Tentang anak ke-4 (lagi!)

Begitu ngetik judul ini langsung inget sama Mamak Sondang: kalo kita masih bolak balik membahas tentang sesuatu, itu artinya masih ada galau diantara kita. πŸ˜†

Jadi ya, telinga saya ini sebenernya udah lumayan kebal kalo ada temen yang nanya (atau ngeledek?) : kapan nih, Amartha dikasih adik? Tambah 1 lagi, Fit. Biar genap! Kayaknya lucu deh, kalo anakmu 4. Cowoknya 2, ceweknya 2. Pas, tuh! Dan seterusnya. Yah gitu kan ya, di NKRI tercinta ini. Belum nikah, ditanya kapan nikah. Udah nikah, ditanya kapan ber-anak. Udah punya anak 3, ditanya kapan punya anak 4. *tepok jidat pake pil KB* πŸ˜†

Anyway, selama ini respon saya sih tergantung banget sama tanggalan di kalender. Untuk respon di awal bulan: ketawa. Respon di tengah bulan: senyum. Respon di akhir bulan? Melotot, dong! Hahaha…

Uhm, sekarang sih kadar kekebalan kuping udah makin tinggi, seiring dengan bertambahnya usia kesadaran bahwa jumlah anak ekuivalen dengan tingkat kerepotan, dan makin tinggi tingkat kerepotan tentu saja makin meninggikan kemungkinan baginda ratu abal-abal untuk merepet dan mengomel. Begitu hukum pasarnya. Iya, kan? πŸ™‚ Nah, berhubung makin tua berarti HARUSNYA saya makin bijaksana bijaksini, maka dari itu kalo ada usulan soal anak ke-4, mari senyum saja, lah. Sudah saya putuskan untuk lebih santai nanggepin ledekan-ledekan (atau doa?) itu. Walopun kadang sanubari pengen menjerit : Yaaa situ sih enak Pak/Bu, nyuruh sini nambah-nambah anak. Tapi situ mau apa, bayarin sekolahnya? Mau, bayarin daycare-nya? Mau, ngajarin mereka baca-tulis-ngaji? Mau, ngajarin mereka soal akhlakul karimah? Mau, ngajarin gimana caranya supaya mereka aman dari pengaruh pergaulan bebas, narkoba, gaya hidup hedon, dan semua hal serem-serem itu, hah? Hah? Hah? *sewot apa curcol, Fit?* :mrgreen:

Kapan hari sebelum absen sore, saya kan jemput A3 ke daycare dan bawa mereka ke kantor, tuh. Nah ada beberapa teman *pegawai baru* yang keliatan shock-shock gimanaaaa gitu, liat 3 buntut yang ngabring di belakang saya. Ada raut wajah kaget, muka heran, lalu mengangguk-angguk penuh pengertian, bahkan sepertinya kalo nggak salah ada juga yang terlihat takjub (???) liat 3 junior saya yang lari-larian di koridor kantor. Haha, keluarga kecil tapi besar ya, Pak…? πŸ˜†

Trus ada salah 1 diantara mereka yang nyeletuk: “Tambah satu lagi, mbak. Pasti tambah seru…!”

Ya elah Paaakkk….! Seru sih seru. Cuman epic-nya itu, loh! Hahaha….

Jujur nih, sampe ini hari saya sama Baginda Raja masih belum nemu titik ekuilibrium (eh cie, jadi sekarang ngomong tentang keseimbangan pasar, Bu? πŸ˜† ) soal akan ada/nggaknya anak ke-4. Maklum ya, sebagai anak ke-15 dari 16 bersodara, saya tahu banget gimana rasa-nya punya sodara banyak. Di sisi lain, pesan sponsor dari bumer yang anaknya 4 : laki-perem-laki-perem *dan nampak ideal* juga kan masih kenceng. Secara tersirat beliau pengen kami juga ber-buntut 4 gitu, deh. Jadi sampe sekarang Baginda Raja masih cengar cengir aja tuh, kalo ada yang nyinggung-nyinggung soal adiknya Amartha. Biasanya pake ditambahin sama kedap-kedip mata-nya yang jahil itu. Huh! Anak 4? Dengan stok sabarku yang cuma segini-gininya? Ish! Nggak asyik ah, kamyuh Mas!Β  #cuma_berani_ngomong_ke_suaminya_nggak_berani_ngomong_ke_mertuanya* πŸ˜†

15 Februari 2012. Yang tengah asyik mainin dompet, yang bontot nangis histeris -lupa kenapa- dan si sulung dengan cuek niruin teriakan adiknya. Oh ya, makin banyak anak, makin tebal telinga emaknya, hahaha...

12 Februari 2012. Si tengah lagi asyik mainin dompet, si bontot nangis histeris -lupa kenapa- dan si sulung dengan cuek niruin teriakan histeris adiknya. Ibunya? Cukup ketawa! Oh iya, makin banyak anak, makin tebal juga dong, telinga emaknya, hahaha…

So far cuma Andro partner sejati yang bisa saya ajak kongkalikong. Waktu eyangΒ  Cirebon menyinggung-nyinggung soal (bakal calon) anak ke-4 ini, doi dengan enteng menjawab:

“Nggak, ah. Kalo punya adik lagi nanti aku repot…”

Laaaah, perasaan Ibu sama Ayah deh Bang, yang repot. Bukannya selama ini tugasmu cuma ngeledekin adik-adikmu doang? :mrgreen: Yang istiqomah minta adik (lagi) emang si tengah Aura. Doi rajin banget ceki-ceki, siapa tahu emaknya berubah pikiran dan memberinya 1 orang adik lagi:

” Bu, aku mau punya adek bayi…”

” Loh, kan udah ada adek Haikal… ” (Haikal ini bayi adiknya Baginda Raja yang umurnya baru 4 bulanan)

” Tapi kan aku mau punya adek bayi-ku sendiri….”

Aduh, nduk! Please deh, yaaaa… !

Terus, entah ada korelasinya atau nggak dengan kedekatannya sama mbaknya, tetiba beberapa hari lalu, si bontot mendadak nyeletuk begini:

” Bu, aku mau punya adek bayiiii…”

” Hmmm? Kan mas Amartha udah punya adek bayi. Nah itu, adek Haikal kan adeknya mas Amartha…”

” Tapi kan aku mau punya adek bayi yang kecil. Yang lucu..! Yang dari perut Ibuuuu…! ” ngomong sambil mata di nyureng-nyureng-in dan tangan ngelus-ngelus perut gendut ibunya.

Nah, loh! πŸ˜†

Maaf ya, sayang-sayangku. Saat ini Ibu udah cukup pusing dengan semua urusan rumah, printilan daycare, masalah sekolah, dan kerjaan kantor itu. Kalopun masih ada space di otak Ibu ini, udah pasti nggak akan Ibu isi dengan ide tentang anak ke-4. Mending juga fokus ke gimana caranya bisa beli SK II, ganti new CRV, sama punya rumah di Buah Batu regency sana. Huahahaha…. :mrgreen:

Profesi di masa depan

01 September 2013. @ Hypermart Metro Indah Mall: negosiasi mengenai mobil-mobilan mana yang boleh diambil. Negosiasi yang alot, tentu saja. Ada yang pengen 2, ada yang minta 3, bahkan ada yang pengen semuanya! Aih, mana bisa begitu? Ambil 1, atau tidak sama sekali! Oh yes, Nak. Selagi kalian masih numpang makan-tidur-main di rumah kami, kalian deh ya, yang musti ngikut aturan kami..! Huahaha...

01 September 2013. @ Hypermart Metro Indah Mall: Tentu saja bukan sedang bernegosiasi soal jurusan apa yang akan mereka ambil saat kuliah nanti. Ini negosiasi alot tentang mobil-mobilan mana yang boleh mereka beli. Ada yang pengen-nya 2, ada yang minta 3, bahkan ada yang pengen semuanya! Aih, mana bisa begitu? Ambil 1, atau tidak sama sekali! Oh yes, Nak. Selagi kalian masih numpang makan-tidur-main di rumah kami, kalian deh ya, yang musti ngikut aturan kami..! Huahaha… *sadis* πŸ˜†

Tergelitik, sekaligus tertampar baca jurnal si Mamak kece ini. (aku suka to the max postinganmu yang ini, Mak! πŸ˜€ ) Sampe sekarang, saya dan Baginda Raja memang belum pernah secara serius membicarakan soal profesi anak-anak kami nanti. Concern kami kan lebih pada BERAPA DUIT yang musti disediakan DARI SEKARANG kalo nanti mereka kuliah di PT(N) A, B, C dan lain-lainnya itu. πŸ˜€ Habisnya pas kemaren tahu berapa biaya yang dikeluarkan salah seorang tetangga untuk masukkin anaknya ke salah 1 PTN di Bandung ini, saya sumpah shock banget deh. Gilaaa, duit semua, ituuuu? Boleh nggak, sebagiannya pake daun? Daun telinga? :mrgreen: Hiks, pegimane nanti, let say 10 tahun yang akan datang? In our case, biayanya dikalikan 3 aja, gitu! Huhuhu… Dan terus ngiri sama orang yang anaknya cuma 1. :mrgreen:

Anyhow, secara sepintas pernah sih, ngenalin Andro (adik-adiknya masih jadi tim penggembira aja kalo udah ngomongin masa depan, hihi) ke profesi-profesi yang sudah terpampang nyata dan familiar aja dulu deh, di mata dia kayak polisi, dokter, guru, artis (???) dan tentu saja masih ditanggapi secara tentatif sama si boss kecil. Maksudnya, kalo liat iring-iringan mobil polisi dengan sirine meraung-raung minta jalan, -dan keliatan keren karena pasti bikin semua mobil di jalan minggir- kalo nggak mau diklaksonin sampe telinga pekak– ya doski pengen jadi polisi; kalo liat mobil keren dan bikin mata melotot saking takjubnya, ya doski pengen jadi pengusaha (haha, untuk yang ini salahkan emak bapaknya yang selalu bilang orang kaya=pengusaha. Ya mana mungkin tho, PNS punya vellfire/ferrari/hummer..? πŸ˜€ )

Tapi pernah sih, secara mengejutkan dia bilang pengen kerja kayak Ayah dan Ibu. Hah? Kenapa? Biar bisa punya mobil dan rumah, katanya. Huahaha…! Hoalah, Bang. RumahΒ mungil dan mobilΒ sepuluh juta ummat ini kan kami cicil tiap bulan, Nak. Nggak serta merta turun dari langit. Dan kami ini sayang sekali loh padamu, sampe-sampe kami pengen pas kamu besar nanti, bisa lah beli rumah dan mobil TUNAI! Jangan ngutang macam kami iniiiii…! :mrgreen: Atau mungkin, karena pekerjaan kami ngumpulin uang buat bayar gajiΒ  PNS, polisi, membangun jembatan, sekolah, sarana jalan dan lain-lain itu terlihat sangat mulia dan keren (???) di mata si boss kecil? Haha, iya! Mungkin! Pekerjaan apa sih, yang lebih keren daripada menggaji polisi ya, Bang..? πŸ˜†

Dan pekerjaan kami sekarang ini, ehm.. gimana ya. Dibilang enak, ya enak lah. Minimal dengan gaji dan tunjangan yang kami terima saat ini, kami bisa dengan leluasa ngatur UTANG. Loh, kok utang? Lah, ya iya dong, kapanan nggak semua orang bisa dengan gampil dapet fasilitas kredit, yes? Sebagai PNS level prajurit, jangan mimpi lah, bisa beli rumah harga 100-200 juta tanpa utang, beli mobil baru tanpa kredit. Jadi mari bersyukur, bisa dengan gampil memanfaatkan semua fasilitas kredit yang ditawarkan secara marathon oleh para bank itu, betul? πŸ˜€

Tapi jujur nih ya, sebagai orang yang udah sepuluh tahun lebih bergelut di lingkungan pekerjaan ini, saya dan Baginda Raja mengharapkan A3 mendapatkan pekerjaan yang jauuuhhh lebih baik dari pekerjaan kami sekarang. Bukan, bukan karena kami kurang puas dengan pencapaian kami saat ini, (bilang nggak puas nanti takutnya jadi kufur nikmat, kan? πŸ˜‰ ) tapi lebih ke apa ya, ehm rasanya dunia ini terlalu luas untuk dilewatkan. Ada masih banyaakkk sekali tempat dan kesempatan yang terbentang di luar sana, menunggu untuk dieskplore, untuk ditaklukkan. Masih ada banyaaakk sekali rupiah, dan dollar (dan euro? dan real? πŸ˜‰ ) yang bisa diburu, hahaha..

Iya, memang nggak bijaksana ya, mengukur tingkat kesuksesan dan kebahagiaan seseorang dari berapa banyak duit/harta yang dia punya. Tapi menurut saya, kalo bisa sukses, bahagia dan punya duit banyak DENGAN CARA YANG HALAL : kenapa nggaaaaakk…? Hahaha… *teuteuppp* πŸ˜†

Soal duit yang berhubungan dengan pekerjaan ini, kadang jatuhnya emang jadi sensitif banget deh, ya. Terus terang, saya pernah loh, rada nyolot ke salah seorang sepupu Baginda Raja yang kerja di salah satu pabrik garmen di daerah Dayeuhkolot sana, karena waktu itu dengan entengnya dia bilang: ” Ooohh.. kalian kerja di Paj*k ya. Waktu itu ada, tuh. Orang dari Paj*k yang dateng ke kantor, minta duit…” Dan ngomongnya di acara keluarga yang lumayan banyak orang. Saya ini bukannya mau membabi buta membela institusi ya, tapi mbok yao lihat-lihat lah kalo mau komen sesuatu. Siapa yang diajak bicara, ada siapa aja disitu, pantes nggak ngomong begitu. Jujur, waktu itu saya langsung protes keras (ke Baginda Raja, lah. Masa’ ke ibu mertua? πŸ˜† )Β  Maksud saya, orang Paj*k yang ‘kantor-nya’ dimana? Sekarang banyak lho, orang yang ngaku-ngaku dari kantor Paj*k! Beneran! Jadi, kalo emang ada oknum Paj*k yang minta-minta duit, tinggal catet namanya, catet identitas pegawainya, trus laporin deh. Se-sederhana itu? Iya, se-sederhana itu, kok. So, kalo nggak tahu duduk perkara yang sebenernya, jangan langsung komen, deh. Daripada bikin sakit hati orang, betul tidak..? *Aa Gym mode on* πŸ˜€

Omong-omong, di instansi manapun, pemerintah/swasta, yang namanya okum itu akan selalu ada. Katanya sih, karena ada permintaan, makanya ada penawaran. Trus, karena ada penawaran, makanya ada permintaan..? πŸ˜‰ Eh tapi kan bukan berarti, ketika di Kepolisian ada ketangkep oknum seperti Irjen Djoko Susilo, maka berarti semua anggota POLRI itu koruptor, ya? Juga ketika di gedung DPR yang terhormat ada ketangkep Muhamad Nazaruddin, kan nggak berarti juga semua anggota dewan itu kelakuannya sama? Pun ketika di salah 1 bank swasta nasional, ada Melinda Dee yang tindak tanduknya bikin shock para nasabah, tidak serta merta kita nggak percaya lagi sama institusi perbankan, kan? Lalu gimana dengan bidan yang memperjual-belikan bayi-bayi, guru yang mem-bully anak didiknya, dokter yang melecehkan perawat-nya… 😦 Nggak usah jauh-jauh, deh. Saya sering tuh, liat oknum pegawai yang minta bon kosong waktu mereka makan di rumah makan. Ada? Banyaaakkk..! Tapi kan mana boleh, menyamaratakan semua orang yang ada di 1 institusi, hanya karena melihat satu-dua oknumnya, tho? Mana bisa kita men-judge negatif satu profesi hanya karena salah satu, dua, tiga orangnya melakukan tindakan kriminil..? Jadi setuju banget sama Mamak Sondang: dalam setiap profesi yang halal, ada banyak orang yang baik, yang jujur, yang bekerja keras, yang nggak makan gaji buta, yang mau doing the extra mile.

Makanya saya pasang badan deh, kalo ada yang bilang semua pegawai De-Je-Pe itu kayak Gay*s. Iiih, sampeyan pasti belum ketemu saya. Rumah saya di ujung Bandung kalo nggak boleh dibilang kampung ngutangnya 10 tahun, mobil emang baru, tapi kredit 3 tahun dan megap-megap bayar cicilannya, pernah ditipu mentah-mentah sama pemborong gila yang ngerenov rumah, sampai pontang panting kepala jadi kaki, kaki jadi dengkul, nutup utang sana sini. *curcol abissss* :mrgreen: Sampeyan juga pasti belum ketemu ya, sama puluhan ribu pegawai De-Je-Pe lain yang rumahnya masih ngontrak, motor-nya nyicil, pusing 7 keliling 8 putaran karena musti itung-itungan sampe njlimet waktu mau bayar uang pangkal sekolah anak-nya, stress setengah mati waktu mau bayar tagihan RS anak/istrinya yang cuma di cover sekian ribu perak sama Askes. Jadi, pikir-pikir dulu ya Pak/ Bu sebelum ngomong! πŸ˜‰

Karena itu, mari belajar dari sekarang untuk berbaik sangka sama orang, APAPUN profesinya. Ketika melihat seorang polisi menilang pengendara bermotor misalnya, daripada bilang : “nah lhoooo.. kena berapa tuh?” mendingan juga bilang: “betul pak Polisi, tilang tuh kalo ada yang melanggar. Biar nambah kas negara kita…” Eh, atau kalo kalimat itu terlalu panjang untuk diucapkan, ya mending diem aja deh, biar aman. πŸ˜† Pokoknya ingat-ingat saja, ada sponge mini berjalan yang menyerap dengan sangat cepat, dan lalu meniru dan mengikuti, apapun yang kita ucapkan, apapun yang kita lakukan, bahkan (kadang-kadang) apapun yang kita pikirkan! *lirik sayang A3* πŸ˜€

Dan oh, jangan lupa rajin-rajin berdo’a, semogaaaaa para junior(s) kita nanti dilancarkan dan dimudahkan semua urusannya, menjadi orang yang menikmati pekerjaan-nya, dimuliakan jodoh dan keturunan-nya, sukses dunia akhirat-nya, bahagia lahir bathin-nya, banyak harta-nya (yang ini tentuuu pesan sponsor emaknya: nggak boleh ketinggalan dong, ah! :mrgreen: ) dan… jadi ahli surga! Aamiinnn…..! *du’a of the year* πŸ˜€

Mahaguru kehidupan

Dulu, di beberapa infotainment, saya melihat betapa hebatnya perjuangan Dewi Yull membesarkan Gischa, anak perempuannya yang tuna rungu. Saya terkagum-kagum dengan kebesaran hati Dewi Yull mengasuh, mendidik dan membesarkan Gischa (dan maaf ya, saya sempat mengutuk suaminya yang kawin lagi itu! πŸ˜† ) hingga kemudian Gischa menikah, mempunyai anak, dan lalu di usianya yang masih relatif muda, dipanggil ke pangkuan ALLAH SWT. Dalam beberapa kesempatan, Dewi Yull selalu bilang, Gischa adalah mahaguru kehidupannya. Orang yang mengajarkan banyak hal mengenai ketabahan, ketahanan dan kesabaran yang tak terbatas. Meskipun ikut terharu, tapi dulu, saya masih meraba-raba apa yang sebenarnya dimaksud Dewi Yull, dan baru mengerti sepenuhnya, ketika the krucils kami lahir.

Seperti yang sudah pernah saya bilang, Andro, si sulung kami adalah pelopor. Nyaris semua yang dia lakukan udah pasti ditiru adik-adiknya. Dengan begitu, dalam rangka menjaga supaya suara orangtua selalu dalam level ‘aman’ dan seisi rumah tenang tak kena imbas buruk, beban saya yang paling utama memang mengarahkan dia untuk selalu berada di jalur yang ‘benar’. Jalur yang benar disini artinya nggak bikin emaknya manyun, ngomel, merepet, atau bahkan yang paling parah, jejeritan histeris. Nggak perlu bikin ibunya ketawa lah, (untuk kewajiban bikin ketawa ini lempar kepada bapaknya saja, haha!) nggak bikin alis ibunya makin nyureng aja, sudah cukup kok.

Ketika para juniors ‘berulah’ bikin kepala pening, sumpah deh, susahnya setengah mati menjaga supaya mata ini nggak TERLALU melotot. Dan berusaha sebisa mungkin ngomong dengan nada suara rendah kepada para bocah itu sambil mengatupkan rahang serapat-rapatnya supaya suara yang keluar nggak segahar halilintar, rasanya kok mustahil banget, ya… πŸ˜†

Pada Andro saya memang paling sering ngomel ngasih pengertian, bahwa selain harus ngantor setiap hari, saya juga harus mengeluarkan tenaga ekstra untuk menjaga rumah selalu bersih, mencuci piring, baju, menyetrika, memasak, dan lain sebagainya. Harapannya tentu biar supaya dia mikir-mikir lagi deh, kalo mau main di tempat yang kotor, atau paling tidak, mikir ulang waktu mau berantakin semua mainannya. Harapan tertingginya sudah pasti biar adik-adiknya ngikut tertib juga, dong. Kapanan biar sekali tepuk, 2-3 anak nurut, yes? πŸ™‚ Trus tanggapan Andro kalo dikasih tahu? Cengar cengir doang, as usual, dengan bahasa tubuh tak meyakinkan yang bikin ibunya makin gemes; omongan saya yang lebih menyerupai repetan itu dimasukkin ke dalam telinga nggak, sih? Jadi, ketika suatu hari dengan inisiatif sendiri dia mengepel lantai karena saya ngomel gegara ada minuman yang tumpah, saya cukup terharu. Lupakan saja kenyataan bahwasanya proses mengepel itu harus saya ulang, namanya juga anak kelas 2 SD, ngepel lantai ya cuma bisa srak srek-srak srek doang, asal lantai basah. πŸ˜†

Lain Andro, lain adiknya. Kapan itu, ketika saya sedang baringan di atas kasur melepas penat, si tengah Aura dengan takut-takut menunjukkan bajunya yang basah setelah gosok gigi dan minta ijin untuk menggantinya dengan yang baru. Doski memang paling nggak betah dengan baju basah, walopun basahnya cuma dikiiiiitt banget. Iya, deh. Salahkan emaknya ini, yang masih belum bisa lepas dari kebiasaan ngomel kalo ada salah satu krucil yang mainan air dan membuat baju basah (karena baju basah kan ekuivalen dengan tambahan cucian dan setrikaan, yes?) Tapi melihat mukanya yang ketakutan setengah mati melaporkan bajunya yang basah itu, tetiba hati saya pedih, sekali.

Duh, Nduk… Ibu memang galak to the max, tapi melihatmu takut bicara pada Ibu, rasa-rasanya kok hati ini patah sekali, ya... πŸ˜₯

Yang paling juara bikin hati saya jumpalitan tentu saja, si bontot Amartha. Dia ini kan SEPERTI IBUNYA (lebih aman langsung ngaku, daripada bingung mau nunjuk mirip siapa πŸ˜† )Β  kerasΒ kepala hati sekali. Kalo maunya A, ya A. Mau B, ya B. Susaaaahhh banget dibelokkin. Bisa sih, dibelokkin. Tapi prosesnya lamaaaaa dan panjaaanggg..! Choki-choki doang sih lewat, dah! πŸ˜† Dan begitu berhadapan dengan ibunya, udah pasti kenceng banget benturannya. Keras ketemu keras, gitu loh! :mrgreen: Tapi begitu selesai ‘berantem’ dan semua sudah diklarifikasi sampe tuntas, dia akan lari secepat kilat ke dalam pelukan saya sambil teriak kegirangan: “Ibu udah nggak marah lagiiii…!” Dan binar di matanya yang seneng itu otomatis melunturkan semua kesel yang tadinya numpuk di dalam hati emaknya. πŸ˜€

Di blog ini saya sering banget ngeluh, bahwasanya segala sesuatu yang musti pake embel-embel kesabaran jelas-jelas bukan pilihan saya. Tapi begitu jadi seorang ibu, justru kesabaran itu kan, yang jadi harga mati? Sungguh, saya nggak berkeberatan sama sekali ngerjain kerjaan rumah yang serasa tak ada ujung pangkalnya dan bikin tulang serasa rontok ketika malam hari akhirnya tiba saat untuk beristirahat itu. Saya juga nggak berkeberatan, mengerjakan bertumpuk-tumpuk berkas dari bu Jendral dan dikejar-kejar jatuh tempo yang mefffffeeettt! Tapi, berjibaku dengan masalah yang memerlukan stok sabar berlapis-lapis, rasanya saya pengen langsung menyerah kalah saja, deh. 😦 *payah*

Beberapa hari lalu, selesai beberes urusan domestik, saya leyeh-leyeh di kursi depan TV sambil megang si tablet kesayangan, lalu balesin email-email yang masuk. Tiba-tiba si bontot saya yang lagi main mobil-mobilan manggil-manggil:

“Bu.. Ibu…”

” Ya, sayang…”

Saya masih asyik dengan tablet saya. Online, niiiihhh..! πŸ˜†

” Bu, ibuuu…! “ suaranya makin keras.

“Ya, dik.. kenapa..?”

Saya cuma nengok sebentar, memastikan dia nggak kenapa-kenapa, lalu lanjut ketak ketik di tablet saya.

” Bu, Ibu FITRIIIII…!!!”

Hahhh…! Kaget banget, deh! Itu kali pertamanya si bocah 2 tahun 10 bulan itu manggil nama gadis ibunya di belakang embel-embel panggilan Ibu. Reaksi saya waktu itu ngakak gemes gimana, gitu. Lah manggilnya serius macem ngasih ibunya duit sekoper aja, nggak tahunya ‘cuma’ pengen ngasih liat ban mobil-mobilannya yang katanya kena ‘polisi tidur’ Zzzzz….

Tapi kemudian saya berfikir: sampai kapan ya, para bocah itu memanggil saya hanya demi mendapat sedikiiiiittt saja perhatian saya? Sampai kapan mereka akan minta bantuan saya untuk menuangkan susu ke dalam gelas, mengambilkan sereal, membantu mandi dan memakai baju, membacakan buku cerita, menyuapi makan, mengambilkan air minum, menemani bermain peran, memberitahu dengan bangga, betapa bagusnya coretan krayon mereka di dinding rumah (???) dan segala printilan kecil yang kaloΒ  saya pikir-pikir: apa sih menariknyaaaa…?

Salah satu blogger favorit saya, Jihan Davincka pernah menulis dengan sangat indah di postingannya yang ini dan di bawah saya copas beberapa kalimat favorit saya.

Ijin ya, mbak Jihan. Dirimu kan baik, cantik lagi.. *bantuin benerin poni* πŸ˜†

I won’t always cry β€˜mommy’ when you leave the room,
and my supermarket tantrums will end too soon.
I won’t always wake, daddy, for cuddles through the night,
and one day you’ll miss having a chocolate face to wipe.
You won’t always wake to find my foot kicking you out of bed,
Or find me sideways on your pillow where you want to lay your head.
You won’t always have to carry me in asleep from the car,
Or piggy back me down the road when my legs can’t walk that far.
so cherish every cuddle, remember them all.
Because one day, mommy, I won’t be this small.

***

Jihan doesn’t know who the author is, but she (and I) do love this poem.

We need to remember to love this stage of life, saat mereka masih kecil dan segala yang mereka lakukan seringnya terasa sebagai beban semata. As challenging as it may be, dont worry… because one day, they won’t be this small.

Takkan lama waktunya saat kita yang terduduk memandangi foto-foto kecil mereka, berharap mereka akan berlari ke pelukan kita setiap saat. Meminta waktu menerbangkan kita ke masa lalu. Kembali ke masa kecil mereka.Β 

source: Jihan’s blog

14 Juli 2013 @ Rumah Sosis: lagi puasa, dan demi mereka, bapak ibunya rela menembus kemacetan Setiabudi, ngeliatin mereka main ini itu 2 jam lebih, dan lalu dengan enak makan sosis dan es teh manis. Glekkkk....

14 Juli 2013 @ Rumah Sosis: bulan puasa, tapi demi mereka -3 mahaguru kehidupan kami- bapak ibunya ini rela dong, menembus kemacetan Setiabudi, ngeliatin mereka main ini itu 2 jam lebih, lalu dengan enaknya makan sosis dan es teh manis. Glekkkk….

Oke, oke… jadi intinya harus lebih banyak latihan bersabar kan, ya?

Baiklaaaaah. Mari dicoba-coba lagi, kakaaakkk…! πŸ˜†

Oh, tapi.. buat yang merasa hidupnya saat iniΒ  sedang beraaaaatttt, cobain deh, ajak 3 energizer bunny ini untuk tertib tidur di kamar mereka sendiri dan berhenti ngerecoki bapak ibunya yang jam 11 malem (???) udah teler berat pengenΒ pacaran istirahat. Hahaha, curcol nih, yeeee…? :mrgreen:

Sang Penengah

Setiap anak dilahirkan istimewa. Itu udah pasti. At least di mata orang tuanya lah, ya. Seperti halnya Andro, si sulung yang di mata saya istimewa, karena dia seorang pioneer. Dia adalah pelopor di hampir semua peristiwa yang terjadi di rumah kami. Baik peristiwa yang bikin senyum dan membuat semua orang tertawa hingga menjadikan rumah yang sauprit itu berubah laksana istana yang lapang , maupun peristiwa yang bikin alis nyureng dan membuat rumah terasa makin sempit karena teriakan/jeritan/tangisan. Pokoknya semua momen yang terjadi di rumah, (biasanya) Andro yang pertama kali memulai. Follower sejati Andro tidak lain tidak bukan ya si bontot Amartha, yang menjadikan abangnya itu sosok hebat luarbiasa yang segala permainannya asyik-asyik, Jack! dan tak tersaingi kerennya! πŸ˜‰ Kesimpulannya, kalo mau rumah ademayemtenteremgemahripahlohjinawi, pegang kepala Andro biar nurut, dan ekornya dijamin pasti ikut… πŸ˜†

Sementara Aura, sesuai dengah posisinya sebagai anak tengah, sepertinya sudah cukup puas menjadi penetralisir bagi si pioneer dan follower-nya itu. Tapi hebatnya, di satu sisi dia punya kemampuan untuk berdiri di tengah-tengah abang dan adiknya : memastikan aturan-aturan yang sudah kami buat dilaksanakan sepenuhnya oleh mereka, dan di sisi lain dia juga bisa berdiri tegak di depan saya : menjadi pembela sejati ketika saya sedang menjadi hakim pengadilan abang atau adiknya. Dan ketika keduanya sedang berantem berselisih paham, saya cukup yakin pada kemampuan Aura untuk menengahi mereka. Yah, namapun anak-anak… kalo kadang keberpihakannya lebih banyak pada Amartha, ya saya sih mahfum-mahfum saja… πŸ™‚ Jadi, dimata saya, Aura sangat istimewa karena kemampuan (DAN KEMAUAN)-nya menjadi sosok penengah itu.

daughter3

gambar pinjem dari sini

Sabtu pagi kemaren, saya dan Baginda Raju mudik ke Cirebon. Curi start mudik kesana karena lebaran tahun ini kan In shaa ALLAH mudik ke kampung saya, jadi kemungkinan besar pulang ke Cirebon lagi paling pas Idul Adha. Dan berhubung Bumer udah bolak-balik telpon bilang kangen anak cucu (dan mantunya? πŸ˜‰ ) maka ya sudahlah, diputuskan untuk pergi kesana Sabtu pagi sebelum sahur. Alhamdulillah lancarrr, dari Bandung jam 02 pagi, sampe rumah bumer jam 6 kurang dikit. Itupun pake muter-muter di kotanya dulu, cari sarapan buat the krucils… dan saya! Ehem, saya udah nggak puasa 6 hari, nih! πŸ™‚ Singkat cerita, disana beneran cuma temu kangen sama bumer dan adik ipar plus ponakan doang, selebihnya ya ngendon aja di rumah nggak kemana-mana. A3 seneng banget ketemu 3 sepupunya, apalagi selama disana jor-joran banget makan minumnya. Segala macem jajanan anak-anak yang kalo di Bandung pasti saya pelototin, disana hajarrrrr blehhh, semuanyaaaaa! πŸ˜†

Balik ke Bandung hari Minggu pagi jam setengah 10, ALhamdulillah dikasih lancar juga, cuma istirahat sebentar sholat Dzuhur di mesjid agung Sumedang, dan sampe rumah jam setengah 3 lebih sedikit. Itupun udah pake mampir beli ayam goreng buat makan siang anak-anak… dan ibunya. πŸ™‚ Sampe rumah Baginda Raja tepar kecapekan. Saya langsung bongkar-bongkar tas, dan ya ampuuunn, nginep sih cuma semalem, tapi kok tetep aja ya, bawaan segambreng..? Selesai beberes bawaan, langsung nyuapin anak-anak makan, dan… bikin mie rebus untuk saya sendiri (haha, iya. Ayam goreng yang sehat -dan kok rasanya kemaren kurang cihuy, ya?- buat anaknya, mie instan buat ibunya. :mrgreen: ) Selesai makan, the krucils main sepeda di luar, sementara saya ngembat mie rebus (duh, mie rebus pake telor dan cabe rawit, syeeedap niaann! πŸ˜† ), lanjut nyetrika baju yang saya cuci Jum’at malem sepulang kantor kemaren itu, ditambah baju yang sabtu sore saya cuci di Cirebon. Pokoknya segunung! Idiihhh, kalo dipikir-pikir, saya kok jadi keobsesi gini ya, sama cucian dan setrikaan, hah? πŸ˜†

Selesai nyetrika, saya nyapu lantai sebentar, secara debu udah nempel dimana-mana. Begitu selesai, duduk selonjorin kaki yang BARU saat itu kerasa pegelnya, lalu pejamin mata karena kepala juga udah mulai nyut-nyut-an, leher ngilu, pinggang apalagi. Sambil nunggu masak air buat mandi A3, saya bikin kopi panas. Biasanya sakit kepala saya ilang kalo minum kopi. Eh, lagi enak-enak begitu, si bontot masuk rumah basah kuyup, baju dan celananya kotor, bahkan kotorannya nempel pel pel di lantai yang baru saja selesai saya sapu. Selidik punya selidik, dia baru main becek-becekan bekas air hujan diluar rumah. Dan entah kena setan apa, saya lantas (nyaris) kehilangan nalar, lalu saya bawa si bontot ke kamar mandi… dan saya mandiin dia dengan air dingin sambil saya omelin ini itu… 😦

………………***sensor***………………….

………………***malu pada diri sendiri***………….

Dan seperti sudah bisa ditebak, selesai dimandiin si bontot ngamuk. Nangis gegulingan di lantai kamar sambil teriak-teriak. Dan saya tahu, dia minta saya rayu-rayu dan baik-baikin dia. As always. (Ish, siapa yang salah siapa yang musti baik-baikin, cobaaaaa…?) Kepala saya semakin spanneng dan ego saya tentu saja menolak berbaik-baik pada si bocah itu. Lalu daripada saya lebih emosi, saya biarkan saja dia menangis di dalam kamar. Saya berusaha ignore suara tangisan plus teriakannya itu, dan dengan (sok) tenang minum kopi di meja makan. Saya bahkan tidak memperhatikan ketika Aura masuk ke dalam kamar dan berusaha membujuk adiknya dengan berbagai-macam cara supaya menghentikan tangisannya. Iya, saya tidak peduli. Untuk sekian detik saja, rasanya saya hanya ingin sendiri. Di dunia saya yang tenang. Yang sepi. Yang jauh dari hingar bingar teriakan dan tangisan anak. Juga rengekan. Juga dunia dimana tidak ada pekerjaan rumah yang membuat saya lelah lahir bathin didalamnya. Saya capek luar biasa, capek jasmani juga rohani. 😦

Dan lalu dia ada disana. Di samping saya, menatap mata saya dengan mata polosnya, menyentuh lembut tangan saya sambil berucap:

” Bu, Ibu capek ya, Bu.. Tapi kasihan itu Dik Amartha… Pengen sama Ibu, katanya…”

Dan lalu pertahanan saya jebol. Saya menangis. Di pelukan anak perempuan saya. Anak perempuan yang umurnya 5 tahun saja belum ada. Anak perempuan yang tak tahu menahu kalo saya sedang menangis, dan justru ketawa kegirangan karena saya peluk. Anak perempuan yang di darahnya mengalir darah saya. Anak perempuan yang seringkali saya mintai tolong ini dan itu. Anak perempuan yang tidak pernah mengeluh apalagi menolak permintaan saya, anak perempuan yang pikirannya murni, anak perempuan yang seringkali saya minta untuk tidak menangis, padahal mungkin ada banyak hal yang membuat dia sedih…

Darinya, sore itu, saya belajar (lagi) tentang satu hal yang indah, satu hal yang diperlukan semua manusia di muka bumi ini, yang selalu mudah untuk diucapkan, tapi Yaa ALLAh, kenapa sangat sulit dilakukan….? Tapi, atas nama anak perempuan saya, saya bertekad untuk lebih mengakrabkan diri dengan sesuatu yang indah itu, sesuatu yang biasa disebut kesabaran….

.. dan kau-lah salah satu guru kehidupan Ibu, nduk...

.. it doesnt matter where you go in life, what you do, or how much you have. It’s who you have beside you. And I’m so glad that I have you, my little sunshine…!

I love you to the max, Aurora Barron Florista…! I really do..!

Ride your Bike(s)!

29 Maret 2009. Andromeda, diatas sepeda pertamanya. Beli di kawasan Kosambi, lupa harganya. Agak mahal untuk ukuran kantong saat itu, cuma worth it banget, secara kepake sampe umur 7 tahun! :)

29 Maret 2009. Andromeda, diatas sepeda pertamanya. Beli tahun 2008 di kawasan Kosambi, untuk hadiah ulang tahunnya yang ke-2. Lupa harganya. Agak mahal sih untuk ukuran kantong saat itu, cuma worth it banget, secara sepeda ini kepake sampe umur 7 tahun! Bahkan sampe sekarang masih ada, DAN masih bisa dipake. Cuma ya tampilannya udah nggak se-ciamik dulu… πŸ™‚

11 April 2013, @ Kosambi, beli sepeda ke-2, as his early birthday present. Ini sepeda lipet, kalo nggak salah harganya 700 ribuan. Merk Element, lumayan kuat, bapaknya aja bisa naikin. Ibunya belum pernah nyobain, lebih seneng jogging, sih. Uhuy! :) Tadinya udah rada terprovokasi beli yang harga 1,5 jt. Tapi ternyata kata-kata jujur dari kedalaman isi kantong lebih mendominasi. Haha.. Well, mari kita lihat berapa lama sepeda ini bertahan...

11 April 2013. Andromeda @ Kosambi, beli sepeda yang ke-2, as his early birthday present. Ini sepeda lipet, kalo nggak salah harganya 900 ribuan. Merk Element, lumayan kuat, bapaknya aja bisa naikin. Ibunya belum pernah nyoba, lebih seneng jogging, sih. Uhuy! πŸ™‚
Tadinya udah rada terprovokasi mau beli yang harga 2 jt. Tapi ternyata kata-kata jujur dari kedalaman isi kantong lebih mendominasi. Haha.. Well, mari kita lihat berapa lama sepeda ini bertahan…

06 November 2011, Aurora, di depan rumah. Lupa, kapan tepatnya beliin si Genduk sepeda. Yang jelas setelah adiknya lahir. Ini kayak semacem hadiah buat dia karena udah jadi kakak. :) Merk United, lupa pula harganya. Yang jelas beli di Kosambi lagi, dimana pula bisa kita temukan tempat jualan sepeda yang komplit dari yang harga 300 rebu sampe 30 jeti (???) selain di Kosambi, yes? :) Oh ya, sekarang sepeda roda 4 ini udah jadi sepeda roda 2, dan masih keliatan kokoh. Moga2 tetep begitu, at least sampe si tengah ulang tahun yang ke-7. Haha...

06 November 2011. Aurora, di depan rumah. Lupa, kapan tepatnya beliin si Genduk sepeda. Yang jelas setelah adiknya lahir. Ini kayak semacem hadiah buat dia karena udah jadi kakak. πŸ™‚ Merk United, lupa pula harganya berapa. Yang jelas beli di Kosambi (lagi). Dimana pula bisa kita temukan tempat jualan sepeda yang komplit dari yang harga 300 rebu sampe 30 jeti (???) selain di Kosambi, yes? πŸ™‚ Oh ya, roda 4-nya itu udah berubah jadi roda 2, dan kondisinya masih bagus . Moga-moga tetep begitu, at least sampe dia ulang tahun yang ke-7. *itungan* Haha…

25 Juni 2013, Amartha, di rumah. Abaikan itu grafiti di dinding rumah, fokus ke si tengah saja, lah. :) Ini beliin dia sepeda gegara suka kasihan kalo pas main diluar selaluuu aja ditinggalin sama kakak-kakaknya. Secara dia kan ngesot pake mobil-mobilan plastik doang, ya udah pasti nggak bisa ngimbangin ngebutnya si abang dan mbaknya. :) Beli kemaren 550 rebu di Kosambi, merk Wim Cycle. Well, keluar duitnya 545 rebu sih, yang 5 rebu buat ongkos Mamang yang nyetelin sepeda dan bantu ngangkut ke dalam mobil. :) Semoga sepeda ini juga awet, paling tidak 3 tahun ke depan ya, Nak...

25 Juni 2013. Amartha, di rumah. Abaikan itu grafiti yang di dinding, fokus pada si bontot-nya saja, lah. πŸ™‚ Akhirnya beliin dia sepeda, karena kasihan ya, liat dia pas main diluar selaluuu aja ditinggalin sama kakak-kakaknya. Habis selama ini dia kan ngesot pake mobil-mobilan plastik-nya doang, jadi ya udah pasti nggak bisa ngimbangin ngebutnya si abang dan mbaknya. Uuuh, kasihan deh kamu, anak bawang! πŸ™‚
Beli kemaren 550 rebu di Kosambi, merk Wim Cycle. Eh, keluar duitnya 545 rebu sih, yang 5 rebu buat ongkos Mamang yang nyetelin sepeda dan bantu ngangkut ke dalam mobil. πŸ™‚
Semoga sepeda ini juga awet, paling tidak 3 tahun ke depan ya, Nak. Ibu kan pengen beli rumah di Buahbatu Regency, nah kalo duitnya dipake mulu buat beliin kalian sepeda, trus kapan kebelinya dong,Β  itu rumah impian…? *dilempar kunci stang* hahaha…

Olahraga bersepeda sangat baik untuk kekuatan kaki, koordinasi, keseimbangan, kebugaran otot jantung, kontrol berat badan, disiplin, merakyat (???), ikatan keluarga, kebebasan (???) dan kesadaran lingkungan. (sumber dari sini)

Ah, Alhamdulillah ya.. para kru cilik itu sehat jasmani-rohani, jadi bisa terus sesepedaan;

Alhamdulillah, lingkungan rumah juga mendukung the krucils sesepedaan dengan aman; (Iya, In Shaa Allah akan selalu aman. Aamiiiinn…)

Alhamdulillah, punya rejeki untuk beliin mereka sepeda.

Iya, Alhamdulillah…

Jadi nikmat ALLAH yang mana lagi ya, yang saya dustakan? πŸ™‚

Β 

Lain dulu, lain sekarang..

Dulu, sebelum nikah dan punya anak, saya:

  1. Bengong, denger cerita temen yang katanya nggak bisa tidur semaleman gara-gara anaknya demam (Ah, emang segitunya, gitu?)
  2. Tersenyum simpul, saat seorang teman menceritakan betapa jengkelnya kalo anak2nya di rumah pada berantem; (ya namapun anak-anak, berantem sama sodara sendiri, wajar, dong? kan malah lucu, rumah jadi rame…)
  3. Sebel, liat orang di mall ngebiarin anaknya nangis di depan tempat mainan karena permintaannya beli mainan tidak dipenuhi (Duh, pelit amat sih ke anak sendiri, Pak/Bu?)
  4. Ngelirik aja, liat temen bawa tugas sekolah anaknya ke kantor untuk didiskusikan dengan teman kantor yang lain; (Huidiihhh, yang sekolah anaknya, kenapa juga orangtuanya yang repot, sih?)
  5. Terheran-heran, ketika temen ngajuin cuti tahunan ‘hanya’ untuk nemenin anaknya UTS/UAS; (Iiihhh, sayang amat ngorbanin cuti cuma buat nemenin anak belajar. Mending dipake buat mudik/liburan, kan?)

Sekarang, setelah punya 3 buntut:

  1. Iyaaaa…! Ternyata memang SEGITU-nya, kalo anak kita sakit.
  2. Tidak ada yang lucu saat kakak adik berantem di rumah, dan salah satu (ato dua-duanya) nangis berbarengan. Bener-bener nggak ada lucu2nya sama sekali. *curcol to the max*
  3. Saya dan Baginda Raja sudah sepakat, bahwa anak-anak perlu dilatih untuk menunggu sebelum permintaanya dikabulkan. Karena saat kita mengabulkan semuaaaa permintaan anak, bisa jadi saat itu kita (secara tidak langsung) sedang mengajarinya tentang ketidaksabaran.
  4. Waktu Andro ujian bahasa Sunda, saya bawa kertas latihannya ke kantor dan tanya teman kanan kiri minta diajarin. Hah! Saya kena karma, nampaknya.
  5. Percayalah, UTS dan UAS itu dua hal yang nggak mungkin bisa kita abaikan saat anak sudah SD. In my case, sepertinya yang sutris adalah ibunya, bukan anaknya… *towel pipi ANdro yang susah bener disuruh belajar*

@ mesjid Ciamis, otw mudik

Kesimpulannya: Jangan pernah memandang remeh sesuatu, karena bisa jadi, suatu saat, sesuatu yang dianggap remeh itu akan menjadi hal yang sangat serius untuk kita.

#catet baik-baik dalam hati ya, Bu#

Update-update…

# Si sulung: makin terobsesi dengan hampir semua jenis mobil yang dia liat di jalan. Tapi tentu saja, favoritnya nggak beda jauh sama emaknya: all new CRV, fortuner, pajero sport, serena…. turun kelas dikit, grand livina yang highway star. Doi bahkan bisa ngebedain mana grand livina type 1,5 XV dan 1,5 SV ; HANYA dari ada nggaknya lampu rem yang ada di bagian belakang atas. Thanks to Baginda Raja yang rajiiinnn banget jawabin pertanyaan-pertanyaan detil doi tentang mobil-mobil itu. Dan ujung-ujungnya, setelah melihat mobil-mobil keren yang bersliweran itu, pertanyaan terakhir doi adalah: “uang Ayah cukup nggak, buat beli CRV/pajero sport/fortuner/serena. dll….???” Dan selalu dijawab dengan ayahnya dengan kalimat taktis: “bisa aja, kalo ‘dibantu’ sama bank..” Dan lalu pembicaraan berikutnya beralih ke masalah gimana caranya beli mobil baru dengan ‘bantuan’ bank itu… πŸ™‚

DSC01674

# Si tengah: udah bisa naik sepeda roda 2. Yeayyyy! Jadi sekitar 2 bulanan lalu, mendadak doski minta roda bantu yang ada di sepedanya dicopot, dan begitu dicopot, wusssss…! Doski langung bisa meluncur begitu saja. Nggak ada drama dibantuin dulu, dipegangin dulu, ato jatuh dulu. Pokoknya langsung bisa aja, gitu. Keren, deh! Di umurnya yang baru 4 tahun 2 bulan itu, si tengah udah bisa naik sepeda roda 2. Ibunya terharuuuuu..!

DSC01777

# Si bungsu: alhamdulillah bener-bener udah lepas dari ASI. Udah nggak pernah rewel kalo mau tidur, (nyaris) nggak pernah bangun malam lagi, dan sekarang udah makin pinter ngomong. Ceriwis banget, apa-apa dikomentarin (mirip siapa, yaaaaa….? πŸ™‚ ) Dan teuteuuuuppp… mobil paporitnya adalah mobil Fo eh, Polisi! πŸ˜€

DSC01779

Aaahhh… anak-anak sehat, suami sehat, kerjaan kantor dan rumah sehat, apalagi yang kurang? Nggak ada. I have it all. Alhamdulillah…. πŸ™‚DSC01718