Rem mulut

Buat saya, nggak terlalu susah untuk menilai seseorang baik atau nggak. Kalo ada orang yang susah diajak ngomong soal kejelekan orang lain, trus jarang *kalo nggak pernah kok kayaknya nggak mungkin* ngeluh soal kesulitan hidupnya sendiri, trus nggak gampang kepengaruh sama berita negatif -tapi di satu sisi sangat peduli dengan lingkungan sekitar- dan responsif terhadap kesusahan yang dialami orang lain, maka buat saya dia masuk kategori orang yang baik. Atau kalo kriteria-kriteria itu terlalu banyak, salah satunya saja sudah cukup mewakili lah, yaw. Inget diri sendiri yang walopun peduli lingkungan tapi kan masih suka berprasangka jelek dan ngomongin orang. *uhuk! kesedak dosa*:mrgreen: Artinya kalo ada orang yang hobinya ngomongin (kejelekan) orang, ngeluh soal ini itu disana dimari, udah gitu ditambahi pula sama cuek dan anti sosial, saya anggap saja orang itu (masih) kurang baik.🙂

Salah 1 orang baik yang saya kenal bertahun-tahun ini adalah Putih *bukan nama sesungguhnya* Sungguh ya, si Putih ini di mata saya luar biasa. Rajin ibadah, rajin kerja, nggak pernah mau liat sisi negatif orang lain, kalo diajak bergossip palingan nanggepin pake senyum doang dan satu yang paling saya kagumi, nggak pernah mengeluh. Ampun deh, sebagai tukang ngeluh nomor wahid, maluuuu akoh. Wong anak-anak berantem soal -siapa tidur di kasur atas, siapa tidur di kasur bawah- aja bisa jadi bahan keluhan saya sepanjang hari, gitu loh. Hahaha. Nah dia, yang saya yakin banget tingkat kesulitan hidupnya jauuuhhh di atas saya kok bisaaaa hidup tenaaaanggg, tentram gemah ripah loh jinawi begitu, sih?

Kemaren saya rada shock waktu seorang kawan -kita panggil dia Pink- *kalo pake nama si Hitam ketahuan deh saya mihak siapa, haha* dengan cueknya bercerita di depan saya dan beberapa teman lain tentang keburukan si Putih. FYI, secara personal saya belum pernah bermasalah sama Pink, hubungan kami selama ini sebatas kenal dan saling menjaga hubungan baik. So far so good. Tapi begitu dia cerita soal si Putih dengan berapi-api dan *sepertinya* berhasil membuat orang yang denger ceritanya jadi ikutan sebel ke si Putih, saya kok jadi gimanaaa gitu, ya. Saya yakin si Pink tahu persis tentang kedekatan saya sama si Putih. Wong kami bertiga saling kenal baik. Eh, tapi kok ya dia tetep nekad ngomongin si Putih di depan muka saya, sih? Padahal perasaan kemaren itu saya udah pasang mimik jutek maksimal tanda nggak suka, loh. Uhm, jangan-jangan masih kurang jutek, Fit. Hahaha…

Karakter si Putih dan si Pink ini emang beda jauh, sih. Kayak bumi dan langit. Kayak siang dan malam. Kayak bajaj sama New CRV. Nah, loh! New CRV dibawa-bawa!😆 Pink ini orangnya supel, extrovert, meledak-ledak dan seingat saya dia sering terlibat perselisihan dengan teman saya yang lain. Tapi karena supel, dia jauuuhh lebih populer dari si Putih. Nah kalo si Putih, tipikal orang yang nggak mau ribut. Berselisih faham dengan orang lain jelas-jelas (nyaris) nggak pernah ada dalam kamus hidupnya. Dia nggak keberatan meminta maaf, bahkan untuk kesalahan yang tidak dia perbuat demi menjaga semuanya aman dan baik-baik saja. Segitunya? Percayalah, iya, segitunya.  Oh well, tapi berhubung saya nggak tahu yang sebenernya terjadi *kecuali kau ada disana, jangan percaya hanya pada telingamu* demi kemaslahatan bersama saya anggap saja waktu itu si Pink dan si Putih sama-sama lagi sensitif, atau mungkin lagi sama-sama PMS, jadi kesalahpahaman terjadi diantara mereka. There! Itu penjelasan yang paling adil menurut saya. Dan saya nggak kepikiran sama sekali buat ngaduin Pink ke si Putih juga, sih. Buat apa..? Konon katanya, seribu teman terlalu sedikit, satu musuh terlalu banyak.🙂

Tapi gini, ya. Mari kita perjelas sekali lagi: saya juga (masih) suka ngomongin kejelekan orang lain. Nyinyir dan nggosipin orang itu mungkin akan selamanya jadi salah satu krisis moral pribadi saya, tapiiiiiii… sebisa mungkin kebiasaan jelek ini nggak saya bawa di ruang publik, gitu lah. Ya kalo nggak bisa ngilangin sama sekali, minimal mengurangi. Mengurangi intensitas nyinyir dan nggossip itu tadi, trus kurangi sedikit demi sedikit lawan bicara yang kita ajak nyinyir. Ini konteksnya diluar curhat virtual macem curcol di blog macem saya sekarang, ya. Hihihi. Kalo dulu kan masih suka tuh, ngajak orang-orang untuk ngomongin orang yang saya sebelin dan menjadikannya musuh kita bersama *kelakuan* nah sekarang palingan partner gossip -sekaligus tong sampah, haha- yang aktual tajam dan terpercaya saya cuma Baginda Raja.  Simply karena menurut saya, saat ini beliau adalah orang yang paling bisa saya percaya dan beliau orang yang paling tahu gimana caranya menjaga hati perempuan tersensi sedunia ini supaya nggak retak apalagi pecah. Untuk orang yang nggak pernah sekalipun protes tentang hasil masakan estrinya yang nggak enak, keahlian beliau menjaga hati saya ini nggak perlu diragukan lagi, dong. Hahaha..

Satu hal lagi yang nggak mungkin saya lakukan adalah membicarakan keburukan seseorang DI DEPAN TEMAN/SAHABATNYA. Aduh! Menurut saya itu bunuh diri! Inget ya, membicarakan keburukan untuk me-negatif-kan seseorang di muka umum, dengan menyampaikan keburukan seseorang  sebagai bentuk kritik yang membangun demi mem-positif-kan seseorang itu dua hal yang berbeda. Tentukan mana yang mau kita lakukan. Saya lebih menghargai kalo kritikan disampaikan secara langsung kepada yang bersangkutan, dengan cara-cara yang sopan dan elegan, karena bisa meminimalisir sakit hati dan perselisihan yang nggak perlu. Ya, kaaaan?🙂

mulut lebar diperlukan hanya di saat-saat tertentu ya, Bu. Misalnya untuk memperingatkan si bontot supaya duduk sopan di kursi saat makan siang. Apa..? Doi keukeuh berdiri? Yah sudah lah, biarkan saja. Orang yang punya anak bakal maklum, kok. :D

mulut lebar diperlukan hanya di saat-saat tertentu ya, Bu. Misalnya saat memperingatkan si bontot supaya duduk sopan di kursi ketika makan. Apa..? Doi keukeuh berdiri? Yah sudah lah, biarkan saja. kebanyakan orang akan maklum kok, siapa boss-nya… Hihihi…

Yang namanya hukum pertemanan untuk saya masih tetap sama. Hukum SNSSNS : Situ Ngomongin Sana, Sini Ngomongin Situ.😆 Coba perhatikan, deh. Siapa yang paling banyak mengeluh, BIASANYA dia jadi orang yang paling banyak dikeluhkan. Noted!

Rem mulutmu! Rem mulutmu!

Sudah, ah. Jangan terlalu serius. Jum’at barokah, nih. Sudah sedekah?🙂

Selamat menikmati akhir pekan, ya! Kalo saya, yang namanya akhir pekan itu, sudah dimulai dari… Jum’at pagi!

Have a great weekend, good people!🙂

comments off