Rekor….

Jadi kan, tanggal 16 Mei kemaren saya ulang tahun yang ke….. 34 ! Hahaha, akhirnya diumumkan. 34 tahun = tua ya? Tapi nggak ngerasa tua juga sih, wong sampe detik ini saya masih suka pecicilan becanda sana sini, masih suka merepet ngomel kalo lagi kesel, dan… masih suka narsis foto-foto. Dan iya, cuma itu Sodara… standar belum tua menurut saya. πŸ˜†
Anyway… hari kamis pagi tanggal 16 Mei itu saya beli kue di Disini Bakery untuk temen -temen di ruangan, trus hari Jum’at pagi pesen Office Fiesta-nya PHD, dan lanjut dong acara traktiran itu ke hari Seninnya. Huampuuuunn, Ndoro! Nasib ya, kalo ulang tahun kayaknya samsara banget dengan tradisi traktir mentraktir ini. :mrgreen:

IMG_20130520_120610

Senin, 20 Mei 2013. Di Abuba Steak Buahbatu. (Terpaksa) nraktir gerombolan siberat, daripada nanti riweuh setiap hari selama sebulan ke depan ditodong traktiran sama mereka πŸ˜†
Untuk saya yang lebih seneng makan pecel daripada steak, makan di Abuba ini err.. sebenernya, nggak banget, ya. Secara kan saya cuma doyan daging ayam doang. Tapi nggak papa juga, sih. Demi kalian, teman-teman.. (uhuk!)

Acara maksi diluar bareng temen kantor ini pun lanjut ke hari Selasa, Rabu, Kamis dan Jum’at, jadi untuk pertama kalinya dalam hidup saya, rekor makan siang diluar SETIAP HARI SELAMA SEMINGGU PENUH akhirnya terpecahkan… πŸ˜€

Selasa, 21 Mei 2013. Habis cari batik ke Batik Komar Cigadung, pulangnya makan yamin di Warung Lela, dibayarin bu Jendral. Untuk maksi biasanya saya musti ketemu nasi, tapi karena udah laper berat, mie yamin bakso-pun, hajarrr bleh.. :D

Selasa, 21 Mei 2013. Habis cari batik ke Batik Komar Cigadung, pulangnya makan yamin di Warung Lela, dibayarin bu Jendral. Untuk maksi biasanya saya musti ketemu nasi, tapi karena udah laper berat, mie yamin bakso-pun, hajarrr bleh.. πŸ˜€

Rabu, 22 Mei, di Bumbu Desa. Berdua bu Jendral, (beda umur boleh 8 tahun, tapi liat dong, muka beliau lebih kinclong *tutup muka pake jilbab*) Makan prasmanan, ditraktir big boss saya yang paling big -hahaha-  yang kebetulan hari itu ulang tahun. Thank you ya, Bu Herlin.... :)

Rabu, 22 Mei, di Bumbu Desa. Berdua bu Jendral, (beda umur boleh 8 tahun, tapi liat dong, muka beliau lebih kinclong *tutup muka pake jilbab*) Makan prasmanan, ditraktir big boss saya yang paling big -hahaha- yang kebetulan hari itu ulang tahun. Thank you ya, Bu Herlin…. πŸ™‚

Kamis, 23 Mei 2013, di Jepang Doeloe. Makan siang bareng bu Jendral, dan si ibu calon profesor ini. Saya dong yang bayar, malu lah, dari kemarin dibayarin mulu... :lol:

Kamis, 23 Mei 2013, di Jepang Doeloe. Makan siang bareng bu Jendral, dan Mbak Yani, calon doktor termuda yg pernah saya kenal. Saya dong yang bayar, malu lah, dari kemarin dibayarin mulu… πŸ˜†

bu (calon) doktor, Adit dan Fifi: mukanya miriiiiip banget, ya? Ya eya, laaahh.. wong ibu dan anak.. :D

Ibu (calon) doktor, Adit dan Fifi: mukanya miriiiiip banget, ya? Ya eya, laaahh.. wong ibu-anak.. πŸ˜€

Jum'at, 24 Mei 2013, di BSM. Makan siang bareng dengan gerombolan siberat (lagi!) dan bu Jendral (lagi) yang bayarin. Ahhhh, lop yu pul deh, Bu... Mudah2an makin berkah dan banyak ya, rejeki Ibu.. :D

Jum’at, 24 Mei 2013, di BSM. (Eh, sekarang namanya udah ganti jadi Trans Studio Mall, ding). Bareng dengan gerombolan siberat (lagi!) dan bu Jendral (lagi) yang bayarin. Ahhhh, lop yu pul deh, Bu… Mudah2an makin berkah dan banyak ya, rejeki Ibu. πŸ˜€

Dan di TSM inilah, saya berhasil diracuni Bu Jendral: secara impulsif (akhirnya) beli parfum, setelah sebelumnya untuk urusan wangi-wangian saya sudah cukup puas dengan whitemusk-nya The Body Shop saja. Habis, kemaren lagi ada promo, pake kartu kredit bank Mega (pinjem punya Bembi) beli 1 parfum dapetnya 2! Cobaaaa…! Siapa yang tahaaaannn…? *racun yang menyenangkan* πŸ˜†

Huaahhh.. what a week! But thanks a lot, guys. Buat semuanya…

Tapi jangan lupa, kadonya belum loh, yaaa…! Haha, teuteuuuppp nagih. πŸ˜†

Ps: punten ah, nggak ada foto makanannya. Buat saya, makanan itu untuk dimakan sih, bukan untuk difoto-foto. Huahaha… *ditimpuk kamera-nya pecinta foodtography* :mrgreen:

Le Marly Pantry…

Bukan dalam rangka kurang kerjaan, juga bukan dalam rangka kebanyakan duit, apalagi dalam rangka kecentilan gegayaan makan di cafe mahalΒ  Β kalo kemaren Rabu kita menyambangi (cieeeh, menyambangi..?) tempat ini. Melainkan karena eh karena pas dianter Baginda Raja visit ke suatu tempat di jalan Cikutra sana (yang tentu saja dalam rangka tugas) kami ngelewatin jalan riau yang tembus di depan mesjid Istiqomah, dan pas nengok ke kanan, eits…. kayaknya kok ada tempat makan asyik ya? Ehm, berasa nggak gaul banget sih, tinggal di Bandung sekian tahun tapi tetep aja suka ketinggalan berita kalo ada tempat nongkrong baru. Ah, ya sudahlah. Apa pula yang bisa diharepin dari emak dan bapak anak 3 biji tanpa asisten macam kami ini, hah? Masih bisa nyolong waktu makan siang/pagi berdua Β (di hari kerja) saja, nampaknya kami musti bersyukur, deh.. πŸ™‚ Udah nggak kepikir lah, sering-sering nongkrong dan kongkow sambil pegang-pegang tangan layaknya ABG-ABG jaman sekarang. πŸ™‚

Anyhow.. ini curhatnya kepanjangan *kebiasaan* πŸ™‚ Le Marly Pantry ini suasananya asli asyiiiik banget. Soal makanan, berhubung pas kita kesitu udah rada sore, dan karena sebelumnya kita udah makan besar, jadilah kemaren itu ‘cuma’ pesen pancake (chocolate for me, of course) dan luisant wafel buat Baginda Raja. Minumnya lechy mojitos. Total damage: Rp. 85.100,- itu udah termasuk Rp. 7.000,- pajak restoran (10%), dan Rp. 3.700,- Β service (5%). Eh busyeeett, hapal bener, yak? Ya iya, lah. Wong ini saya ngetik sambil ngeliat struknya. Hihihi..

Eh tapiiii… Suasananya sumpah cocok banget buat curhat ke sohib, reuni sama temen lama, ato.. ehem.. melarikan diri dari urusan rumah, urusan the krucils dan tentunya urusan kerjaan kayak saya dan Baginda Raja kemaren itu.

Sambil duduk sebelah-sebelahan, sesekali usap tangan dan kepala, senyum-senyuman, pandang-pandangan. Aaahhh… indahnya punya suami. πŸ™‚

Ps: pengen kesana lagi, ih. Tapi bawa the krucils, ah. Biar tambah seru. Pasti mereka seneng, soalnya disana ada mini playground-nya gitu. Mereka anteng main, bapak ibunya bisa pacaran, deh… πŸ˜€

Brussel Springs

Saya lagi kesengsem berat sama tempat makan yang satu ini. Lokasinya yang cuma sekitar 500 meter dari kantor saya (walopun karena jalurnya searah, ya tetep aja jarak tempuhnya jadi agak jauh.. ) menjadi salah satu alasan kenapa saya suka tempat ini. Alasan lain..? Karena makanannya enak. Nasi goreng seafoodnya, pas banget di lidah Indonesia saya. Jangan tanya rasa per-steak-annya, ya. Saya ini termasuk orang yang rada picky eater, karena saya nggak makan daging, kecuali daging ayam. Jadi saya cuma doyan makanan yang berbahan dasar telor, udang, lalu beberapa jenis ikan (beberapa artinya hanya jenis ikan tertentu saja yang bisa saya nikmati), terus (kadang-kadang) cumi. Pokoknya kalo soal makan, saya jelas-jelas berbanding terbalik sama Baginda Raja yang pemakan segala, deh.

Oh, kejauhan ngelanturnya. Ini tadi lagi ngomongin apa, ya? Ah, ya. Brussel Springs. Pertama kali makan disini itu beberapa minggu lalu, gara-gara sepulang nengok A3 di daycare kita berdua kejebak hujan dereeeeessss banget, dan syusyaaaahh cari tempat makan yang parkirannya bisa langsung masuk kedalam. Jadi bukan dalam rangka gegayaan makan di tempat yang keren, ya. *catet* πŸ™‚

Nah pokoknya gitu, deh. Singkat cerita nyasar aja kita ke Brussel Springs. Tadinya mau ke Origin, tapi.. ehm.. ini tempat kayaknya lebih cocok buat buat pacaran ketimbang ngenyangin dan muasin naga-naga di dalam perut saya, deh. Eh, jadi inget pertama kali makan di Origin sama Mas Harisa plus mbak Lia, saya pesen… nasi pecel! Oh, My GOD! Ya maaf.. Saya ini orang udik asli. Makan buat saya ya artinya masukkin nasi (plus lauk pauk) ke dalam mulut. Steak kan temennya kentang, jadi pastinya bukan menu favorit saya, lah. Untuk saya, karbohidrat itu ya nasi. Bukan mie, bukan kentang, juga bukan spaghetti ato pizza. *norak* Well, kadang saya mau aja sih, makan steak, terutama kalo pas lagi malu diolok-olok Baginda Raja sebagai perempuan kampung. Terutamanya lagi kalo dapet gretongan. Hahaha….

Dan begitulah. Masuk ke Brussel Springs, tentu saja yang saya cari.. nasi. Walopun tadinya rada pesimis pesen nasi disini, secara (biasanya) tempat makan yang nyuguhinΒ western food kan, rasa makanan lokalnya ancur berat. Eh tapi… ternyata saya salah besar. Nasi goreng seafoodnya asli enaaaakkk. Dan walopun harganya rada mahal untuk ukuran makan siang (35 rebuan per porsi) tapi worth it, lah. Masih sesuai dengan motto saya: nggak apa-apa ngeluarin duit gede, asal dapetnya gede juga. *asal* Ini kamsude dengan harga segitu ternyata porsi nasgornya beneran banyak. Kenyang, asli. Dan kata Baginda Raja, nasi garang asemnya juga enak, kalo nggak salah harganya 45 rebuan. Kalo minumnya, waktu itu kita pesen teh lemon yang disajikan dengan pocinya, kalo nggak salah harganya 11 rebuan. Well yeah, quite expensive ya, kalo cuma buat makan siang di hari biasa. Tapi kalo kata saya sih, sebanding banget kalo makan siangnya dalam rangka ngerayain sesuatu/special occasion kayak nraktir temen pas ulang tahun, misalnya. Dan ini yang asli bikin mantep: chocolate cake dessert-nya. Asli enaaaakkkk..! Per potongnya Rp. 17.500,- trus udah gitu rasanya macem-macem, ~cuma saya ini kan pecinta coklat, jadi mana-lah mau ngelirik rasa lain~ dan kalo nggak inget sama kalorinya, pengen deh nambah. *gembullllll*

Dan begitulah..

Saya bener-bener jatuh hati sama Brussel Springs. Buktinya, beberapa hari kemudian saya sengaja ngajak si sulung, si tengah dan salah satu anak temen kantor saya, Chesta, yang juga temen A3 di daycare, untuk makan disana. Dan seperti yang saya bayangkan, mereka keenakan. Ya eya, laaaahhh. Mereka berdua kan emaknya banget. Doyan sama coklat dan semua yang manis-manis. Apalagi tempatnya emang cozyyyyy, banget.

Dan akhirnya, untuk ke-tiga kalinya, saya sama Baginda Raja beberapa minggu lalu ngajak ibu dosen yang cantik ini, (yang udah berbaik hati ngasih job ngajar ke Baginda Raja, hingga istrinya dapet dong, tambahan uang belanja yang lumayaaaaaannn banget; thanks ya, mbak. It’s so kind of you. Allah bless you, pokoknya) makan di Brussel Spring. Supaya lebih afdol, saya ngajak Bu Jendral, boss saya yang baik hati itu. Dan biar nggak malu-maluin Baginda Raja, saya terpaksa pesen steak ayam. Eh, tapi ternyata enak, lho. Baginda Raja sama si Ibu dosen pesen steak sapi (saya lupa namanya) lalu Bu Jendral pesen raviolli. Fifi, anaknya bu dosen yang kebetulan diajak, pesen sosis kentang, plus wafel. Pulangnya saya pesen 6 potong cake buat mereka bawa pulang. Makan ber-4 segitu kenyang (dan masih bawa pulang 6 biji dessert), Baginda Raja (oh yes, beliau yang bayar. πŸ˜€ ) cuma ngeluarin sekitar 500 ribuan saja. Sebanding, lah. Sama honor ngajar yang dibayarin sama si bu Dosen cantik, maksudnya. Hahaha…!

Tapi sampe sekarang saya masih penasaran nyobain pancake sama wafelnya, nih. Iiiihh, pasti enak, deh. Soalnya kan emang wafel ama pancake yang jadi menu andalan disini. Kebayang deh, itu wafel anget sama pancake komplit dengan es krimnya. Makannya berdua sama mantan pacar, sambil pegangan tangan, ngelendot-ngelendot dikit… Slurrrpppp…! Uuuhhh, baru ngebayangin aja, saya udah ngiler ginih… *gakjelasngilermakannyaapangilerpegangantangannya* πŸ˜€

Bu Ani…

Hari Rabu kemaren, memanfaatkan waktu luang dan sikon kantor yang sepi karena ditinggal para boss, saya dan beberapa teman melakukan perjalanan ke Purwakarta, dalam rangka memuaskan hasrat kuliner yang seolah tak pernah terpuaskan ini. (Ohhh.. ya sudah, lah. Baca saja: maruk bin rakus.. πŸ˜€ ) Tujuan utama tentu saja, rumah makan Bu Ani yang sudah sangat termasyhur itu. Ehm, kalo Ciganea sih udah pernah, ya. Bu Ani ini yang emang belum pernah nyicip sama sekali. Makanya, dengan sangat antusias, saya langsung mau aja diajakin kabur kesana. Abis kapan lagi coba, bisa kabur makan siang ke Purwakarta, kalo nggak pas para big boss itu nggak ada, hah? Hihihi… Ajakan maksi rame-rame, apalagi tahu bakal dibayarin tentu saja sangat menyenangkan buat saya, yang entah kenapa di minggu-minggu belakangan ini lagi ngerasain payah bener mati kutu sama yang namanya kerjaan. Bored, bored, bored! *ada yang tahu, kemana larinya semangat kerja itu, hahhh..?*

Eh ya, ini lagi ngomongin Bu Ani, ya..

Okay, lah. Rumah Makan bu Ani, pepes teri-nya juaraaaaaaa banget. Ayam bakarnya juga. Sambelnya apalagi. Tapi kalo soal tempat.. ehm.. buat yang udah biasa masuk resto-resto mahal yang interiornya ciamik, kayaknya jangan kesini, deh. Soalnya.. eheemm, maaf, rada kumuh, yah. Mungkin efek dari kurangnya pencahayaan di dalam rumah. Ya, namanya rumah tua, kali ya. Trus udah gitu tempatnya sempittt, banget. Kebayang aja kalo pas lagi rame, mau pada duduk dimana tuh para tamu, yak?

Eh tapiiii.. buat saya yang kemaren lagi kelaparan berat sih, nggak masalah. Enak-enak aja, tuh. Enak banget, malah. Buktinya saya sampe nambah nasi entahberapakalienggakingetsakingbanyaknya. πŸ˜€

Dan buat Baginda Raja, istrinya tentu nggak lupa untuk ngebungkusin pepes teri, pepes ayam dan pepes ikan mas-nya buat makan malem. Sambelnya? Ah, gampang. Wanita cantik ini masih bisa lah, kalo cuma bikin sambel terasi doang, sih. Hahaha…Β  Syedaaaappp…!

Oh, baiklaaaahhhh…! Jadi siapa nih, yang mau nraktir saya lagi..? *ketagihan* πŸ™‚