Pada Cipanas kami jatuh hati…

Jurnal ini dibuat dalam rangka mendokumentasikan perjalanan yang sudah puluhan kilometer kami tempuh dengan pengorbanan yang tak sedikit pula, jadi… please, jangan protes kalo ada buanyaaakkk sekali foto penting (tak penting) dimari, yes? Ini sekaligus (mudah-mudahan) bisa sedikit menyenangkan hati supermama yang lagi sakit ini. Get well soon ya, mbak cantik.. !Β  πŸ™‚

Selama libur sekolah bulan Desember lalu, A3 kan bener-bener ngendon di rumah sama eyang dan para sepupu, tuh. Sekalinya cap cuss keluar cuma buat renang ke Cimahi doang. Jadi ketika kemudian setelah kembali masuk sekolah si sulung cerita dengan polosnya: ” Bu, si A liburan ke Kidzania. Si B ke Lembang. Si C jalan-jalan ke Bali. Kayaknya cuma aku aja yang nggak kemana-mana, deh…” Doeng, doeng! Emaknya syediiihhh… πŸ˜† Saya ini tipikal orang yang kalo dituntut justru makin nggak mau ngasih. Tapi begitu di kilikitik pake kalimat bernada sedih DAN TANPA TENDENSI APAPUN, langsung luluh lantak. πŸ™‚ Jadi begitu Andro bilang begitu, dalam hati langsung bertekad: tunggu ya, Bang. Nanti pasti Ibu ajak kamu dan adik-adik jalan-jalan.

Dan semesta mendukung. Di awal tahun, temen-temen seruangan mengajukan ide family gathering yang mana BELUM PERNAH kita lakukan sebelumnya. Setelah beberapa kali rapat, diputuskan bahwa kita akan ke… Taman Bunga Nusantara Cipanas, Cianjur. Sebagai bendahara abal-abal di ruangan, secara otomatis saya langsung ditunjuk sebagai salah satu panitia. Dan percaya sama saya, ngurusin tetek bengek untuk mengakomodir urusan 25 orang pegawai dan 56 anggota keluarganya, (jadi total ada 81 orang) itu… riweuh! πŸ™‚ Yang pertama tentu saja menghitung berapa biaya yang harus disiapkan. Yang terbesar tentu saja buat sewa bus. Lalu harus pesen tiket masuk. Pesen makan siang dan cemilan. Bikin surat pengajuan (dalam rangka penghematan tiket masuk 50%, hahaha) dan yang paling berat: nagih iuran. What? Iuran? Iya, dong. Siapa yang mau bayarin acara pribadi macem begini? Kementerian tersayang? Tidak mungkiiiinnnn! πŸ˜†

Untuk ke-81 orang itu, kami sudah menyusun acara yang kurang lebihnya begini:

RENCANA:

1. Berangkat dari Bandung hari Sabtu tanggal 18 Januari 2014, jam 06.00 pagi. 45 orang naik bis, sisanya -termasuk saya-Β  memilih naik kendaraan pribadi karena membawa anak kecil.

2. Sampai Cipanas dijadwalkan jam 10.00, tour Istana Kepresidenan sampe jam 11.00 wib.

3. Ke Taman Bunga Nusantara paling telat jam 11.30 wib udah sampe di TKP, lanjut makan siang, sholat dan permainan sampe jam 15.00 wib.

4. Jam 15.00 wib sampe dengan selesai: acara bebas dengan keluarga masing-masing.

5. Jam 17.00 wib balik Bandung, mampir Sate Maranggi sebentar makan sore (menjelang malam) lalu sampe Bandung paling telat jam 20.00 wib.

REALISASI:

1. Berangkat dari Bandung jam 07 lewat sekian menit.

2. Baru sampe daerah Cipatat (masih di kabupaten Bandung) maceeettttttt paraaaahhhh pisan. Dan sampai Istana Cipanas jam setengah 12 lewat. Tour dilakukan secara koboi karena musti berlomba dengan hujan yang ya ampuuunn beneran nggak ngasih kesempatan untuk kita foto-foto ketje! πŸ˜†

3. Berangkat ke Taman Bunga Nusantara jam satu siang, sampe sana udah setengah 2 lebih, langsung merapat meja ke prasmanan, makan siang kayak kesurupan. Lapaaaarrrrr….!

4. Jam 3 sore baru mulai acara permainan, dan… berhubung hujan terus menerus, alat2 permainan macem tali tambang, bakiak sama karung buat balapan -yang disewa dengan harga yang lumayan- tersia-siakan gitu aja, dong. Lah, sapa yang mau coba, main begituan di tengah-tengah hujan, Bu? πŸ˜€ Tenda yang kita sewa juga akhirnya mubadzir, habis kan emang kami nggak sewa kursi, cuma sewa alas duduk aja. Nah, masalahnya sapa juga yang mau duduk di rumput (walopun ada alasnya) kalo hujan turun terus-terusan begitu..? Yes, yes, yes. Lesson learned! Jangan pergi ke puncak kalo musim hujan. CA-TET! πŸ™‚

Intinya sih, realisasi acara kemaren emang tak seindah yang dibayangkan. Bisa nggak ya, salahin macet dan hujan, hujan, dan hujan? πŸ˜† Eh tapiiiiii… saya liat semua orang hepi, tuh. Beneran. Well, at least nggak kedengeran ada yang ngeluh. Atau… nggak ada yang berani protes..? *panitia galak mode on* :mrgreen:

Anyway, saya baru sekali itu pergi ke Istana Cipanas. Dan ternyata… kereeennnn, yaaaa! Sekedar informasi, tour di Istana Cipanas ini GRATIIIISSSS, TISSS, TISSS…! *saya bawa sedikit kue dari primarasa sebagai ucapan terima kasih* Tapi walopun tak dipungut bayaran sepeser pun, kita nggak bisa dateng kesana ucuk-ucuk minta masuk seenaknya, ya. Kalo pengen masuk, kita musti ngajuin surat dulu. Trus kalo datengnya individu katanya sih musti nunggu sampe terkumpul peserta minimal 30 atau 40 orang gitu. Jadi emang kalo pengen kesana datengnya kudu rombongan ya, bu-ibu… Oh ya, musti banget pake pakaian yang rapi dan sopan, and SENDAL JEPIT is not allowed ya, mas bro…! πŸ™‚

Dan para staff sungguh sangat sopan, baik, ramah, dan menjelaskan banyak hal yang sumpah, baru sekalinya itu saya denger. Macem karpet-karpet cantik di ruangan utama yang katanya bikinan Turki di tahun 1900-an,Β  yang tadinya saya pikir nggak boleh diinjek secara semua sepatu kami kan basah kena air hujan, tuh. Eh, ternyata nggak papa loh. Para staff malah senyum-senyum penuh pengertian waktu di tengah-tengah keseriusan menyimak penjelasan kepala tour guide tentang sejarah Istana Cipanas, ada bocah 3 tahun-an yang nyeletuk dengan suara keras : “Bu, ini teh tempat sholaaatttt?” lalu ibunya jawab sambil tengsin “bukan, sayang… sekarang ini kita lagi di istana” *trus ibunya langsung mikir: ini bocahΒ  kira-kira ngerti nggak ya, istana itu apaan? Eh, habis itu dengan cueknya doi langsung tidur-tiduran di atas karpet, cobaaaa??? —–> anak siapa, ituuuu? πŸ˜†

Disana kita juga bisa liat ada banyaaakk sekali lukisan dan benda-benda antik, kamar tempat lahiran bu Megawati, dan kita juga bisa liat loh, kamarnya ANAK-ANAK pak SBY —-> sedikit bangga, soalnya merk kasurnya sama persis kayak merk kasur di rumah saya. Huahaha…! Oh ya, kalo kamar RI 1 sih er-ha-es. Bukan untuk konsumsi publik. Khusus yang itu private beneran ya, kakaaakkk.. πŸ˜€ Udah gitu, kita dilarang keras memotret di dalam ruangan. Kalo diluar ruangan, baru deh bebaaaassss! meski tak sebebas merpati

Terus yang bikin ternganga-nganga lagi, itu taman-taman disana asli cantiiiikkk banget. Terawat dengan baik. *yakali dirawat pake uang negara, cyiiinnn* πŸ˜† Yang rada bikin kaget, waktu saya ketar-ketir dan teriak histeris melarang si bontot -selama disana doi pecicilannya kambuh, sekambuh-kambuhnya- yang lari kenceng menuju rerumputanΒ  (biasanya di tempat-tempat begitu kan dilarang menginjak rumput, ya?), sang tour guide malah tersenyum bijak: “nggak apa-apa, Bu. Silahkan saja, disini bebas, kok…!” Fyuuuhhhh….! *lap keringet dingin* Dan yang kocak, setelah itu byurrrrr…! Semua orang langsung berhamburan menuju ke arah yang sama dengan si bontot saya lari. Habis spotnya emang ketje buat fofotoan, sih! πŸ˜†

Oke. Seperti sudah saya peringatkan diatas, akan ada banyak foto di jurnal ini. Mari liat satu-satu, dan jangan ada yang berani komen gambarnya nggak jelas, ya. Ini foto pake kamera henpon semua, dan tak ada editing, kecuali watermark. Ish! Mendadak pengen punya DSLR. Uhm, ada yang mau ngirim…? *dilempar tripod* :mrgreen:

Anak orang telaten menyimak, anak-anak saya? Jangan tanya! Mereka mabal entah kemana. Zzzzz....

Anak orang telaten menyimak, anak-anak saya? Jangan tanya! Mereka mabal entah kemana. Zzzzz….

Saya nggak hapal ini bangunan apa. Pokoknya ini salah 1 bangunan di Istana Cipanas, ya. *tidak informatif*  Hihihi. Oh ya, banyak yang bilang disini banyak sekali hal-hal gaib, loh. Aih, untung saya tahunya pas udah di bandung. Coba kalo dengernya disana, pasti ogah masuk. *cemen* :lol:

Saya nggak hapal ini bangunan apa. Pokoknya ini salah 1 bangunan di Istana Cipanas, ya. *tidak informatif* Hihihi. Oh ya, banyak yang bilang disini banyak sekali hal-hal gaib, loh. Aih, untung saya tahunya pas udah di bandung. Coba kalo dengernya disana, pasti ogah masuk. *cemen*

hiyaaakkk! Silakan kejar anak-anaknya ya, Pak-Bu...! LOL

hiyaaakkk! Silakan mulai dikejar itu anak-anaknya ya, Pak-Bu…! LOL

ternyata di dalam Istana ada kolam pemandian air panasnya. Awesome!

ternyata di dalam Istana ada kolam pemandian air panasnya. Awesome!

Selanjutnya, di Taman Bunga Nusantara….

  • " Hujan, sayang. Pake payungnya, ya?" Trus si bocah jawab: "nggak mau! Apa itu pake payung? Nggak keren, ayah!"

    ” Hujan, sayang. Pake payungnya, ya?” Trus si bocah jawab: “nggak mau! Apa itu pake payung? Nggak keren, ayah!”

    .. terus bapaknya langsung pundung... huahaha...

    .. terus bapaknya langsung pundung, dan ninggalin si bocah kehujanan… huahaha…

    suasana hujan begini terasa syahdu, sih... tapi kan.. tapi kan.. dingiiiinnn...!

    suasana hujan begini terasa syahdu, sih… tapi kan.. tapi kan.. dingiiiinnn…!

    satu gaya, dengan personel yang berbeda... :D

    satu gaya, dengan personel yang berbeda… πŸ˜€

    Jangan salahkan hujan yang turun.. salahkan anak-anaknya yang ogah pake payung... :D

    Jangan salahkan hujan yang turun.. salahkan anak-anaknya yang ogah pake payung… πŸ˜€

    .. dan tak mungkin bagindaratu melewatkan kesempatan untuk narsis. Hahaha...

    .. dan tak mungkin bagindaratu melewatkan kesempatan untuk narsis. Hahaha…

    Udah, segitu doang…? Belum! Kan udah saya bilang, perjalanan ini penuh pengorbanan. Ya dingin, ya kehujanan, ya… keluar duit ekstra untuk bayar.. hotel. Haha, iya. Kami sekeluarga emang niat nginep di Cianjur. Selain karena emang dalam rangka nyenengin para bocah, juga dalam rangka menyelamatkan kaki kiri Baginda Raja yang pegel nginjek kopling. *pukpuk pake cinta* πŸ˜†

    Sebelumnya udah browsing sana sini, trus nemu hotel yang masuk budget DAN ADA KOLAM RENANG AIR HANGAT-nya: Hotel Cianjur. Ini hotel katanya emang termasuk hotel lama, tapi kemaren sih keliatannya lagi ada pembangunan gitu, di bagian belakang. Kami milih Rumah Manado yang ini, dan nggak ada promo apa-apa, jadi ya bener-bener bayar sejeti buat malem itu. Ih, padahal check in-nya udah hampir Maghrib loh, itu! Makanya, check out-nya kudu on time, dong. Jam 12 teng! *nggak mau rugi* πŸ˜† Ehm, kamarnya sih lumayan banget lah ya. Jadi di Rumah Manado itu ada 2 kamar: di lantai 1 sama di lantai 2. Yang di lantai 1 kasur-nya twin bed, yang di lantai 2 super king size. Asli gueeedeeee…! Muat umpel-umpelan tidur ber-5, pokoknya! Terus ngapain pilih 2 kamar? Ya habis nggak mungkin lah ya, kami sekamar sama A3. Baginda Raja dan Baginda Ratu juga kan butuh pacaran. Hahaha… Kamar mandi juga ada di masing-masing kamar. Di lantai 1 ada meja buat makan dan pantry kecil. Dispenser di masing-masing kamar ada—> penting banget buat bikin pop mie! πŸ˜€ Trus ada teras buat duduk-duduk di lantai 2. Oh ya, di masing-masing kamar mandi ada hair dryer. Aih, perlu banget itu, buat yang habis keramas pagi-pagi. #eeeaaaa #dibahas :mrgreen:

    Dan seperti saya bilang sebelumnya, ada kolam renang air anget disini. Di sebelah kolam renang ada meja pingpong, beberapa ring basket, lapangan badminton, trus ada playground. Eh, ada fasilitas fitness-nya juga. Kemaren pengen banget sih, nyobain treadmill. Nampak seru karena ngadepnya ke dinding kaca yang view-nya cantiiiikk banget. Apadaya, ada yang nggak bisa ditinggal—> si bontot, siapa lagi? πŸ˜†

    Minusnya hotel ini: restoran yang dipake buat sarapan, ala kadarnya pisan. Baik tata ruang, tata meja, maupun menu makanannya. Menurut saya nilai-nya cuma 6 minus. Sayang sih, sebenernya. Oh well, sepertinya segala sesuatu emang kudu ada ada sisi baik dan sisi jeleknya, ya. πŸ™‚

    sampe hotel udah hampir maghrib, dan maleeess keluar lagi. Capek! Jadi makan malem memanfaatkan room service. Pesen nasi goreng, mie goreng, cumi goreng tepung -yang ketuker jadi udang goreng tepung- sama pisang goreng kipas. Surprisingly, rasa-nya enak. Esok paginya rada bingung, kenapa menu sarapannya tak seenak ini, ya?

    sampe hotel udah hampir maghrib, dan maleeess keluar lagi. Capek! Jadi makan malem memanfaatkan room service. Pesen nasi goreng, mie goreng, cumi goreng tepung -yang ketuker jadi udang goreng tepung- sama pisang goreng kipas. Surprisingly, rasa-nya enak. Esok paginya rada bingung, kenapa menu sarapannya tak seenak ini, ya?

    morning view. Sepanjang malam hujan, dan pagi itu juga masih hujan, loh!

    morning view. Sepanjang malam hujan, dan pagi itu juga masih hujan, loh!

    pemandangan dari kolam renang

    pemandangan dari kolam renang

    yang jadi highlight: kolam renang air anget dan bersiiihhhh..! Bahkan saya tak kuasa menolak ajakan untuk ikut nyemplung. Walopun... tak bener-bener bisa renang. Ada yang terus-terusan ngelendot ke emaknya, sambil... ngantuk! Yaampun, bontoooottt...! Ngantuk di kolam renang? Plis deh yah, kamyuh! @_@

    yang jadi highlight: kolam renang air anget dan bersiiihhhh..! Bahkan saya tak kuasa menolak ajakan untuk ikut nyemplung. Walopun… tak bener-bener bisa renang. Ada yang terus-terusan ngelendot nggak mau dilepas, dan lalu… ngantuk! Yaampun, bontoooottt…! Ngantuk di kolam renang? Plis deh yah, kamyuh! @_@

    Oh iya. Buat nambah referensi, sebenernya kemaren sebelum ke Hotel Cianjur kami udah sempet masuk ke Palace Hotel. Saya naksir sama bangunannya yang baru dengan interior minimalis yang ciamik. Cuma sayangnya, kolam renangnya air dingin, euy! Huidiihh, bisa-bisa jadi patung es beneran dong, kita. Kalo tarif, jauh lebih mahal dibanding Hotel Cianjur. Kemaren ditawarin kamar yang superior 1,2 jeti (di brosur lebih mahal, 1,9 jeti) dan mereka nggak ada family room yang punya 2 kamar macem di Hotel Ciajur gitu, jadi pilihannya cuma ada 1: pesen 2 kamar. Ish! 2,4 jeti semalem? Boleh deh, tapi tunggu cangkokan pohon duit ane dateng, ya. πŸ˜† By the way, disitu ada loh, kamar suite yang rate-nya 15 jeti per malem. Ajiiibbbb….. πŸ˜€

    Overall akhir pekan kemaren bisa dibilang sukses. Jadi abaikan saja deh, drama-drama kecil macem si bontot yang keukeuh ujan-ujanan trus main becek-becekan sambil nginjek-nginjek genangan air lalu nyiprat ke HAMPIR SEMUA ORANG YANG LEWAT dan memaksa emaknya yang sebenernya udah manyun maksimal ini pasang muka memelas minta maafΒ  dan mohon pengertian atas kelakuan si bocah sebelum doi dijewer orang πŸ˜† lalu penerima tamu di hotel cianjur yang jutek minta ampun *situ lagi PMS ya, mbak* dan hujan yang terus menerus turun bikin kita super kedinginan nyaris beku. Semuanya terbayar lunas, nas, nas, waktu di perjalanan pulang, semua krucil bilang: AKU SENANG! Yeayyyy! πŸ˜€

    ada yang liat si bontot? uh yeah, dese ngambek dan nyumput di kolong meja. Trus emaknya nggak bujuk2, gitu? Nggak, dong. Yang bagian itu bagian bapaknya. Hahaha...

    Makan siang yang rada telat di perjalanan pulang. Ini di RM Ampera daerah Cipatat. Dan makanan disini jauh lebih murah dibanding yang di Bandung. Kemaren makan ber-5 begini cuma abis 87.500, cobaaa? Syenang! Eh, ada yang liat si bontot? Uh yeah, dese ngambek dan nyumput di kolong meja. Trus emaknya nggak bujuk2, gitu? Nggak, lah. Ngapain? Yang bagian itu bagian bapaknya, dong. Hahaha…

    Happy monday, good people! πŸ™‚

Advertisements

Salah satu bentuk penyesuaian

image

Sabtu pagi tadi, di Bandung Indah Waterpark Lanud Sulaiman. Dan sudah tentu tidak ada saya dalam foto ini, karena dalam kostum renang, siluet badan saya sungguh sangat amorf sekali. Jaga citra diri dikit, boleh dongs yaaa… πŸ˜€

Harus puas duduk di pinggir kolam renang khusus anak-anak, sambil ngawasin the krucils renang main air, sementara orang lain bisa bakar kalori dengan tenang di kolam orang dewasa di sebelah kami. Iya, ini salah satu bentuk penyesuaian kami sejak punya buntut. Dan tidak, kami tidak keberatan. Repotnya sebanding kok, dengan lihat senyum senang si bocah-bocah itu… πŸ™‚

Well, kalo sedang beruntung, kami masih bisa bergantian nyuri-nyuri renang, satu ato dua putaran. Ehm, walopun sebenarnya, satu-dua putaran itu hanya sekedar legitimasi untuk ngembat pop mie,sih… Hahaha… (sok-sok ketawa, padahal perih liat perut masing-masing) πŸ™‚

Resort Giri Tirta Kahuripan

Tanggal 15 September kemaren, Baginda Raja diundang reuni sama temen-temen di kantornya yang lama di Purwakarta sana. Acaranya biasa aja, ngobrol sana sini sama temen-temen lama. Ada beberapa istri yang saya kenal dan saya menikmati obrolan ringan dengan mereka.

Tapi jujur saja, yang bikin seru acara reuni kemaren itu adalah tempatnya, yang menurut saya keren sekali. Giri Tirta Kahuripan. Denger-denger sih tempat ini baru dibuka beberapa bulan lalu, dan sepertinya nih, akan jadi favorit banyak orang. Saya nggak tahu persis detail HTM-nya, karena kemaren itu kita iuran untuk sekeluarga. Cuma yang saya liat di papan masuk area kolam renangnya, HTM adalah 30 ribu untuk berenang dan 20 ribu untuk keliling resortnya.

Ide resort ini cukup oke, karena memadukan area kebun binatang mini dengan wahana flying fox, ATV, paintball, dan kolam renang. Bahkan lapangan futsal juga ada, lho. Kita bisa muter-muter resort ini dengan menggunakan mobil setengah terbuka, yang emang disediain untuk bolak balik gitu. Mobilnya masih pada baru, jadi masih pada kinclong, dan A3 seneng bener deh, naik mobil ini.

Cuma yang paling cihuy emang kolam renangnya. Asli, keren banget! Kalo kata si Ibu calon profesor ini, serasa berenang di kaki langit! πŸ˜€

A3 bahkan maksa turun ke kolam renangnya, walopun dari rumah saya sama sekali nggak nyiapin baju renang mereka. Ya mana saya tahu, bakal ada acara berenang bersama segala, hah? πŸ˜€ Tapi bukan A3 namanya, kalo nggak bisa meluluhkan hati bapaknya. πŸ™‚ Walhasil, mereka renang dengan pake celana dalem doang, deh. Doh! Untuuuungg, bawa baju ganti. πŸ™‚

Ehm, udah pengen banget main kesana lagi. Mau lebih diniat-in berangkat pagi-pagi, biar puas keliling-kelilingnya.

sampe sekarang masih nggak tahu, istilah yang pas buat mobil ini…

teuteuuppp, syusyaaahh bikin foto yang proper.. πŸ™‚

untuk A3, pasti asyik, selama berbau air…Β 

Pengen nyobain nginep, sih. Cuma, liat daftar harga sewa villa-nya, iiihhhh, saya mundur teratur sajahhhh…. πŸ˜€

Lembah Bougenville

Ini adalah salah satu tempat favoritnya The Sefriyana’s . Karena eh karena:

  1. Luaaaassss banget. Cocok ya, buat A3 yang hobby bener lari sana-sini;
  2. Banyak playground, komplit sama ayunan, jungkit-jungkitan, perosotan, dan segala macem mainan fisik yang bikin A3 bebas menyalurkan energi yang nggak ada habisnya itu;
  3. Bersiiiiihhh, banget. Nggak khawatir ngebiarin A3 duduk di mana aja;
  4. Ada kolam ikan yang ikannya segede-gede paha, dan yang paling penting, ada makanannya – iya, ikan itu baru seru buat A3, kalo bisa dikasih makan-Β  Harganya murce, lagi. Seribu perak untuk kantong kecil, dan 2 ribu perak untuk kantong yang lebih gede. Jadi emaknya nggak perlu melototin dengan awas, berapa kantong yang mereka ambil, kan? *emak2irit*
  5. Ada flying fox, walopun beroperasinya cuma pas hari Minggu aja;
  6. Ada penyewaan sepeda, 10 ribu untuk se-jam;
  7. Ada burung-burung yang juga jadi favorit A3;
  8. Adeeemmmm. Ya iya lah, banyak pohon-pohon gede sih. Pokoknya nyamaaaaann banget;
  9. HTM-nya *ini yang paling penting* murah, 10 rebu doang per kepala. Anak di bawah umur 2 tahun masih gratis.

Pas diinget-inget, terakhir ke Lembah Bougenville bulan Mei 2010 (???) dan baru kemaren Sabtu, main kesana lagi. Berangkat dari rumah sengaja pagi-pagi (letaknya lumayan jauh, Seus. Di deket Maribaya Lembang sono) sampe sana jam 11-an, dan tempatnya masih seindah yang saya ingat. Begitu sampe A3 bak di lepasin di surga dunia, langsung ngabur sana sini, trus nggak lama buka tupperware isi kentang goreng, sosis, nugget dan roti isi, trus main ini itu lagi, trus ngasih makan ikan, dan liat muka mereka riang begitu, tentu saja emak bapaknya happy berat. πŸ™‚

Ngeliat mereka lari sana situ, manjat ini itu, nyaris tanpa henti, ibunya cukup meringis saja, membayangkan betapa besar energi mereka...

.. dan iya, foto-foto itu penting, biar nggak disangka Hoax, kan? πŸ˜€

serius, apa sih sebenernya yang menarik dari burung, hah? πŸ˜€

Sejak punya buntut, saya makin salut sama fotografer2 yang mahir bikin foto anak-anak yang ciamik-ciamik itu…

Biasanya, kalo liat ikan tapi nggak ada makanannya mereka bakalan cemberut. Nah disini, mereka puaaaassss banget ngasih ikan-ikan gede itu makan.

Pulangnya makan di Wale yang di Dago sana. Disini mendoan-nya juaraaaaa, banget! Oh, disitu si bontot nebeng puppie (hiyaaak, kenapa sih hobby bener berhajat saat ayah dan ibumu hendak bersantap, Nak?), dan sempat ganti baju juga gara-gara kepeleset. *gak mau diem sih*

Oh ya, buat yang mau nginep bawa pasukan, bisa juga lho. Just check their site here.

Kalo menurut saya sih kurangnya disini cuma 1: nggak ada kolam renang. Kebayang ya, senengnya the krucils kalo habis jalan sana sini, panjat ini itu, naik sepeda, main bola, trus liat burung, trus ngasih makan ikan, habis itu langsung berenang err, buat mereka berendam mungkin lebih pas, ya. πŸ™‚ Tapi kata Baginda Raja, kalo ada kolam renang disitu pasti airnya bakal dingiiiin banget dan kemungkinannya justru kotor, secara kan banyak daun-daun dari pohon yang pada jatuh. Ya, ya, ya. Yang kayak beginian emang biasanya Beliau yang kepikiran. Tugas saya kan mikirin yang indah-indah aja, tho..? πŸ˜€

Tapi over all, Lembah Bougenville MEMANG tiada duanya… *ini mirip iklan apa ya?* πŸ˜€

Mudik asyik…

Menutup tahun 2011 kemaren, saya dan Baginda Raja ngajak anak-anak mudik ke kampung halaman saya, Banjarnegara, kota kecil di Jawa Tengah sana. Bukan dalam rangka merayakan tahun baru, wong seumur-umur kami emang nggak pernah ngerayain tahun baru, tapi karena Yani, salah satu dari sekian banyak ponakan saya (iya, ponakan saya buanyaaaakkk bangeddd. Musti ngitung dulu, kalo mau tahu jumlah persisnya. Serius, ini!) nikah pas tanggal 01 Januari 2012. Dan sebagai tante, ato Bulik, begitu saya biasa dipanggil para ponakan, saya ikut merasakan bahagia. Semoga Allah selalu melimpahkan rahmatNYA ke kalian berdua ya, Yani dan Aan.. πŸ™‚

Pernikahannya sendiri sangat sederhana, karena digelar di rumah, dan nggak nyebar undangan. Tapi ya namanya di kampung kali ya, hajatan nggak nyebar undangan aja, tamunya 7 hari 7 malem nggak brenti-brenti. Ampun dah, banyaknya! πŸ™‚ Tapi yang bikin seneng tentu saja karena saya bisa ketemu dengan sanak sodara yang nggak kehitung jumlahnya itu, dan bisa… foto-foto! πŸ˜€

Banjarnegara sering disebut kota pensiunan (karena saking sepinya), jadi jangan harap bisa nemuin mall disini, yang mana tentu saja jadi terasa berat buat si sulung, si tengah (dan ehhhmm.. emaknya juga) liburan di kota sesepi ini.Β  Satu-satunya tempat yang agak rame cuma alun-alun, dan karena kemaren lagi ada pasar rakyat, sebenernya saya kurang sreg bawa A3 kemari. Becek, Sodara.. ! Tapi daripada lebih nelongso liat mereka cuma ngendon terus-terusan di rumah Mbahnya, ya terpaksa-lah saya bawa mereka kesini. Lumayan, bisa becek-becekan mancing ikan-ikanan dan.. naik dokar… πŸ˜€

Kalo buat A3, kayaknya yang paling menyenangkan adalah pas mereka diajak ke waterpark salah satu hotel (jangan bayangin hotel sekelas Preanger, Savoy, Jayakarta, ato Hilton yaaa… ) yang masih kehitung baru di Banjar sana. Ya iya lah, mereka happy. Main air sampe berjam-jam, gitu lho. Mana pernah mereka nggak seneng suruh maenan air kayak gitu. Dan sebagai orangtua yang sayang anak, tentulah kami juga ikut seneng… πŸ˜€

Waahhh.. mudik emang asyiiikkkkk…! πŸ˜€

Ehm.. kecuali efek dari makan-ngemil-tidur-makan-ngemil-makan itu, yang baru kerasa sekarang. *lirik perut gendut lalu tahan nafas* Huhuhu..

Masa’ abis liburan langsung diet, sihhhh..??? Tolooonnggg…!!!

Pondok Aki dan Enin…

Ini udah jadi salah satu hidden getaway-nya KeluargaSefriyana. Pertama kali kesini bulan Oktober lalu dan kali keduanya adalah kemaren Senin, pas ada BuMer, adik ipar dan ponakan dateng. Walopun sempat sebel setengah mati gara-gara kejebak macet sekitar 2 jam-an sajah (???) di daerah Rancaekek (thanks to banjir dan saluran mampet dan libur panjang dan orang-orang yang kenapa sih, hampir semuanya pengen liburan ke Garut-Tasik, hah? *ngomel* ) tapi begitu nyampe Pondok Aki Enin, semuaaaa senang… πŸ™‚

.. and finally, officially.. kita bisa foto ber… 11..! *penting* πŸ˜€

Bu Ani…

Hari Rabu kemaren, memanfaatkan waktu luang dan sikon kantor yang sepi karena ditinggal para boss, saya dan beberapa teman melakukan perjalanan ke Purwakarta, dalam rangka memuaskan hasrat kuliner yang seolah tak pernah terpuaskan ini. (Ohhh.. ya sudah, lah. Baca saja: maruk bin rakus.. πŸ˜€ ) Tujuan utama tentu saja, rumah makan Bu Ani yang sudah sangat termasyhur itu. Ehm, kalo Ciganea sih udah pernah, ya. Bu Ani ini yang emang belum pernah nyicip sama sekali. Makanya, dengan sangat antusias, saya langsung mau aja diajakin kabur kesana. Abis kapan lagi coba, bisa kabur makan siang ke Purwakarta, kalo nggak pas para big boss itu nggak ada, hah? Hihihi… Ajakan maksi rame-rame, apalagi tahu bakal dibayarin tentu saja sangat menyenangkan buat saya, yang entah kenapa di minggu-minggu belakangan ini lagi ngerasain payah bener mati kutu sama yang namanya kerjaan. Bored, bored, bored! *ada yang tahu, kemana larinya semangat kerja itu, hahhh..?*

Eh ya, ini lagi ngomongin Bu Ani, ya..

Okay, lah. Rumah Makan bu Ani, pepes teri-nya juaraaaaaaa banget. Ayam bakarnya juga. Sambelnya apalagi. Tapi kalo soal tempat.. ehm.. buat yang udah biasa masuk resto-resto mahal yang interiornya ciamik, kayaknya jangan kesini, deh. Soalnya.. eheemm, maaf, rada kumuh, yah. Mungkin efek dari kurangnya pencahayaan di dalam rumah. Ya, namanya rumah tua, kali ya. Trus udah gitu tempatnya sempittt, banget. Kebayang aja kalo pas lagi rame, mau pada duduk dimana tuh para tamu, yak?

Eh tapiiii.. buat saya yang kemaren lagi kelaparan berat sih, nggak masalah. Enak-enak aja, tuh. Enak banget, malah. Buktinya saya sampe nambah nasi entahberapakalienggakingetsakingbanyaknya. πŸ˜€

Dan buat Baginda Raja, istrinya tentu nggak lupa untuk ngebungkusin pepes teri, pepes ayam dan pepes ikan mas-nya buat makan malem. Sambelnya? Ah, gampang. Wanita cantik ini masih bisa lah, kalo cuma bikin sambel terasi doang, sih. Hahaha…Β  Syedaaaappp…!

Oh, baiklaaaahhhh…! Jadi siapa nih, yang mau nraktir saya lagi..? *ketagihan* πŸ™‚