Idul Adha tahun ini…

Alhamdulillah, sampe detik ini masih diberi 2 kenikmatan yang sering banget dilupakan: SEHAT dan WAKTU LUANG, jadi minggu kemaren itu kami masih bisa:

1. Mudik ke Cirebon

Berangkat Sabtu pagi (12 Oktober) sebelum shubuh, jam 04 lewat dikit keluar rumah, jalanan lantjaaarrrrrrr…. banget, nget, nget. Berhenti sebentar buat sholat Shubuh di salah 1 pomp bensin daerah Sumedang. Masuk kota Cirebon jam setengah 8-an. Dan lalu misuh-misuh sama jalanan kota yang sekarang kok kayaknya semrawut banget ya, sama motor -yang berkecepatan 20 km/jam- tapi ngotot jalan di tengah, trus becak-becak yang ujug-ujug sim salabim muncul tanpa ngasih kode, angkot yang ngetem sembarangan, bis yang seradak seruduk, belum lagi truk, aduh, ampuuunnn Ndorooooo….! Pusing to the max! 😦

Berhubung pusing itu tadi, Baginda Ratu abal-abal ini jadi pengen ngopi *alesan* jadi melipir deh kita ke KFC. Nggak terlalu suka sama kopinya, tapi TERNYATA, donatnya enaaaakkk banget! Dengan kondisi belum mandi dan bau iler, ada yang langsung minta makan nasi sama ayam goreng *lirik A1*, ada yang ngotot pengen puding coklat *lirik A2*, ada yang kalap ngembat pancake *lirik A3*, dan.. ada juga… yang nyicip semua-muanya. *tunjuk bagindaraja dan istrinya* πŸ˜†

badan boleh (masih) asem, tapi untuk urusan perut kan nggak mungkin ditunda-tunda, yes..? :D

badan boleh (masih) asem, tapi untuk urusan perut kan nggak mungkin ditunda-tunda, yes..? πŸ˜€

Kelar sarapan, mendadak kepikiran untuk mampir ke.. Cirebon Super Blok. Aih, apa itu? Mall, dong ah! Huahaha.. *banci mall typing* πŸ˜† Berhubung baru jam setengah 9-an, (dan yakin mall pasti belum buka) maka capcuss-lah kita ke… mesjid Agung Cirebon. Kata orang, urusan dunia sama akhirat kan musti imbang, ya? Jadi, sebelum nge-mall, mari ngabsen dulu ke mesjid. :mrgreen: Aduh, lupa ini mesjid namanya apa. Yang jelas arsitekturnya oke, dan interiornya ciamik, bersiiiihhh banget. Niat mulia-nya adalah sholat Dhuha’ apadaya si ibu yang risih liat anak-anak (dan suami-nya) bau iler ini, langsung nodong mereka mandi pagi sekalian disitu. Jadi, mandi air dingin di Mesjid Agung Cirebon? Kita sudaaahhh…! πŸ˜€

Dan di mesjid ini nih, ada yang dijudesin bapak-bapak gara-gara lari-larian  mulu di dalam mesjid. *pukpuk Andro* :)

Dan di mesjid ini nih, ada yang dijudesin bapak-bapak gara-gara lari-larian mulu di dalam mesjid. *pukpuk Andro* πŸ™‚

Beres mandi dan sholat, udah jam setengah 10, itungan kita pas dong masuk mall jam 10. Ternyataaaa… mall udah buka sih, cuma para tenant-nya masih pada bebersih aja, gitu. Ini sih ibarat mau makan ayam goreng, tapi ayamnya masih lari-lari di pekarangan, dong. πŸ˜†

Jam 10 lewat sedikit, akhirnyaaaa.. bisa main di Fun World. Liat fun world di CSB ini, saya jadi inget fun world yang dulu ada di Bandung Super Mall sebelum bertransformasi jadi Trans Studio Mall itu, tuh. Dan kemaren baru ngerasa, punya anak 3 ternyata beneran mahal di ongkos ya, bu ibuuu… Coba ya, naik wahana ina itu, 200 rebu habis dalam sekejap mata doang, loh. Huhuhu… Aku tak sudi lagiiii…!

Di Bandung, yang model beginian juga banyak. Tapi kok ya mereka tetep heboh, sih...?

Di Bandung, yang model beginian juga banyak kan, Nak? Kalian nggak bosen apa, naik itu lagi, naik itu lagiiii…?

Sukses main dan ngabisin duit ibunya di Fun World, krucils udah langsung nagih… makan siang! Haha, default mereka banget deh, habis main ya makan. πŸ™‚ Di sebelah Fun World, ada food court, namanya Teras Dermaga Food Park.

Pengennya sih foto ber-5. Tapi ya sudah lah, mari terima nasib, hal itu rasanya masih jauh kue dari oven. Turun standar, pengen foto ber-4. Apa daya si bontot mabal entah kemana... Yah, sudah lah. Yang ada sajaaa... :lol:

Pengennya sih foto ber-5. Tapi ya sudah lah, mari terima nasib, hal itu rasanya masih jauh kue dari oven. Turun standar, pengen foto ber-4. Apa mau dikata, si bontot mabal entah kemana… Jadi mari narsis ber-3 sajaaa… πŸ˜†

A3 heboh, soalnya ada perahu (beneran!) yang nangkring di tengah-tengah ruangan, dan ada meja plus tempat duduk untuk makan-nya gitu, deh.

Bapak dan anak gadisnya masih mau senyum. Si sulung? Manyun, karena udah bosen difoto.. :lol:

Diatas perahu: bapak dan anak gadisnya masih mau senyum. Si sulung? Manyun, karena udah bosen difoto.. πŸ˜†

2. Gendong ponakan baru.

masih pantes nggak, gendong bayi...? Huahaha...

Abaikan muka berminyak belum mandi itu. Saya udah NGGAK PANTES kan ya, gendong2 bayiii…? *cari tambahan supporter* :lol:.

Ini Haikal, anak ke-3 Dik Dewi, adiknya Baginda Raja. Cucu ke-7 ibu mertua. Lahirnya tanggal 03 Oktober kemaren. Yang keliatan paling excited sama bayi baru ini, siapa lagi kalo bukan si tengah. Aura kan rada terobsesi gitu deh, sama bayi-bayi. πŸ™‚ Kalo Amartha, selama tidak mengganggu stabilitasnya sebagai si bontot (yang mana musti jadi tumpuan perhatian semua orang, hihi.. ), kemaren sih kayaknya cuek bebek aja. Nah kalo Andro, udah termakan bujuk rayu dan doktrin ibunya tuh dia: kalo sampe Ibu punya bayi lagi, jatah main dan makan diluar bakal berkurang buuaaanyak! Huahaha…

3. Ngerasain kepanasan tingkat dewa

Yang udah pernah main ke Cirebon mungkin tahu persis, disana itu panaaaasss…! Cuma kemaren itu saya nyerah deh sama panasnya. Ampuunnn! Tobaaattt…! Jadi 4 hari 3 malem disana, kegiatan saya cuma: kepanasan-MANDI-makan-kepanasan-MANDI-tidur-MANDI-makan-kepanasan-MANDI-tidur-kepanasan-MANDI-makan…. zzz…. Bagian terburuk adalah ketika malam tiba dan saya harus ngipasin 2 bocah yang tidur bareng saya, sambil ngantuk setengah mati. Huaha, itu epic sekali! πŸ™‚ Di rumah bumer emang nggak (belum) ada AC, sih. Udah gitu kebetulan kan masih ada adik ipar (laki-laki) yang tinggal disitu, jadi ya gitu lah. Tiap hari saya nggak bisa lepas dari jilbab dan kaos-celana panjang. Gerah karena rambut lepek kena keringet? Ya masuk kamar. Trus jadi seger? Ya nggak. Jadi tambah panas, lah. Wong begitu masuk kamar juga kan gorden pintu musti ditutup rapet-rapet. πŸ™‚ Uhm, ada yang mau nyumbang AC, mungkin..? *minta ditimpuk* πŸ˜† Libur 4 hari disana, kami beneran nggak kemana-mana. Saya udah ilfil duluan sama panasnya. *dadah-dadah batik trusmi* Well, paling tidak isi kantong ‘sedikit’ aman, yes..? πŸ˜‰ Kompensasinya ya makan-tidur-makan-tidur (DAN MANDI!) setiap hari. *lempar timbangan* πŸ˜€

4. Qurban: salah satu bukti cinta.

Sejak bekerja sekitar 12 tahun yang lalu, saya dan Baginda Raja memang sudah rutin berqurban. Kadang kambing, kadang rame-rame ikut qurban sapi. Tahun ini, saya gabung dengan kakak-kakak saya di Banjar sana, beli sapi. Baginda Raja beli kambing untuk disembelih di mesjid deket rumah bumer. Intinya, apapun jenis hewan qurban kita, yang penting ikhlas, betul? *pencitraan dong!* πŸ˜† Kemaren, saya sempat tersentil sama status salah seorang kawan yang (kurang lebih) isinya begini: qurban itu cuma setahun sekali. Budgetnya? 2-3 juta (doang!) Kalo dibagi 12 bulan, berarti sebulan kita hanya perlu menyisihkan 200 sampe 300 ratus ribu saja (itu-pun masih ada sisanya!). Kalo dalam sebulan kita masih bisa ngupi-ngupi cantik di st*rb*ck, nraktir kawan makan-makan di cafe, atau.. nonton-nonton film di 21, masa’ sih, nyisihin segitu doang nggak bisa? Cobaaaaa….? *self reminder* πŸ˜€

5. Makan di RM Pony* Sumedang

Ini pengalaman pertama (dan sepertinya terakhir) kami makan di RM ini. Kapoookkk…! Masa’ ya, dari pesen sampe makanan dateng, jeda-nya sejam lebih…? Udah gitu, pas makanan dateng, baru deh kita dikasih tahu, ada menu yang TERNYATA nggak ada. Huhuhu… Payah! 😦

Si tengah dan si bontot masih bisa disogok sama despicable me. Nah si sulung itu tuh, yang lagi doyan makan itu, udah pundung aja, gegara makanan nggak dateng-dateng. Haha, laperrrr nih yeee... :lol:

Sambil nunggu, si tengah dan si bontot masih bisa disogok nonton despicable me. Nah si sulung itu tuh, yang lagi doyan makan itu, udah pundung aja, gegara makanan nggak dateng-dateng. Haha, laperrrr nih yeee… πŸ˜†

Tapi Alhamdulillah, perjalanan pulang ke Bandung juga lantjaaarrrr…! Dari Cirebon jam 10-an, sampe rumah pas adzan Ashar. Itu juga udah dipotong nungguin makanan yang lambreta pisan di RM itu loh, ya. Ih, pokoknya nggak lagi-lagiiii….! *dendam nyi blorong* πŸ˜†

Sampe rumah, langsung bisa istirahat, kan? Oww, tentu tidaaakkk…! Ada cucian segunung yang melambai-lambai minta diberesin, kakaaakkk…! *banting ember* :mrgreen:

Anyway, selamat Idul Adha, teman-teman. Semogaaaa masih bisa ketemu dengan Idul Adha tahun depan (dan tahun-tahun yang akan datang) yaaaa…

Sekian, dan salam tongpessss!Β  πŸ˜†

Sang Penengah

Setiap anak dilahirkan istimewa. Itu udah pasti. At least di mata orang tuanya lah, ya. Seperti halnya Andro, si sulung yang di mata saya istimewa, karena dia seorang pioneer. Dia adalah pelopor di hampir semua peristiwa yang terjadi di rumah kami. Baik peristiwa yang bikin senyum dan membuat semua orang tertawa hingga menjadikan rumah yang sauprit itu berubah laksana istana yang lapang , maupun peristiwa yang bikin alis nyureng dan membuat rumah terasa makin sempit karena teriakan/jeritan/tangisan. Pokoknya semua momen yang terjadi di rumah, (biasanya) Andro yang pertama kali memulai. Follower sejati Andro tidak lain tidak bukan ya si bontot Amartha, yang menjadikan abangnya itu sosok hebat luarbiasa yang segala permainannya asyik-asyik, Jack! dan tak tersaingi kerennya! πŸ˜‰ Kesimpulannya, kalo mau rumah ademayemtenteremgemahripahlohjinawi, pegang kepala Andro biar nurut, dan ekornya dijamin pasti ikut… πŸ˜†

Sementara Aura, sesuai dengah posisinya sebagai anak tengah, sepertinya sudah cukup puas menjadi penetralisir bagi si pioneer dan follower-nya itu. Tapi hebatnya, di satu sisi dia punya kemampuan untuk berdiri di tengah-tengah abang dan adiknya : memastikan aturan-aturan yang sudah kami buat dilaksanakan sepenuhnya oleh mereka, dan di sisi lain dia juga bisa berdiri tegak di depan saya : menjadi pembela sejati ketika saya sedang menjadi hakim pengadilan abang atau adiknya. Dan ketika keduanya sedang berantem berselisih paham, saya cukup yakin pada kemampuan Aura untuk menengahi mereka. Yah, namapun anak-anak… kalo kadang keberpihakannya lebih banyak pada Amartha, ya saya sih mahfum-mahfum saja… πŸ™‚ Jadi, dimata saya, Aura sangat istimewa karena kemampuan (DAN KEMAUAN)-nya menjadi sosok penengah itu.

daughter3

gambar pinjem dari sini

Sabtu pagi kemaren, saya dan Baginda Raju mudik ke Cirebon. Curi start mudik kesana karena lebaran tahun ini kan In shaa ALLAH mudik ke kampung saya, jadi kemungkinan besar pulang ke Cirebon lagi paling pas Idul Adha. Dan berhubung Bumer udah bolak-balik telpon bilang kangen anak cucu (dan mantunya? πŸ˜‰ ) maka ya sudahlah, diputuskan untuk pergi kesana Sabtu pagi sebelum sahur. Alhamdulillah lancarrr, dari Bandung jam 02 pagi, sampe rumah bumer jam 6 kurang dikit. Itupun pake muter-muter di kotanya dulu, cari sarapan buat the krucils… dan saya! Ehem, saya udah nggak puasa 6 hari, nih! πŸ™‚ Singkat cerita, disana beneran cuma temu kangen sama bumer dan adik ipar plus ponakan doang, selebihnya ya ngendon aja di rumah nggak kemana-mana. A3 seneng banget ketemu 3 sepupunya, apalagi selama disana jor-joran banget makan minumnya. Segala macem jajanan anak-anak yang kalo di Bandung pasti saya pelototin, disana hajarrrrr blehhh, semuanyaaaaa! πŸ˜†

Balik ke Bandung hari Minggu pagi jam setengah 10, ALhamdulillah dikasih lancar juga, cuma istirahat sebentar sholat Dzuhur di mesjid agung Sumedang, dan sampe rumah jam setengah 3 lebih sedikit. Itupun udah pake mampir beli ayam goreng buat makan siang anak-anak… dan ibunya. πŸ™‚ Sampe rumah Baginda Raja tepar kecapekan. Saya langsung bongkar-bongkar tas, dan ya ampuuunn, nginep sih cuma semalem, tapi kok tetep aja ya, bawaan segambreng..? Selesai beberes bawaan, langsung nyuapin anak-anak makan, dan… bikin mie rebus untuk saya sendiri (haha, iya. Ayam goreng yang sehat -dan kok rasanya kemaren kurang cihuy, ya?- buat anaknya, mie instan buat ibunya. :mrgreen: ) Selesai makan, the krucils main sepeda di luar, sementara saya ngembat mie rebus (duh, mie rebus pake telor dan cabe rawit, syeeedap niaann! πŸ˜† ), lanjut nyetrika baju yang saya cuci Jum’at malem sepulang kantor kemaren itu, ditambah baju yang sabtu sore saya cuci di Cirebon. Pokoknya segunung! Idiihhh, kalo dipikir-pikir, saya kok jadi keobsesi gini ya, sama cucian dan setrikaan, hah? πŸ˜†

Selesai nyetrika, saya nyapu lantai sebentar, secara debu udah nempel dimana-mana. Begitu selesai, duduk selonjorin kaki yang BARU saat itu kerasa pegelnya, lalu pejamin mata karena kepala juga udah mulai nyut-nyut-an, leher ngilu, pinggang apalagi. Sambil nunggu masak air buat mandi A3, saya bikin kopi panas. Biasanya sakit kepala saya ilang kalo minum kopi. Eh, lagi enak-enak begitu, si bontot masuk rumah basah kuyup, baju dan celananya kotor, bahkan kotorannya nempel pel pel di lantai yang baru saja selesai saya sapu. Selidik punya selidik, dia baru main becek-becekan bekas air hujan diluar rumah. Dan entah kena setan apa, saya lantas (nyaris) kehilangan nalar, lalu saya bawa si bontot ke kamar mandi… dan saya mandiin dia dengan air dingin sambil saya omelin ini itu… 😦

………………***sensor***………………….

………………***malu pada diri sendiri***………….

Dan seperti sudah bisa ditebak, selesai dimandiin si bontot ngamuk. Nangis gegulingan di lantai kamar sambil teriak-teriak. Dan saya tahu, dia minta saya rayu-rayu dan baik-baikin dia. As always. (Ish, siapa yang salah siapa yang musti baik-baikin, cobaaaaa…?) Kepala saya semakin spanneng dan ego saya tentu saja menolak berbaik-baik pada si bocah itu. Lalu daripada saya lebih emosi, saya biarkan saja dia menangis di dalam kamar. Saya berusaha ignore suara tangisan plus teriakannya itu, dan dengan (sok) tenang minum kopi di meja makan. Saya bahkan tidak memperhatikan ketika Aura masuk ke dalam kamar dan berusaha membujuk adiknya dengan berbagai-macam cara supaya menghentikan tangisannya. Iya, saya tidak peduli. Untuk sekian detik saja, rasanya saya hanya ingin sendiri. Di dunia saya yang tenang. Yang sepi. Yang jauh dari hingar bingar teriakan dan tangisan anak. Juga rengekan. Juga dunia dimana tidak ada pekerjaan rumah yang membuat saya lelah lahir bathin didalamnya. Saya capek luar biasa, capek jasmani juga rohani. 😦

Dan lalu dia ada disana. Di samping saya, menatap mata saya dengan mata polosnya, menyentuh lembut tangan saya sambil berucap:

” Bu, Ibu capek ya, Bu.. Tapi kasihan itu Dik Amartha… Pengen sama Ibu, katanya…”

Dan lalu pertahanan saya jebol. Saya menangis. Di pelukan anak perempuan saya. Anak perempuan yang umurnya 5 tahun saja belum ada. Anak perempuan yang tak tahu menahu kalo saya sedang menangis, dan justru ketawa kegirangan karena saya peluk. Anak perempuan yang di darahnya mengalir darah saya. Anak perempuan yang seringkali saya mintai tolong ini dan itu. Anak perempuan yang tidak pernah mengeluh apalagi menolak permintaan saya, anak perempuan yang pikirannya murni, anak perempuan yang seringkali saya minta untuk tidak menangis, padahal mungkin ada banyak hal yang membuat dia sedih…

Darinya, sore itu, saya belajar (lagi) tentang satu hal yang indah, satu hal yang diperlukan semua manusia di muka bumi ini, yang selalu mudah untuk diucapkan, tapi Yaa ALLAh, kenapa sangat sulit dilakukan….? Tapi, atas nama anak perempuan saya, saya bertekad untuk lebih mengakrabkan diri dengan sesuatu yang indah itu, sesuatu yang biasa disebut kesabaran….

.. dan kau-lah salah satu guru kehidupan Ibu, nduk...

.. it doesnt matter where you go in life, what you do, or how much you have. It’s who you have beside you. And I’m so glad that I have you, my little sunshine…!

I love you to the max, Aurora Barron Florista…! I really do..!

Lebaran 2012

Catatan kecil Lebaran tahun 2012 keluarga Sefriyana:

  1. Tahun ini nggak nambah cuti, soalnya mudik ke Cirebon doang, kapok Seus, mudik sana-sini, nggak kuat sama macetnyaaaaa…!
  2. Berangkat mudik Jum’at dini hari, keluar rumah jam 01.00 teng, sampe Cirebon kota jam 03.45 teng, sahur di KFC Jl Kartini, dan itu adalah kali pertama ngajak A3 nongkrong di luar rumah jam 04 pagi. Seru!!! πŸ˜€
  3. Sampe rumah mertua tersayang jam 05.30 wib. Itu bener-bener perjalanan mudik tercepat dan terlancar di sepanjang umur pernikahan kami.
  4. Di Cirebon nggak kemana-mana, asli ngendon, don, don di dalam rumah terus. Nggak kuat sama panas, gerah plus debu-nya. Ajaib, A3 pada sehat-sehat aja, padahal selama disana mereka jor-jor-an main di luar rumah, nggak kenal waktu, trus makanan/minuman apaaaaa, aja diembat. Ya jajanan, ya minuman dingin, nggak ada kontrol. Jadi bener-bener takjub, betapa mereka tetep sehat sampe sekarang. Alhamdulillah… πŸ™‚
  5. Balik ke Bandung senin malem, dari rencana awal Selasa malem. Heran juga, kok Baginda Raja nggak keberatan saya ngajak pulang lebih cepet. Dari rumah mertua jam 08.00 malem, sampe Bandung jam 01.00 pagi. Lumayan lancar, walopun rada tersendat di Sumedang.
  6. Over all, ini asli mudik Lebaran terlancar dan ternyaman kami, secara horor banget denger cerita temen-temen yang pada kejebak macet 15 jam-lah, 24 jam-lah, bahkan ada yang 36 jam. W-O-W!
  7. In the end, saya bersyukur banget, dapet suami orang Cirebon. Mudiknya deket! Hahaha….!
  8. Happy eid Mubarak, everyone! πŸ™‚

The power of silaturahim..

Saya musti ngaku kalo udah hampir sebulan ini saya kayak robot. Krak–kruk–krek–klak–kluk–klek nggak jelas gitu, lah. Mati kutu. Mati gaya. Mati rasa. (Heh?) Penyebabnya? Kayaknya sih rutinitas yang monoton. Kerjaan kantor yang nggak abis-abis ~walopun udah digeber setengah mampus~ lalu uplekan kerjaan rumah kayak nyuci baju, setrika, nyuci piring, sapu-sapu, nge-lap-nge-lap, belum lagi masak-masak dan beberes dapur sesudahnya (oke lah, kalo lagi setengah hidup setengah pingsan gini, saya suka kangen juga sama masa-masa dimana ada dayang di istana kecil kamiΒ  *jujur*)

Dipikir-pikir, beneran ya, hidup kok monoton gini..? Emang sih, punya 3 anak itu menyenangkan, punya suami baik itu berkah, punya kerjaan tetap gaji renumerasi itu anugrah.. tapi.. ehm.. entahlah. Sepertinya ada masa-masa dimana seseorang sampe di satu titik: Ini saya lagi ngapain, ya..? J-E-N-U-H tingkat tinggi…………

krik—-krik—-krik—-krik————

…………………………………………………………………………

…………………………………………………………………………………………

Sampeeeee akhirnya, hari Jum’at siang, entah kenapa, saya mendadak pengen mudik ke Cirebon, nengok ibu mertua tersayang, juga adik-adik ipar yang baiknya suka bikin terharu itu, juga 3 ponakan yang bikin A3 betah, tiap kali kesana. Jadi, waktu di perjalanan pulang sehabis jemput A3 di daycare saya bilang ke Baginda Raja, minta tolong beli kue buat nengok salah seorang teman yang istrinya melahirkan di klinikΒ  Dr. Bambang di daerah Margahayu raya sana, trus pulangnya mampir ke brownis Amanda buat dibawa mudik ke Cirebon, beliau bingung. Pasti bingung, dong. Seumur-umur, kalo mudik kami pasti well prepared. At least ngambil cuti 3 hari. Nah ini kemaren saya langsung aja gitu, minta mudik. Kalo nggak Jum’at malem ya Sabtu shubuh, trus balik ke Bandung lagi hari Minggu sore. Baginda Raja, tentu saja, tidak keberatan sama sekali dengan rencana dadakan saya. Ya pasti, lah. Wong terakhir ketemu sama keluarganya Lebaran kemaren, gitu lhooohhh.. πŸ™‚

Jadi begitulah. Jum’at malem sampe rumah udah jamΒ  8 lebih dikit (makan mie ayam dulu di lapangan jalan pluto, trus nengok bayi temen saya itu) Begitu sampe, langsung dong beresin cucian, nyetrika, (maksud hati supaya kalo nanti balik dari Cirebon nggak ada baju kotor+setrikaan gitu…) dan langsung sukses teparrrrr sampe jam… setengah 5 pagi. Hahaha.. Mana tuh, yang bilangΒ  mau berangkat mudik Jum’at malem, hahhhh..? πŸ˜€

Tapi asli, deh. Kemaren itu perjalanan ke Cirebon paliiiiiinggg menyenangkan selama saya kawin sama Baginda Raja. Udaranya enak (ya eyaaa laaahh, masih pagi, Buuuu! ) jalanan lengaaaanggg (lumayan terselamatkan dari sport jantung) dan si number 2 ama number 3 puleeeeeesss banget tidurnya sampe… rest area-nya tol palikanci. Dahsyat nggak, tuh? πŸ˜€ Si number 1? Uhh, anteng banget mantengin lagu-lagu yang diputerbolakbalikentahberapakaliitu.. πŸ™‚

Nikmatin sarapan dengan santai di rest area tol Kanci, sambil ngobrol-ngobrol sana-sini, ketawa-ketiwi, A3 anteng sama makanannya (nggak ada acara kejar-mengejar seperti biasanya) whooooaa… serasa jadi normal family, deh! (emang selama ini abnormal, gitu? Hihihi..) πŸ˜€

Kemaren sampe rumah BuMer masih pagi, sekitar jam setengah 10, apa jam 10, ya? *lupa*

Pokoknya gitu, lah. Disana nggak ada acara yang aneh-aneh, wong niyatnya emang cuma ketemuan sama Eyang, Om sama tante-tante plus sepupu-sepupunya A3. Nggak ada acara main kemana, ato makan bareng keluarga dimanaaaa, gitu. Saya ‘cuma’ sempat nyambangin batik Trusmi di Sabtu sore,Β  setelah kita sukses tidur siang bersama selama… 2, ato 3 jam, ya? Sukses tidur siang buat saya itu, adalah tidur nyenyak BARENG si bontot dan si tengah.Β  (yang punya bayi umur setahun tahu lah, gimana rasanya tidur siang BARENG bayinya). Nikmaaattt..! πŸ™‚

Satu hal yang nggak saya suka dari Cirebon cuma satu: panaaaaaassss…! 😦 Beneran, rasanya pengen pingsan saking nggak tahan ama panas disana. Tiap menit banjir keringet, tiap mau sholat (yang artinya 5x sehari!!!) musti mandi, saking lengketnya ini badan. Mana selama disana saya nggak bisa lepas kerudung, karena ada adik ipar laki-laki yang masih tinggal serumah ama Bumer (kecuali di dalam kamar, tentunya. Which is nggak ngaruh juga lepas kerudung dalam kamar. Tetep geraaahhh…!!! ) Jadi yaΒ  nikmatin aja deh, mandi keringet tiap detik. Huaaaammmpuuuunnn, Ndoro…! 😦

Anyhowww…. Balik dari Cirebon minggu sore abis sholat Ashar ‘teng-go’; sempet sholat maghrib di Sumedang, trus makan si Selaz Cafe yang nemunya juga nggak sengaja (asli, Jenderal.. Ini cafe makanannya enak-enaaaaakkkk…!), sampe rumah jam setengah 10 malem. A3 anteng semua, kecuali si tengah yang sempet muntah di daerah Cadas Pangeran *kasihan* dan yang terpenting, sampe rumah Baginda Ratu sama Baginda Raja bisa langsung tidur pulas (dan puas) karena besok paginya harus ngantor, Sodara.. πŸ˜€

Dan saya nggak mengada-ada kalo saya bilang, ketemu keluarga jauh itu luar biasa efeknya. Menyambung tali silaturahim itu bukan main rasanya. Bener-bener ‘mengeluarkan’ kembali energi kita yang beberapa waktu lalu terserap entah kemana, menjadikannya energi baru yang segar, yang cling, yang lebih kuat, pokoknya.. Subhanallah. Bener, deh. Silaturahim itu.. sesuatu banget, yaaaa… πŸ™‚

Jadiiii… buat yang lagi mentok sama kerjaan, buat yang lagi stuck sama daily routine, buat yang lagi bosen, sen, sen ama hidup, buat yang pengen nyenenin suami (Lhoo, kok? Eh, iya.. Walopun diajak mudiknya mendadak,Β  Baginda Raja itu nggak bisa, lah nyembunyiin wajah bahagianya dari saya. πŸ˜€ ), pokoknya buat yang pengen recharging mind and soul, (howkeh, ini lebay banget nggak, siyyy..? ) cobain, deh. Mudik. Ketagihan? Tanggung sendiri, ya… πŸ˜€