Ride your Bike(s)!

29 Maret 2009. Andromeda, diatas sepeda pertamanya. Beli di kawasan Kosambi, lupa harganya. Agak mahal untuk ukuran kantong saat itu, cuma worth it banget, secara kepake sampe umur 7 tahun! :)

29 Maret 2009. Andromeda, diatas sepeda pertamanya. Beli tahun 2008 di kawasan Kosambi, untuk hadiah ulang tahunnya yang ke-2. Lupa harganya. Agak mahal sih untuk ukuran kantong saat itu, cuma worth it banget, secara sepeda ini kepake sampe umur 7 tahun! Bahkan sampe sekarang masih ada, DAN masih bisa dipake. Cuma ya tampilannya udah nggak se-ciamik dulu… πŸ™‚

11 April 2013, @ Kosambi, beli sepeda ke-2, as his early birthday present. Ini sepeda lipet, kalo nggak salah harganya 700 ribuan. Merk Element, lumayan kuat, bapaknya aja bisa naikin. Ibunya belum pernah nyobain, lebih seneng jogging, sih. Uhuy! :) Tadinya udah rada terprovokasi beli yang harga 1,5 jt. Tapi ternyata kata-kata jujur dari kedalaman isi kantong lebih mendominasi. Haha.. Well, mari kita lihat berapa lama sepeda ini bertahan...

11 April 2013. Andromeda @ Kosambi, beli sepeda yang ke-2, as his early birthday present. Ini sepeda lipet, kalo nggak salah harganya 900 ribuan. Merk Element, lumayan kuat, bapaknya aja bisa naikin. Ibunya belum pernah nyoba, lebih seneng jogging, sih. Uhuy! πŸ™‚
Tadinya udah rada terprovokasi mau beli yang harga 2 jt. Tapi ternyata kata-kata jujur dari kedalaman isi kantong lebih mendominasi. Haha.. Well, mari kita lihat berapa lama sepeda ini bertahan…

06 November 2011, Aurora, di depan rumah. Lupa, kapan tepatnya beliin si Genduk sepeda. Yang jelas setelah adiknya lahir. Ini kayak semacem hadiah buat dia karena udah jadi kakak. :) Merk United, lupa pula harganya. Yang jelas beli di Kosambi lagi, dimana pula bisa kita temukan tempat jualan sepeda yang komplit dari yang harga 300 rebu sampe 30 jeti (???) selain di Kosambi, yes? :) Oh ya, sekarang sepeda roda 4 ini udah jadi sepeda roda 2, dan masih keliatan kokoh. Moga2 tetep begitu, at least sampe si tengah ulang tahun yang ke-7. Haha...

06 November 2011. Aurora, di depan rumah. Lupa, kapan tepatnya beliin si Genduk sepeda. Yang jelas setelah adiknya lahir. Ini kayak semacem hadiah buat dia karena udah jadi kakak. πŸ™‚ Merk United, lupa pula harganya berapa. Yang jelas beli di Kosambi (lagi). Dimana pula bisa kita temukan tempat jualan sepeda yang komplit dari yang harga 300 rebu sampe 30 jeti (???) selain di Kosambi, yes? πŸ™‚ Oh ya, roda 4-nya itu udah berubah jadi roda 2, dan kondisinya masih bagus . Moga-moga tetep begitu, at least sampe dia ulang tahun yang ke-7. *itungan* Haha…

25 Juni 2013, Amartha, di rumah. Abaikan itu grafiti di dinding rumah, fokus ke si tengah saja, lah. :) Ini beliin dia sepeda gegara suka kasihan kalo pas main diluar selaluuu aja ditinggalin sama kakak-kakaknya. Secara dia kan ngesot pake mobil-mobilan plastik doang, ya udah pasti nggak bisa ngimbangin ngebutnya si abang dan mbaknya. :) Beli kemaren 550 rebu di Kosambi, merk Wim Cycle. Well, keluar duitnya 545 rebu sih, yang 5 rebu buat ongkos Mamang yang nyetelin sepeda dan bantu ngangkut ke dalam mobil. :) Semoga sepeda ini juga awet, paling tidak 3 tahun ke depan ya, Nak...

25 Juni 2013. Amartha, di rumah. Abaikan itu grafiti yang di dinding, fokus pada si bontot-nya saja, lah. πŸ™‚ Akhirnya beliin dia sepeda, karena kasihan ya, liat dia pas main diluar selaluuu aja ditinggalin sama kakak-kakaknya. Habis selama ini dia kan ngesot pake mobil-mobilan plastik-nya doang, jadi ya udah pasti nggak bisa ngimbangin ngebutnya si abang dan mbaknya. Uuuh, kasihan deh kamu, anak bawang! πŸ™‚
Beli kemaren 550 rebu di Kosambi, merk Wim Cycle. Eh, keluar duitnya 545 rebu sih, yang 5 rebu buat ongkos Mamang yang nyetelin sepeda dan bantu ngangkut ke dalam mobil. πŸ™‚
Semoga sepeda ini juga awet, paling tidak 3 tahun ke depan ya, Nak. Ibu kan pengen beli rumah di Buahbatu Regency, nah kalo duitnya dipake mulu buat beliin kalian sepeda, trus kapan kebelinya dong,Β  itu rumah impian…? *dilempar kunci stang* hahaha…

Olahraga bersepeda sangat baik untuk kekuatan kaki, koordinasi, keseimbangan, kebugaran otot jantung, kontrol berat badan, disiplin, merakyat (???), ikatan keluarga, kebebasan (???) dan kesadaran lingkungan. (sumber dari sini)

Ah, Alhamdulillah ya.. para kru cilik itu sehat jasmani-rohani, jadi bisa terus sesepedaan;

Alhamdulillah, lingkungan rumah juga mendukung the krucils sesepedaan dengan aman; (Iya, In Shaa Allah akan selalu aman. Aamiiiinn…)

Alhamdulillah, punya rejeki untuk beliin mereka sepeda.

Iya, Alhamdulillah…

Jadi nikmat ALLAH yang mana lagi ya, yang saya dustakan? πŸ™‚

Β 

Advertisements

Si bontot…

image

Sabtu, 8 Juni 2013, @ Carrefour Kiaracondong. Nungguin salah seorang Oma-nya yang datang dari Karawang. Biar nggak lari sana sini, disuap eh, dibujuk-lah pake pizza. Oh, dan itu tatapan galak pas ibunya minta dibagi air minum. πŸ˜›

Amartha, 2 tahun 7 bulan:

# Udah hampir 2 bulan ini lepas diaper, kecuali pas tidur malem. AKHIRNYAAAA….! Toilet trainingnya kehitung rada telat sih, secara Andro dulu umur 2 tahun udah lepas diaper, dan Aura malah sebelum 2 tahun udah pinter pipis di kamar mandi. Salahkan ibunya yang pemalas ini, karena selain musti rajin bolak balik ngajak si bocah ke kamar mandi (dan itu tuh lumayan bikin pegel, loohhh! Tapi kan ceunah no pain no gain ya? πŸ˜‰ ) resiko toilet training yang lain kan makin numpuknya cucian, dan dengan kondisi rumah yang nyaris 2 tahun ini ART-less, masalah jumlah cucian sudah barang tentu jadi hot issue buat saya, ratu abal-abal yang juga merangkap tukang cuci sejati ini… πŸ˜†
Okay, kembali ke soal toilet training-nya Amartha, awalnya sih ibunya sok2 PD nggak makein dia diaper pas tidur malem (kalo siang sih berani, asal sebelum tidur dipipisin dulu) tapi ketika minggu lalu 2 hari BERTURUT-TURUT sprei diompolin (dan nyuci sprei manual pake tangan itu kan syesyuatuh sekali ya, Seus…) akhirnya sekarang saya udah nggak mau ambil resiko sprei dan kasur keompolan lagi –I hate perlak karena suaranya itu kan ganggu sekali- jadi begitu waktunya tidur malem, ajak dia sikat gigi, pipis, trus pakein diaper. Emang sekarang2 kalo pagi pas bangun diapernya masih kering, sih. Tapi kan, mending jaga2 daripada besoknya tangan gempor dan makin kasar saking banyaknya cucian, kan? πŸ˜€
And finally, sekarang tiap belanja kebutuhan domestik saya bisa pasang muka lurus, nggak noleh-noleh ke arah rak diaper lagi (dulu tiap ngelewatin bagian ini pasti berdoa sekenceng2nya supaya 2 merk diaper favorit ada diskon gede, hihihi) dan sekarang bisa dadah2 anggun nggak kegoda sama diskon-nya. Apa itu diaper diskonan? Huh! *angkat dagu angkuh* πŸ˜€

# Lagi seneng banget sama cheesy bites-nya pizza hut. Pan isi 8 potong, bisa lho yang 5 potongnya itu masuk semua ke perutnya si bocah. Rival makan pizza cuma abangnya. Mbak Aura kebetulan nggak terlalu seneng, ibunya sadar lingkar pinggang, dan bapaknya… makan, kalo ada sisanya! Hahaha….

# Tahu nggak sama Sinchan, yang kalo masuk rumah bukannya bilang “aku pulang” tapinya “selamat datang”,? Nah, dia ini Sinchan KW super-nya. Jadi, kalo masuk rumah, alih-alih ngucapin “assalamu’alaikum” eh doi teriak “wa’alaikumsalaaaaammm” Kenceng, salah, tapi ngotot kalo dikoreksi. Zzzzzz…. Saya nggak gitu, jadi kira-kira niru siapa, yaaa? *lirik bagindaraja* πŸ˜†
Iya lah, sayang… buatmu, tingkat toleransi kami lumayan tinggi, kok. Asal nggak teriak begitu pas namu ke rumah orang ajaaaa…. :mrgreen:

Sabtu Seru!!!

Sabtu seru untuk saya adalah ketika:

  1. Ditinggal Baginda Raja outbond dan saya harus nganter Andro ke Jl. Cisangkuy untuk gladi resik acara Hari Kartini dengan membawa adik-adiknya, pagi-pagi menembus kemacetan Buahbatu (yang kalo nggak macet bukan Buahbatu namanya) dan begitu sampe lokasi ternyata si boss kecil itu NGGAK BAWA sendal atopun sepatu! Hoalaaaaahhhh…! *unyel-unyel kepala Andro* Mau nggak mau akhirnya doi pake sendal si tengah (cuma masuk ujung kakinya doang dong, secara kaki adiknya kan mungiiiil, sementara Andro umur sih emang baru 7 tahun, tapi ukuran kaki udah 35 aja, gitu! πŸ™‚ ) trus si tengah pake sendal si bontot, dan si bontot terpaksa-lah tak gendong, kemana, manaaaaa….. *lhoh, kok jadi nyanyi*
  2. Nungguin gladi resik yang molor dari jadwal semula jam 09.30 wib sampe hampir jam 11-an belum mulai juga dengan si bontot yang cranky, was really something, ya. Dan akhirnya, karena nggak kuat, pamitan lah ke abangnya, ngajak adik-adiknya keluar dari lokasi gladi resik daripada meja kursi jungkir balik semua diamuk si bontot Β  dan ngacir ke BIP (udah pasti masuk area parkir valley dong, mending bayar 10 ribu parkir gampang, daripada ngos-ngosan ngantri parkiran ) Sampe sana main di Timezone bentar, trus makan di Texas Chicken, dan yang terpenting, mampir di BATA, beli sendal buat si boss kecil. (ibunya manyun, secara bulan ini kan sebenernya nggak ada jatah beli sendal) Dan disana sempat terjadi adu mulut percakapan dengan si mbak SPG, kurang lebih begini:” Mbak, sendal yang ini, nomer 4-nya ada..?”Buat umur berapa, Bu?” (Uuuhh, aku merindukan dipanggil mbak/teteh, deh!)” Umur 7 tahun, tapi kaki anak saya gede… “ (terjemahan bebas: mending beli sendal rada gede dikit daripada pas-pas-an, ntar sebulan dua bulan udah nggak muat lagi, kan? *emak2 ngirit alert*) “Ini nomer 3 tuh sama dengan nomor 34/35 lho, Bu…!” (nggak tahu karena efek saya udah capek ato emang lagi PMS, saya kok ngerasa si mbaknya ini males nyari yang nomor 4-nya, ya. Udah deh, dari situ saya langsung nyolot) ” Iya, saya cuma pengen liat, se-gede apa yang nomor 4-nya. Ada, nggak? Kalo ada, mana saya pengen tahu, nah kalo nggak ada ya sudah. Saya nggak jadi beli…saya nggak mau buang2 waktu disini *mulai bertanduk* Untung aja si mbak nurut. Kalo dia ngotot, saya tinggal tanpa basa basi lagi deh, tuh! Dan ternyata bener, lho. Nomer 4-nya pas banget di kaki si boss kecil. Tuh, kan mbak… saya bilang juga apa. Saya lebih tahu ukuran kaki anak saya, tahuuuu…! *minggir, minggir.. ada emak-emak ngamuk*
  3. Kepisah dari si tengah di hiruk pikuknya BIP. Kebayang ya, nyari anak semungil Aura di tengah crowded-nya lautan manusia. Itu bener-bener melemaskan semua susunan syaraf di tubuh saya, deh. Jadi ceritanya, begitu selesai beli sendal di Bata, harusnya kan kita turun eskalator, tuh. Nah kemaren itu, si tengah jalan di depan saya, (padahal mulut ini kan sudah berbusa, bolak balik mengingatkan krucils untuk selalu jalan disamping/dibelakang saya saat sedang di tempat umum dan rame gitu) dan tiba-tiba dia naik eskalator duluan KE ATAS, sementara si bontot mendadak lari ke arah yang berlawanan dengan mbaknya. Bengong dong, ibunya. Secara naluriah udah pasti saya ngejar adiknya, sambil teriak ke Aura untuk turun lewat eskalator disebelahnya. Sambil gendong paksa si bontot yang berontak terus itu, saya nungguin si tengah di tempat kami terpisah tadi. Semenit, dua menit.. kok lama banget nggak nongol nongol ya, itu si genduk. Mulai parno deh saya. Dan denting emergensi di otak saya berbunyi, menyatakan something wrong, dan mulai deh drama emak-emak kehilangan anaknya di tempat rame dimulai. Pokoknya jangan tanya rasanya. You really, really don’t want to know. Dan akhirnya, beberapa menit kemudian (untuk saya serasa berjam-jam lamanya) terlihat oleh saya, anak gadis saya itu digendong laki-laki, (saya udah nggak inget wajahnya, saya cuma fokus pada wajah kecil penuh airmata digendongan si bapak itu). Dan sebelum saya sempat ngomong, si bapak itu langsung nyerocos…. ” Bu, anaknya JANGAN DITINGGAL-TINGGAL dong Buuuu..!!! Gimana sih, Ibu ini..!”Β  Saya speechless. Saking bingungnya mau ngomong apa, jadi yang keluar dari mulut saya cuman: ” iya, makasih ya Pak… ” Dan waktu saya raih tangan Aura, si bapak itu masih aja nyerocos ” Haduh Ibu, Ibu… gimana sih Ibu ini…”
    Saya tahu saya harus sangat berterimakasih pada Bapak itu. And I did. Cuma mbok ya ada ya, rasa empatinya dia, nanya baik-baik kek, kenapa saya bisa kepisah dari Aura, misalnya. Bukannya langsung marahin saya begitu, sambil diliatin orang yang lalu lalang pula, kan? Hoalah Paaakkk…! Bukan saya yang ninggalin anak saya, tahu..! Dia yang ninggalin sayaaaa! Tapi ya iya lah, tentu saja kalimat itu cuma bisa saya teriakkan dari dalam hati, wong saya udah nggak bisa ngomong apa-apa. Perasaan kesel, sebel, sedih, dan lega karena Aura ternyata nggak kenapa-kenapa, campur aduk jadi satu.
  4. Selanjutnya, begitu sampe parkir, baru nyadar dong, kalo lampu di dalam mobil TERNYATA nyala terus dari sejak kita turun. Dinyalain si tengah pas doi nyari-nyari sendal dan sampe turun emaknya ini nggak ngeh sama sekali. Oh, MG… (kebayang nggak sih, kalo sampe aki tekor, gimana coba… 😦 )
  5. Jemput Andro lagi di tempat gladi resik udah hampir setengah 2, dan langsung pengen gigit setir mobil, waktu saya tanya dia udah makan siang/belum, dan dengan polosnya dia jawab: “belum……” Ya ampuuunnn! Jadi dari tadi anakku tersayang itu nggak dikasih makan siang? Oh ibu guru, kalian sungguh TER-LA-LU……! (Iya, sih. HARUSNYA saya ya yang nyadar diri ya, bungkusin makanan buat Andro makan siang? Lha, tapi manalah saya tahu dia nggak akan dikasih makan? Wong sebelum pergi ke BIP saya tanya ke gurunya katanya gladi resik kurang lebih 2 jam-an, ya dalam pikiran saya, minimal snack-snack mini mah dikasih lah. Lha ternyata, air minum aja nggak dikasih, cobak… Oh Tuhan… ! 😦 ) Dan rasanya kasihaaann banget, liat dia langsung tidur begitu masuk mobil, mungkin saking capek dan laparnya. Benar-benar Ibu durhaka.Β  😦 Eh tapiiii… Sebenernya sebelum pulang saya udah coba tawarin mau makan apa, dia nggak mau. Ngantuk banget, katanya. Duh, duh… kasihan kamu, Bang.
  6. Sabtu seru kemaren akhirnya ditutup dengan terjebak macet di jalan sekitar 1 km menuju rumah, gara-gara jalan depan pintu gerbang komplek lagi dibenerin (lama amat sih Pak, benerin jalannya???) jadi jalan 2 arah itu harus pake sistem buka tutup gantian gitu, deh. Sukses sampe rumah hampir jam 3 sore, dan cucian baju udah nunggu dengan manis untuk disetrika…. Sempurna!
  7. Demikian laporan Sabtu seru saya minggu ini. Sekian, dan biarkan saya minum Panadol ekstra lagi…..
wajahmu manis, sih. Apalagi kalo nggak bikin ibu jantungan, Nduk... :)

wajahmu manis, sih. Apalagi kalo nggak bikin ibu jantungan, Nduk…

Tersandera…

Waktu positif hamil Aura dulu, mengingat riwayat saya yang pernah 2 kali keguguran, Dokter Lina menyarankan saya berhenti menyusui Andro. Dan karena umurnya udah hampir 2 tahun, maka proses penyapihan itu bisa dibilang gampil, banget. Nah pas hamil Amartha, dan terpaksa menyapih mbaknya, Aura kan masih berumur 15 bulan lebih sedikit, tuh. Lagi aktif-aktifnya nyusu. Kadang sepanjang jalan dari dan menuju daycare, dia nyusu terus tanpa henti. Tapi ya mau gimana lagi. Daripada membahayakan (calon) adiknya, kan? Nah. Sejak berhenti nyusu itu, dia mengalihkan ritual nyusu sebelum tidur menjadi… pegang2 dan cium2 lengan saya. Favoritnya sih lengan kanan. Nggak tahu gimana awalnya. Pokoknya sejak disapih, setiap kali mau tidur, doski harus megangin lengan saya. Lengan, ya. Bukan telapak tangan. Jadi kebayang dong, tiap kali tidur saya musti miring kearah dia tidur. Kalo dia belum pules dan saya udah pegel pengen ganti posisi, udah pasti doski ngamuk. Dan itu artinya, proses mulai tidurpun harus di-restart lagi… Zzzzzz….

Nah terus, nggak tahu juga gimana awalnya, mendadak sekarang si bontot ikut2an ritual mbaknya itu. Malah intensitasnya jauh melebihi mbaknya, karena kalo Aura pegang lengan saya saat mau tidur saja, nah kalo adiknya kapan dan dimana saja. Sesuka-sukanya dia. Di mobil, di kursi depan TV, di kursi meja makan, di mall, pokoknya dimanapun. Dan kalo kebetulan saya lagi pake baju lengan panjang, *which is setiap hari, karena saya kan berjilbab, kecuali di dalam rumah* otomatis lengan baju itu harus disingsingkan, sampe lengan saya itu beneran bisa dipegang. Hoalah Nak, Nak… Emang sih, lengan Ibu kece, langsing-langsing gimanaaaaa, gitu. (uhuk, uhuk!) Tapi kan itu aurat, tahuuuu…! πŸ˜€

Yang paling seru tentu saja kalo waktunya tidur, dong. Secara 2 bocah itu kan masih tidur bareng saya (Baginda Raja sih udah bisa tidur tenang sama si sulung). Jadi otomatis begitu naik kasur, posisi tidur saya udah harus langsung terlentang. Sok, lah. Lengan kanan dipegangin si tengah, lengan kiri dipegangin si bontot. Bener-bener kayak sandera perang. Nggak bisa gerak. Mau miring kanan si bontot sewot, miring kiri, si tengah pasti ngerengek. Uuuuuhhh… kalo udah gitu, emaknya hanya bisa pasrah, deh….*sebenernya masih untung sih, abangnya nggak ikutan nimbrung* hahaha…

@ stasiun bandung, naik kereta ke cicalengka PP. Murmer, dan the krucils senengggg, sekali. Ya eya, lah. Wong naik keretanya sambil bawa jajanan segambreng... :D

@ stasiun bandung, niat banget naik kereta ke cicalengka, PP. Murmer, dan the krucils senaaangggg, sekali. Ya eya, lah. Wong naik keretanya sambil bawa jajanan segambreng… πŸ˜€

(dan kok jadi inget cerdas cermat jaman TVRI dulu, ya: sebelah kanan saya: Aurora, sebelah kiri saya: Amartha) πŸ˜€

Duo A

Kemarin, Mitha, salah seorang teman kantor saya, mengeluhkan tentang betapa sulitnya me-manage emosi ngadepin batitanya yang lagi suka tantrum. Berkaca pada saya yang udah berbuntut 3, dia pikir saya sudah sangat ahli dalam hal menangani tantrumnya anak-anak. Doeng, doeng! Seus, ku bilangin ya, punya anak 3 biji itu nggak menjamin tingkat ilmu ke-parenting-an seseorang tinggi. Nah buktinya, sampe sekarang, sabar ngadepin ulah anak-anak itu tetep jadi PR utama yang nggak kelar-kelar kukerjain. Pokoknya setuju lah, sama Bu Elly Risman, belajar jadi orangtua itu sejatinya adalah proses belajar seumur hidup.

Seperti akhir-akhir ini, saya sering banget dibikin gerah sama tingkah si sulung yang seneeeenggg banget ngeledek si bontot. Adaaaa aja ulahnya bikin adiknya itu teriak, jejeritan, ngerengek, dan ujung-ujungnya nangis. Saya nggak tahu ya, cuma saya aja, ato semua ibu di belahan dunia manapun ngerasa, dunia ini sangat sempit saat anak cranky dan nangis. Rasanya pengen jambak-jambak rambut sendiri. Emang sih, di saat-saat genting itu, saya masih sering istighfar, menghela nafas panjang, dan lalu mem-push otak yang udah makin lemot ini untuk kerja eksta keras mengingat-ngingat bermacam teori tentang psikologi anak yang indah-indah itu. Tentu saja, semua muara teori kece itu cuma satu: perbanyak stok sabar. Tapi masalahnya, sebagai manusia, sepertinya saya dilahirkan tanpa urat sabar, deh. Dan kalo udah begini, saya seringkali merasa gatot bener jadi ibu… 😦 Baginda Raja sih nyengir aja kalo saya mengeluh tentang hal yang satu ini. Katanya, tingkah Andro dan Amartha itu merefleksikan tingkah beliau dengan Dewi, adik perempuannya, waktu mereka kecil dulu. Nah udah gitu, masih sempet-sempetnya lho, beliau berkilah: ” liat sisi positifnya saja, Dik…. Mas sama Dewi sekarang kan akrab banget “ (iya sih, dari 3 adiknya, Beliau emang paling deket sama adik perempuannya yang satu itu). Tapi masa’ iya sih, Mas… supaya pas gede nanti mereka akur, di masa kecilnya anak-anak harus berantem muluuuuu…? Teori darimana, ituuuuu….?

IMG_20130227_112407

Duo A, bisa nggak sih, kalian akur…? (dan mereka-pun menjawab dengan kompak: nggaaaakkkkk! )

……… ibunya pingsan…….

Sundanese boy (?)

Saat memutuskan menikah dan menjadikan bumi parahyangan ini menjadi home base, saya sudah sadar, bahwa saya cinta sama Bandung. Saya cinta (hampir semua) makanan Bandung, saya suka dengan orang-orangnya (yang diwakili oleh tetangga-tetangga saya yang baik hati itu), saya suka cuacanya (kalo lagi adem, ya!), dan saya suka mall-mall-nya (ahem!)

Ah, pokoknya, saya cinta Bandung. Banget!

Tapi, entah kenapa, dari awal datang kesini awal tahun 2001 lalu sampe detik ini, saya masih suka risih kalo dipanggil Teteh. Nggak tahu kenapa. Untuk saya, rasanya panggilan Mbak kok lebih cocok, ya. Yah, kalo ada yang manggil Ibu juga nggak papa, wong kenyataannya saya emang udah jadi ibu-ibu, kan? Asal jangan dipanggil Tante aja. (sebel, pernah dipanggil ‘tante‘ sama SPG di salah satu stand kaos di BIP sana, padahal kalo diliat-liat, umur si SPG itu nggak beda jauh, sama saya) *Cie, sakit hati nih, Tante.. eh, mbak? * πŸ˜€

Nggak, maksudnya kalo yang manggil Tante itu anak-anak, ya nggak papa lah ya. Lha si SPG ini, cewek umur 25 tahun-an gitu. Kan umurnya nggak beda jauh ama saya, dong? *edisi sakit hati jilid 2*

By the way, di Bandung ini, satu hal yang suka bikin saya ketawa adalah saat mendengar seseorang menyebut huruf J dengan Z, (dan sebaliknya)Β  atau F dengan P (dan sebaliknya). Sering kan, liat plang iklan di pinggir jalan: service jadi serpis, foto jadi poto, variasi jadi pariasi, dan lain-lain…

Nah. Kapan itu, si bontot saya -yang lagi hobby banget ngomong itu- mendadak nunjuk mobil polisi di perjalanan kami menuju daycare sambil nyeletuk ” Bu, itu! (m)obil FO-lisi, Bu!” (padahal di minggu-minggu sebelumnya doski fasih lho, nyebut (m)obil PO-lisi! )

si bontot

Doeng, doeng, doeng!

Tidaaaakkkk…! Jangan kamu juga dong, Naaakkk…!!!

Uji kesabaran

Jadi waktu kemaren Amartha genap 2 tahun, saya memutuskan bahwasanya masa penyapihan harus segera dimulai, karena selain di AL Qur’an disebutkan tentang masa terbaik menyusui anak adalah 2 tahun (β€œDan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun.Β  Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” – Surat Luqman ayat 14- )Β  juga karena dari beberapa referensi disebutkan bahwa setelah 2 tahun, kandungan gizi ASI sudah tidak lagi mencukupi kebutuhan gizi anak , dan semakin lama anak menyusu, ditakutkan akan mempengaruhi tingkat kemandirian, dimana saat berumur 2 tahun, anak harus sudah mulai belajar mandiri, belajar lepas dari ketergantungan ibunya. Oh, baiklah….

Saya tentu saja tidak mungkin memimpikan proses penyapihan ini akan berjalan semulus jalan tol, secara di beberapa bulan terakhir kemaren masa penyusuan menjadi sesuatu rutinitas yang sudah amat sangat rutin untuk si bontot. You know, lah. Nyusu dengan mata merem melek, dengan segala macam gaya itu: nungging, duduk nyamping, tiduran di atas perut, kaki nyilang kemana-mana…..

Zzzzz……..

Jadiiiii… saat mulai tanggal 01 November saya mulai men-sounding tentang penyapihan ini, doski tentu saja masih geleng-geleng kepala nolak dengan tatapan nggak mau ngerti. (atau nggak mau tahu?)

Ehem! Oke, oke… Dimensi penyusuan itu kan sebenernya cuma ada 2: Kapan, dan dimana. Betul? Jadi langkah awal adalah mulai melokalisir tempat penyusuan. (lokalisir? nggak ada istilah yang lebih pas, ya Seus? :D)

Kalo sebelumnya doski bisa (dan boleh) nyusu DIMANA saja: di kamar, kursi makan, kursi nonton TV, mobil, mall, rumah makan, mushola, dan lain-lain, maka mulai awal bulan kemaren saya hanya mau menyusui dia di kamar tidur saja. Berjalan mulus, KALO lagi di rumah. Kalo lagi di jalan? Ehm, chaos parah, tentu saja. πŸ˜€

Pernah lho, doski ngamuk nangis tereak-tereak nggak berhenti-berhenti, dari rumah sampe sekolah abangnya, ngejogrok di lantai mobil. (ini kayaknya saya bakal disentil kak Seto kalo sampe ketahuan…)

Langkah kedua, mulai membatasi KAPAN doski boleh nyusu. Saya tetapkan saat menyusu adalah saat hendak tidur malam. Eh tapi, ternyata doski nggak kekurangan akal, lho. Tiap pengen nyusu, langsung ngegandeng tangan saya, berjalan menuju kamar sambil berujar: “Bu, mau bobo, di kamar…” (tentu saja masih dengan artikulasi seadanya, ya πŸ˜€ )

Nah nanti, begitu selesai nyusu, kan seger tuh, langsung bangun deh doski, main lagi sama kakak-kakaknya. Begitu aja bolak balik. Dasarrrrr….. ! Kamu emang makin mirip Ibu, deh. Canggih! πŸ™‚

Awal-awal saya masih ngikutin maunya dia begitu. Soalnya kesian, euy! Gimana ya, wong stok ASI saya masih ada, ini bocah minta moso’ nggak dikasih. Kesannya kan jahat bener jadi Ibu. Tapi jujur ya, emang ada sedikit ketakutan, kalo nanti sudah nggak nyusu lagi, doski masih lengket ama saya nggak, ya. Daku takut dicuekin. Huhu.. *emak2labilkatanyamaunyapihtapibisabisanyatakutnggakdianggapibulagi*

Tapi lama-lama, saya mulai pasang badan: nyusu boleh, saat bener-bener mau tidur malam saja. Dan walopun kadang musti tarik-tarikan, akhirnya berhasil juga menetapkan waktu penyusuan itu.

Dan begitulah saya sebulan ini. Jadi ibu-ibu setengah zombie, secara kalo malem Amartha masih saja bangun… dan… ngamuk karena nggak saya susuin…. Belum lagi tangisannya itu bisa sejam (sejam setengah) nggak berhenti, syusyaaaah banget dirayu-dibujuk-di eman-eman-di sayang-sayang… 😦

Kalo dipikir-pikir, tentu saja lebih enak menyapih dia dengan alasan di perut saya ada bayi, sama waktu saya menyapih Andro dulu (karena hamil Aura) dan saat saya menyapih Aura (karena hamil Amartha). Nyaris nggak ada perlawanan sama sekali (karena katanya sih, saat kita hamil, rasa ASI juga berubah, jadi otomatis si kakak juga udah mulai nggak suka sama rasanya)

Ah tapi masa’ sih, untuk menyapih si bontot saya harus hamil anak ke-4…? πŸ˜€

sleep tight, baby boy… dan tanpa memberimu ASI lagi-pun, Ibu tetep sayang padamu..

# ngetik dengan kepala pening, sakit tenggorokan karena batuk parah, dan badan setengah melayang kurang tidur. Tolooonnggg!