Selamat selasa!

Sudah hampir sebulan ini saya berangkat ke kantor bareng sama Baginda Raja dan A3, jadi biasanya sebelum jam setengah 7 pagi saya udah nangkring di kubikel saya. Berangkat pagi bukan karena kecentilan pengen jadi juru kunci di kantor loh, tapi lebih pada kepraktisan daripada berangkat sendiri kan musti naik ojek dari rumah, trus sambung naik angkot sampe kantor. Nah daripada-daripada, mendingan berangkat bareng rombongan setiap pagi dan sore pulangnya jadi ojeker. Oh yes, selamat datang muka berdebu dan berminyak. πŸ˜† Eh, have I told you lately that I love you kalo si item udah kami lepas? Uhm, yang beli kakak saya, sih. Jadi harganya harga sodara *pake banget secara bayarnya belum lunas* hahaha…

Jadi, pertengahan Bulan Mei lalu, si item diambil sama kakak saya. Dan ternyata sedih euy, pisahan sama si item. Habisan doi kan udah menemani kami dari Agustus 2008, menjadi saksi bisu setiap tawa, tangis, teriakan, becandaan dan berantemnya The Sefiyana’s selama hampir 6 tahun ini. Cuma di sisi lain ada senengnya juga sih, karena pindah tangannya kan ke sodara sendiri, jadi nanti kalo mudik bisa deh, reunian. *dikata temen SMP apa* πŸ˜€

Anywayyyy… saya udah hampir 2 bulan di sini. Udah mulai beradaptasi sama suasana kerja -yang kalo kata Baginda Raja sih, pindah kesini itu buat saya bagai turun ke bumi setelah sebelumnya enak-enakan di kahyangan- Hei, ini perumpamaan beliau, ya. Silakan ketawa, karena yang hidup di kahyangan itu cuma bidadari. Dan setahu saya sih, nggak ada tuh bidadari yang petakilan dan pecicilan. Hahaha…

Banyak benernya juga sih, yang dibilang Baginda Raja itu. Bukan di bagian bidadarinya -tentu saja- πŸ˜€ tapi bahwa di kantor ini saya kudu banget belajar banyak hal baru yang sempat bikin sutris. Belum lagi, jujur saja, awal-awal disini saya shock liat temen-temen ruangan yang seriuuuuussss banget kerjanya. Asli yah, itu mereka ngobrol seperlunya, bangun dari kursi cuma buat ke kamar mandiΒ  dan ruangan sekretaris doang. Mbak R, makan siang di kursi kerja aja sambil buka forum diskusi peraturan. Trus Teh S, nampoooll aja di meja kerja sambil ngeprint kerjaan. Pak Ac, Pak Ej, sama mas F rajin bener diskusi soal kerjaan. Ish! Aku rinduuuu nggossip-nggossiiippp…! πŸ˜† Udah gitu Boss AN, *boss saya yang saya curigai tampangnya serius dari lahir, hihihi*Β  jarang keluar dari ruangannya, jarang ngomong juga, bikin suasana ruangan makin angker.Β Hahaha. Nggak, ding. Becanda, becanda, becanda! Beliau dan temen-temen saya baik, kok. Cuma mungkin kurang suara aja, kali ya. Jadi rasanya sepiiiii…! Aku kan nggak suka yang sepi-sepiiii…! πŸ˜€ Kalopun terdengar ada obrolan, yang dibahas pasti kasus, prosedur, dan aturan-aturan baru. Zzzzzz… Nggak ada yang nyetel musik, nggak ada yang becanda-becanda heboh, nggak ada ngopi-ngopi sambil nggossip sebelum kerja, pokoknya… akuh, mati, gaya, mamiiiihhh…..!Β  :mrgreen:

Tapi kok kemudian saya jadi mikir. Emang mungkin harusnya begini kali ya, kerja yang benar itu. Saat di kantor, ya saya musti jadi abdi negara dan pelayan yang baik, yang ngerti soal peraturan, yang ngerti caranya gali potensi, yang semangat merealisasikan target penerimaan demi bangsa dan negara *tekad* πŸ˜€ Jadi ke kantor bukan cuma numpang kerja seadanya, apalagi cuma demi memenuhi absen dalam rangka mengumpulkan sebongkah berlian gaji tunjangan sebulan doang.Β  Eh, saya ngomong begini bukan berarti jaman di GeKaEn dulu saya nggak pernah beneran kerja ya! *penting diperjelas* πŸ˜€ .

Jadi mari serius kerja, mari terus belajar, mengembangkan dan membekali diri dengan pengetahuan-pengetahuan baru. Intinya jangan terlalu banyak ngobrol apalagi keseringan online. Bukan maksud sih, cuma jaman punya ART dulu, saya juga suka senep liat ART yang kerja sambil pegang henpon. *hayooo* πŸ˜€ Intinya kurangi bicara, perbanyak bekerja. πŸ™‚

Nah. Masalahnya membohongi diri sendiri dengan pura-pura kerja serius sepanjang hari itu kan susah ya, Seus. Alih-alih kebawa baik seperti temen-temen disini, pelan-pelan, saya mulai tebar racun disana sini. Saya mulai pasang musik di kompi *dengan suara sepelan mungkin* saya godain temen-temen seruangan (yang jumlahnya cuma 5 orang itu) trus mulai ajak mereka becanda-becanda, trus saya ajak mereka makan siang keluar juga. Buuuu, stressss beneerrrr akuh kalo di ruangan muluuuuu, hahaha. Pokoknya, saya racuni mereka dengan hal-hal yang bersifat duniawi gitu, deh. Muahaha… *evil laugh* Dan pelan tapi pasti, mulai deh ruangan ini terkontaminasi sama suara-suara ketawa plus cekikikan ala-ala Baginda Ratu. πŸ˜€

Trus trus, gimana kabar kantor deket rumah? Enak dong, bisa pulang makan siang sekalian bobo-bobo cantik? BORO-BOROOOOOO…! Jauh donat dari wajan, Buuuu! Apalagi donatnya gagal total karena si saya kurang cihuy ngulenin dan nungguin ngembang-nya. #bukalukabaru *kedip-in dek Puji Hamzah* πŸ˜†

Eh tapi ya, saya belajar 1 hal loh, di kantor ini. Bahwa setiap menit waktu kita itu beneran berharga. Jadi sebaiknya lakukan apa yang bisa kita lakukan sekarang, jangan pernah menunda apa yang tidak seharusnya ditunda. Pekerjaan yang kita tunda di hari ini, akan menambah beban kerja esok hari, dan esok harinya lagi, dan esok harinya lagi… dan akhirnya bakal numpuuuuk….! seperti dosaku Dan ini bukan lagi pencitraan. Sungguh! πŸ™‚

Oh ya, saya jarang banget blogwalking akhir-akhir ini. Nge-drop komen pun kadang nggak sempat, makanya terharuuuu banget sama temen-temen yang udah berbaik hati ngasih Liebster Award ke saya: Mas Rifki, Lianda Marta, Mia, Maria, sama jeng PipitΒ  eng.. moga-moga nggak ada lagi yang lain hahaha… Maaf ya, guys. Belum bisa jawab. Bukan maksud sok sibuk apalagi sombong, tapi sungguh perlu waktu khusus buat bikin postingan Liebster Award ini. Dan waktu khusus jelas-jelas bukan hal yang saya miliki sekarang ini. Jadi, yuk mari yuk, kita sungkem-sungkeman virtual saja dulu. Jangan lupa selipin amplop yah, mau buat beli Eska Duwa, nih. *ditoyor rame-rame* :mrgreen:

sengaja pasang foto, in case ada yang kangen berat sama saya... *menurutmuuuuu..?* Hahaha...

sengaja pasang foto, in case ada yang kangen berat sama saya… *menurutmuuuuu..?* Hahaha…

comments off

Advertisements

Hari terakhir…

Ini hari terakhir saya di kantor ini. Kantor yang ada di NOL kilometer Bandung, kantor yang menyimpan sejuta kenangan: senang, sedih, kecewa, bahagia. Lengkap. Saya mengandung dan melahirkan si tengah dan si bontot di kantor ini. Saya bahkan membawa si bontot saat umurnya belum genap 1 bulan, ‘menyimpan’nya di daycare yang berjarak tak sampe 500 m dari kantor ini. Banyak yang mendukung, tapi ada juga yang mencibir: “nggak kasihan apa, bayi merah dibawa-bawa tiap hari perjalanan jauh begitu?” Sempat saya marah dengan cibiran ini, tapi 3,5 tahun kemudian, saya bisa dengan santai menjawab: ” ini anak saya, saya yang tahu apa yang terbaik buatnya. Dan saya yang lebih tahu apa yang terbaik buat keluarga saya…” πŸ™‚

Dua minggu lalu, saat kabar pindah kantor itu saya terima, saya masih diliputi rasa senang luar biasa: pindah ke kantor yang hanya (sekitar) 7 km dari rumah: siapa tak girang?
Kini… saat hari terakhir saya ada disini, entah kenapa dada saya sesaaakkk sekali. Mata panas, dan akhirnya jatuh tak tertahan… πŸ˜₯

Terima kasih, GEKAEN. Terima kasih, teman-temanku. Saudara-saudariku. Keluarga keduaku. Apapun yang akan terjadi nanti, kalian tahu dimana posisi kalian. Kalian akan selalu ada disini. Di hatiku…

Belum apa2 saya sudah merindukan kalian semua...

Belum apa2 saya sudah merindukan kalian semua…

comments off

(P)indah pada waktunya

Waktu dulu selepas SMA memutuskan untuk masuk ke sekolah kedinasan dan 3 tahun kemudian lulus, lalu secara otomatis jadi CPNS di tahun 2000, lalu tahun 2002 awal ditempatkan di Paris Van Java, nggak pernah terbayang bahwa saya akan ‘terdampar’ di Bandung selama ini. Bok, ternyata udah 12 tahun lebih loh, saya jadi ‘urang bandung’ Bahkan saat di tahun 2004 saya dan Baginda Raja memutuskan untuk menjadikan Bandung ini sebagai ‘sarang cinta’Β  kami -uhuy!- πŸ™‚ nggak pernah terpikir, akan jadi seperti apa dunia kerja yang saya masuki di Kota Kembang (yang sekarang macet) ini. Semua mengalir begitu saja, seperti air yang mengalir di aliran irigasi -yang lancar ya, bukan yang mampet, hahaha- Bersyukur sangat, dalam 9 tahun lebih usia perkawinan kami, belum pernah sekalipun saya dan Baginda Raja pisah rumah apalagi pisah kota. πŸ™‚

Sebenernya sampe hari ini saya masih prihatin sih, dengan beberapa teman yang terpaksa menjalani LDM-an sama suami/istri atau bahkan musti pisahan sama krucils, hiks. Cuma ya mau gimana dong. Waktu lulus dari sekolah kedinasan dulu, ada formulir “bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI” yang HARUS ditandatangani. Dan yang namanya wilayah NKRI ini kan bukan cuma Pulau Jawa, ya. Bukan cuma Jawa Tengah, Jawa Barat dan Jawa Timur sahaja. Ada Papua, ada NTT, NTB, ada Kalimantan, Sulawesi. Oke, stop sampe disini saja. Nilai geografis saya termasuk pas-pasan, tak mungkin hafal kalo disuruh nyebutin wilayah NKRI secara komplit. πŸ˜† Dan sayangnya, di daerah-daerah yang saya sebut itu lah, kesabaran dan kemampuan rekan-rekan sejawat diuji. Jauh dari keluarga, sanak saudara, ditambah kudu banget putar otak untuk survive dengan gaji-tunjangan sebulan *yang harusnya (cukup) sejahtera kalo di Jawa sini*

Teringat cerita seorang kawan di Papua sana, makan indomie >>> sengaja sebut merk πŸ˜† pake telor doang itu bisa 25-30 rebu. BBM mencapai 100 rebu per liter, sementara tunjangan kemahalan sebulan denger-denger (cuma) 300 rebu. CMIIW. Trus anak istri di Jawa mau dikirimin apa..? Gimana mau nyekolahin anak? Gimana kalo ada anggota keluarga yang sakit? Wong buat hidup sehari-hari aja masih kembang kempis. Kalo udah begini, terus salah siapa..? Yang pasti bukan salah gue dan temen-temen gue dong ya, mas bro and sist.. πŸ˜†

Jangan mimpi jadi orang kaya kalo sampeyan ‘cuma’ PNS. Bener. Saya setuju. Banget. Cuma ironis ya, saat suatu institusi dituntut untuk mengumpulkan uang negara nyaris 1.000 TRILYUN di tahun 2013, (dan lebih dari 1.110 TRILYUN di tahun 2014) tapi di sisi lain di antara 32 ribu lebih pegawainya, masih ada ribuan orang yang tidak bisa hidup dengan layak, selayaknya seorang aparatur negara. Seperti yang dulu bu Sri Mulyani bilang: “saya nggak mau aparat saya hidup ala kadarnya” maka seharusnya, menurut saya, nggak ada alasan bagi mereka untuk hidup dalam kekurangan.

Jangan hanya melihat kami yang tinggal di Pulau Jawa saja. Atau jangan lihat saya deh, yang masih bisa masukkin anak-anak ke daycare, masih bisa nge-mall tiap minggu (inget, nge-mall sama belanja adalah dua hal yang sangat berbeda! πŸ˜€ ) masih bisa KREDIT mobil baru (ehem! ) dan masih bisa mantengin online shop! πŸ˜†

Di luar Jawa, masih ada banyaaakk sekali pegawai yang harus menanggung rasa rindu kepada anak istri hingga berbulan-bulan lamanya, karena tiket pesawat terlalu mahal untuk dibeli. Masih banyak pegawai yang harus pintar-pintar menghemat pengeluaran di sana sini demi supaya tetep bisa mengirimi nafkah untuk keluarga setiap bulannya. Mindahin keluarga kesana? Laaahhh. Hidup sendiri aja mpot-mpotan, moso’ ngajak anak estri gabung juga? Mau dikasih makan apa, mereka? Cinta? *rolling eyes* Yang tinggal di pulau Jawa bisa dibilang hidup (sedikit) hura-hura, yang di luar Jawa hidup merana. Itu realitanya. Belum lagi masih ada saja orang yang menilai negatif institusi kami. Rasanya kerja makin empet. Dan kalau beliau-beliau diatas sana masih saja tutup mata, menyuruh bersabar karena ini adalah salah satu konsekuensi menjadi aparatur negara, meminta kerelaan demi cita-cita luhur tercapainya penerimaan negara, well.. menurut saya, itu sangat keterlaluan.

Benar, NKRI bukan hanya pulau Jawa semata. Benar, penempatan di luar Jawa itu konsekuensi. Benar, kerja itu ibadah. Jangan melihat nominal gaji semata, karena uang itu bukan yang utama. Tapi tingkat kesabaran orang itu kan berbeda-beda, cyiiiinnn…! πŸ™‚ Jadi ya jangan salahkan kalo diantara mereka ada yang mengeluh soal ketidakadilan ini. Mungkin yang paling adil (dan masuk akal) memang menyeimbangkan antara besarnya pengeluaran mereka-mereka yang ada di luar Jawa dengan besarnya take home pay, sampe setidaknya, taraf hidup mereka mendekati kami-kami yang ada di sini. Jadi nggak ada lagi tuh kengerian-kengerian kalo suatu saat dipindah ke pelosok negeri. Mutasi ke luar Jawa? Siapa takut? Eng.. kalo saya sih, jujur ya, masih takut. Huahahaha…

Saya bukan orang kaya. Setidaknya begitu, menurut kacamata saya pribadi. Yeah, kalo kaya kan nggak mungkin curcol-curcol PENGEN (pengen doang, belum mampu! Hihihi) beli SK II, new CRV sama rumah di Buah Batu Regency. Ya kaaaan? πŸ˜‰ Tapi di titik ini hidup keluarga kami -alhamdulillah- berada di taraf yang ‘cukup’ dan nggak perlu pusing mikirin utang. Maksudnya, utang itu dibayar, bukan dipikir. Hahaha. Hari gini PNS nggak punya utang kok rasanya suatu hil yang mustahal. Tapi semuanya masih dalam rentang kendali yang aman, kok. Kalo istilah di keuangan, masih likuid. πŸ˜€

Bulan ini saya *akhirnya* kena jatah mutasi, setelah 6 tahun 4 bulan jadi penghuni Gekaen di Nol Kilometer Bandung. Kantor baru saya nanti ada di ujung Bandung Timur sana, hanya sekitar 8 km dari rumah. Seneng, dong? Banget, lah. Deket dari rumah, paling lama setengah jam juga -in shaa Allah- nyampe. πŸ™‚ Tinggal penyesuaian di sana di mari soal daycare anak-anak dan gimana teknis penjemputan mereka nanti. Kepengennya sih tetep no ART, but we’ll see lah ya. Moga-moga ALLAH menemukan kami dengan daycare yang lebih baik, aamiin. Dan cita-cita mulia yang lain tentu saja membiasakan masak pagi-pagi agar supaya Baginda Raja dan A3 bisa pamer bawa makanan hasil masakan Baginda Ratu. Hohoho…

Soal adanya perdebatan di kalangan terbatas tentang efektif atau nggaknya pegawai yang ditempatkan di kantor yang deket dengan rumah, saya nggak mau ambil pusing. Kantor itu kan rumah kedua kita, ya. Dan seperti dibilang mak Sondang, ebo-eboΒ  yang bekerja di luar rumah macem kita ini udah ‘berkorban’ ninggalin para krucil di tangan orang lain *yang sesayang-sayangnya mereka sama anak kita, tentu saja nggak mungkin ngalahin rasa sayang kita* jadi rugi bangeeettt, kalo di kantor kita nggak menikmati pekerjaan kita. Enjoy saja, Bu! Seberat apapun beban kerja kita, sesenep apapun kita dengan yang namanya target penerimaan itu. Hahaha…

Sekarang tinggal dibuktikan saja, makin deket kantor dengan rumah, makin semangat kita kerja. Istirahat pulang ke rumah? Ya boleh, dong. Yang nggak boleh itu kan kalo jam istirahat dipake buat tidur siang… sampe ashar. πŸ˜†

love you all, guys! :)

love you all, guys! πŸ™‚

Jadi…. selamat tinggal, Gekaen. Terima kasih untuk 6 tahun 4 bulan yang luar biasa ini. Terima kasih, guys. Untuk semuanya.

Dan halooo kantor baru. Baek-baek ya, sama akyuuuhhh….! πŸ™‚

Eh, kalo kamu, pernah nggak pindah kantor? Kemana? Jangan bilang ke hatiku loh, ya. Kalo kata Pypy, hatiku sudah penuh! Huahaha…

Skala prioritas: dulu dan kini…

Kalau diingat-ingat, di jaman kuliah dulu, manajemen keuangan adalah salah satu pelajaran yang nampooollll banget di kepala saya. Begitu lulus, trus kerja, trus punya duit sendiri, ternyata eh ternyata, ngatur keuangan itu susaaaah! -apalagi kalo duitnya nggak ada- πŸ˜› Pokoknya makin yakin bahwasannya, teori itu dibuat hanya untuk dipelajari, bukan dipraktekkan :mrgreen: Setelah kerja dan masih singel happy, tiap saya pengen sesuatu ya langsung beli. Pengen ganti HP, ganti. Pengen beli baju baru, beli. Pengen beli tas, beli. Eh, ini kesannya kok duit saya banyak amat, ya? Hahaha! Justru karena itu-lah makanya saya bilang, saya nggak bisa mempraktekkan teori manajemen keuangan. Secara ya, nggak sadar diri gitu, bawaannya. Nggak pake mikir-mikir dulu kalo pengen sesuatu, main hajar bela beli aja, jadi begitu tengah bulan gaji abis, ya gigit atm kosong, deh! Makan tuh, telor ceplok sama kecap tiap hari. Besar pasak daripada tiang doang sih lewat, dah! Huahaha…

Begitu ketemu baginda raja tersayang, nikah dan lalu berbuntut, pelan-pelan mulai sadar (kemampuan) diri. Mulai deh tuh, kenalan sama yang namanya skala prioritas. Mulai pelan-pelan membedakan mana kebutuhan, mana keinginan. Err.. ngaku dulu deh, ada kalanya saya menyarukan keinginan dengan kebutuhan, demi terpenuhinya hasrat konsumtif yang terkutuk. Ya abis saya kan masih manusia biasa. Tempat salah dan khilaf. Muahaha..  😈

Sebagai silent reader paling sejati blog cupu ini, Baginda Raja suka protes kalo saya nyinggung-nyinggung masalah SK II -yang entah udah berapa puluh kali saya curhatin dimarih- πŸ˜†

” Kalo mau beli SK II ya tinggal beli aja, Dik. Bolak-balik diomongin di blog, kayak beneran nggak mampu beli aja..! jangan malu-maluin suami, dong…! Mau, Mas beliin? Tapi pake kartu kredit, yah?” Ish! Gimana sih, Mas? Itu kan biar blog ini rada rame aja. Demi menaikkan stats, tahuuu! *langsung dipelototin* πŸ˜†

Menjadi seorang Ibu itu katanya merelakan hati dan pikiran kita berjalan jauuuuhhh di luar ragawi kita, ya? Ternyata, memang benar begitu adanya. Kalo nggak mikirin anak-anak dan suami, trus ngikutin nafsu doang, kali udah kebeli deh tuh, SK II, trus New CRV, trus rumah di buahbatu regency….Β  Hahaha. Becanda!

Kapan itu waktu ada pelatihan SDM di kantor, salah satu trainer menyuruh saya meng-urut-kan 5 prioritas dalam hidup saya. Tanpa berpikir panjang, saya jawab: “karena anak saya ada 3, maka prioritas hidup saya adalah anak, anak, anak, suami, lalu kantor…” *cium sayang baginda raja trus kedipin mata ke pak dirjen yang udah kelamaan nggak naikin tunjangan* πŸ˜†

Begitu menjadi ibu, memang ada banyaaaak sekali hal yang berubah dalam diri saya, dan terutamanya sih emang menekan ego yang ada hubungannya dengan.. pengeluaran uang. Jaman belum nikah dan punya anak, nonton dan ngupi2 cantik setiap minggu ayo-ayo aja, gamis harga 500 rebu itu kecil, upgrade henpon bisa tiap bulanΒ  *mulai sombong* πŸ˜† mana kepikir bahwa biaya sekolah itu makin hari makin meroket; mana mau saya susah-susah ngebayangin rumah macam apa yang akan ditempati saat sudah beranak pinak; mana keinget soal perlunya kendaraan roda 4 buat ngangkut para krucils nanti… pokoknya hidup itu senang-senang aja dulu, bersakit-sakit kemudian. Hahaha… Eh lah sekarang, mau ngapa-ngapain kok ya mikirnya panjaaaang banget. Kadang sampe lupa apa yang dimaui, saking kelamaan mikirnya. Yang paling epic, saya beneran udah lupa, kapan terakhir saya beli baju Lebaran. Iiiih, nggak percaya? Serius loh, ini!

When you are a mother, you are never really alone in your thoughts. A mother always has to think twice: once for herself, and once for her child.

Sophia Loren

Sekarang, ternyata saya baik-baik saja, tuh. Malah takjub sendiri, kok ternyata bisa ya, nggak lirak lirik ponsel keluaran terbaru lagi; kok ternyata nggak masalah ya, walopun nggak pernah beli-beli tas lagi; kok ternyata nggak papa ya, nggak beli baju ber-merk; kok ternyata nggak (terlalu) susah ya, menahan keinginan pribadi demiΒ  4 kepala yang ada di rumah itu? Eh, masih agak susah sih. Terutama kalo udah menyangkut online shop, kriptonite saya itu. Hahaha…

Hidup kami dari dulu sampe sekarang kayaknya begini-begini aja. Well, ada sih, kemajuan. Tapi yah majunya dikit-dikit gitu, deh. Kemaren sempat agak shock *tapi seneng* liat temen kantor yang ber-anak 6 (oh yes, saya nggak salah ketik. ENAM anak) Padahal umurnya setahun di bawah saya. Orangnya kalem, baik, dan utamanya nggak pernah ngeluh apalagi merepet soal susahnya ngebesarin 6 (sekali lagi: ENAM!) anak. Badannya tetep langsing, pinter masak, rajin kerja, tapi juga rajin sholat Dhuha dan baca Qur’an di kantor, dan dengan gaji tunjangan kurang lebih sama dengan kita, dia dan suaminya bisa renov rumah, sekaligus kredit 2 (DUA!) mobil baru. Kredit ya, bukan beli cash. Itu kan artinya pinter benerrrr ngatur duit. —> silakan ngiri, Fit πŸ˜† Saya kenal baik temen saya ini, jadi percaya banget kalo duit yang mereka pake itu HALAAL. πŸ™‚ Nah saya? Udah bisa kredit apalagi coba, selain rumah -yang cicilannya masih 5 tahun lagi- itu? Nggak ada. Tabungan juga nambahnya nggak signifikan. Jadi, apa nih yang salah? Oke, bisa nggak ya, salahkan gaya hidup…? Hahaha…

Jadi memang penting ya cyiiinn, membuat garis pembeda yang jelas (plus tegas) di antara kebutuhan dan keinginan.

Kebutuhan itu berarti rumah yang sehat, aman dan nyaman—>keinginan adalah sebuah rumah besar yang cakep di Buah Batu Regency sana.

Kebutuhan itu berarti mobil yang lancar jalannya dan nggak rewel (dan nggak utang)—->keinginan adalah New CRV (warna merah marun) *kudu jelas* dan nggak utang *teutepp*

Kebutuhan terakhir adalah muka sehat tak berjerawat bermodalkan pelembab lokal yangmurahmeriahtapinggakmurahan—->keinginan tentu saja muka kinclong bak pualam dioles SK II. Hahaha….

Dear Allah yang maha Pemurah lagi Maha Penyayang, saya tak keberatan sama sekali loh, kalo keinginan-keinginan itu ENGKAU ubah jadi kebutuhan. BuatMU, tak ada yang mustahil, kan ya? Uhm, urutannya boleh kok, dibolak balik.Β  :mrgreen:

Intinya, jangan takut bermimpi, tapi tetapkan mimpi terpenting mana yang bisa diwujudkan, SAAT INI. Seribu mimpi terlalu banyak, satu kenyataan terlalu sedikit. Make it happen! πŸ™‚

Being a mother is learning about strengths you didn’t know you had, and dealing with fears you didn’t know existed.

Linda Wooten

Jadi… kalo ada beberapa orang yang belum punya rumah tapi memilih beli mobil baru, lalu sebagian orang lagi menghabiskan uangnya untuk bepergian ke luar negeri SENDIRI tanpa anak-anak dan suami padahal rumah aja masih ngontrak … ya… itu kan hak mereka. Jangan nyinyir lah, Fit. Kecuali kamu bisa kasih dia duit buat beli rumah. πŸ˜€ Ya kan mungkin daripada rumah nggak kebeli-beli, trus uangnya abis nggak keruan, mending dipake buat jalan-jalan ke luar negeri tiap 3 bulan sekali, atau buat ganti mobil, atau… buat sekedar beli gadget tercanggih. Sah-sah saja, kok. Kapanan katanya every family has their own mountains to climb and battles to fight. Ya, kaaannn..? πŸ˜‰

berempatFokus saja-lah sama prioritas utama-mu: siapa lagi kalo bukan mereka ber-4 ini…? πŸ˜€

Happy thursday, people! πŸ™‚

Ibu bekerja: boleh G4L4U?

  • Ibu rumah tanga= IBU yangΒ  bekerja DI DALAM rumah
  • Ibu bekerja= IBU yang JUGA bekerja DI LUAR rumah
  • Ibu labil? Ya campuran keduanya, dong! *termasuk yang ngetik*Β 

*ketiga pengertian diatas tentu saja berdasarkan primbon Baginda Ratu abal-abal, yes? πŸ˜†

ilustrasi pinjem dari sini

ilustrasi pinjem dari sini

Ini sekaligus sebagai bentuk pernyataan ketidaksetujuan saya sama istilah full time mother. Menurut saya, jadi ibu itu murni anugrah. Well, yeah. Kalo ada yang menganggap itu musibah: saya ikut prihatin. Tapi yang jelas, Ibu itu bukan profesi. Jadi sudah lah, cukup berhenti di istilah menjadi IBU saja. Jangan pake embel-embel full time segala. Situ mau, kalo suatu saat dikasih kesempatan bekerja di luar rumah, trus dipanggil part time mother? Hihihi.. *ngikik usil*

Jurnal ini harusnya dibuat begitu selesai baca postingannya si neng Feni Besinikel yang ini. Apadaya, ngumpulin energi buat ngetiknya aja ternyata makan waktu, loh! *sok sibuk alert* πŸ™‚

Waktu di tahun 1997 dulu memutuskan untuk kuliah di sekolah kedinasan, terus begitu lulus menjadi CPNS, lalu 2 tahun kemudian (eh, bener nggak ya, 2 tahun? *mendadak ragu* ) menjadi PNS, saya sungguh nggak pernah ngebayangin bahwa suatu saat, menjadi ibu yang bekerja di luar rumah ini bakal menjadi salah 1 kegalauan saya. Ya lah, jangan cuma galau masalah nyekolahin anak di sekolah swasta/negeri, atau galau masalah biayanya, atau galau soal rumah idaman di buah batu regency, atau galau masalah bisa nggak, ganti si item sama new CRV, atau galau berani nggak, beli SK II—> yang ini beneran makin ngaco πŸ˜†

Kemaren, salah seorang teman menceritakan betapa katanya, sang istri ngiri sama temen-temen kantor wanita suaminya (err, berarti termasuk saya?) karena bisa kerja dan menghasilan duit sendiri.

Ookaaayyy… Saat itu juga, saya langsung ngakak. Dia tahu nggak sih, kalo sejak A3 lahir, sungguh saya ngiri sama ibu-ibu yang nggak kerja di luar rumah? Yang bisa nemenin anaknya dari sejak bangun tidur sampe tidur lagi, yang bisa dengan santai nyusuin anaknya (apa itu merah/mompa ASI? πŸ˜€ ), mandiin, makein baju, nyuapin, nemenin jalan-jalan pagi di sekitar rumah, main sepeda, belanja sambil gossip-gossip kecil sama tetangga di tukang sayur (eh, nggossip, mau kecil atau gede, dosanya sama nggak sih? πŸ˜† ), trus nganterin anak sekolah, pulangnya masak, habis itu jemput anak sekolah, trus makan siang bareng anak-anaknya, lalu -kalo sedang beruntung- bisa tidur siang bareng, bangun sore mandiin mereka trus nemenin mereka belajar, ngaji, lanjut masak buat makan malem dan mandi, pake baju rapi dan wangi nungguin suami pulang dengan muka sumringah. Atau naik kelas sedikit deh, jadi ibu-ibu yang ‘cuma’ kebagian yang ‘enak-enak’ saja macem nganter anak sekolah, trus sambil nungguin mereka pulang, bisa ngupi-ngupi cantik atau nyalon sama mahmud lain karena segala macem kerjaan domestik udah ada yang beresin di rumah. Well, keduanya sama aja buat saya. Rutinitas beraroma surga. πŸ™‚

03 November 2010. Masih cuti melahirkan, dan ini lagi 'jemur' Amartha yang baru berumur 3 hari. *baru ngelahirin ya, Bu. maklum kan, kalo gendut* hahaha. Aaaahh, setelah 3 tahun berlalu, sungguh kangen masa-masa itu...

03 November 2010. Masih cuti melahirkan, dan ini lagi ‘jemur’ Amartha yang baru berumur 3 hari. *badan gendut itu karena baru ngelahirin ya, Bu* hahaha, penting dong dibahas.Β  Aaaahh, setelah 3 tahun berlalu, sungguh kangen masa-masa itu…

Sabarrrr! Mohon diingat postingan ini diketik sama em(b)ak-em(b)ak yang dari jam setengah 8 pagi sampe jam 5 sore teng, musti duduk anteng di kursi kantor. πŸ™‚

Kembali ke realita, sejak memutuskan untuk menitipkan anak-anak ke daycare dan mengerjakan semua urusan rumah sendiri, bukannya saya nggak pernah ngalamin yang namanya drama, ya. Kalo ibu-ibu lain mungkin bertragedi dengan ART, saya juga beberapa kali bertragedi dengan pengasuh di daycare. Yah, mau segimanapun deketnya hubungan kita sama mereka, tetep lah mana bisa kita sandingin kasih sayang mereka dengan kasih sayang kita ke ke anak-anak, kan? Dan sebaik-baiknya teori pengasuhan mereka, masa iya sih, lebih baik dari pengasuhan kita, orangtuanya?

Sebaik-baik pengasuhan anak adalah ketika pengasuhan itu dilakukan oleh kedua orangtuanya. Β 

Oke.

Yang itu saya setuju. Pake banget. No doubt. Bahkan untuk emak-emak tukang ngomel macem saya, yang air minum tumpah atau sedikit susu berceceran di lantai saja bisa bikin merepet 4 dimensi, yang ketika anak-anak LUPA (?) memasukkan kembali susu karton ke dalam kulkas bisa saya jadikan alasan untuk nyerocos dari A sampe Z, saya tahu banget bahwa, nggak ada perempuan lain di dunia ini yang menyayangi anak-anak melebihi saya, dan nggak ada laki-laki lain di dunia ini yang menyayangi mereka melebihi ayahnya. Jadi, rasanya patah hatiiiii sekali, waktu kapan hari itu, si tengah Aura, tanpa tendesi apapun, ngomong ke saya:

” Bu, tadi dik Amartha pup di celana, trus bu S*i marah, trus katanya dik Amartha disuruh cebok sendiri…”

What the…#$@%@%&!*&^

Marah. Sebel. Sedih. Kesal. Kecewa. Sakit hati.

Dan lalu… saya marah ke diri saya sendiri. Ibu macam apa yang menyerahkan pengasuhan anaknya yang baru berumur 3 tahun ke orang lain? Anak umur 3 tahun yang masih belajar ke toilet, yang masih belum bisa membedakan mana tangan kanan, mana tangan kiri. Yang ketika ingin tidur masih mencari-cari saya, ibunya. Yang ketika saya marah tanpa kata sekalipun, dengan perasaannya yang peka itu dia bisa segera menangkap kemarahan saya. Yang bahkan kepadanya tak segan saya minta pengertian ketika saya ingin ditinggal sendiri karena lelah? Dimana saya, saat anak saya itu dimarahi orang lain *yang bukan siapa-siapa kami* ? Dimana saya??? πŸ˜₯

Waktu itu, bermacam perandaian berlomba mucul di kepala saya: cobaaaaa, dulu saya nggak kuliah di sekolah kedinasan. Cobaaaaa, saya nggak kerja. Cobaaaaa, saya punya kekuatan untuk resign. Cobaaaa, setiap hari saya di rumah… Maaf, sayang! Maaaaffffff…! πŸ˜₯

Ketika kemudian emosi saya sudah stabil (percayalah, butuh waktu lamaaaaa untuk menstabilkan emak-emak emosian ini!) saya mikir lagi.

Apa iya, saya akan bisa bertahan hidup ‘cuma’ di seputaran rumah-sekolah anak-tukang sayur-tetangga-rumah-sekolah anak-tukang sayur-tetangga… (dan mungkin sesekali hang out dengan beberapa teman?)

Seandainya saya ditanya dalam kondisi tak sadar sekalipun, saya tahu dengan pasti jawabannya: saya nggak bisa. 😦

Payah kamu, Fit! Payaaaahhhh!Β 

Dalam beberapa kali kesempatan, saya pernah terpaksa cuti dari kantor. Pernah karena daycare libur, pernah karena baginda raja diklat ke jakarta (dan saat itu saya belum biasa nyetir), pernah juga karena anak-anak sakit. Dan dari situ, saya sadar, segimana kapasitas saya sebagai ibu rumah tangga. Nol! Nggak ada yang bisa dibanggakan sama sekali. Oh yeah, saya mungkin bisa menjaga rumah tetep bersih *tatap judes A3 saat mereka bikin kotor* πŸ˜† saya juga mungkin bisa bikin beraneka macam masakan… hasil googling πŸ˜† saya bahkan, MUNGKIN bisa bikin usaha kecil-kecilan dari keisengan mantengin online shop. Huahaha…

Tapiiiii…

Apa iya, saya bisa menahan diri untuk tidak mengeluarkan kata-kata kasar saat saya capek? Apa iya, saya bisa menahan emosi ketika mereka berulah? Apa bisa, saya mengajak mereka untuk bekerjasama dengan kata-kata yang baik? Apa bisa, saya tidak menyakiti batin anak-anak saat kepala saya pening? Kata orang, luka di badan mudah obatnya; luka di hati,Β  siapa punya penawarnya?

Trus, lebih milih anak-anak dimarahin orang, begitu?

Ya nggaaaakkk begitu juga, dong! Mana tegaaaa?

Tapi…Β  tega ya,Β  kalo ibunya sendiri yang marahin mereka..?

……………. hening ………………….

Orang lain nggak boleh marahin mereka, tapi ibunya boleh. Begituuuuu?

……………. makin hening ……………

Nah terus sekarang gimana, Fit?

Menyeimbangkan dengan sebaik-baiknya, antara waktu di kantor sama waktu di rumah?

Kalo untuk itu, menurut saya kok terlalu mengada-ada, ya. Lah gimana, dong. Dari segi jam-nya aja, udah nggak imbang, Bu. Di kantor, melek dari jam setengah 8 sampe jam 5 sore. Berapa jam, tuh? Di rumah, jam 5 sampe… jam berapa? Meleknya loh, ya. Jam tidur jangan dihitung, dong! πŸ˜‰

Every family has their own mountains to climb and battles to fight. Begitu kan, katanya?

Dan bukannya mau mengecilkan gaji dan tunjangan yang saat ini saya terima ya, saya syukuri setiap rupiah yang saya terima setiap bulan, karena dengan begitu saya masih bisa leluasa ngatur uang yang ini buat bayar keperluan yang itu, uang yang itu buat bayar pengeluaran yang ini *macem mana duit cuma numpang lewat doang* :mrgreen: tapi bisa dibilang, memang bukan melulu uang yang saya cari, ketika saya memutuskan untuk tetap bekerja di instansi ini. Untuk orang yang berusaha mempertahankan kewarasan dalam level aman dengan cara memainkan gadget di sela-sela kesibukan mengerjakan urusan domestik dan keriweuhan ngurusin anak-anak seperti saya ini, bekerja (di luar rumah) sudah pasti termasuk terapi ampuh supaya kadar emosi tak sampai melebihi ambang normal. Bagaimana dengan niat bekerja demi mendapatkan pahala? Oh iya, saya niatkan kerja saya sebagai ibadah juga, kok. Dan khusus untuk urusan yang ini, biar saya dan ALLAH saja deh, yang tahu ya. πŸ™‚

Oh, sudahlah. Jangan terlalu dipikirkan. Ini (lagi-lagi) postingan yang gak jelas. Cuma lagi pengen curhat aja, kok. Mumpung curhat masih gratiiissssss… πŸ™‚

Hidup itu (tak selalu) pilihan

Akhir tahun 2012 lalu, salah seorang teman kantor saya, sebut saja namanya mas IR, kehilangan (calon) anak ke2-nya. Jadi waktu check up kehamilan, bayi yang nyaris 9 bulan dikandung istrinya diketahui sudah meninggal dunia di dalam perut, dan mau nggak mau harus segera dioperasi, demi keselamatan nyawa sang ibu. Shock? Siapa yang tidak? Saya menyaksikan sendiri betapa hancurnya mereka. Bukan cuma mereka sebenernya, kami teman kantor mas IR juga shock bukan main, karena berbulan-bulan sebelumnya kami juga sudah ikut merasakan sukacita mas IR mempersiapkan kelahiran calon anak ke2-nya ini. Acara syukuran kelahiran si (calon) bayi sudah diatur sedemikian rupa, tinggal eksekusi hari-nya. Apa daya, manusia hanya bisa merencanakan, ALLAH pula-lah yang menentukan.

Sebagai seorang ibu, saya sedih sekali melihat istri mas IR. Bayangkan, jabang bayi yang hampir 9 bulan di dalam perut -Hari Perkiraan Lahir tinggal hitungan hari- dinyatakan sudah meninggal, dan harus secepatnya dikeluarkan melalui jalan operasi. Gimana rasanya coba, pasca operasi yang (katanya) sakit minta ampun itu, si jabang bayi bukannya dipeluk, disusui dan dibawa pulang, melainkan langsung dibawa ke pemakaman..? Hiks, sungguh saya nggak bisa membayangkan rasanya. πŸ˜₯ Later on, setelah dilakukan observasi, ternyata si calon bayi mereka itu mengidap kelainan jantung -entah apa istilah medisnya- yang mana kalo kata dokternya, seandainya si bayi ini lahirpun, hidupnya (diprediksi) tidak akan lama, mengingat kelainan jantung bawaan itu tadi. Kami juga nggak ngerti, bagaimana bisa kelainan itu tak terdeteksi di awal-awal kehamilan, padahal mereka cukup rajin periksa ke dokter kandungan. Nasi sudah menjadi bubur, dan sebagai teman saya cukup lega, akhirnya pelan tapi pasti mas IR dan istrinya bisa move on dari kejadian menyedihkan ini.

Nah, hari Sabtu kemaren, saya menemani Baginda Raja melayat ke rumah salah seorang teman kantornya, sebut saja namanya mbak IN. Putra ke-3 mbak IN yang berumur 1 tahun 2 bulan, meninggal dunia, dan secara kebetulan, JUGA karena mempunyai penyakit kelainan jantung. Kalo dari cerita Baginda Raja, kelainan ini sebenernya sudah dari tahun lalu terdeteksi, dan dokter yang memeriksa sudah menyarankan operasi sesegera mungkin. Tapi…. saya nggak tahu kenapa operasinya gagal dilakukan, saya juga (masih) nggak ngerti, kenapa kelainan jantung itu tidak terdeteksi sejak awal kehamilan. Yang jelas, saat melihat tubuh bocah sekecil itu terbujur kaku, diam tak bernafas, tak bergerak, tak bersuara, UNTUK SELAMA-LAMANYA, hati saya pediiiihhh sekali. Langsung terbayang para krucil saya. Terbayang betapa sering emaknya ini histeris ngomel dan merepet, bahkan disaat mereka ‘hanya’ melakonkan peran mereka sebagai seorang kanak-kanak. 😦 Hiks, apa jadinya kalo salah 1 dari mereka yang berada di posisi anak mbak IN itu..? Akankah saya bisa (terlihat) tegar, setegar mbak IN dan suaminya..? Ah, entahlah.. saya nggak bisa DAN nggak mau berandai-andai.. Nggak kuat. πŸ˜₯

Dan lalu di perjalanan pulang dari melayat itu, saya terllibat percakapan dengan Baginda Raja, membandingkan kejadian yang menimpa mas IR dan mbak IN ini. Seandainya disuruh memilih, pilih mana: seperti mas IR mengalami tragisnya kehilangan jabang bayiΒ  yang dilahirkan dalam kondisi tak bernafas, ATAU seperti mbak IN, yang diberi kesempatan melahirkan, menyusui dan membesarkan anaknya, TAPI ‘cuma’ diberi waktu setahun 2 bulan, which is not enaugh at all, yaa ALLAH..! πŸ˜₯

Keduanya bukan pilihan yang indah, saya tahu. Dan jujur, sampe detik ini, saya tidak mampu memilih. Sungguh. Mungkin, istri Mas IR merasa jauh lebih beruntung daripada mbak IN, karena kenangan atas si (calon) bayi ‘hanya’ sebatas pada proses kehamilan yang 9 bulan itu… tapi… bisa jadi, Mbak IN merasa jauuhhh lebih beruntung, karena bisa melahirkan, menyusui, menggendong, mengasuh putranya, dan mempunyai kenangan manis selama setahun 2 bulan yang pasti tak bisa digantikan oleh apapun. Saya menghormati dan salut sekali pada kebesaran hati mereka, karena saya benar-benar masih belum bisa memposisikan diri saya, seandainya harus menjadi salah satu diantara mereka. 😦

Dan lalu akhirnya, saya dan Baginda Raja sampai pada 1 titik kesimpulan:

Bahwa benar, ALLAH tidak akan mengubah nasib suatu kaum, kecuali kaum itu mengubah apa-apa yang ada di diri mereka sendiri. Mau hidup senang atau sebaliknya hidup susah itu adalah pilihan. Kalo mau hidup senang, ya tinggal dikuatkan di niat-usaha-ikhtiar dan do’a-nya saja, tho? Se-simpel itu? Iya, memang se-simpel itu. Namun jangan lupa, Hidup itu TIDAK SELALU terdiri dari pilihan-pilihan. Kadang, sebagai manusia kita memang tidak bisa memilih, hanya bisa menjalani apa yang sudah ALLAH gariskan. Di sisi yang lain, yakinlah, seburuk-buruknya rencana ALLAH untuk kita, rencana itu -In shaa ALLAH- akan selalu menjadi yang terbaik, karena SEBAIK-BAIK pembuat skenario adalah DIA ALLAH SWT Yang Maha Mengetahui.

.. dan seandainya boleh memilih, aku memilih untuk bisa selalu bersama mereka ini, yaa ALLAH. Dalam sehat, sejahtera dan bahagia, DUNIA dan AKHIRAT. Aamiin...

.. dan seandainya boleh memilih, Yaa ALLAH.. aku memilih untuk bisa selalu bersama mereka ini, dalam sehat, sejahtera dan bahagia, DUNIA-AKHIRAT. Aamiin…

Jadi.. sekali lagi: nikmat ALLAH yang mana lagi, yang sudah saya dustakan..? *kumpulindosasegunung* πŸ˜†

PS: Postingan ini hanya curhat, tidak ada maksud untuk menakut-nakuti apalagi membuat galau. Buat yang udah punya anak, yuk mari Seus, kita sabar-sabar sama mereka *ngetik untuk diri sendiri* πŸ˜† Buat yang lagi hamil, jaga pikiran untuk selalu positif, in shaa ALLAH semuanya akan baik-baik saja. Dan buat yang belum hamil… uhm… musti ngasih nasihat apalagi, ya? Hayooo, bikin yang lebih cemungudhhh ya, kakaaakkk…! *elokatabikinprakarya?* :mrgreen: