, hahaha. Pokoknya, saya racuni mereka dengan hal-hal yang bersifat duniawi gitu, deh. Muahaha… *evil laugh* Dan pelan tapi pasti, mulai deh ruangan ini terkontaminasi sama suara-suara ketawa plus cekikikan ala-ala Baginda Ratu.๐Ÿ˜€

Trus trus, gimana kabar kantor deket rumah? Enak dong, bisa pulang makan siang sekalian bobo-bobo cantik? BORO-BOROOOOOO…! Jauh donat dari wajan, Buuuu! Apalagi donatnya gagal total karena si saya kurang cihuy ngulenin dan nungguin ngembang-nya. #bukalukabaru *kedip-in dek Puji Hamzah*๐Ÿ˜†

Eh tapi ya, saya belajar 1 hal loh, di kantor ini. Bahwa setiap menit waktu kita itu beneran berharga. Jadi sebaiknya lakukan apa yang bisa kita lakukan sekarang, jangan pernah menunda apa yang tidak seharusnya ditunda. Pekerjaan yang kita tunda di hari ini, akan menambah beban kerja esok hari, dan esok harinya lagi, dan esok harinya lagi… dan akhirnya bakal numpuuuuk….! seperti dosaku Dan ini bukan lagi pencitraan. Sungguh!๐Ÿ™‚

Oh ya, saya jarang banget blogwalking akhir-akhir ini. Nge-drop komen pun kadang nggak sempat, makanya terharuuuu banget sama temen-temen yang udah berbaik hati ngasih Liebster Award ke saya: Mas Rifki, Lianda Marta, Mia, Maria, sama jeng Pipitย  eng.. moga-moga nggak ada lagi yang lain hahaha… Maaf ya, guys. Belum bisa jawab. Bukan maksud sok sibuk apalagi sombong, tapi sungguh perlu waktu khusus buat bikin postingan Liebster Award ini. Dan waktu khusus jelas-jelas bukan hal yang saya miliki sekarang ini. Jadi, yuk mari yuk, kita sungkem-sungkeman virtual saja dulu. Jangan lupa selipin amplop yah, mau buat beli Eska Duwa, nih. *ditoyor rame-rame* :mrgreen:

sengaja pasang foto, in case ada yang kangen berat sama saya... *menurutmuuuuu..?* Hahaha...

sengaja pasang foto, in case ada yang kangen berat sama saya… *menurutmuuuuu..?* Hahaha…

comments off