Semalam…

Sabtu kemaren, 2 orang adik dan 3 ponakan Baginda Raja dateng dari Cirebon. Demi supaya A3 puas ketemu sama para sepupu, diputuskan untuk sementara daycare mereka diliburkan. Eksplorasi 6 bocah di satu rumah itu sungguh bikin kepala pening, ya. Meskipun dengan tambahan 2 tenaga super dari adik ipar tersayang, nyatanya kondisi rumah tetep jadi (jauh) lebih berantakan dibanding hari-hari normal, dan tentu saja waktu yang paling pas untuk membersihkannya adalah saat para krucil itu sudah pada tepar, which is pastinya diatas jam setengah 10 malem. *kretekin pinggang pake sapu* πŸ˜€

Nah semalem, entah kenapa badan saya rasanya capek, banget. Yah, biasanya capek sih. Cuma kemaren siang ceritanya saya nengok bayinya temen ke salah satu RS di daerah Padalarang sana, nyetir bolak balik sekitar 2 jam-an ternyata lumayan bikin gempor si sopir abal-abal ini. :mrgreen: Jadi semalem beres setrika, cuci baju, cuci piring, trus nyapu, pengennya sih langsung ngepel -secara saya paling geli sama lantai yang lengket- tapi apa daya badan udah nggak mau diajak kompromi. Rasanya udah rada meriang, mana A3 susah banget disuruh turun karena masih asyik jumpalitan sama sepupu-sepupunya, jadi ibunya musti pake acara teriak-teriak segala gitu deh, huhuhu.

Jam 10-an saya ajak A3 sikat gigi, naik kasur, baca buku sebentar dan lalu ajak mereka tidur. Harapannya tentu supaya ibunya yang udah lemah lunglai ini bisa ikut gabung pula ke alam mimpi. 5-10 menit kemudian, Andro sama Aura pules, les, les -pake ngorok- haha. Ya eya lah wong kalo ada sepupunya mereka nggak pernah tidur siang. πŸ™‚ Yang keukeuh bertahan cuma si bontot Amartha. Doi hayuukk ajaaa ngajak saya ngobrol. Dari curhatan tentang abangnya yang seharian itu ngeledekin, lalu soal adek Haikal *adik sepupunya* yang sering nangis, sambung soal serunya naik sepeda sama mas Rafan *anak tetangga sebelah* sampe ke pertanyaan-pertanyaan: “kenapa kalo di kamar mandi kita nggak boleh nyanyi” dan lalu lanjut ke pertanyaan biologis macem apa itu alat kelamin, dan kenapa alat kelamin anak laki-laki disebut pen*s dan alat kelamin anak perempuan disebut vag*n*. Zzzz….Β  Ngantuk, ngantuk, ngantuk!

” Dik, bobo yuk. Udah malem…”

” Tapi aku belum ngantuk, Bu…”

” Tapi Ibu udah ngantuk….”

” Tapi kan aku kangen ke Ibuuuu…”

Iya lah, Ibu juga kangen padamu, sayang. Saya (berusaha) senyum. Habis kan emang tiap malem doi bilang kangen, jadi ibarat rayuan, udah gombal semua, tuh! Haha.

” Ibu juga kangen sama dik Amartha. Tapi sekarang kita bobo, yuk…” sedetik lagi saya yakin mata saya bakal benar-benar tertutup dan jatuh dalam tidur yang pulas. Ah, bantal sudah terasa makin empuk, kasur terasa makin nyaman…

” Tapi aku masih pengen sama Ibu……” ujarnya sambil mengusap pipi saya dengan tangannya yang mungil.

Jleb. Jleb. Jleb.

Seketika hilang kantuk saya, dan mata langsung terbuka lebar, selebar-lebarnya. Dan lalu saya takjub sendiri dengan betapa dahsyatnya efek kalimat pendek itu. Mata saya mendadak basah, dan air mata berlomba keluar, jatuh tak tertahan. Seolah saya mendengar kalimat itu bukan hanya dari mulut Amartha, tapi juga dari mulut abang dan mbaknya. Kalimat simpel tapi menohok tepat di ulu hati. Entah ya. Mungkin karena saya sedang sangat capek hingga tingkat sensitivitas naik sekian level sampai ke tingkat maksimum. Mungkin juga karena *tanpa pernah saya sadari* kalimat itu pula-lah sebenernya yang selama ini coba diucapkan oleh hati kecil saya.

Kemana saja kamu selama ini, Fit?

Apa saja yang sudah kamu lewatkan dengan anak-anakmu?

Apa saja..?

Apa saja..?

Apa saja..?

πŸ˜₯

Saya ciumi dia, si 3,5 tahun saya yang kegirangan mendapati perhatian ibunya sontak tertuju sepenuhnya pada wajah kecilnya. Hilang sudah rasa kantuk, yang tersisa hanya rasa haru. Ah, Nak. Betapa ajaib dirimu. Betapa sering kepolosanmu membuat Ibumu ini malu…

03 agustus 2011. Foto nyaris 3 tahun yang lalu. Tapi melihat mata polos mereka, hati saya selalu meleleh. Selalu...

03 agustus 2011. Foto nyaris 3 tahun yang lalu. Ini salah satu foto favorit, dan hati saya selalu meleleh melihat mata mereka…

Dan terima kasih pada suasana gelap, dia tak perlu melihat air mata di pipi saya. Lalu saya nyanyikan lagu Kasih Ibu untuknya dengan lancar dan (sok) riang, meskipun dengan suara bergetar:

Kasih Ibu, kepada beta.. tak terhingga, sepanjang masa…

Hanya memberi, tak harap kembali. Bagai sang surya, menyinari dunia…

Surya? Siapa? Saya? Matahari? Yang setia memberi tanpa harap kembali?

Sungguh? Benar begitu?

Ah, entahlah. Saya, tidak yakin. Sungguh. Benar-benar tidak yakin…

comments off

Advertisements

Rem mulut

Buat saya, nggak terlalu susah untuk menilai seseorang baik atau nggak. Kalo ada orang yang susah diajak ngomong soal kejelekan orang lain, trus jarang *kalo nggak pernah kok kayaknya nggak mungkin* ngeluh soal kesulitan hidupnya sendiri, trus nggak gampang kepengaruh sama berita negatif -tapi di satu sisi sangat peduli dengan lingkungan sekitar- dan responsif terhadap kesusahan yang dialami orang lain, maka buat saya dia masuk kategori orang yang baik. Atau kalo kriteria-kriteria itu terlalu banyak, salah satunya saja sudah cukup mewakili lah, yaw. Inget diri sendiri yang walopun peduli lingkungan tapi kan masih suka berprasangka jelek dan ngomongin orang. *uhuk! kesedak dosa* :mrgreen: Artinya kalo ada orang yang hobinya ngomongin (kejelekan) orang, ngeluh soal ini itu disana dimari, udah gitu ditambahi pula sama cuek dan anti sosial, saya anggap saja orang itu (masih) kurang baik. πŸ™‚

Salah 1 orang baik yang saya kenal bertahun-tahun ini adalah Putih *bukan nama sesungguhnya* Sungguh ya, si Putih ini di mata saya luar biasa. Rajin ibadah, rajin kerja, nggak pernah mau liat sisi negatif orang lain, kalo diajak bergossip palingan nanggepin pake senyum doang dan satu yang paling saya kagumi, nggak pernah mengeluh. Ampun deh, sebagai tukang ngeluh nomor wahid, maluuuu akoh. Wong anak-anak berantem soal -siapa tidur di kasur atas, siapa tidur di kasur bawah- aja bisa jadi bahan keluhan saya sepanjang hari, gitu loh. Hahaha. Nah dia, yang saya yakin banget tingkat kesulitan hidupnya jauuuhhh di atas saya kok bisaaaa hidup tenaaaanggg, tentram gemah ripah loh jinawi begitu, sih?

Kemaren saya rada shock waktu seorang kawan -kita panggil dia Pink- *kalo pake nama si Hitam ketahuan deh saya mihak siapa, haha* dengan cueknya bercerita di depan saya dan beberapa teman lain tentang keburukan si Putih. FYI, secara personal saya belum pernah bermasalah sama Pink, hubungan kami selama ini sebatas kenal dan saling menjaga hubungan baik. So far so good. Tapi begitu dia cerita soal si Putih dengan berapi-api dan *sepertinya* berhasil membuat orang yang denger ceritanya jadi ikutan sebel ke si Putih, saya kok jadi gimanaaa gitu, ya. Saya yakin si Pink tahu persis tentang kedekatan saya sama si Putih. Wong kami bertiga saling kenal baik. Eh, tapi kok ya dia tetep nekad ngomongin si Putih di depan muka saya, sih? Padahal perasaan kemaren itu saya udah pasang mimik jutek maksimal tanda nggak suka, loh. Uhm, jangan-jangan masih kurang jutek, Fit. Hahaha…

Karakter si Putih dan si Pink ini emang beda jauh, sih. Kayak bumi dan langit. Kayak siang dan malam. Kayak bajaj sama New CRV. Nah, loh! New CRV dibawa-bawa! πŸ˜† Pink ini orangnya supel, extrovert, meledak-ledakΒ dan seingat saya dia sering terlibat perselisihan dengan teman saya yang lain. Tapi karena supel, dia jauuuhh lebih populer dari si Putih. Nah kalo si Putih, tipikal orang yang nggak mau ribut. Berselisih faham dengan orang lain jelas-jelas (nyaris) nggak pernah ada dalam kamus hidupnya. Dia nggak keberatan meminta maaf, bahkan untuk kesalahan yang tidak dia perbuat demi menjaga semuanya aman dan baik-baik saja. Segitunya? Percayalah, iya, segitunya.Β  Oh well, tapi berhubung saya nggak tahu yang sebenernya terjadi *kecuali kau ada disana, jangan percaya hanya pada telingamu* demi kemaslahatan bersama saya anggap saja waktu itu si Pink dan si Putih sama-sama lagi sensitif, atau mungkin lagi sama-sama PMS, jadi kesalahpahaman terjadi diantara mereka. There! Itu penjelasan yang paling adil menurut saya. Dan saya nggak kepikiran sama sekali buat ngaduin Pink ke si Putih juga, sih. Buat apa..? Konon katanya, seribu teman terlalu sedikit, satu musuh terlalu banyak. πŸ™‚

Tapi gini, ya. Mari kita perjelas sekali lagi: saya juga (masih) suka ngomongin kejelekan orang lain. Nyinyir dan nggosipin orang itu mungkin akan selamanya jadi salah satu krisis moral pribadi saya, tapiiiiiii… sebisa mungkin kebiasaan jelek ini nggak saya bawa di ruang publik, gitu lah. Ya kalo nggak bisa ngilangin sama sekali, minimal mengurangi. Mengurangi intensitas nyinyir dan nggossip itu tadi, trus kurangi sedikit demi sedikit lawan bicara yang kita ajak nyinyir. Ini konteksnya diluar curhat virtual macem curcol di blog macem saya sekarang, ya. Hihihi. Kalo dulu kan masih suka tuh, ngajak orang-orang untuk ngomongin orang yang saya sebelin dan menjadikannya musuh kita bersama *kelakuan* nah sekarang palingan partner gossip -sekaligus tong sampah, haha- yang aktual tajam dan terpercaya saya cuma Baginda Raja.Β  Simply karena menurut saya, saat ini beliau adalah orang yang paling bisa saya percaya dan beliau orang yang paling tahu gimana caranya menjaga hati perempuan tersensi sedunia ini supaya nggak retak apalagi pecah. Untuk orang yang nggak pernah sekalipun protes tentang hasil masakan estrinya yang nggak enak, keahlian beliau menjaga hati saya ini nggak perlu diragukan lagi, dong. Hahaha..

Satu hal lagi yang nggak mungkin saya lakukan adalah membicarakan keburukan seseorang DI DEPAN TEMAN/SAHABATNYA. Aduh! Menurut saya itu bunuh diri! Inget ya, membicarakan keburukan untuk me-negatif-kan seseorang di muka umum, dengan menyampaikan keburukan seseorangΒ  sebagai bentuk kritik yang membangun demi mem-positif-kan seseorang itu dua hal yang berbeda. Tentukan mana yang mau kita lakukan. Saya lebih menghargai kalo kritikan disampaikan secara langsung kepada yang bersangkutan, dengan cara-cara yang sopan dan elegan, karena bisa meminimalisir sakit hati dan perselisihan yang nggak perlu. Ya, kaaaan? πŸ™‚

mulut lebar diperlukan hanya di saat-saat tertentu ya, Bu. Misalnya untuk memperingatkan si bontot supaya duduk sopan di kursi saat makan siang. Apa..? Doi keukeuh berdiri? Yah sudah lah, biarkan saja. Orang yang punya anak bakal maklum, kok. :D

mulut lebar diperlukan hanya di saat-saat tertentu ya, Bu. Misalnya saat memperingatkan si bontot supaya duduk sopan di kursi ketika makan. Apa..? Doi keukeuh berdiri? Yah sudah lah, biarkan saja. kebanyakan orang akan maklum kok, siapa boss-nya… Hihihi…

Yang namanya hukum pertemanan untuk saya masih tetap sama. Hukum SNSSNS : Situ Ngomongin Sana, Sini Ngomongin Situ. πŸ˜† Coba perhatikan, deh. Siapa yang paling banyak mengeluh, BIASANYA dia jadi orang yang paling banyak dikeluhkan. Noted!

Rem mulutmu! Rem mulutmu!

Sudah, ah. Jangan terlalu serius. Jum’at barokah, nih. Sudah sedekah? πŸ™‚

Selamat menikmati akhir pekan, ya! Kalo saya, yang namanya akhir pekan itu, sudah dimulai dari… Jum’at pagi!

Have a great weekend, good people! πŸ™‚

comments off

Tentang kesan pertama (yang salah)

Jaman penempatan kerja di tahun 2001 dulu, saya sempat dibikin sebel sama sekretaris kantor yang bilang ke orang-orang kalo saya ini judes, di HARI PERTAMA saya masuk. Aduh, mbak. Kenal aja belum kita, dan itu tuh Di HARI PERTAMA saya ngantor, loh. HARI PERTAMA! Please deh, aaaahhh…! Ya jangan salahkan muka jutek saya ini, dong. Bawaan lahir, diturunkan secara genetis, iniiiii….!

Oke, sudah sudah. Yang lalu biarlah berlalu. Mari kita move on.. πŸ™‚

Jadi gini, saya ini kan orangnya gampang ngiri. Saya ngiri ke orang yang seumuran sama saya tapi nikah muda di usia 20-an jadi sekarang udah punya anak umur belasan tahun. Saya juga ngiri sama perempuan yang body-nya tetep yahud meski udah beranak pinak-makan banyak-nggak pernah gerak. Lah saya, minum air putih aja jadi lemak di daerah perut dan sekitarnya. Coba, dimana letaknya keadilan itu? πŸ˜† Saya ngiri sama ebo-ebo yang hidup berlimpah stok sabar, nggak gampang ngambek, pinter masak, rajin ngurus rumah, pinter ngurus anak dan suami. Saya ngiri sama temen yang sekali baca aturan baru langsung inget segala detail dengan gampil, segampil saya ngehafalin novel-novelnya Sidney Sheldon. Pokoknya ngiri, ngiri, ngiri! Oh, saya juga ngiri sama orang yang bisa dengan gampil beli Sk II, trus bisa beli new CRV, sama beli rumah di Buah Batu regency.Β  #gagalfokus πŸ˜†

Nah, sehubungan dengan seringnya saya dinilai judes itu -bahkan sama orang yang kenal (baik) saya aja nggak- sekarang saya juga jadi ngiri sama orang yang lahir dengan muka senyum. Tahu kan, tipe orang ber-muka senyum ini? Doi nggak perlu banyak ngomong atau senyum kesana kesini, tapi orang bisa dengan sangat cepat menyimpulkan kalo doi ramah dan baik hati. Ada kan ya, orang model begini? Nah sayangnya, ada juga orang yang dilahirkan dengan kondisi sebaliknya. Ya kayak saya ini deh contohnya. Udah berusaha maksimal ramah nyapa sana sini, tebar pesona senyum disana dimari biar orang seneng liat muka saya, eh kok ya jatuhnya ada aja yang senep. Gimana, dong? Kalo dipikir-pikir, muka jutek saya ini kok jadi semacam kutukan gitu, ya. Lah pegimana coba, belum apa-apa orang udah langsung menjatuhkan vonis kalo saya ini galak, judes, gampang marah, emosian… eng… walopun kalo dipikir-pikir lagi sih, emang begitulah adanya saya. *ngetik di kolong meja* :mrgreen:

Cuma kan ya nggak adil ya, menilai orang dari kesan pertama. Ada benernya sih, do judge a book by its cover, cuma kadang-kadang kan cover bisa menipu, tho? Bisa saja kan, isi buku nggak sebagus cover, atau justru sebaliknya: cover tak sebagus isi buku. Eng, pokoknya begitu, deh. *kok jadi mbulet*

Nah masalahnya, secara nggak sadar saya juga terjebak diantara pengadil yang men-judge orang dari kesan pertama itu tadi. Nah, loh! Matek, nggak sih?

Saya inget, duluuuu banget sempet sebel ke si neng poni yang hampir nggak pernah bales komen saya di blognya. Boro-boro main ke blog saya dan ninggalin komen. Jawab komentar saya aja nggak. Emang sih, doi kan penulis terkenal, gitu ya. Jadi doi pasti sibuk. Trus lagian siapa sih saya ini? Cuman kan ya perih aja, kakaaakkk. Di PHP-in gitu. #apeeeuuuu πŸ˜†

Eeeehhh… tapi suatu waktu doi japri minta alamat saya, dan eng ing eng, dikirim loh itu novel The Davincka Code gratiiiissss ke kantor lama saya. Nggak sampe disitu, bulan lalu doi imel lagi, minta alamat kantor baru, dan… tadaaaaa… doi kirim piring-piring cakep minta ampun, jumlahnya banyak pula, 1 lusin! Ajiiibbb…! Padahal sampe ini hari saya nggak pernah kirim apapun, dan emang belum kepikir untuk kirim-kirim juga, secara ya… ngirim hadiah ke doi kan bagaikan menggarami lautan, pluuussss nggak kebayang ongkir barang ke Athlone, Irlandia sana. Bisa bangkrutsss dong saya. Hahaha…

Lalu ada juga temen blogger yang awalnya saya anggap sombong -karena doi nyaris tak pernah bales komen saya- *alasan cetek* eh tahu-tahu doi kirim cangkir cantik dan baju dari salah satu clothing line yang saya suka tapi saya nggak pernah berani beli karena out of budget banget harga-harganya… Hei you, you know who you are! πŸ™‚

Dan oh, ada juga teman blogger yang bikin saya kaget karena tahu-tahu doi nyapa saya dengan nama asli saya, waktu kita ketemuan di Instagram. Aduh, padahal doi juga termasuk blogger favorit yang nggak pernah bales komen dan tentu saja saya sangsi doi pernah main ke blog saya. Jadi, tahu darimana coba nama asli saya? Entahlah. Yang itu biarkan jadi misteri. *apaancoba* πŸ˜†

muka judes ini gampang kok dibikin ketawa. Selama ada krucil yang baik dan nurut, dan tanggal muda dan pulang nge-mall bawa banyak tentengan, hahaha...

sebenernya muka judes ini gampang kok dibikin ketawa. Selama ada krucil yang baik dan nurut, dan tanggal muda dan pulang nge-mall bawa banyak tentengan, hahaha…

Oke. Pesan moralnya adalah jangan langsung percaya pada kesan pertama! And stop judging! Apalagi menilai seseorang yang ‘cuma’ kita kenal di dunia maya. Yang terlihat buruk belum tentu buruk, dan yang terlihat baik.. uhm, mudah-mudahan beneran baik. πŸ™‚

Eh, eh.. Tapi konon katanya nih, di sosial media orang hanya menampilkan sisi baik mereka sahaja, loh. Itu konon katanya, ya. Ehem. Oke. Setidaknya emang berlaku untuk saya, sih. Ya kan sampe sekarang saya belum pernah pamerin foto yang lagi mangap lebar atau ngantuk jelek. Hahaha….

comments off

Hari terakhir…

Ini hari terakhir saya di kantor ini. Kantor yang ada di NOL kilometer Bandung, kantor yang menyimpan sejuta kenangan: senang, sedih, kecewa, bahagia. Lengkap. Saya mengandung dan melahirkan si tengah dan si bontot di kantor ini. Saya bahkan membawa si bontot saat umurnya belum genap 1 bulan, ‘menyimpan’nya di daycare yang berjarak tak sampe 500 m dari kantor ini. Banyak yang mendukung, tapi ada juga yang mencibir: “nggak kasihan apa, bayi merah dibawa-bawa tiap hari perjalanan jauh begitu?” Sempat saya marah dengan cibiran ini, tapi 3,5 tahun kemudian, saya bisa dengan santai menjawab: ” ini anak saya, saya yang tahu apa yang terbaik buatnya. Dan saya yang lebih tahu apa yang terbaik buat keluarga saya…” πŸ™‚

Dua minggu lalu, saat kabar pindah kantor itu saya terima, saya masih diliputi rasa senang luar biasa: pindah ke kantor yang hanya (sekitar) 7 km dari rumah: siapa tak girang?
Kini… saat hari terakhir saya ada disini, entah kenapa dada saya sesaaakkk sekali. Mata panas, dan akhirnya jatuh tak tertahan… πŸ˜₯

Terima kasih, GEKAEN. Terima kasih, teman-temanku. Saudara-saudariku. Keluarga keduaku. Apapun yang akan terjadi nanti, kalian tahu dimana posisi kalian. Kalian akan selalu ada disini. Di hatiku…

Belum apa2 saya sudah merindukan kalian semua...

Belum apa2 saya sudah merindukan kalian semua…

comments off

(P)indah pada waktunya

Waktu dulu selepas SMA memutuskan untuk masuk ke sekolah kedinasan dan 3 tahun kemudian lulus, lalu secara otomatis jadi CPNS di tahun 2000, lalu tahun 2002 awal ditempatkan di Paris Van Java, nggak pernah terbayang bahwa saya akan ‘terdampar’ di Bandung selama ini. Bok, ternyata udah 12 tahun lebih loh, saya jadi ‘urang bandung’ Bahkan saat di tahun 2004 saya dan Baginda Raja memutuskan untuk menjadikan Bandung ini sebagai ‘sarang cinta’Β  kami -uhuy!- πŸ™‚ nggak pernah terpikir, akan jadi seperti apa dunia kerja yang saya masuki di Kota Kembang (yang sekarang macet) ini. Semua mengalir begitu saja, seperti air yang mengalir di aliran irigasi -yang lancar ya, bukan yang mampet, hahaha- Bersyukur sangat, dalam 9 tahun lebih usia perkawinan kami, belum pernah sekalipun saya dan Baginda Raja pisah rumah apalagi pisah kota. πŸ™‚

Sebenernya sampe hari ini saya masih prihatin sih, dengan beberapa teman yang terpaksa menjalani LDM-an sama suami/istri atau bahkan musti pisahan sama krucils, hiks. Cuma ya mau gimana dong. Waktu lulus dari sekolah kedinasan dulu, ada formulir “bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI” yang HARUS ditandatangani. Dan yang namanya wilayah NKRI ini kan bukan cuma Pulau Jawa, ya. Bukan cuma Jawa Tengah, Jawa Barat dan Jawa Timur sahaja. Ada Papua, ada NTT, NTB, ada Kalimantan, Sulawesi. Oke, stop sampe disini saja. Nilai geografis saya termasuk pas-pasan, tak mungkin hafal kalo disuruh nyebutin wilayah NKRI secara komplit. πŸ˜† Dan sayangnya, di daerah-daerah yang saya sebut itu lah, kesabaran dan kemampuan rekan-rekan sejawat diuji. Jauh dari keluarga, sanak saudara, ditambah kudu banget putar otak untuk survive dengan gaji-tunjangan sebulan *yang harusnya (cukup) sejahtera kalo di Jawa sini*

Teringat cerita seorang kawan di Papua sana, makan indomie >>> sengaja sebut merk πŸ˜† pake telor doang itu bisa 25-30 rebu. BBM mencapai 100 rebu per liter, sementara tunjangan kemahalan sebulan denger-denger (cuma) 300 rebu. CMIIW. Trus anak istri di Jawa mau dikirimin apa..? Gimana mau nyekolahin anak? Gimana kalo ada anggota keluarga yang sakit? Wong buat hidup sehari-hari aja masih kembang kempis. Kalo udah begini, terus salah siapa..? Yang pasti bukan salah gue dan temen-temen gue dong ya, mas bro and sist.. πŸ˜†

Jangan mimpi jadi orang kaya kalo sampeyan ‘cuma’ PNS. Bener. Saya setuju. Banget. Cuma ironis ya, saat suatu institusi dituntut untuk mengumpulkan uang negara nyaris 1.000 TRILYUN di tahun 2013, (dan lebih dari 1.110 TRILYUN di tahun 2014) tapi di sisi lain di antara 32 ribu lebih pegawainya, masih ada ribuan orang yang tidak bisa hidup dengan layak, selayaknya seorang aparatur negara. Seperti yang dulu bu Sri Mulyani bilang: “saya nggak mau aparat saya hidup ala kadarnya” maka seharusnya, menurut saya, nggak ada alasan bagi mereka untuk hidup dalam kekurangan.

Jangan hanya melihat kami yang tinggal di Pulau Jawa saja. Atau jangan lihat saya deh, yang masih bisa masukkin anak-anak ke daycare, masih bisa nge-mall tiap minggu (inget, nge-mall sama belanja adalah dua hal yang sangat berbeda! πŸ˜€ ) masih bisa KREDIT mobil baru (ehem! ) dan masih bisa mantengin online shop! πŸ˜†

Di luar Jawa, masih ada banyaaakk sekali pegawai yang harus menanggung rasa rindu kepada anak istri hingga berbulan-bulan lamanya, karena tiket pesawat terlalu mahal untuk dibeli. Masih banyak pegawai yang harus pintar-pintar menghemat pengeluaran di sana sini demi supaya tetep bisa mengirimi nafkah untuk keluarga setiap bulannya. Mindahin keluarga kesana? Laaahhh. Hidup sendiri aja mpot-mpotan, moso’ ngajak anak estri gabung juga? Mau dikasih makan apa, mereka? Cinta? *rolling eyes* Yang tinggal di pulau Jawa bisa dibilang hidup (sedikit) hura-hura, yang di luar Jawa hidup merana. Itu realitanya. Belum lagi masih ada saja orang yang menilai negatif institusi kami. Rasanya kerja makin empet. Dan kalau beliau-beliau diatas sana masih saja tutup mata, menyuruh bersabar karena ini adalah salah satu konsekuensi menjadi aparatur negara, meminta kerelaan demi cita-cita luhur tercapainya penerimaan negara, well.. menurut saya, itu sangat keterlaluan.

Benar, NKRI bukan hanya pulau Jawa semata. Benar, penempatan di luar Jawa itu konsekuensi. Benar, kerja itu ibadah. Jangan melihat nominal gaji semata, karena uang itu bukan yang utama. Tapi tingkat kesabaran orang itu kan berbeda-beda, cyiiiinnn…! πŸ™‚ Jadi ya jangan salahkan kalo diantara mereka ada yang mengeluh soal ketidakadilan ini. Mungkin yang paling adil (dan masuk akal) memang menyeimbangkan antara besarnya pengeluaran mereka-mereka yang ada di luar Jawa dengan besarnya take home pay, sampe setidaknya, taraf hidup mereka mendekati kami-kami yang ada di sini. Jadi nggak ada lagi tuh kengerian-kengerian kalo suatu saat dipindah ke pelosok negeri. Mutasi ke luar Jawa? Siapa takut? Eng.. kalo saya sih, jujur ya, masih takut. Huahahaha…

Saya bukan orang kaya. Setidaknya begitu, menurut kacamata saya pribadi. Yeah, kalo kaya kan nggak mungkin curcol-curcol PENGEN (pengen doang, belum mampu! Hihihi) beli SK II, new CRV sama rumah di Buah Batu Regency. Ya kaaaan? πŸ˜‰ Tapi di titik ini hidup keluarga kami -alhamdulillah- berada di taraf yang ‘cukup’ dan nggak perlu pusing mikirin utang. Maksudnya, utang itu dibayar, bukan dipikir. Hahaha. Hari gini PNS nggak punya utang kok rasanya suatu hil yang mustahal. Tapi semuanya masih dalam rentang kendali yang aman, kok. Kalo istilah di keuangan, masih likuid. πŸ˜€

Bulan ini saya *akhirnya* kena jatah mutasi, setelah 6 tahun 4 bulan jadi penghuni Gekaen di Nol Kilometer Bandung. Kantor baru saya nanti ada di ujung Bandung Timur sana, hanya sekitar 8 km dari rumah. Seneng, dong? Banget, lah. Deket dari rumah, paling lama setengah jam juga -in shaa Allah- nyampe. πŸ™‚ Tinggal penyesuaian di sana di mari soal daycare anak-anak dan gimana teknis penjemputan mereka nanti. Kepengennya sih tetep no ART, but we’ll see lah ya. Moga-moga ALLAH menemukan kami dengan daycare yang lebih baik, aamiin. Dan cita-cita mulia yang lain tentu saja membiasakan masak pagi-pagi agar supaya Baginda Raja dan A3 bisa pamer bawa makanan hasil masakan Baginda Ratu. Hohoho…

Soal adanya perdebatan di kalangan terbatas tentang efektif atau nggaknya pegawai yang ditempatkan di kantor yang deket dengan rumah, saya nggak mau ambil pusing. Kantor itu kan rumah kedua kita, ya. Dan seperti dibilang mak Sondang, ebo-eboΒ  yang bekerja di luar rumah macem kita ini udah ‘berkorban’ ninggalin para krucil di tangan orang lain *yang sesayang-sayangnya mereka sama anak kita, tentu saja nggak mungkin ngalahin rasa sayang kita* jadi rugi bangeeettt, kalo di kantor kita nggak menikmati pekerjaan kita. Enjoy saja, Bu! Seberat apapun beban kerja kita, sesenep apapun kita dengan yang namanya target penerimaan itu. Hahaha…

Sekarang tinggal dibuktikan saja, makin deket kantor dengan rumah, makin semangat kita kerja. Istirahat pulang ke rumah? Ya boleh, dong. Yang nggak boleh itu kan kalo jam istirahat dipake buat tidur siang… sampe ashar. πŸ˜†

love you all, guys! :)

love you all, guys! πŸ™‚

Jadi…. selamat tinggal, Gekaen. Terima kasih untuk 6 tahun 4 bulan yang luar biasa ini. Terima kasih, guys. Untuk semuanya.

Dan halooo kantor baru. Baek-baek ya, sama akyuuuhhh….! πŸ™‚

Eh, kalo kamu, pernah nggak pindah kantor? Kemana? Jangan bilang ke hatiku loh, ya. Kalo kata Pypy, hatiku sudah penuh! Huahaha…

Skala prioritas: dulu dan kini…

Kalau diingat-ingat, di jaman kuliah dulu, manajemen keuangan adalah salah satu pelajaran yang nampooollll banget di kepala saya. Begitu lulus, trus kerja, trus punya duit sendiri, ternyata eh ternyata, ngatur keuangan itu susaaaah! -apalagi kalo duitnya nggak ada- πŸ˜› Pokoknya makin yakin bahwasannya, teori itu dibuat hanya untuk dipelajari, bukan dipraktekkan :mrgreen: Setelah kerja dan masih singel happy, tiap saya pengen sesuatu ya langsung beli. Pengen ganti HP, ganti. Pengen beli baju baru, beli. Pengen beli tas, beli. Eh, ini kesannya kok duit saya banyak amat, ya? Hahaha! Justru karena itu-lah makanya saya bilang, saya nggak bisa mempraktekkan teori manajemen keuangan. Secara ya, nggak sadar diri gitu, bawaannya. Nggak pake mikir-mikir dulu kalo pengen sesuatu, main hajar bela beli aja, jadi begitu tengah bulan gaji abis, ya gigit atm kosong, deh! Makan tuh, telor ceplok sama kecap tiap hari. Besar pasak daripada tiang doang sih lewat, dah! Huahaha…

Begitu ketemu baginda raja tersayang, nikah dan lalu berbuntut, pelan-pelan mulai sadar (kemampuan) diri. Mulai deh tuh, kenalan sama yang namanya skala prioritas. Mulai pelan-pelan membedakan mana kebutuhan, mana keinginan. Err.. ngaku dulu deh, ada kalanya saya menyarukan keinginan dengan kebutuhan, demi terpenuhinya hasrat konsumtif yang terkutuk. Ya abis saya kan masih manusia biasa. Tempat salah dan khilaf. Muahaha..  😈

Sebagai silent reader paling sejati blog cupu ini, Baginda Raja suka protes kalo saya nyinggung-nyinggung masalah SK II -yang entah udah berapa puluh kali saya curhatin dimarih- πŸ˜†

” Kalo mau beli SK II ya tinggal beli aja, Dik. Bolak-balik diomongin di blog, kayak beneran nggak mampu beli aja..! jangan malu-maluin suami, dong…! Mau, Mas beliin? Tapi pake kartu kredit, yah?” Ish! Gimana sih, Mas? Itu kan biar blog ini rada rame aja. Demi menaikkan stats, tahuuu! *langsung dipelototin* πŸ˜†

Menjadi seorang Ibu itu katanya merelakan hati dan pikiran kita berjalan jauuuuhhh di luar ragawi kita, ya? Ternyata, memang benar begitu adanya. Kalo nggak mikirin anak-anak dan suami, trus ngikutin nafsu doang, kali udah kebeli deh tuh, SK II, trus New CRV, trus rumah di buahbatu regency….Β  Hahaha. Becanda!

Kapan itu waktu ada pelatihan SDM di kantor, salah satu trainer menyuruh saya meng-urut-kan 5 prioritas dalam hidup saya. Tanpa berpikir panjang, saya jawab: “karena anak saya ada 3, maka prioritas hidup saya adalah anak, anak, anak, suami, lalu kantor…” *cium sayang baginda raja trus kedipin mata ke pak dirjen yang udah kelamaan nggak naikin tunjangan* πŸ˜†

Begitu menjadi ibu, memang ada banyaaaak sekali hal yang berubah dalam diri saya, dan terutamanya sih emang menekan ego yang ada hubungannya dengan.. pengeluaran uang. Jaman belum nikah dan punya anak, nonton dan ngupi2 cantik setiap minggu ayo-ayo aja, gamis harga 500 rebu itu kecil, upgrade henpon bisa tiap bulanΒ  *mulai sombong* πŸ˜† mana kepikir bahwa biaya sekolah itu makin hari makin meroket; mana mau saya susah-susah ngebayangin rumah macam apa yang akan ditempati saat sudah beranak pinak; mana keinget soal perlunya kendaraan roda 4 buat ngangkut para krucils nanti… pokoknya hidup itu senang-senang aja dulu, bersakit-sakit kemudian. Hahaha… Eh lah sekarang, mau ngapa-ngapain kok ya mikirnya panjaaaang banget. Kadang sampe lupa apa yang dimaui, saking kelamaan mikirnya. Yang paling epic, saya beneran udah lupa, kapan terakhir saya beli baju Lebaran. Iiiih, nggak percaya? Serius loh, ini!

When you are a mother, you are never really alone in your thoughts. A mother always has to think twice: once for herself, and once for her child.

Sophia Loren

Sekarang, ternyata saya baik-baik saja, tuh. Malah takjub sendiri, kok ternyata bisa ya, nggak lirak lirik ponsel keluaran terbaru lagi; kok ternyata nggak masalah ya, walopun nggak pernah beli-beli tas lagi; kok ternyata nggak papa ya, nggak beli baju ber-merk; kok ternyata nggak (terlalu) susah ya, menahan keinginan pribadi demiΒ  4 kepala yang ada di rumah itu? Eh, masih agak susah sih. Terutama kalo udah menyangkut online shop, kriptonite saya itu. Hahaha…

Hidup kami dari dulu sampe sekarang kayaknya begini-begini aja. Well, ada sih, kemajuan. Tapi yah majunya dikit-dikit gitu, deh. Kemaren sempat agak shock *tapi seneng* liat temen kantor yang ber-anak 6 (oh yes, saya nggak salah ketik. ENAM anak) Padahal umurnya setahun di bawah saya. Orangnya kalem, baik, dan utamanya nggak pernah ngeluh apalagi merepet soal susahnya ngebesarin 6 (sekali lagi: ENAM!) anak. Badannya tetep langsing, pinter masak, rajin kerja, tapi juga rajin sholat Dhuha dan baca Qur’an di kantor, dan dengan gaji tunjangan kurang lebih sama dengan kita, dia dan suaminya bisa renov rumah, sekaligus kredit 2 (DUA!) mobil baru. Kredit ya, bukan beli cash. Itu kan artinya pinter benerrrr ngatur duit. —> silakan ngiri, Fit πŸ˜† Saya kenal baik temen saya ini, jadi percaya banget kalo duit yang mereka pake itu HALAAL. πŸ™‚ Nah saya? Udah bisa kredit apalagi coba, selain rumah -yang cicilannya masih 5 tahun lagi- itu? Nggak ada. Tabungan juga nambahnya nggak signifikan. Jadi, apa nih yang salah? Oke, bisa nggak ya, salahkan gaya hidup…? Hahaha…

Jadi memang penting ya cyiiinn, membuat garis pembeda yang jelas (plus tegas) di antara kebutuhan dan keinginan.

Kebutuhan itu berarti rumah yang sehat, aman dan nyaman—>keinginan adalah sebuah rumah besar yang cakep di Buah Batu Regency sana.

Kebutuhan itu berarti mobil yang lancar jalannya dan nggak rewel (dan nggak utang)—->keinginan adalah New CRV (warna merah marun) *kudu jelas* dan nggak utang *teutepp*

Kebutuhan terakhir adalah muka sehat tak berjerawat bermodalkan pelembab lokal yangmurahmeriahtapinggakmurahan—->keinginan tentu saja muka kinclong bak pualam dioles SK II. Hahaha….

Dear Allah yang maha Pemurah lagi Maha Penyayang, saya tak keberatan sama sekali loh, kalo keinginan-keinginan itu ENGKAU ubah jadi kebutuhan. BuatMU, tak ada yang mustahil, kan ya? Uhm, urutannya boleh kok, dibolak balik.Β  :mrgreen:

Intinya, jangan takut bermimpi, tapi tetapkan mimpi terpenting mana yang bisa diwujudkan, SAAT INI. Seribu mimpi terlalu banyak, satu kenyataan terlalu sedikit. Make it happen! πŸ™‚

Being a mother is learning about strengths you didn’t know you had, and dealing with fears you didn’t know existed.

Linda Wooten

Jadi… kalo ada beberapa orang yang belum punya rumah tapi memilih beli mobil baru, lalu sebagian orang lagi menghabiskan uangnya untuk bepergian ke luar negeri SENDIRI tanpa anak-anak dan suami padahal rumah aja masih ngontrak … ya… itu kan hak mereka. Jangan nyinyir lah, Fit. Kecuali kamu bisa kasih dia duit buat beli rumah. πŸ˜€ Ya kan mungkin daripada rumah nggak kebeli-beli, trus uangnya abis nggak keruan, mending dipake buat jalan-jalan ke luar negeri tiap 3 bulan sekali, atau buat ganti mobil, atau… buat sekedar beli gadget tercanggih. Sah-sah saja, kok. Kapanan katanya every family has their own mountains to climb and battles to fight. Ya, kaaannn..? πŸ˜‰

berempatFokus saja-lah sama prioritas utama-mu: siapa lagi kalo bukan mereka ber-4 ini…? πŸ˜€

Happy thursday, people! πŸ™‚

Tahan jarimu, tetap positif

Udah uhuk belum, judulnya? πŸ˜€

Di jaman canggih seperti sekarang, dimana katanya dunia bukan lagi ada di genggaman tangan, melainkan udah di ujung jari, hal kecil bisa jadi besar, dan hal besar jadi hal kecil. Yes, saya lagi ngomongin social media (lagi!).

Sebagian besar orang Indonesia pasti tahu kalo Bu SBY punya akun di instagram (akunnya ini nggak di private, jadi semua orang bisa langsung follow dan liat semua koleksi fotonya-red), dan beliau lumayan rajin posting foto (kadang posting dilakukan oleh fotografer kepresidenan), baik yang sifatnya formil macem acara kenegaraan, kunjungan kerja presiden, maupun foto-foto pribadi yang mana sebagian besar didominasi foto hewan, bunga, tanaman, dan tentu sahaja, foto anak, mantu dan 2 cucunya. Eh, banyak juga foto-foto beliau dan keluarganya di masa lalu, dan yang pasti nih, saya belum pernah liat foto beliau selfie pake kamera depan *lirik obama* apalagi foto pake tongsis, ya. hahaha… πŸ˜† Sejujurnya, saya ini bukan pemerhati politik yakali, em(b)ak2 rempong macem saya masih ada waktu ngikutin berita politik yang lebih banyak dagelannya ituΒ tapi mending ngaku dulu saja lah, dua kali pemilihan presiden terakhir kemaren itu, saya nyoblos SBY-JK dan SBY-Boediono. Ya abis, katanya kan musti LANJUTKAN! Haha. Jadi kalo di jurnal ini saya terlihat sangat membela bu Ani, percayalah. Bukan begitu maksudnya. Saya hanya pengen ngeluarin uneg-uneg yang kalo kelamaan dipendam, takutnya jadi jerawat batu dan bikin muka saya makin tak enak diliat. πŸ™‚

Saya lupa, kapan pertama kali saya follow akun instagram bu Ani, yang saya inget, beliau lumayan sering bagi-bagi hadiah buat para followernya, sesekali bales komentar, dan jujur saja, saya menikmati hampir semua foto-foto yang beliau upload itu. Well, kalo bukan dari beliau, mana bisa saya liat suasana di dalam pesawat pembawa RI 1, atau foto cucunya yang lagi naik sepeda di dalam rumah, atau foto santai SBY yang lagi sarapan di depan gerobak ketoprak, atau foto Aira yang lagi selfie sama kakek dan neneknya itu…

Menurut saya, foto-foto itu menunjukkan, betapa manusiawinya presiden kita dan keluarganya, betapa hangatnya hubungan antara presiden, istri dan anak-mantu serta cucunya dalam keseharian mereka. Dan apa itu semua demi pencitraan? Aduh, yang benar saja….! πŸ™‚

Terlepas dari segala macam pro kontra seperti kasus bank Century, Hambalang, dan lain-lain yang pelan-pelan menyeret anggota keluarga SBY itu—> keliatan ya, cuma segitu doang berita politik yang saya tahu? πŸ˜† musti diakui dulu, menjelang 10 tahun masa kepemimpinannya, saya masih belum bisa membayangkan siapa orang yang pantas menggantikan SBY. Err.. Rhoma Ir*ma..? Atau… Farhat Ab*as..? :mrgreen: Dan lalu, siapa yang cukup pas untuk menggantikan Bu Ani sebagai ibu negara. Coba…? Ada ide? πŸ™‚

Di sepanjang sejarah tampuk kepemimpinan RI-1, baru di era SBY sekarang inilah, ibu negara seterbuka ini membuka diri di depan publik. Maksud saya, saya belum pernah liat almarhumah Bu Tien upload foto pribadi di internet *ya ya ya jaman beliau inet kan emang belum musim ya cyinnnn* atau almarhumah Bu Habibie, atau bu Gusdur, atau Bu Mega, err… ada ibu negara yang belum saya sebut? πŸ˜€

Nah, terlepas dari siapa presiden yang dulu kita pilih, kira-kira bisa nggak ya, kita berhenti di salut pada bu Ani yang membuka diri sedemikian rupa pada publik mengenai banyak hal yang sifatnya pribadi itu? Maksud saya, bisa nggak ya, kita cukup nikmati saja lah, apapun foto yang beliau upload di instagram itu. Kapan lagi coba, kita bisa liat suasana di dalam Istana Negara, di Istana Cipanas, Istana Yogya, foto dari atas helikopter kepresidenan, pokoknya foto-foto eksklusif yang nggak semua orang bisa dapetin –bukan karena orang lain nggak mampu bikin foto sekeren foto yang beliau ambil- tapi karena nggak semua orang bisa dan punya kesempatan untuk berada di lokasi-lokasi eksklusif yang hanya mungkin didapat saat seseorang itu jadi ibu negara, sistaaaa….! πŸ™‚ Uhm, abaikan saja dulu, kenyataan kalo fotonya itu MUNGKIN di upload di saat Jakarta dan Manado dilanda banjir super hebat, atau Sinabung meletus, dan Indonesia siaga bencana. Pernah terfikir nggak sih, bahwa MUNGKIN, first lady sekelas beliau juga perlu rehat sejenak, loh! Wong saya yang CUMA ngurus kerjaan kantor sama ngurus 1 suami eh yang ini sih kayaknya udah jarang diurus, ya. πŸ˜† dan nge-handle 3 anak aja masih kudu tetep nyempatin online kok di tengah-tengah segala macem ke-chaos-an rumah, apalagi beliau yang musti mikirin orang se-Indonesia? Pikirkan itu, deh! πŸ˜€

Jadi, kalo nggak berkenan, tinggal unfollow saja, lah. Udah, cukup. Ngetik komentar pedas, mengkritik gaya busana yang keluarga mereka kenakan, atau bahkan berdebat panjang kali lebar-kali tinggi-kali luas-kali keliling, sekalian πŸ˜† diantara follower mengenai kenapa sampe ada ‘penampakan’ di belakang anggota keluarga RI 1 yang sedang berpose di tangga Istana Cipanas itu, tanpa kroscek langsung menuduh keluarga SBY nggak manusiawi, lah. Nggak pantas, lah. Nggak etis, lah… rasanya kok, gimanaaaa gitu, ya? Apalagi kalo sampeyan itu laki-laki, mengkritik seorang perempuan habis-habisan, debat kusir tak jelas juntrungannya, di dunia maya pula. Ish! Derajat sampeyan turun sekian derajat di mata saya deh, ah. Ngomong langsung di depan muka, dong.. kalo berani.. πŸ˜†

Jadi, daripada mengkritik batik yang mereka pakai saat pergi ke pantai dan menyebut itu sebagai pembodohan, kenapa nggak bertanya baik-baik: “sebelum pergi ke pantai, pergi kemana dulu, Bu?” Ya elah bro, masa’ sekelas istri presiden RI nggak tahu sih, busana apa yang pantes buat dipake ke pantai? Pasti ada alasan kuat, kenapa mereka sampai mantai dengan berbatik ria, kaliiii…! Lalu daripada sibuk menghujat kenapa ada penampakan kepala di belakang foto keluarga presiden, kenapa nggak mikir: kok bisa ya, itu orang yang duduk di belakang mereka pas mereka foto keluarga, nggak disuruh pergi dulu? Kira-kira, siapa dan seakrab apa ya, orang itu (belakangan baru ketahuan kalo penampakan misterius itu ternyata baby sitter cucu SBY) dengan keluarga presiden? Kalo kita bijak berfikir, kita bakal tahu loh, jawabannya. πŸ™‚

Tahan jarimu, tetap positif. Tahan nafas, santaaaaiiiii….! πŸ˜€

Gimana dengan jawaban-jawaban sinis dan sarkasme beliau ketika merespon para hater? Ya elah, bro…! Katanya rocker juga manusia. Gimana, sih? πŸ™‚ Wong saya aja sebel kok, pas saya ngupload kesialan saya akan sesuatu, terus ada komentar yang (seolah-olah) justru ngetawain kesialan saya itu. Idih! Pengen nabok yang komen. Kalo cuma nambahin sakit hati, kagak usah komentar, yaaaaa…!

Apa? Bu Ani galak? Ya makanya, jangan bangunin harimau tidur, atuuuuhh…! πŸ˜†

Apa? Kurang etis? Lah, menurut sampeyan, yang nggak etis itu siapa: beliau, apa orang yang ucuk-ucuk komen negatif di ‘rumah’ beliau, sih? Sabaaaaarrrr…! πŸ™‚

Apa? Beliau istri pejabat, jadi udah seharusnya beliau jaga image? Ah, kalo beliau kalem-kalem aja, nanti ujung-ujungnya disebut sok cool. Pencitraan… Hayoooo…! πŸ˜‰

Apa? Nyebut-nyebut nama istri pejabat lain? Siapa sih, HARI GINIIII perempuan yang nggak ngeluarin kambing hitam kalo terus-terusan didesak? πŸ˜†

Apa? SBY over reaktif? Lah, emang sampeyan bakal diem aja gitu, kalo istri sampeyan di bully berjama’ah di dunia maya begitu? Kalo diem aja, nanti salah pula. Dikira nggak sayang istri. Simalakama, yes? Ternyata syusyaaahhh jadi presiden. :mrgreen:

Perlakukan orang lain, sebagaimana kita ingin diperlakukan. Begitu, bukan? Pikirkan kalo itu terjadi pada istri, ibu, atau ibu mertua sampeyan. Inga, inga! *tring!* πŸ™‚

Kalo suka, sila di like. Udah sebel dan nggak tahan? Ya unfollow saja, kakaaakk..! Kalo kata Alm. Gusdur: gitu aja kok repot…! πŸ˜† Ya daripada cuma nambah-nambahin penyakit hati. Ya, kaaannn? Nah, daripada ngeributin kehidupan pribadi orang lain, masih banyaaakkk yang bisa kita lakukan. Misalnya: mikirin gimana caranya ngelunasin cicilan rumah demi tercapainya #bebasKPR2014 atau mikir, gimana caranya hidup hemat demi bisa beli eska duwa, atau mikir, gimana caranya ngumpulin duit buat beli new CRV, atau mikir, gimana caranya nabung yang banyak demi rumah di buah batu regency πŸ˜† atau bahkan pikirin tuh dari sekarang, gimana caranya bikin seneng keluarga, secara besok libur 3 hari sementara gajian baru hari Senin. #eh? :mrgreen:

model milik baginda raja dan baginda ratu *eh, juga milik abang dan mbaknya* :) Ini lagi main tab di mesjid (???) deket rumah, sengaja dikasih daripada dese nggangguin para jama'ah yang lagi konsen denger ceramah. :D

model milik baginda raja dan baginda ratu *eh, juga milik abang dan mbaknya* πŸ™‚ Ini lagi main tab di mesjid (???) deket rumah, sengaja dikasih tab, biar duduk anteng. Ya daripada doi lari sana sini dan nggangguin para jama’ah yang lagi konsen denger ceramah, ya kaaan?

Tahan jarimu, tetap positif.Β  Have a nice looonggg weekend, guys! πŸ™‚