Pada Cipanas kami jatuh hati…

Jurnal ini dibuat dalam rangka mendokumentasikan perjalanan yang sudah puluhan kilometer kami tempuh dengan pengorbanan yang tak sedikit pula, jadi… please, jangan protes kalo ada buanyaaakkk sekali foto penting (tak penting) dimari, yes? Ini sekaligus (mudah-mudahan) bisa sedikit menyenangkan hati supermama yang lagi sakit ini. Get well soon ya, mbak cantik.. !Β  πŸ™‚

Selama libur sekolah bulan Desember lalu, A3 kan bener-bener ngendon di rumah sama eyang dan para sepupu, tuh. Sekalinya cap cuss keluar cuma buat renang ke Cimahi doang. Jadi ketika kemudian setelah kembali masuk sekolah si sulung cerita dengan polosnya: ” Bu, si A liburan ke Kidzania. Si B ke Lembang. Si C jalan-jalan ke Bali. Kayaknya cuma aku aja yang nggak kemana-mana, deh…” Doeng, doeng! Emaknya syediiihhh… πŸ˜† Saya ini tipikal orang yang kalo dituntut justru makin nggak mau ngasih. Tapi begitu di kilikitik pake kalimat bernada sedih DAN TANPA TENDENSI APAPUN, langsung luluh lantak. πŸ™‚ Jadi begitu Andro bilang begitu, dalam hati langsung bertekad: tunggu ya, Bang. Nanti pasti Ibu ajak kamu dan adik-adik jalan-jalan.

Dan semesta mendukung. Di awal tahun, temen-temen seruangan mengajukan ide family gathering yang mana BELUM PERNAH kita lakukan sebelumnya. Setelah beberapa kali rapat, diputuskan bahwa kita akan ke… Taman Bunga Nusantara Cipanas, Cianjur. Sebagai bendahara abal-abal di ruangan, secara otomatis saya langsung ditunjuk sebagai salah satu panitia. Dan percaya sama saya, ngurusin tetek bengek untuk mengakomodir urusan 25 orang pegawai dan 56 anggota keluarganya, (jadi total ada 81 orang) itu… riweuh! πŸ™‚ Yang pertama tentu saja menghitung berapa biaya yang harus disiapkan. Yang terbesar tentu saja buat sewa bus. Lalu harus pesen tiket masuk. Pesen makan siang dan cemilan. Bikin surat pengajuan (dalam rangka penghematan tiket masuk 50%, hahaha) dan yang paling berat: nagih iuran. What? Iuran? Iya, dong. Siapa yang mau bayarin acara pribadi macem begini? Kementerian tersayang? Tidak mungkiiiinnnn! πŸ˜†

Untuk ke-81 orang itu, kami sudah menyusun acara yang kurang lebihnya begini:

RENCANA:

1. Berangkat dari Bandung hari Sabtu tanggal 18 Januari 2014, jam 06.00 pagi. 45 orang naik bis, sisanya -termasuk saya-Β  memilih naik kendaraan pribadi karena membawa anak kecil.

2. Sampai Cipanas dijadwalkan jam 10.00, tour Istana Kepresidenan sampe jam 11.00 wib.

3. Ke Taman Bunga Nusantara paling telat jam 11.30 wib udah sampe di TKP, lanjut makan siang, sholat dan permainan sampe jam 15.00 wib.

4. Jam 15.00 wib sampe dengan selesai: acara bebas dengan keluarga masing-masing.

5. Jam 17.00 wib balik Bandung, mampir Sate Maranggi sebentar makan sore (menjelang malam) lalu sampe Bandung paling telat jam 20.00 wib.

REALISASI:

1. Berangkat dari Bandung jam 07 lewat sekian menit.

2. Baru sampe daerah Cipatat (masih di kabupaten Bandung) maceeettttttt paraaaahhhh pisan. Dan sampai Istana Cipanas jam setengah 12 lewat. Tour dilakukan secara koboi karena musti berlomba dengan hujan yang ya ampuuunn beneran nggak ngasih kesempatan untuk kita foto-foto ketje! πŸ˜†

3. Berangkat ke Taman Bunga Nusantara jam satu siang, sampe sana udah setengah 2 lebih, langsung merapat meja ke prasmanan, makan siang kayak kesurupan. Lapaaaarrrrr….!

4. Jam 3 sore baru mulai acara permainan, dan… berhubung hujan terus menerus, alat2 permainan macem tali tambang, bakiak sama karung buat balapan -yang disewa dengan harga yang lumayan- tersia-siakan gitu aja, dong. Lah, sapa yang mau coba, main begituan di tengah-tengah hujan, Bu? πŸ˜€ Tenda yang kita sewa juga akhirnya mubadzir, habis kan emang kami nggak sewa kursi, cuma sewa alas duduk aja. Nah, masalahnya sapa juga yang mau duduk di rumput (walopun ada alasnya) kalo hujan turun terus-terusan begitu..? Yes, yes, yes. Lesson learned! Jangan pergi ke puncak kalo musim hujan. CA-TET! πŸ™‚

Intinya sih, realisasi acara kemaren emang tak seindah yang dibayangkan. Bisa nggak ya, salahin macet dan hujan, hujan, dan hujan? πŸ˜† Eh tapiiiiii… saya liat semua orang hepi, tuh. Beneran. Well, at least nggak kedengeran ada yang ngeluh. Atau… nggak ada yang berani protes..? *panitia galak mode on* :mrgreen:

Anyway, saya baru sekali itu pergi ke Istana Cipanas. Dan ternyata… kereeennnn, yaaaa! Sekedar informasi, tour di Istana Cipanas ini GRATIIIISSSS, TISSS, TISSS…! *saya bawa sedikit kue dari primarasa sebagai ucapan terima kasih* Tapi walopun tak dipungut bayaran sepeser pun, kita nggak bisa dateng kesana ucuk-ucuk minta masuk seenaknya, ya. Kalo pengen masuk, kita musti ngajuin surat dulu. Trus kalo datengnya individu katanya sih musti nunggu sampe terkumpul peserta minimal 30 atau 40 orang gitu. Jadi emang kalo pengen kesana datengnya kudu rombongan ya, bu-ibu… Oh ya, musti banget pake pakaian yang rapi dan sopan, and SENDAL JEPIT is not allowed ya, mas bro…! πŸ™‚

Dan para staff sungguh sangat sopan, baik, ramah, dan menjelaskan banyak hal yang sumpah, baru sekalinya itu saya denger. Macem karpet-karpet cantik di ruangan utama yang katanya bikinan Turki di tahun 1900-an,Β  yang tadinya saya pikir nggak boleh diinjek secara semua sepatu kami kan basah kena air hujan, tuh. Eh, ternyata nggak papa loh. Para staff malah senyum-senyum penuh pengertian waktu di tengah-tengah keseriusan menyimak penjelasan kepala tour guide tentang sejarah Istana Cipanas, ada bocah 3 tahun-an yang nyeletuk dengan suara keras : “Bu, ini teh tempat sholaaatttt?” lalu ibunya jawab sambil tengsin “bukan, sayang… sekarang ini kita lagi di istana” *trus ibunya langsung mikir: ini bocahΒ  kira-kira ngerti nggak ya, istana itu apaan? Eh, habis itu dengan cueknya doi langsung tidur-tiduran di atas karpet, cobaaaa??? —–> anak siapa, ituuuu? πŸ˜†

Disana kita juga bisa liat ada banyaaakk sekali lukisan dan benda-benda antik, kamar tempat lahiran bu Megawati, dan kita juga bisa liat loh, kamarnya ANAK-ANAK pak SBY —-> sedikit bangga, soalnya merk kasurnya sama persis kayak merk kasur di rumah saya. Huahaha…! Oh ya, kalo kamar RI 1 sih er-ha-es. Bukan untuk konsumsi publik. Khusus yang itu private beneran ya, kakaaakkk.. πŸ˜€ Udah gitu, kita dilarang keras memotret di dalam ruangan. Kalo diluar ruangan, baru deh bebaaaassss! meski tak sebebas merpati

Terus yang bikin ternganga-nganga lagi, itu taman-taman disana asli cantiiiikkk banget. Terawat dengan baik. *yakali dirawat pake uang negara, cyiiinnn* πŸ˜† Yang rada bikin kaget, waktu saya ketar-ketir dan teriak histeris melarang si bontot -selama disana doi pecicilannya kambuh, sekambuh-kambuhnya- yang lari kenceng menuju rerumputanΒ  (biasanya di tempat-tempat begitu kan dilarang menginjak rumput, ya?), sang tour guide malah tersenyum bijak: “nggak apa-apa, Bu. Silahkan saja, disini bebas, kok…!” Fyuuuhhhh….! *lap keringet dingin* Dan yang kocak, setelah itu byurrrrr…! Semua orang langsung berhamburan menuju ke arah yang sama dengan si bontot saya lari. Habis spotnya emang ketje buat fofotoan, sih! πŸ˜†

Oke. Seperti sudah saya peringatkan diatas, akan ada banyak foto di jurnal ini. Mari liat satu-satu, dan jangan ada yang berani komen gambarnya nggak jelas, ya. Ini foto pake kamera henpon semua, dan tak ada editing, kecuali watermark. Ish! Mendadak pengen punya DSLR. Uhm, ada yang mau ngirim…? *dilempar tripod* :mrgreen:

Anak orang telaten menyimak, anak-anak saya? Jangan tanya! Mereka mabal entah kemana. Zzzzz....

Anak orang telaten menyimak, anak-anak saya? Jangan tanya! Mereka mabal entah kemana. Zzzzz….

Saya nggak hapal ini bangunan apa. Pokoknya ini salah 1 bangunan di Istana Cipanas, ya. *tidak informatif*  Hihihi. Oh ya, banyak yang bilang disini banyak sekali hal-hal gaib, loh. Aih, untung saya tahunya pas udah di bandung. Coba kalo dengernya disana, pasti ogah masuk. *cemen* :lol:

Saya nggak hapal ini bangunan apa. Pokoknya ini salah 1 bangunan di Istana Cipanas, ya. *tidak informatif* Hihihi. Oh ya, banyak yang bilang disini banyak sekali hal-hal gaib, loh. Aih, untung saya tahunya pas udah di bandung. Coba kalo dengernya disana, pasti ogah masuk. *cemen*

hiyaaakkk! Silakan kejar anak-anaknya ya, Pak-Bu...! LOL

hiyaaakkk! Silakan mulai dikejar itu anak-anaknya ya, Pak-Bu…! LOL

ternyata di dalam Istana ada kolam pemandian air panasnya. Awesome!

ternyata di dalam Istana ada kolam pemandian air panasnya. Awesome!

Selanjutnya, di Taman Bunga Nusantara….

  • " Hujan, sayang. Pake payungnya, ya?" Trus si bocah jawab: "nggak mau! Apa itu pake payung? Nggak keren, ayah!"

    ” Hujan, sayang. Pake payungnya, ya?” Trus si bocah jawab: “nggak mau! Apa itu pake payung? Nggak keren, ayah!”

    .. terus bapaknya langsung pundung... huahaha...

    .. terus bapaknya langsung pundung, dan ninggalin si bocah kehujanan… huahaha…

    suasana hujan begini terasa syahdu, sih... tapi kan.. tapi kan.. dingiiiinnn...!

    suasana hujan begini terasa syahdu, sih… tapi kan.. tapi kan.. dingiiiinnn…!

    satu gaya, dengan personel yang berbeda... :D

    satu gaya, dengan personel yang berbeda… πŸ˜€

    Jangan salahkan hujan yang turun.. salahkan anak-anaknya yang ogah pake payung... :D

    Jangan salahkan hujan yang turun.. salahkan anak-anaknya yang ogah pake payung… πŸ˜€

    .. dan tak mungkin bagindaratu melewatkan kesempatan untuk narsis. Hahaha...

    .. dan tak mungkin bagindaratu melewatkan kesempatan untuk narsis. Hahaha…

    Udah, segitu doang…? Belum! Kan udah saya bilang, perjalanan ini penuh pengorbanan. Ya dingin, ya kehujanan, ya… keluar duit ekstra untuk bayar.. hotel. Haha, iya. Kami sekeluarga emang niat nginep di Cianjur. Selain karena emang dalam rangka nyenengin para bocah, juga dalam rangka menyelamatkan kaki kiri Baginda Raja yang pegel nginjek kopling. *pukpuk pake cinta* πŸ˜†

    Sebelumnya udah browsing sana sini, trus nemu hotel yang masuk budget DAN ADA KOLAM RENANG AIR HANGAT-nya: Hotel Cianjur. Ini hotel katanya emang termasuk hotel lama, tapi kemaren sih keliatannya lagi ada pembangunan gitu, di bagian belakang. Kami milih Rumah Manado yang ini, dan nggak ada promo apa-apa, jadi ya bener-bener bayar sejeti buat malem itu. Ih, padahal check in-nya udah hampir Maghrib loh, itu! Makanya, check out-nya kudu on time, dong. Jam 12 teng! *nggak mau rugi* πŸ˜† Ehm, kamarnya sih lumayan banget lah ya. Jadi di Rumah Manado itu ada 2 kamar: di lantai 1 sama di lantai 2. Yang di lantai 1 kasur-nya twin bed, yang di lantai 2 super king size. Asli gueeedeeee…! Muat umpel-umpelan tidur ber-5, pokoknya! Terus ngapain pilih 2 kamar? Ya habis nggak mungkin lah ya, kami sekamar sama A3. Baginda Raja dan Baginda Ratu juga kan butuh pacaran. Hahaha… Kamar mandi juga ada di masing-masing kamar. Di lantai 1 ada meja buat makan dan pantry kecil. Dispenser di masing-masing kamar ada—> penting banget buat bikin pop mie! πŸ˜€ Trus ada teras buat duduk-duduk di lantai 2. Oh ya, di masing-masing kamar mandi ada hair dryer. Aih, perlu banget itu, buat yang habis keramas pagi-pagi. #eeeaaaa #dibahas :mrgreen:

    Dan seperti saya bilang sebelumnya, ada kolam renang air anget disini. Di sebelah kolam renang ada meja pingpong, beberapa ring basket, lapangan badminton, trus ada playground. Eh, ada fasilitas fitness-nya juga. Kemaren pengen banget sih, nyobain treadmill. Nampak seru karena ngadepnya ke dinding kaca yang view-nya cantiiiikk banget. Apadaya, ada yang nggak bisa ditinggal—> si bontot, siapa lagi? πŸ˜†

    Minusnya hotel ini: restoran yang dipake buat sarapan, ala kadarnya pisan. Baik tata ruang, tata meja, maupun menu makanannya. Menurut saya nilai-nya cuma 6 minus. Sayang sih, sebenernya. Oh well, sepertinya segala sesuatu emang kudu ada ada sisi baik dan sisi jeleknya, ya. πŸ™‚

    sampe hotel udah hampir maghrib, dan maleeess keluar lagi. Capek! Jadi makan malem memanfaatkan room service. Pesen nasi goreng, mie goreng, cumi goreng tepung -yang ketuker jadi udang goreng tepung- sama pisang goreng kipas. Surprisingly, rasa-nya enak. Esok paginya rada bingung, kenapa menu sarapannya tak seenak ini, ya?

    sampe hotel udah hampir maghrib, dan maleeess keluar lagi. Capek! Jadi makan malem memanfaatkan room service. Pesen nasi goreng, mie goreng, cumi goreng tepung -yang ketuker jadi udang goreng tepung- sama pisang goreng kipas. Surprisingly, rasa-nya enak. Esok paginya rada bingung, kenapa menu sarapannya tak seenak ini, ya?

    morning view. Sepanjang malam hujan, dan pagi itu juga masih hujan, loh!

    morning view. Sepanjang malam hujan, dan pagi itu juga masih hujan, loh!

    pemandangan dari kolam renang

    pemandangan dari kolam renang

    yang jadi highlight: kolam renang air anget dan bersiiihhhh..! Bahkan saya tak kuasa menolak ajakan untuk ikut nyemplung. Walopun... tak bener-bener bisa renang. Ada yang terus-terusan ngelendot ke emaknya, sambil... ngantuk! Yaampun, bontoooottt...! Ngantuk di kolam renang? Plis deh yah, kamyuh! @_@

    yang jadi highlight: kolam renang air anget dan bersiiihhhh..! Bahkan saya tak kuasa menolak ajakan untuk ikut nyemplung. Walopun… tak bener-bener bisa renang. Ada yang terus-terusan ngelendot nggak mau dilepas, dan lalu… ngantuk! Yaampun, bontoooottt…! Ngantuk di kolam renang? Plis deh yah, kamyuh! @_@

    Oh iya. Buat nambah referensi, sebenernya kemaren sebelum ke Hotel Cianjur kami udah sempet masuk ke Palace Hotel. Saya naksir sama bangunannya yang baru dengan interior minimalis yang ciamik. Cuma sayangnya, kolam renangnya air dingin, euy! Huidiihh, bisa-bisa jadi patung es beneran dong, kita. Kalo tarif, jauh lebih mahal dibanding Hotel Cianjur. Kemaren ditawarin kamar yang superior 1,2 jeti (di brosur lebih mahal, 1,9 jeti) dan mereka nggak ada family room yang punya 2 kamar macem di Hotel Ciajur gitu, jadi pilihannya cuma ada 1: pesen 2 kamar. Ish! 2,4 jeti semalem? Boleh deh, tapi tunggu cangkokan pohon duit ane dateng, ya. πŸ˜† By the way, disitu ada loh, kamar suite yang rate-nya 15 jeti per malem. Ajiiibbbb….. πŸ˜€

    Overall akhir pekan kemaren bisa dibilang sukses. Jadi abaikan saja deh, drama-drama kecil macem si bontot yang keukeuh ujan-ujanan trus main becek-becekan sambil nginjek-nginjek genangan air lalu nyiprat ke HAMPIR SEMUA ORANG YANG LEWAT dan memaksa emaknya yang sebenernya udah manyun maksimal ini pasang muka memelas minta maafΒ  dan mohon pengertian atas kelakuan si bocah sebelum doi dijewer orang πŸ˜† lalu penerima tamu di hotel cianjur yang jutek minta ampun *situ lagi PMS ya, mbak* dan hujan yang terus menerus turun bikin kita super kedinginan nyaris beku. Semuanya terbayar lunas, nas, nas, waktu di perjalanan pulang, semua krucil bilang: AKU SENANG! Yeayyyy! πŸ˜€

    ada yang liat si bontot? uh yeah, dese ngambek dan nyumput di kolong meja. Trus emaknya nggak bujuk2, gitu? Nggak, dong. Yang bagian itu bagian bapaknya. Hahaha...

    Makan siang yang rada telat di perjalanan pulang. Ini di RM Ampera daerah Cipatat. Dan makanan disini jauh lebih murah dibanding yang di Bandung. Kemaren makan ber-5 begini cuma abis 87.500, cobaaa? Syenang! Eh, ada yang liat si bontot? Uh yeah, dese ngambek dan nyumput di kolong meja. Trus emaknya nggak bujuk2, gitu? Nggak, lah. Ngapain? Yang bagian itu bagian bapaknya, dong. Hahaha…

    Happy monday, good people! πŸ™‚

Mudik (lagi)

Akhir pekan kemaren, kami mudik (lagi) ke Banjarnegara, setelah akhir September lalu juga mudik dalam rangka Takziah -sekaligus liburan untuk A3- πŸ˜€

Kenapa mudik?

Kenapa nggak? Haha. Jujur, nih. Ibu saya kan sudah sepuh (-in Shaa Allah- genap 70 tahun Desember besok) dan mumpung beliau masih sehat, saya pengen sering-sering ngajak A3 ketemu Mbah-nya. Udah lah, nggak usah pikirin bawa oleh-oleh atau buah tangan apa. Kedatangan kita udah pasti bikin beliau bersukacita. Mana ada sih, orangtua yang nggak seneng didatengin anak-mantu dan cucu tersayang? Dan menurut saya, nggak perlu alasan macem-macem kok, kalo ‘cuma’ mau nengok orangtua. Iya sih, dalam setiap do’a yang saya panjatkan, saya selalu mohon agar diberi kesehatan DAN kesejahteraan sampe tua, supaya urusan mengunjungi anak-cucu-mantu bukan jadi masalah besar untuk kami nantinya. Cuma katanya yang namanya mengunjungi dan DIKUNJUNGI kan beda rasanya. Bener? Maksudnya, gimana coba perasaan saya kalo udah tua nanti, Andro-Aura-Amartha pake mikir-mikir dulu supaya ada alasan untuk pulang menemui saya dan Baginda Raja? *dicatat* πŸ™‚

Nggak capek?

Ya capek, dong. Berangkat jum’at sore, balik sampe Bandung minggu tengah malem, trus senin musti kerja. Perjalanan bermobil sekitar 300 km, jadi pulang pergi 600 km (saja???), dengan waktu tempuh 7-8 jam. Badan pegel, cucian setrikaan menggunung, rumah kotor nggak kecium sapu 2 hari, trus sampe kantor kerjaan numpuk. Huhuhu. Hidup kadang emang tak adil untuk sebagian orang, ya. #apaancoba? πŸ˜† Tapi ya nggak papa. Wolesssss, sista…! Kan katanya no pain no gain.. πŸ˜‰

Soal biaya mudik?

Kalo kata mbak Novi, uang 1, 2 atau bahkan 5 juta itu nggak akan bikin kita (tambah) kaya. Duit sekian juta kalo dalam USD MUNGKIN emang bisa bikin tajir. Tapi kalo masih dalam kurs rupiah.. ehm… sekarang apa nanti, bakal habis-habis juga, kok. Percaya, deh! πŸ˜‰ Jadi… jangan terlalu pusingkan masalah uang. Diperhitungkan emang harus, tapi selebihnya biar ALLAH yang atur itu untuk kita. Saya yakin, yang namanya rejeki nggak akan kemana, dan rejeki manusia tak mungkin tertukar. πŸ™‚

Anyway, di Banjar nggak kemana-mana, sih. Defaultnya A3 kalo pulang ke kampung Mbah-nya kan cuma ke alun-alun buat mancing ikan (mainan), main skuter, trus renang, dan…nebeng main PS punya mas Gunadi, kakak sepupunya. πŸ™‚

hoalah, Nak. Nak. Apa sih lucunya mancing ikan boongan gini...? *ya karena musti bayar dong, Bu* zzzz... :lol:

hoalah, Nak. Nak. Apa sih lucunya mancing ikan boongan gini…? *ya karena musti bayar dong, Bu* zzzz… πŸ˜†

Naik mobil-mobilan yang selalu jadi favorit. Bayarnya 5 rebu per 5-10 menit (tukangnya nggak pake timer, jadi sesuka2nya doski aja) :) Oh, dan pohon di alun-alun ini udah ada dari sejak saya kecil, dan penampakannya dari dulu sampe sekarang ya nggak berubah sama sekali. Ijoooo, dan ademmm banget main di bawahnya.. :)

Naik mobil-mobilan yang selalu jadi favorit. Bayarnya 5 rebu per 5-10 menit (tukangnya nggak pake timer, jadi sesuka2nya doski aja) πŸ™‚
Oh, dan pohon di alun-alun ini udah ada dari sejak saya kecil, dan penampakannya dari dulu sampe sekarang ya nggak berubah sama sekali. Ademmm banget main di bawahnya.. Suka! πŸ™‚

yang model begini ini yang bikin emaknya tahan nafas. Dulu suka teriak ngeri, sekarang udah rada berani ngeliat dan foto2, walopun teteuupp ada takut-takut-nya.

@Serayu Park Banjarnegara, HTM-nya cuma 15 rebu, dan sewa ban gratiiiss! *enak ya liburan ke kota kecil* πŸ™‚ Btw, becandaan yang model begini ini nih, yang suka bikin emaknya tahan nafas. Bapaknya hobby sangat, DAN anaknya demen diginiin. Ish! πŸ˜€ Dulu-dulu masih suka teriak ngeri, kalo sekarang udah rada berani ngeliat dan jepret foto2, walopun teteuupp ada takut-takut-nya.

Sepiiiii serasa milik sendiri. Hahaha, digantung KPK kalo sampe kami punya kolam renang pribadi begini.. :lol:

Sepiiiii serasa milik sendiri. Hahaha, digantung KPK kalo sampe kami punya kolam renang pribadi begini.. πŸ˜†

Selesai berenang, eh.. berendam, langsung ngembat pisang goreng  plus tempe mendoan untuk ayah-ibu, kentang goreng (plus nasi goreng yang belum dateng) untuk A3... daaan... jus jeruk untuk rame-rame. :lol: Dessert? Pancake dengan topping es krim. Rasanya lumayan, dan.. murce. Nggak nyampe 100 rebu udah kenyaaaangg! :)

Selesai berenang, eh.. berendam, langsung ngembat pisang goreng plus tempe mendoan untuk ayah-ibu, kentang goreng (plus nasi goreng yang belum dateng) untuk A3… daaan… jus jeruk untuk rame-rame. πŸ˜† Dessert? Pancake dengan topping es krim. Rasanya lumayan, dan.. murce. Nggak nyampe 100 rebu udah kenyaaaangg! πŸ™‚

belum punya PS di rumah, dan BELUM kepikiran untu beli juga. Saya lebih seneng mereka becanda-becanda bertiga, saling teasing, bikin rumah-rumahan dari bantal kursi, atau.. sekedar minta dibacain buku cerita, daripada mendadak anteng sama mainan pasif model beginian. Apadaya, begitu pulang ke Mbah-nya, PS ini tersedia, 24 jam: GRATIIIISSSS...! Huh! *sok kesel padahal rada seneng akhirnya mereka anteng* :lol:

belum punya PS di rumah, dan BELUM kepikiran untuk beli juga. Saya lebih seneng mereka becanda-becanda bertiga, saling teasing, bikin rumah-rumahan dari bantal kursi, bikin lahan parkir untuk mobil-mobilan, masak-masakan, baca buku cerita atau.. sekedar bikin SIMULASI ARUS LALU LINTAS DENGAN SISTEM BUKA TUTUP KARENA SEDANG ADA PERBAIKAN JALAN, haha.. daripada mendadak pasif gegara mainΒ  yang beginian. Apadaya, begitu pulang ke Mbah-nya, PS ini tersedia, 24 jam: GRATIIIISSSS…! Huh! *sok kesel padahal rada seneng akhirnya mereka anteng* πŸ˜†

Aaahhh, mudik emang beneran kayak Indomie dan the gorengans: bikin nagih! #aih_kenapa_juga_sih_dibandinginnya_ama_makanan? Ya karena yang ngetik tukang makan dong, ah! πŸ˜†

Kalo kamu, kapan terakhir mudik? Jangan bilang 10 tahun yang lalu loh, ya…! Aku lempar kaset PS juga, niiihh…! :mrgreen:

Idul Adha tahun ini…

Alhamdulillah, sampe detik ini masih diberi 2 kenikmatan yang sering banget dilupakan: SEHAT dan WAKTU LUANG, jadi minggu kemaren itu kami masih bisa:

1. Mudik ke Cirebon

Berangkat Sabtu pagi (12 Oktober) sebelum shubuh, jam 04 lewat dikit keluar rumah, jalanan lantjaaarrrrrrr…. banget, nget, nget. Berhenti sebentar buat sholat Shubuh di salah 1 pomp bensin daerah Sumedang. Masuk kota Cirebon jam setengah 8-an. Dan lalu misuh-misuh sama jalanan kota yang sekarang kok kayaknya semrawut banget ya, sama motor -yang berkecepatan 20 km/jam- tapi ngotot jalan di tengah, trus becak-becak yang ujug-ujug sim salabim muncul tanpa ngasih kode, angkot yang ngetem sembarangan, bis yang seradak seruduk, belum lagi truk, aduh, ampuuunnn Ndorooooo….! Pusing to the max! 😦

Berhubung pusing itu tadi, Baginda Ratu abal-abal ini jadi pengen ngopi *alesan* jadi melipir deh kita ke KFC. Nggak terlalu suka sama kopinya, tapi TERNYATA, donatnya enaaaakkk banget! Dengan kondisi belum mandi dan bau iler, ada yang langsung minta makan nasi sama ayam goreng *lirik A1*, ada yang ngotot pengen puding coklat *lirik A2*, ada yang kalap ngembat pancake *lirik A3*, dan.. ada juga… yang nyicip semua-muanya. *tunjuk bagindaraja dan istrinya* πŸ˜†

badan boleh (masih) asem, tapi untuk urusan perut kan nggak mungkin ditunda-tunda, yes..? :D

badan boleh (masih) asem, tapi untuk urusan perut kan nggak mungkin ditunda-tunda, yes..? πŸ˜€

Kelar sarapan, mendadak kepikiran untuk mampir ke.. Cirebon Super Blok. Aih, apa itu? Mall, dong ah! Huahaha.. *banci mall typing* πŸ˜† Berhubung baru jam setengah 9-an, (dan yakin mall pasti belum buka) maka capcuss-lah kita ke… mesjid Agung Cirebon. Kata orang, urusan dunia sama akhirat kan musti imbang, ya? Jadi, sebelum nge-mall, mari ngabsen dulu ke mesjid. :mrgreen: Aduh, lupa ini mesjid namanya apa. Yang jelas arsitekturnya oke, dan interiornya ciamik, bersiiiihhh banget. Niat mulia-nya adalah sholat Dhuha’ apadaya si ibu yang risih liat anak-anak (dan suami-nya) bau iler ini, langsung nodong mereka mandi pagi sekalian disitu. Jadi, mandi air dingin di Mesjid Agung Cirebon? Kita sudaaahhh…! πŸ˜€

Dan di mesjid ini nih, ada yang dijudesin bapak-bapak gara-gara lari-larian  mulu di dalam mesjid. *pukpuk Andro* :)

Dan di mesjid ini nih, ada yang dijudesin bapak-bapak gara-gara lari-larian mulu di dalam mesjid. *pukpuk Andro* πŸ™‚

Beres mandi dan sholat, udah jam setengah 10, itungan kita pas dong masuk mall jam 10. Ternyataaaa… mall udah buka sih, cuma para tenant-nya masih pada bebersih aja, gitu. Ini sih ibarat mau makan ayam goreng, tapi ayamnya masih lari-lari di pekarangan, dong. πŸ˜†

Jam 10 lewat sedikit, akhirnyaaaa.. bisa main di Fun World. Liat fun world di CSB ini, saya jadi inget fun world yang dulu ada di Bandung Super Mall sebelum bertransformasi jadi Trans Studio Mall itu, tuh. Dan kemaren baru ngerasa, punya anak 3 ternyata beneran mahal di ongkos ya, bu ibuuu… Coba ya, naik wahana ina itu, 200 rebu habis dalam sekejap mata doang, loh. Huhuhu… Aku tak sudi lagiiii…!

Di Bandung, yang model beginian juga banyak. Tapi kok ya mereka tetep heboh, sih...?

Di Bandung, yang model beginian juga banyak kan, Nak? Kalian nggak bosen apa, naik itu lagi, naik itu lagiiii…?

Sukses main dan ngabisin duit ibunya di Fun World, krucils udah langsung nagih… makan siang! Haha, default mereka banget deh, habis main ya makan. πŸ™‚ Di sebelah Fun World, ada food court, namanya Teras Dermaga Food Park.

Pengennya sih foto ber-5. Tapi ya sudah lah, mari terima nasib, hal itu rasanya masih jauh kue dari oven. Turun standar, pengen foto ber-4. Apa daya si bontot mabal entah kemana... Yah, sudah lah. Yang ada sajaaa... :lol:

Pengennya sih foto ber-5. Tapi ya sudah lah, mari terima nasib, hal itu rasanya masih jauh kue dari oven. Turun standar, pengen foto ber-4. Apa mau dikata, si bontot mabal entah kemana… Jadi mari narsis ber-3 sajaaa… πŸ˜†

A3 heboh, soalnya ada perahu (beneran!) yang nangkring di tengah-tengah ruangan, dan ada meja plus tempat duduk untuk makan-nya gitu, deh.

Bapak dan anak gadisnya masih mau senyum. Si sulung? Manyun, karena udah bosen difoto.. :lol:

Diatas perahu: bapak dan anak gadisnya masih mau senyum. Si sulung? Manyun, karena udah bosen difoto.. πŸ˜†

2. Gendong ponakan baru.

masih pantes nggak, gendong bayi...? Huahaha...

Abaikan muka berminyak belum mandi itu. Saya udah NGGAK PANTES kan ya, gendong2 bayiii…? *cari tambahan supporter* :lol:.

Ini Haikal, anak ke-3 Dik Dewi, adiknya Baginda Raja. Cucu ke-7 ibu mertua. Lahirnya tanggal 03 Oktober kemaren. Yang keliatan paling excited sama bayi baru ini, siapa lagi kalo bukan si tengah. Aura kan rada terobsesi gitu deh, sama bayi-bayi. πŸ™‚ Kalo Amartha, selama tidak mengganggu stabilitasnya sebagai si bontot (yang mana musti jadi tumpuan perhatian semua orang, hihi.. ), kemaren sih kayaknya cuek bebek aja. Nah kalo Andro, udah termakan bujuk rayu dan doktrin ibunya tuh dia: kalo sampe Ibu punya bayi lagi, jatah main dan makan diluar bakal berkurang buuaaanyak! Huahaha…

3. Ngerasain kepanasan tingkat dewa

Yang udah pernah main ke Cirebon mungkin tahu persis, disana itu panaaaasss…! Cuma kemaren itu saya nyerah deh sama panasnya. Ampuunnn! Tobaaattt…! Jadi 4 hari 3 malem disana, kegiatan saya cuma: kepanasan-MANDI-makan-kepanasan-MANDI-tidur-MANDI-makan-kepanasan-MANDI-tidur-kepanasan-MANDI-makan…. zzz…. Bagian terburuk adalah ketika malam tiba dan saya harus ngipasin 2 bocah yang tidur bareng saya, sambil ngantuk setengah mati. Huaha, itu epic sekali! πŸ™‚ Di rumah bumer emang nggak (belum) ada AC, sih. Udah gitu kebetulan kan masih ada adik ipar (laki-laki) yang tinggal disitu, jadi ya gitu lah. Tiap hari saya nggak bisa lepas dari jilbab dan kaos-celana panjang. Gerah karena rambut lepek kena keringet? Ya masuk kamar. Trus jadi seger? Ya nggak. Jadi tambah panas, lah. Wong begitu masuk kamar juga kan gorden pintu musti ditutup rapet-rapet. πŸ™‚ Uhm, ada yang mau nyumbang AC, mungkin..? *minta ditimpuk* πŸ˜† Libur 4 hari disana, kami beneran nggak kemana-mana. Saya udah ilfil duluan sama panasnya. *dadah-dadah batik trusmi* Well, paling tidak isi kantong ‘sedikit’ aman, yes..? πŸ˜‰ Kompensasinya ya makan-tidur-makan-tidur (DAN MANDI!) setiap hari. *lempar timbangan* πŸ˜€

4. Qurban: salah satu bukti cinta.

Sejak bekerja sekitar 12 tahun yang lalu, saya dan Baginda Raja memang sudah rutin berqurban. Kadang kambing, kadang rame-rame ikut qurban sapi. Tahun ini, saya gabung dengan kakak-kakak saya di Banjar sana, beli sapi. Baginda Raja beli kambing untuk disembelih di mesjid deket rumah bumer. Intinya, apapun jenis hewan qurban kita, yang penting ikhlas, betul? *pencitraan dong!* πŸ˜† Kemaren, saya sempat tersentil sama status salah seorang kawan yang (kurang lebih) isinya begini: qurban itu cuma setahun sekali. Budgetnya? 2-3 juta (doang!) Kalo dibagi 12 bulan, berarti sebulan kita hanya perlu menyisihkan 200 sampe 300 ratus ribu saja (itu-pun masih ada sisanya!). Kalo dalam sebulan kita masih bisa ngupi-ngupi cantik di st*rb*ck, nraktir kawan makan-makan di cafe, atau.. nonton-nonton film di 21, masa’ sih, nyisihin segitu doang nggak bisa? Cobaaaaa….? *self reminder* πŸ˜€

5. Makan di RM Pony* Sumedang

Ini pengalaman pertama (dan sepertinya terakhir) kami makan di RM ini. Kapoookkk…! Masa’ ya, dari pesen sampe makanan dateng, jeda-nya sejam lebih…? Udah gitu, pas makanan dateng, baru deh kita dikasih tahu, ada menu yang TERNYATA nggak ada. Huhuhu… Payah! 😦

Si tengah dan si bontot masih bisa disogok sama despicable me. Nah si sulung itu tuh, yang lagi doyan makan itu, udah pundung aja, gegara makanan nggak dateng-dateng. Haha, laperrrr nih yeee... :lol:

Sambil nunggu, si tengah dan si bontot masih bisa disogok nonton despicable me. Nah si sulung itu tuh, yang lagi doyan makan itu, udah pundung aja, gegara makanan nggak dateng-dateng. Haha, laperrrr nih yeee… πŸ˜†

Tapi Alhamdulillah, perjalanan pulang ke Bandung juga lantjaaarrrr…! Dari Cirebon jam 10-an, sampe rumah pas adzan Ashar. Itu juga udah dipotong nungguin makanan yang lambreta pisan di RM itu loh, ya. Ih, pokoknya nggak lagi-lagiiii….! *dendam nyi blorong* πŸ˜†

Sampe rumah, langsung bisa istirahat, kan? Oww, tentu tidaaakkk…! Ada cucian segunung yang melambai-lambai minta diberesin, kakaaakkk…! *banting ember* :mrgreen:

Anyway, selamat Idul Adha, teman-teman. Semogaaaa masih bisa ketemu dengan Idul Adha tahun depan (dan tahun-tahun yang akan datang) yaaaa…

Sekian, dan salam tongpessss!Β  πŸ˜†

Oleh-oleh mudik: beberapa catatan

Saya pernah baca beberapa nasehat dari Imam Al Ghozali (dalam urutan bolak-balik) yang kurang lebihΒ  berbunyi begini:

  • yang besar adalah hawa nafsu;
  • yang jauh adalah masa lalu;
  • yang berat adalah memegang amanah;
  • yang ringan adalah meninggalkan sholat;
  • yang sulit adalah ikhlas;
  • yang mudah adalah berbuat dosa;
  • yang susah adalah bersabar (kok, kalo yang 1 ini kepala saya ngangguk-ngangguknya kenceng banget, ya? πŸ˜† )
  • yang sering lupa adalah bersyukur;
  • yang singkat adalah waktu;
  • yang menipu adalah dunia;
  • yang dekat adalah kematian.

Jadi, selain keluh kesah saya di postingan mudik sebelumnya, saya mau share beberapa catatan saya selama perjalanan mudik Bandung-Banjarnegara kemaren:

1. Yang dekat adalah kematian.

Hari sabtu (10 Agustus 2013) lalu, saya pergi bersilaturahim ke rumah kakak ibu saya (pakdhe) yang rumahnya di Cilacap. Pulang sekitar jam setengah 2 siang, perjalanan kami tersendat di daerah Krukut Banyumas. Beberapa menit kemudian kami baru tahu, telah terjadi kecelakaan bis KaryaSari yang menewaskan 15 orang (termasuk 4 anak 😦 ) Dan lalu saya jadi ingat dengan quote diatas itu tadi. Yang dekat dengan kita memang kematian. Iya, maut memang Allah yang mengatur. Sudah ditentukan, kapan kita akan dipanggil kembali ke pangkuanNYA. Dan itu kan memang salah 1 rahasia BELIAU YANG MAHA BESAR, jadi tidak mungkin ada manusia yang bisa menebak, kapan malaikat maut akan datang menjemput. Tapi membayangkan seandainya saja kami satu jam lebih cepat sampai di TKP, bukan tidak mungkin kami lah yang jadi korban. Saya inget anak2 yang meninggal di kecelakaan itu. Hiiiiyyy, bulu kuduk saya meremang. 😦 Lalu sekali lagi, saya harus mengingatkan diri sendiri untuk sering-sering mengucap hamdallah, atas nikmat ALLAH yang mungkin tanpa disadari sedang diturunkan pada saya.

2. Wanita wajib perlu bisa masak (???)

Sebelumnya, mohon maaf kalo nanti ada yang rada kesinggung dengan paragraf yang ini. Punteeenn, tak ada maksud menyindir siapapun, wong soal per-dapur-an saya juga masih AMATIR, pake BANGET deh, pokoknya! πŸ™‚

Jadi, ada salah seorang sodara saya (sodara ya, bukan kakak, bukan adik. Biar aman saya nggak akan sebut korelasinya dengan saya, deh. Takut yang bersangkutan baca. Haha!) Sodara saya ini, ibu-ibu, sebut saja Bu H, umur sudah 50 tahun lebih. Beliau wanita karier. Penampilan keibuan banget. Cantik, ramah, bicaranya santun, lembut, dan sholehah. Tipikal ibu-ibu idaman banget, lah. Dan setelah bertahun-tahun ini, saya baru tahu, Beliau TER-NYA-TA nggak bisa masak, SAMA SEKALI. Lebaran tahun ini, beliau pesen ketupat dan opor ayam ke salah satu rumah makan, dan kemaren saya baru tahu, hal ini sudah jadi rutinitas beliau DARI DULU. Oke, sampe sini saya nggak mau komen lebih banyak, apalagi yang negatif.

Catatan buat saya pribadi, saat musim lebaran, dimana semua anak-cucu-menantu kumpul dan ngariung, apa sih yang bikin suasana makin komplit, kalo bukan masakan si nyonya rumah? Ibu saya, di umurnya yang 70 tahun ini, selalu dirindukan semua anak-cucu-menantu karena beliau punya banyak sekali masakan andalan. Yang terfavorit tentu saja mendoan panas yang dimakan sama cabe rawit. Lalu pecel yang rasanya TOP markotop. Terus kayak kemaren beliau masak 12 ekor gurame asam manis yang enak sampe ke kepala-kepalanya (ini pasti Baginda Raja setuju banget). Dan lalu beliau juga punya resep mendut, kue tradisional Jawa yang bahan utamanya (kalo nggak salah) tepung beras diisi sama enten-enten, gula jawa dan kelapa yang cihuyyyy banget, Resep ini sudah diturunkan kepada mbak Titi, kakak pertama saya. Dan lebaran tahun ini beliau dong yang kebagian bikin mendut… 6 kg aja loh, kakaaakkkk! πŸ˜†

Di Cirebon, saya selalu merindukan opor ayam bikinan my dearest mother in law (karena saya nggak makan daging sapi, jadi cuma opor ayam ini yang masuk ke perut saya kalo berlebaran disana πŸ™‚ ) lalu udang masak kemiri (yang resepnya udah berhasil saya warisi dong, haha, bangga! ) lalu tempe masak cabe ijo yang nampooollll banget, dan semua masakan beliau itu SELALU dikangenin anak-cucu-mantu2nya.

Menurut saya, makanan itu ibarat warisan. Ada nilai historis dan nostalgia disitu. Juga cerita, juga kenangan masa kecil, juga sentimentil pribadi yang nggak bisa dibangun dalam sekejap mata. Semua memiliki makna karena telah menjadi bagian penting dari masa lalu, dan selamanya terpatri rapi di dalam memori, dan bahkan mungkin, di alam bawah sadar kita. Masih inget kan, detail wangi, aroma dan rasa makanan ibu/nenek di masa kecil dulu, yang kemudian sangat kita rindukan saat pulang ke kampung halaman…? πŸ™‚

Catatan penting (again, untuk saya pribadi): perempuan perlu banget bisa masak. Se-enggak enak-enaknya masakan, kalo disajikan dengan penuh kehangatan dan cinta (cie, cie, cinta nih yeee..? πŸ˜† ) in shaa allah nyampenya ke perut yang makan : pasti enak. πŸ˜€

Jadi, seus… mari latihan masak! Jangan takut nggak enak. Lebih baik nggak enak sekarang, tapi syedappp di masa yang akan datang. Learning by doing. Nggak mau kan, nanti anak-cucu-mantu makan ketupat dan opor lebaran dapet beli di warung makan? *ngetik di depan kaca* :mrgreen:

Note: plissss, jangan ada yang tersinggung ya. Paragraf yang ini bener-bener subjektif sekali, loh! πŸ™‚

3. Dunia Pendidikan: (masih) sebuah ironi?

Sebut saja keponakan saya ini, A. Saya pake inisial karena saya belum minta persetujuannya, mau ceritain tentang tragedi yang dia alami di kampusnya. A adalah mahasiswa Teknik Sipil di Unsoed Purwokerto (saya nggak mau pake inisial nama kampusnya, wong kenyataannya emang terjadi disana) Bulan Maret 2013 kemaren, A ikut sidang skripsi, dan udah daftar untuk diwisuda bulan April 2013. Saya nggak tahu persis tanggal sidang dan tanggal wisudanya. Pokoknya jarak sidang dan wisuda itu sekitar sebulan doang. Nah. Euforia keluarga udah pasti terasa dari sejak si A ini nyusun skripsi, lalu sidang dan dinyatakan lulus, tinggal eksekusi wisuda. Namun entah ada badai apa, tetiba si A dinyatakan masih mempunyai 1 mata kuliah lagi yang belum diambil, jadi nggak bisa ikut wisuda.

Oke. Masih belum ngerasa aneh? Coba yang ini: A ‘dipaksa’ untuk menandatangani surat pengunduran diri dari Unsoed. Masih kurang aneh? Coba lagi ini: A harus meneruskan 1 mata kuliah yang belum diambil itu DI PERGURUAN TINGGI LAIN di Purwokerto, BUKAN di Unsoed lagi. Alasannya? Nggak jelas. Sebut saja saya tante yang membabi buta membela keponakan. Tapiiiiiii…. setahu saya, yang namanya mahasiswa ngajuin skripsi DAN sudah maju SIDANG, DAN sudah dinyatakan lulus, HARUSNYA sudah tidak mempunyai beban yang sifatnya administratif, termasuk didalamnya hutang mata kuliah. Artinya, semua mata kuliah HARUSNYA sudah terpenuhi, kan? Oke lah, mungkin (liat ya, saya masih tulis MUNGKIN) ada andil salah ponakan saya disini, karena dia nggak nyadar ada 1 mata kuliah yang belum dia ambil. CMIIW, tapiiiii… bukannya ada juga andil pihak kampus (bagian TU, mungkin?) yang nggak teliti sampe ‘meloloskan’ mahasiswa ngajuin skripsi dan maju sidang, padahal masih ada mata kuliah yang belum dipenuhi? Trus kenapa juga harus disuruh mengundurkan diri? Si A waktu itu mau aja disuruh tanda tangan, karena ketakutan semua nilai yang sudah dia punya selama kuliah di Unsoed nggak bisa dikonversikan ke PT yang baru itu. 😦

Saya pengen teriak saking marahnya pas diceritain hal ini. Mana kejadiannya udah lama pula, bulan April kemaren. Nasi sudah menjadi bubur. Mau ngadu kemana kita juga nggak tahu. Dekan dan Rektor katanya juga lagi kesandung masalah korupsi, jadi nggak bisa diharapkan bantuannya. Ke pengacara? Polisi? Diknas? Sorry to say, walopun saya PNS, tapi saya masih belum percaya sepenuhnya dengan hukum dan birokrasi di negara yang (katanya) tercinta ini.

Saya cuma pengen ngeluarin unge-uneg, mewakili kakak saya, ibu si A, yang ‘cuma’ seorang guru SD di kampung sana, yang sertifikasinya saja baru turun pertengahan tahun 2013 ini. Bapaknya, kakak ipar saya, juga guru SMP yang penghasilannya kurang lebih sama segitu-gitu-nya. Saya yang jadi saksi hidup, bagaimana orangtua si A ini hidup kembang kempis demi supaya anak sulungnya bisa kuliah di Teknik Sipil. Bayar kuliah, kost, dan biaya hidup yang nggak murah, selama kurun waktu 6 tahun lebih. Masih bersyukur lah, mereka itu hidup di kampung, belum ada kontaminasi hidup hedon, jadi gaji sejuta-dua juta juga masih bisa maksain untuk nguliahin anaknya, dengan konsekuensi hutang disana sini. Saya miris sekali. πŸ˜₯

4. Anak-anak makin besar, kita makin tua, begitu pun ibu kita.

Silaturahim ke rumah Pakdhe saya di Cilacap pas H+2 Lebaran itu sebenernya sekalian nengok Pakdhe saya yang udah 8 bulan lebih koma. Beliau ini dulunya seorang tentara, nggak pernah sakit, sehat, fit, pokoknya nggak ada keluhan kesehatan sama sekali. Mendadak di tahun 2011 beliau kena stroke, lalu tahun 2012 kena stroke yang kedua, dan sekarang berakhir koma di atas tempat tidur di rumahnya. Saya sedih liatnya. Sedih liat padhe, sedih liat budhe, juga sedih liat anak-anaknya, yang meskipun telaten merawat pakdhe, tapi kan kebayang kayak gimana beban psikis yang mereka pikul, liat bapaknya tergeletak tak berdaya begitu. 😦

Umur pakdhe dan ibu saya ini terpaut 4-5 tahun, gitu. Ibu saya juga nggak terlalu hapal. Tapi yang jelas, ibu kelahiran 05 Desember 1943, jadi umur beliau sekarang udah hampir 70 tahun. Yang bikin saya sedih, waktu kita lagi ngobrol soal kondisinya Pakdhe, tetiba ibu nyeletuk begini, “nggak tahu juga nih. Tinggal berapa tahun lagi ‘jatah’ (hidup) ibu…?”

Dan saya, juga mas Imam (kakak laki-laki yang paling dekat hubungannya dengan Ibu) langsung buru-buru memotong: “eh, jangan bilang begitu dong, Mbah. (sapaan anak-anak kami ke ibu saya). Yang penting Mbah harus jaga kesehatan dari sekarang. Harus PD Mbah bakal sehat terus, sampe nanti Andro nikah, trus Andro punya anak, trus sampe mbak Adiba (anaknya mas Imam) juga nanti punya suami… terus…. bla, bla….” saya nyerocos sampai mulut berliur-liur dengan niat menguatkan hati beliau, apadaya hati saya justru mencelos, dan mata saya tetiba jadi berair. Huhuhu… πŸ˜₯

Iya, saya sadar, anak-anak sudah makin besar, dan saya makin tua. Hanya saja, saya seringkali lupa, ibu saya juga bertambah tua.

………………………………………………………….. πŸ˜₯ ………………………………………………

Oke. Sudah cukup membahas yang sedih-sedih. Untuk penutup, boleh ya saya pajang foto-foto narsis saya selama mudik kemaren? Sebagian besar udah di pamer share di Instagram saya sih, tapi nggak papa ya, dipamerin lagi dimarih? Oh ya, buat yang punya akun di IG, kita ketemuan yuk. Temukan saya ya, @bagindaratu. Haha, UUP-ujung2nya promo- Eh, boleh dong? Kan promo di blog sendiri. *yakali* πŸ˜† Dan percayalah, kalo temen blogger yang mem-follow, udah pasti akan saya follow balik. Kalo yang jualan-jualan.. baru deh.. saya pilih-pilih. Huahaha… *no spamming* πŸ˜†

mudik8

Minggu, 04 Agustus 2013, @ RM Mergosari Cikoneng, Ciamis: jam 05 sore lebih dikit. Setelah macet parah, akhirnya si sopir tembak nggak kuat juga, teparrrr beliau sambil nungguin bedug maghrib. Biar anteng, A3 disetelin Despicable Me, dan ibunya nunggu adzan sambil… online! πŸ˜€

mudik7

Senin, 05 Agustus 2013, @ warung bakso Olala: panas terik, dan bapak ibunya cuma bisa ngiler liat mereka makan bakso dan fruit tea dingin. Kalian tega sekaliiiii…!

mudik6

Selasa, 06 Agustus 2013 @ mesjid Agung Banjarnegara: menyambangi 3 kakak saya dari ibu yang pertama. Si sulung dong, udah nggak mau ikut. Terpikat doski, sama game PS kakak sepupunya. πŸ™‚

mudik3

Rabu, 07 Agustus 2013, @ Alun-alun Banjarnegara: H-1, nyari-nyari kue kering buat suguhan tamu ibu saya. Alun-alun ini jadi satu-satunya tempat main favorit A3 selama mudik kemaren. Di Banjar nggak ada mall, kakaakkk..! Tapi saya suka dengan pohon2 rindangnya, dan macem-macem persewaan mobil2an, skuter dan kereta api disini murmer, ibunya syeneengggg…! πŸ™‚

mudik2

Minggu, 11 Agustus 2013: @ warung bakso Olala: Setelah seminggu di kampung halaman, di hari terakhir mudik AKHIRNYA bisa ngebakso juga. Sekalian main ke alun2, trus hunting oleh-oleh buat dibawa ke Bandung, pulangnya melipir dulu kemari.

mudik4

Minggu, 11 Agustus 2013, @ Alun2 Banjarnegara: sebulan puasa cuma turun 2 kg, seminggu mudik berasa langsung naik 5 kg! *gigit mendoan*

mudik5

Minggu, 11 Agustus 2013, @ jalan kampung: meninggalkan kampung halaman, sedih ninggalin ibu, sedih ninggalin kakak2 dan adik, ponakan2, sedih ninggalin pecel, sedih ninggalin mendoan… πŸ™‚

Dan setelah liat lagi foto-foto diatas, saya baru nyadar: ini foto baginda raja mana, yaaaa…??? Huahaha…. ampun, mas sayang! Kamu kok pasti ketinggalan aja, sih?Β  #sungkem lagi #mumpung masih syawal :mrgreen:

Jangan takabur…

Iya, itu adalah pelajaran untuk kami tahun ini. Waktu mudik Idul Fitri kemaren, mungkin tanpa kami sadari kami sedikit nyombong, (sedikit apa banyak, nyombong ya tetep nyombong kali, Seus! πŸ™‚ ) secara denger cerita temen ada yang kena macet 12 jam, 15 jam, bahkan ada yang 20 jam-an. Nah mudik Idul Fitri kemaren itu kita kan lancar jaya, mudik terlancar di sepanjang perjalanan rumah tangga kami, pokoknya. Sebenernya nggak ada niatan nyombong ya, cuma bersyukur sama nyombong dalam kamus ALLAH SWT mungkin punya arti yang beda dengan kamus kita manusia yang banyak kurangnya ini.

Jadiiii, waktu kemaren mudik ke kampung halaman saya di Banjarnegara sana untuk ngerayain Idul Adha, dan baliknya makan waktu 15 jam (????) sajah, *dari 8-9 jam perjalanan normal-nyantai nggak pake kebut2an dan istirahat sana sini- itu* saya tentu saja langsung tersadar, ALLAH memang punya cara yang unik untuk mengingatkan hambaNYA. Kadang, dengan cara yang tidak kita duga-duga….

Anyhow…. ada oleh-oleh foto pas di banjar. Default-nya A3 kalo pulang ke rumah Mbahnya emang cuma 2: main di alun-alun, sama renang di Surya Yudha. Aiiihhh….! Kalian emang gampaaaangg banget dibikin seneng..! πŸ™‚

Image

Image

Ps. Mau macet, kek.. mau sampe sana batuk pilek kronis, kek.. buat saya, mudik itu kayak sambel. Pedes tapi enak. Kapok, tapi pengen lagi, lagi, dan lagiiiii… πŸ™‚

Lebaran 2012

Catatan kecil Lebaran tahun 2012 keluarga Sefriyana:

  1. Tahun ini nggak nambah cuti, soalnya mudik ke Cirebon doang, kapok Seus, mudik sana-sini, nggak kuat sama macetnyaaaaa…!
  2. Berangkat mudik Jum’at dini hari, keluar rumah jam 01.00 teng, sampe Cirebon kota jam 03.45 teng, sahur di KFC Jl Kartini, dan itu adalah kali pertama ngajak A3 nongkrong di luar rumah jam 04 pagi. Seru!!! πŸ˜€
  3. Sampe rumah mertua tersayang jam 05.30 wib. Itu bener-bener perjalanan mudik tercepat dan terlancar di sepanjang umur pernikahan kami.
  4. Di Cirebon nggak kemana-mana, asli ngendon, don, don di dalam rumah terus. Nggak kuat sama panas, gerah plus debu-nya. Ajaib, A3 pada sehat-sehat aja, padahal selama disana mereka jor-jor-an main di luar rumah, nggak kenal waktu, trus makanan/minuman apaaaaa, aja diembat. Ya jajanan, ya minuman dingin, nggak ada kontrol. Jadi bener-bener takjub, betapa mereka tetep sehat sampe sekarang. Alhamdulillah… πŸ™‚
  5. Balik ke Bandung senin malem, dari rencana awal Selasa malem. Heran juga, kok Baginda Raja nggak keberatan saya ngajak pulang lebih cepet. Dari rumah mertua jam 08.00 malem, sampe Bandung jam 01.00 pagi. Lumayan lancar, walopun rada tersendat di Sumedang.
  6. Over all, ini asli mudik Lebaran terlancar dan ternyaman kami, secara horor banget denger cerita temen-temen yang pada kejebak macet 15 jam-lah, 24 jam-lah, bahkan ada yang 36 jam. W-O-W!
  7. In the end, saya bersyukur banget, dapet suami orang Cirebon. Mudiknya deket! Hahaha….!
  8. Happy eid Mubarak, everyone! πŸ™‚

Mudik asyik…

Menutup tahun 2011 kemaren, saya dan Baginda Raja ngajak anak-anak mudik ke kampung halaman saya, Banjarnegara, kota kecil di Jawa Tengah sana. Bukan dalam rangka merayakan tahun baru, wong seumur-umur kami emang nggak pernah ngerayain tahun baru, tapi karena Yani, salah satu dari sekian banyak ponakan saya (iya, ponakan saya buanyaaaakkk bangeddd. Musti ngitung dulu, kalo mau tahu jumlah persisnya. Serius, ini!) nikah pas tanggal 01 Januari 2012. Dan sebagai tante, ato Bulik, begitu saya biasa dipanggil para ponakan, saya ikut merasakan bahagia. Semoga Allah selalu melimpahkan rahmatNYA ke kalian berdua ya, Yani dan Aan.. πŸ™‚

Pernikahannya sendiri sangat sederhana, karena digelar di rumah, dan nggak nyebar undangan. Tapi ya namanya di kampung kali ya, hajatan nggak nyebar undangan aja, tamunya 7 hari 7 malem nggak brenti-brenti. Ampun dah, banyaknya! πŸ™‚ Tapi yang bikin seneng tentu saja karena saya bisa ketemu dengan sanak sodara yang nggak kehitung jumlahnya itu, dan bisa… foto-foto! πŸ˜€

Banjarnegara sering disebut kota pensiunan (karena saking sepinya), jadi jangan harap bisa nemuin mall disini, yang mana tentu saja jadi terasa berat buat si sulung, si tengah (dan ehhhmm.. emaknya juga) liburan di kota sesepi ini.Β  Satu-satunya tempat yang agak rame cuma alun-alun, dan karena kemaren lagi ada pasar rakyat, sebenernya saya kurang sreg bawa A3 kemari. Becek, Sodara.. ! Tapi daripada lebih nelongso liat mereka cuma ngendon terus-terusan di rumah Mbahnya, ya terpaksa-lah saya bawa mereka kesini. Lumayan, bisa becek-becekan mancing ikan-ikanan dan.. naik dokar… πŸ˜€

Kalo buat A3, kayaknya yang paling menyenangkan adalah pas mereka diajak ke waterpark salah satu hotel (jangan bayangin hotel sekelas Preanger, Savoy, Jayakarta, ato Hilton yaaa… ) yang masih kehitung baru di Banjar sana. Ya iya lah, mereka happy. Main air sampe berjam-jam, gitu lho. Mana pernah mereka nggak seneng suruh maenan air kayak gitu. Dan sebagai orangtua yang sayang anak, tentulah kami juga ikut seneng… πŸ˜€

Waahhh.. mudik emang asyiiikkkkk…! πŸ˜€

Ehm.. kecuali efek dari makan-ngemil-tidur-makan-ngemil-makan itu, yang baru kerasa sekarang. *lirik perut gendut lalu tahan nafas* Huhuhu..

Masa’ abis liburan langsung diet, sihhhh..??? Tolooonnggg…!!!