Soal mobil (uhuk!) baru

Sebelum jadi trending topic *nggak nyante, sok seleb* ada baiknya saya ngaku sekarang aja.

Iya, saya punya mobil baru.

Iya, belinya cash. Tunai. Tapi.. tapi… duitnya dapet pinjem dari bank Mandiri, kakaaaakkk…! >>> seperti biasa sengaja sebut merk. πŸ˜†

Iya, sekarang jadi ada 2 mobil di rumah. Tapi si item mau dilepas, kok. Ya kan nggak mungkin rumah sauprit miara mobil 2 biji. Situ milyuner, Seus? πŸ˜† Wong carport kicik begitu, mobil yang satunya mau disimpen dimana, coba? Di JALAN UMUM..? *dipelototin tetangga* πŸ™‚

Iya, mobil yang baru itu dari Honda. Dan warnanya coklat tua mendekati merah marun.

Tapi… bukan New CRV , Buuuu..!

Eh, kenapa juga bukan New CRV? Ya, menurut nganaaaa? *pinjem kalimat neng Tyke* Karena duitnya nggak cukup, atuh! *mewek di deket ban* πŸ˜†

Jadi begini… Syahdan suatu hari, beberapa bulan yang lalu, Baginda Raja mengeluhkan betapa pegal dan capeknya kaki kiri beliau nginjek kopling SETIAP HARI pulang pergi dari dan menuju kantor/rumah. Belum kalo hari Sabtu Minggu anak (dan estrinya, hahaha) pastiiii manyun kalo nggak diajak jalan-jalan. *pukpuk baginda raja pake cinta* πŸ˜†

Sebagai estri yang sayang suami, kasihan dong ya denger beliau ngeluh begitu, secara selama kami hidup berumah tangga, beliau nyaris nggak pernah mengeluhkan apapun. Beliau nggak pernah ngeluh soal jarangnya saya masak, beliau nggak pernah ngeluh soal A3 yang saling ledek dan berujung ke salah satu (atau salah dua-nya) nangis histeris, beliau bahkan tidak mengeluh ketika pulang kerja estrinya minta dipijitin. Juga tidak mengeluh ketika harus nyuci piring, gorengin ayam/telor/nugget, lalu nyapu, ngepel, nyabutin rumput, mandiin dan nyuapin A3. Oke, oke. Ini kerjaan domestik kok dikerjain suami semua, jadi selama ini estrinya ngerjain apaan, coba? Hahaha..

Jadi ya gitu deh. Singkat cerita, akhirnya si saya setuju untuk nyari mobil baru, yang beda merk sama si item (karena pengen nyobain merk lain), dan utamanya yang… matic! Ehem! Langsung inget postingan sendiri soal mobil manual versus mobil matic. Ini bukan berarti saya nelen ludah sendiri loh ya. Secara saya kan emang nggak pernah ngeremehin mobil matic, walopun sungguh, saya ini PMS: Pecinta Manual Sejati. Tak maksud menyombong juga, kalo saya bilang saya lebih suka mobil manual. Kesannya lebih seksih. *haiishhh* πŸ˜† Habisan ternyata mobil matic itu ribetttt, yes? Kita kudu liat dan nginget-nginget tombol-tombol P, R, D, S, L. Eh, bener nggak sih begitu urutannya? Yo mbuh. Wong dari sejak mobil dateng sampe sekarang saya belum pernah test drive, kok. Belum berani! Muahahaha… ! Payah deh ah! *toyor pake kunci stir*

Jadi saya lagi kumpulin keberanian buat belajar nyetir yang matic, nih. Katanya sih kalo udah biasa nyetir yang manual, nyetir matic itu cingcay capcay, lah. Ya sudah, markicob: mari kita coba. Prinsip saya cuma satu: yang perempuan lain bisa lakukan, saya juga pasti bisa lakukan. In shaa Allah. πŸ™‚

gimana mau mahir cobak, kalo tiap nyetir mukamu grogi begini, neng..?

gimana mau mahir cobak, kalo tiap nyetir mukamu grogi begini, neng..?

Anyway, seminggu pake si bronze, kata Baginda Raja sih *seingat beliau* si item kami itu dulu lebih kerasa ‘nggleser-nya’. Yah kalo sekarang kan doi udah 5,5 tahun, udah mulai udzur, jadi nggak bisa lagi dibanding-bandingin. Cuma kalo dari segi kelapangan, si bronze ini emang lebih legaaa. Space buat kaki jadi lebih lebar gitu.

Eh, tapi jangan tanya performa mesin dan lain-lain, ya. Saya nggak tahu, dan nggak mau ambil pusing. Laaahh ini udah pusing bayar cicilannya tiap bulan, cyiiinnn! Uhm, ada yang mau bantuin, mungkin? Anyone? *langsung melipir semua* :mrgreen:

Selamat Jum’at sore, teman-teman semua! Besok libur! Yay!! πŸ™‚

Advertisements

Filosofi nyetir: self reminder

Buat saya, filosofi hidup bermasyarakat itu sama dengan filosofi turun nyetir di jalan raya. (jalan raya ya, bukan jalan komplek. *sungkem dulu sama yang masih belajar* πŸ˜† ) Sebelum berkendara, periksa dulu kelayakan kendaraan kita. Pastikan kondisi mesin baik dan semua peranti berfungsi optimal. Jangan sampe ketika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, -dan kita udah petantang-petenteng, mencak-mencak marah ke orang- eh tahunya penyebab utama justru ada pada kendaraan kita. Malu, kan? Introspeksi ke dalam diri sendiri aja dulu, nah kalo masih belum malu, silakan tunjuk kesalahan orang lain. Hahaha. Cek semua baik-baik, jangan sampe ada yang terlewat. Begitu duduk di kursi kemudi, berdo’alah. Iya, benar kita yang pegang kendali, tapi kan Gusti ALLAH yang menentukan, kita selamat atau nggak sampe di tujuan. πŸ™‚

Yang namanya nyetir (mobil manual) itu dimulai dari injek kopling, masuk persneling ke gigi 1, turunkan rem tangan, injek gas, lalu jalan pelan-pelan, lalu naik ke gigi 2, gigi 3, dan seterusnya. *lirik sirik mobil matic yang nggak perlu injek kopling* πŸ˜† Kesuksesan hidup katanya terasa lebih manis kalo perjuangannya dimulai dari bawah. Dari nol. Naik pelan-pelan tapi pasti itu lebih aman, daripada langsung naik keatas tapi detik berikutnya jatuh dengan keras ke bawah. Masih bagus kalo jatuhnya di atas tumpukan dollar, atau… jatuh di hatimu. πŸ˜† Nah kalo jatuh langsung di atas batu cadas? Babak belur dong, ah! Lagian ya, pemandangan di puncak gunung terlihat indah, karena pendakian untuk sampai disana juga luar biasa. Benar begitu? πŸ˜‰ Fokus dan konsentrasi ke depan, tapi jangan lupa perhatikan kondisi sekeliling, kanan kiri, depan, dan sesekali musti banget lirik spion buat liat kondisi belakang. Kita kan bukan nabi Adam yang bisa bertahan hidup cuma berdua dengan Siti Hawa? Sadar lingkungan, peduli tetangga kanan kiri, peka pada orang lain yang membutuhkan itu… PENTING! πŸ™‚

Taati semua rambu-rambu lalu lintas, TANPA KECUALI. Hukum agama, hukum negara dan norma-norma masyarakat itu dibuat untuk membedakan kita dengan makhluk hidup selain manusia. Turunkan gigi di antrian yang padat, jalan pelan-pelan, nanti kalo udah mulai bergerak, sila naikkan gigi lagi, tancap gas boleh-boleh aja, yang penting hati-hati jangan sampe melebihi batas kecepatan maksimum. Percayalah, memaksakan mobil melaju di atas kemampuan maksimalnya itu hanya akan merusak mesin. Cepat atau lambat, mesin akan over heat dan ujung-ujungnya akan mati di tengah jalan. Adaptasi dengan lingkungan sekitar itu hukumnya wajib. Hidup diantara tetangga yang makan sehari 3 kali saja sudah bagus, jangan pamer-pamer tas hermes ya, Bu. *apalagi hermes KW* πŸ˜† Pun sebaliknya, jangan memaksa diri mengikuti gaya hidup orang lain yang hedon, kalo penghasilan kita cuma cukup buat memenuhi kebutuhan primer. Situ mau, pake tas mahal tapi uang sekolah anak-anak ngutang? :mrgreen:

Memotong kendaraan lain sah-sah saja, asal pake perhitungan yang matang, jangan main potong seenak setir sendiri. Nggak lucu kan, kalo gara-gara sampeyan motong dengan kasar, mobil di belakang sampeyan jadi ngerem mendadak. Inget, nggak semua sopir canggih kayak sampeyan, jadi awas tubruk belakang. Sesekali menghadiahi diri sendiri -dengan barang-barang mahal atau perjalanan ke luar negeri- itu mungkin wajar, demi keseimbangan hidup ya, katanya? Tapi ingat, kewajaran itu sifatnya tidak mutlak. Biasakan untuk menahan diri. Nggak semua kesenangan kita jadi kesenangan juga buat orang lain. Niat awal-nya share, eh jatuhnya jadi pamer. Sayang, kan? Membunyikan klakson di jalan boleh, kok. SESEKALI. Terutama kalo ada mobil lain yang menganggu keselamatan jiwa kita dan mereka yang kita sayang. Tapi yang wajar, ya. Jangan terlalu kencang juga. Tingkat kegalakan dan ke-stress-an seseorang katanya bisa diukur dari seberapa sering dan seberapa keras dia nglakson, loh! Hahaha. Keseringan nglakson? Patut dipertanyakan tuh, kecanggihan nyetir-nya. Bu, cuma sopir amatir yang sedikit-sedikit nglakson, sedikit-sedikit ngasih lampu jauh Β  *tunjuk diri di depan kaca* πŸ˜†

Ngasih lampu jauh sebenernya boleh-boleh saja. Ya masa’ kita terus-terusan diem aja sih, kalo ada orang yang sruntal sruntul nggak sopan di depan kita? Perempuan ketje kan manusia juga, jadi masih boleh marah, dong? *benerin jilbab* Β πŸ˜† Β Cuma jangan terlalu sering ya, Bu. Ntar ilang ketje-nya. Uhuy! πŸ™‚ Bukan apa-apa, lampu jauh ini kan bisa ditafsirkan macem-macem. Tergantung banget sama mood seseorang. Ada yang menerima lampu jauh sebagai bentuk pertanyaan (dan atau peringatan), tapi jangan lupa juga, buat mereka yang lagi bad mood, lampu jauh itu sama saja dengan dipelototin zoom in zoom out. :mrgreen:

Jalan macet? Sabaaarrr..! Mungkin itu waktunya buat kita mengistirahatkan kaki. Kan enak, tuh. Bisa ngecek ponsel, ngecek imel, foto selfie lalu unggah di instagram *iya iya, itu saya* πŸ˜† atau mungkin… baca Qur’an..? *iya iya, yang itu jelas bukan saya* #jelekkokbangga πŸ˜† Take your time. Sabaaaarrr…! Seperti jalan tol yang pasti ada ujungnya, rasa-rasanya nggak ada deh, kemacetan yang selama-lamanya. πŸ™‚

Yang penting, hati-hati dalam berkendara. Ingat, keselamatan bersama yang utama. Keselamatan kita, keselamatan mereka yang tersayang, dan jangan lupakan keselamatan orang lain yang ada di sekeliling kita. Konyol kan ya, kalo gegara kita yang nggak hati-hati, orang lain yang kena imbas celakanya? Hidup di dunia ini katanya kan udah susah, jadi jangan nambah-nambahin kesusahan hidup orang lain, deh. Kualat, loh! πŸ˜€

Baginda Ratu abal-abal, di perjalanan menuju Taman Bunga Nusantara. Tadinya pengen pose candid yang serius, apadaya fotografernya tukang ngeledek nomor wahid. *toyor sayang baginda raja* :D

Baginda Ratu abal-abal, di tengah-tengah kemacetan perjalanan menuju Taman Bunga Nusantara Cipanas. Tadinya sih pengen pose candid yang serius, apadaya fotografer pribadi saya itu tukang ngeledek nomor wahid. *toyor sayang baginda raja* πŸ™‚

Enjoy the trip, be safe! πŸ™‚

Three pedals, or two pedals..?

familiar, dengan perang sticker macam ini...? :lol:

familiar, dengan perang sticker macam ini…? πŸ˜†

Ngerasain nggak sih, jalanan sekarang jadi makin rame, semrawut, bikin pusing, dan maceeeettt dimana-mana..? Perasaan, tahun kemaren kondisi jalan masih rada cingcay, macet palingan hari Senin pagi doang (karena anak sekolah upacara jam 7). Nah belakangan ini, kenapa sih macet tiap hariiii…? Nggak pagi, siang, sore, bahkan kapan itu saya pulang kantor jam 8 malem, masih macet, loh! Yang sebel Jum’at pagi kemaren dong, saya telat, ngabsen pagi jam 07.31′.57” Periiihhhh…! *dadah-dadah ke tunjangan yang dipotong*Β  😦

Makanya, saya sih cuma bisa senyumΒ pahit , baca berita tentang kebijakan mobil murah yang sekarang mulai menuai pro dan kontra. Pak, harga mobil masih mahal aja, jalanan udah kayak neraka gini, gimana kalo ada tambahan mobil yang harganya kayak kacang goreng…? 😦

Tapi kalo boleh jujur nih, tingkat kepadatan jalan raya ini sedikit banyak dipengaruhi oleh makin canggihnya teknologi juga nggak, sih? Sok, sekarang. Makin banyak motor dan mobil matic, kan? Sori ya, bukannya mau nyinyir ke kendaraan matic, tapi sekarang ini asal udah bisa nginjek gas sama rem, orang udah pada berani tuh, bawa mobil/motor ke jalan raya, bahkan ke jalan propinsi yang rame-nya naudzubillah pula. Coba pake yang manual. Uh, bisa setahun ngumpulin nyalinya! *curcol* πŸ˜†

Jadi inget, motor pertama yang dulu saya pake latihan waktu SMP kelas 2 adalah Vespa model tua yang pantatnya selebar kulkas 2 pintu, dan itu belajarnya susaaahhh, DJ! Untung yang ngajarin mas Imam, kakak tersayang saya yang paling sabar. πŸ™‚ Begitu lumayan bisa, boro-boro PD ke jalan raya yang rame, jalan di kampung yang nggak ada lawan-pun, groginya setengah mati.

Lalu sekitar tahun 2002 (apa 2003, ya? Lupa!) saya belajar nyetir (resmi di tempat kursus) pake suzuki katana yang TENTU SAJA manual. (by the way, penasaran deh. Ada nggak sih, kursus stir yang mobilnya matic..?) Waktu itu les 2 minggu, tapi berhubung belum punya mobil, ya kemampuan nyetir mentok disitu doang. Lagian iseng banget ya, kursus nyetir padahal mobil aja belum punya, haha. Saya mulai membiasakan diri nyetir lagi ya setelah punya SIM di bulan Agustus 2011, (nembak, dong. Apa itu ujian SIM..? πŸ˜† )Β  itu-pun masih angot-angotan karena kan masih ada si bontot yang harus disusuin. Jadi bisa dibilang, karier (eh cie, karier nih, ye? πŸ˜† ) nyetir saya baru dimulai di tahun 2013 ini. Drama-nya? Banyaaaakkk..! Dari yang nggak bisa keluar dari carport rumah sendiri (karena ada tetangga yang parkir di depan rumah) sampe dibantuin orang yang lewat; mesin mati di tanjakan (drama klise mobil manual); pecah konsentrasi gegara ada yang ngamuk minta nyusu *pelototin si bontot* trus melototin sopir taksi karena seenak sendiri nyerobot antrian persissss di depan hidung saya πŸ˜† dan masih banyak lagi drama lain yang bikin senyum kalo diinget-inget sekarang. Trus, udah canggih dong sekarang nyetirnya, Bu? Kata siapaaaa…? Sampe sekarang saya masih milih-milih tempat tujuan tuh, kalo mau nyetir. Inget dulu baik-baik, parkirnya gampang apa nggak, ada petugas parkir yang siap bantuin apa nggak…? Kalo parkirannya susah? Ish, mending no-no-no ajaaa…! πŸ˜€

Well, kalo boleh milih nih, sampe ini hari saya masih lebih seneng duduk di kursi penumpang, daripada musti nyureng stress liat jalanan yang sekarang, ampuuunn Ndoro!! Ruwet !!! Jadi kemampuan nyetir yang alakadarnya ini cukup dipake ketika Baginda Raja diklat aja, lah. Atau pas beliau harus rapat, dan nggak bisa ngedrop/jemput anak-anak ke daycare, atau pas beliau sakit. Pokoknya khusus di sikon tertentu aja. Tapi musti diakui sih, bisa nyetir (saya ketik BISA ya, bukan jago πŸ˜† ) buat emak ber-anak 3 macem saya ini anugrah! Paling tidak, saat Baginda Raja berhalangan dan saya musti pergi bawa 3 bocah, nggak perlu ngeluarin duit ekstra buat bayar taksi -iya kalo ada duit, nah kalo pas tanggal tua? Gigit dompet aja karena musti naik angkot- πŸ˜†

nampak (sok) keren? Iya lah. Suaminya moto dibawah tekanan, ituuu...! :lol:

3 pedal, dong! Haha! Nampak (sok) keren? Iya lah. Suaminya ngambil gambar dibawah tekanan, ituuu…! πŸ˜†

Anyway.. balik ke soal kendaraan matic. Ini postingan BENERAN bukan mau nyinyir ke anggota PBM=Pasukan Berani Matic, ya. Lah gimana mau nyinyir, wong saya baru bisa nyetir yang manual. Kalo udah bisa (DAN PUNYA?) yang matic, boleh kali ya sesekali nyinyir..? :mrgreen:

Eh tapi, pernah nggak sih, kepikiran seandainya di dunia ini nggak ada kendaraan matic? Seandainya, semua motor dan mobil itu manual? Mungkin, MUNGKIN loh ya, jalanan nggak akan seramai sekarang. Bukannya apa-apa, tapi naik mobil/motor manual itu kan nggak segampang naik yang matic. Menyelaraskan 3 pedal: gas, rem dan kopling itu kan butuh proses belajar yang nggak sebentar, kakaaakkk! πŸ˜‰ Nah coba sekarang, anak bocah umur belasan tahun, juga nenek-nenek/kakek-kakek yang seumur-umur belum pernah belajar nyetir aja, asal dikasih yang matic pada berani tuh, turun ke jalan raya. Coba pake yang manual. Uuuhh, nemu tanjakan dikiiiit aja, dijamin banjir keringet dingin! *pengalaman pribadi* πŸ˜†

By the way… pas istirahat hari Jum’at minggu kemaren, ceritanya Baginda Raja diajak bossnya ke Balubur Town Square (Baltos). Nah di parkiran, ada ibu-ibu gaul (IG) yang nyetir sendiri Honda Freed-nya gitu. (CMIIW, tapi setahu saya Honda Freed nggak ada yang manual, ya?). Baginda Raja dan bossnya ini kebetulan masuk ke area parkir persiiiiss di belakang si IG ini. Dari belakang sih udah keliatan kikuknya si IG bawa mobil. (suka ketahuan kan ya, mana sopir ahli mana sopir amatir? πŸ˜† ) Nah, waktu mereka beriringan nyari parkir gitu tetiba mobil si IG ini tekor dong pas belok, jadi doski musti mundur dulu kalo nggak mau bagian depan mobilnya nyusruk (halah, bosone! πŸ˜† ) kena pembatas. Eh, si IG itu langsung teriak, nyuruh Baginda Raja dan bossnya mundur. Trus masih sempet-sempetnya doskiΒ teriak bilang (kurang lebih) begini: “Bapak sih, dari tadi ngedeketin saya mulu. Jangan terlalu deket sama saya, dong. Kan saya jadi susah, nih…!” Laaahhh, situ yang amatir, kenapa orang lain yang disalahin, yak? πŸ˜† Tapi bossnya Baginda Raja itu baik sih, jadi akhirnya mereka ngalah, trus mundur dulu, deh. Kata beliau sih maklumin aja lah, ibu-ibu gitu loh. Soalnya beliau takut juga, kalo di jalan ternyata istrinya juga sama kayak si IG itu, hihi. Nah entah gimana ceritanya, pokoknya Baginda Raja dan boss-nya justru dapet parkir duluan, trus pas mereka turun dari mobil, si IG ini baru nemu tempat parkir… dan karena keliatan banget kikuknya… ujung-ujungnya.. dibantuin parkir dong, sama baginda raja dan bossnya. Huahaha…

Yah, jadi gitu deh. Mau 3 pedal, 2 pedal, yang penting bertanggung jawab di jalan raya ya, ibu-ibu… Jangan gampang kesulut emosi dan provokasi. Inget, anak-anak dan suami nungguin di rumah. πŸ™‚

Ps: jangan timpuk saya ya, para Pasukan Berani Matic! Err.. kecuali.. kecuali… saya boleh pinjem mobilnya: sebulaaannn aja..! :mrgreen:

Pengalaman pertama

…. diberhentiin polisi.

Sebagai sopir amatir -yang SIMnya dapet nembak Agustus 2011 lalu- haha, ngaku! Tolong jangan ditiru! πŸ˜† selama ini ketika sedang berada di jalan raya saya selalu berusaha untuk berhati-hati dan taat sama yang namanya peraturan lalu lintas. Selain demi keselamatan diri sendiri (dan keluarga) tertib di jalan raya ini menurut saya merupakan contoh baik yang mudah-mudahan saja terekam dalam memori the krucils, kan? Err… tapi tidak termasuk omelan saya kalo diserobot orang lho, ya πŸ˜† Alhamdulillah saya belum pernah yang namanya kena tilang. Jangankan kena tilang, wong diberhentiin polisi aja belum pernah sama sekali.

Nah ceritanya, hari Selasa pagi kemaren (16 Juli-red) rute perjalanan kami sedikit berubah. Biasanya, rute pagi kami sehari-hari adalah : rumah—sekolah Andro—kantor saya—kantor Baginda Raja—daycare. Cuma, setelah hari Senin-nya kami SEMUA terlambat : Andro sampe sekolah setengah 8 lebih, saya absen pagi jam 07.51 wib, dan… Baginda Raja absen jam 07.59 wib -Senin pagi kemaren muaceeetttnya edaaaannn…!- padahal dari rumah jam 06 lewat sedikit. Kapoookk banget, karena telat absen begitu kan bikin BT seharian *inget tunjangan dipotong* πŸ˜† makanya hari Selasa kami berangkat lebih pagi. Dari rumah jam 6 kurang seperempat, jalanan relatif jauuuhh lebih sepi dibanding hari Senin, walhasil nyampe daerah Burangrang deket-deket sekolah Andro masih jam setengah 7. Dan karena nggak tega bangunin dia yang lagi pulessss banget, -pagi itu Andro ikut sahur- (DAN kemaren puasa-nya GOLLLL sampe Maghrib, yeayyyyy! πŸ˜€ ) jadi diputuskan untuk ngabsen ke kantor dulu, baru ngedrop anak-anak.

Setelah ngedrop Baginda Raja ke Purnawarman, trus Andro ke sekolah, lalu Aura-Amartha ke daycare, saya balik menuju kantor. Nah, pas nyeberang di perempatan lampu merah Jl Asia Afrika (persissss di depan kantor saya), posisi saya kan ada di belakang mobil CRV, tuh. (keren lah ya, mana ada sih CRV yang nggak keren di mata saya πŸ˜† ) dan jalannya kan pelan-pelan secara banyak motor yang nyerobot dari arah kiri gitu. Saya inget, hitung mundur angka di atas lampu merah itu masih menunjukkan angka 5, jadi hitungan saya masih boleh dong saya jalan, wong lampunya juga belum kuning. Lagian posisi saya udah kagok banget, udah ngelewatin batas area berhenti mobil dengan motor, jadi nggak mungkin juga saya berhenti. Lha kalo berhenti di area perhentian motor, saya lebih salah lagi, dong…! (Catatan: di beberapa titik lampu merah Kota Bandung, memang sudah disediakan area khusus untuk berhentinya motor sekian meter di bagian depan, dan pernah liat mobil ditilang gegara berhenti di area ini)

Eh, begitu saya nyeberang, kok mendadak pak polisi yang tugas di pinggir jalan melambaikan tangan ke saya. Hehhh? Saya? Are you kidding…? Tadinya udah rada sebel disuruh minggir begitu. Wong saya nggak ngerasa salah. FYI, beberapa motor dibelakang saya yang juga ikutan nyeberang bareng saya, selamat-selamat aja, tuh. Tapi terus inget kata-kata Baginda Raja, di jalan raya, yang berkuasa itu, rambu-rambu lalu lintas… dan… polisi. Jadi walopun kita NGGAK NGERASA salah, JANGAN PERNAH ngotot bilang nggak salah, soalnya pasti bakal panjang urusannya. Nah terus, saya inget juga, pos jaga polisi ini kan persiiiisss banget di depan kantor saya, ya nggak lucu aja ya kalo saya berantem sama polisi-nya, trus tahu-tahu pas sholat Dzuhur ketemuan di mesjid kantor. πŸ™‚

Sebelum buka kaca, sambil nunggu si pak Pol jalan kearah mobil saya, saya ambil name tag (ketjup basah si name tag yang kok ndilalah kemaren sore saya bawa pulang, padahal biasanya selalu disimpan di lemari kantor πŸ˜€ ), trus pasang muka tenang, dan lalu nurunin kaca, dan terjadilah dialog (kurang lebih) begini:

Pak Polisi (PP): ” Assalamu’alaikum, Ibu… “ (dia pasang senyum manis). Eits, nuansa Ramadhan ya, Pak. Salamnya ganti…? πŸ™‚
Saya (S): ” Wa’alaikumsalam, Bapak….” (saya nggak mau kalah pasang senyum semanis mungkin. Sebelumnya sempetin lirik kaca spion benerin jilbab dulu, dongs! Oh yes, saat berhadapan dengan kondisi macem ini, tampang (SOK) ketjeh itu sangat membantu loh, Seus…! πŸ˜† ) Later on, kata Baginda Raja, pak Pol itu memang terpesona akan kecantikanku. Huahahaha… Abaikaaannn! Kalo bukan muji istri sendiri, beliau mau muji siapa lagiiiii…? :mrgreen:

PP: ” Ibu, tadi nerobos lampu merah…” (nunjuk lampu merah di belakang kami). Kalimatnya jelan-jelas men-judge saya salah. Iiihh, rada kepancing untuk langsung defensif, tapi trus inget kata Baginda Raja, oke jadi kalimat bela diri-nya musti dibikin se-elegan mungkin, biar si pak Pol nggak tersinggung.

S: “Ohhhh… iya, gitu Pak? *sok-sok mikir* Tapi perasaan saya sih nggak, Pak. Masih ada waktu 3 detik, kok…” (saya masih BERUSAHA pasang senyum)

PP: ” Tapi, Bu….”

Dan saya langsung ambil name tag saya.

S: ” Aduh, maaf kalo gitu, Pak… Saya mau masuk kesini, nih. (tunjuk gedung kantor trus tunjukkin name tag) Biasa, Pak. Ngejar absen… ” -absen sore nanti, maksudnya-Β  :mrgreen:

PP: ” Ooohhh… Ibu kerja disini, tho..? “ (trus senyum penuh pengertian)
S: ” Iya, pak… Maaf ya, Pak. Buru-buru, soalnya…” (ya saya nggak perlu kasih tahu dia kalo sebenernya saya udah absen pagi sebelum nganter anak-anak, kan? hahaha…)

PP: “Ooohh… iya, Bu.. Nggak apa-apa. Silakan dilanjutkan, Bu. Hati-hati ya…. “

Jackpot!!!! πŸ˜€

gambar minjem dari sini

gambar minjem dari sini

Ps: Saya sih yakin banget, Pak Pol itu bukannya segan dengan korps kementerian saya, tapi karena udah pasti nggak enak lah, nilang pegawai yang mesjid dan toilet kantor-nya ditebengin SETIAP HARI sama dia dan teman-temannya yang kebetulan tugas jaga di pos itu. Oh, dan jangan lupakan juga jasa Pak Ajo, penjaga mesjid nan baik hati *karena boleh ngutang* πŸ˜† yang di hari-hari biasa sedia rokok, kopi, permen, roti, pop mie, dan selalu siap mengantar kapanpun diminta. Kalo nggak ada Pak Ajo, mau pesen kopi dan rokok dimana, merekaaaa..? :mrgreen:

Aiiihhhh, ternyata polisi juga (masih) manusia… πŸ˜€

Ketakutan akan selalu menjadi ketakutan…

… selama kita tidak berani melakukannya. Dan ketika kita (berhasil) memberanikan diri melakukannya, itu akan menjadi pengalaman yang sangat berharga. Percayalah, tidak ada ruginya kok, mencoba sesuatu yang baru. (ingat, ingat! Triiinnggg! πŸ˜€ )

Hal itulah yang saya pelajari minggu ini. Jadi ceritanya, hari Jum’at malem kemaren, keluarga Baginda Raja dateng, mau kondangan ke rumah sodara di daerah Mohamad Toha sana. Dari Cirebon nge-rental avanza, ber-12, terdiri dari 8 orang dewasa, dan 4 anak-anak, yang mana Putri, ponakan saya tuh udah kelas 5 SD, jadi dengan badannya yang bongsor itu, tentu saja udah nggak mungkin dia dipangku, kan? Kalo 3 ponakan yang lain sih emang masih balita, jadi masih bisa lah, pangku sana-sini. Kebayang, ya. Ber-12 di mobil avanza? Bahkan sampe sekarang saja, saya masih enggan ngebayangin gimana rasanya, duduk sempit2an selama 6 jam lebih, dengan kontur jalan yang berkelak kelok dan naik turun itu.

Dan berhubung mobil kami juga nggak terlalu gede, (judulnya aja 7 seater, tapi kan baris paling belakang itu optional sekali, ya. Sempit, jadi jangan dihitung tempat duduk orang dewasa, deh. Kalo buat krucils sih mungkin masih oke, lah ) makanya saya pinjem mobil kantor yang emang kalo tiap sabtu minggu (kalo nggak ada yang pinjem) ngendon di parkiran kantor. Booking dari seminggu sebelumnya ke bu Jendral, dan hari Jum’at sore, Baginda Raja bawa mobil kantor saya pulang, dan saya yang bawa si item kami. Kenapa bukan saya aja yang bawa mobil kantor? Karena eh karena, saya nggak berani bawa mobil lain, selain mobil kami sendiri. Iya, lah. Namapun sopir amatir, kan? Berani bawa mobil sendiri aja udah prestasi luar biasa buat saya, jadi udah nggak kebayang lah, bawa mobil orang lain, apalagi mobil kantor yang umurnya udah 10 tahun lebih itu. (belum apa2 udah kebayang kopling dan setirnya yang super keras+berat… huhuhu… *nightmare*)

Singkat cerita, akhirnya sabtu kemarin itu sukses deh, kondangan pake kijang krista+avanza rentalan ke mohamad toha, ber-17. (10 orang dewasa dan 7 anak-anak.) Si item kami simpen di carport rumah. Eh, maksudnya sukses itu, nggak pake acara sesempitan di perjalanan, ya. Kalo macetnya sih, teuteupppp… ! Tapi paling tidak, semua orang nyaman kan? πŸ™‚

Nah, yang jadi masalah adalah hari Senin-nya, pas ngembaliin si kijang ke kantor saya. Baginda Raja maunya saya aja yang bawa. Dan dasar emak2 parno, sudah pasti saya tolak mentah2 idenya itu. Tapiiiii… pas hari Minggu siang balik dari Buahbatu (kami masih pake si kijang kantor itu) di per-empatan gedebage beliau turun dengan cueknya doongg, trus pindah ke kursi tengah, dan nyuruh saya pindah ke kursi sopir. Nah, lhoooo….! Awalnya sih saya tetep nggak mau. Tapi pas dipikir2, ini kalo saya nggak pindah2 juga, kita pasti akan diklaksonin sama mobil2 di belakang kita, kan? Jadi ya dengan sangat terpaksa (dan deg-deg-an super kenceng) pindah juga ke kursi sopir. Bismillah….. *tabuh genderang perang*

Daaaannn… jreng, jreng, jreeeeeng…. Ternyata tidak seburuk itu, Sodara. Ternyata nyetir kijang krista sama si item kami nggak terlalu jauh beda, kok. Ya, ada sih adaptasi sedikit, tapi masih cingcay, laaaahhh. Buktinya, saya masih bisa bawa dengan selamat itu kijang sampe rumah TANPA MATI *penting* dan mati CUMA SEKALI *penting juga* di perjalanan menuju kantor saya, hari Senin pagi…. Huaaahhh…. *tarik nafas legaaaaaa*

Iya, emang bener kata Baginda Raja. Kalo belum apa-apa udah takut, ya bakal takut terus selamanya. Coba saja dulu, (jangan lupa baca basmallah, ya) dan insyaALLAH, alam semesta yang akan memuluskannya untuk kita. Cie, cieeeee…. ! πŸ˜€

Dan entah kenapa, sekarang saya kok jadi pengen nyobain nyetir mobil yang lain, ya..? Grand Serena, Mazda Biante, Pajero Sport, All New CRV, atau Vellfire sekalian, gitu…. Ada yang mau minjemin..? πŸ˜€

tadinya takut ngajak krucils ke toko buku, tapi ternyata, ketakutan seringkali tak beralasan, ya. Buktinya, mereka tertiiiib sekali di Togamas Buahbatu. Ah, ibunya seneng, deh.. :D

tadinya takut ngajak krucils ke toko buku, tapi ternyata, ketakutan memang seringkali tak beralasan, ya. Buktinya, mereka tertiiiib sekali di Togamas Buahbatu. Ini si tengah lagi tidur sama bapaknya di parkiran, jadi nggak ikut sibuk dan histeris pilih2 buku. (oh yes, Andro dan Amartha kalap pengen buku ini, pengen buku itu. Oh, tidak, Nak. Budget buku bulan ini cukup 1 ya. Nanti kalo IP* bulan april cair, boleh deh beli buku lagi.. *hot issue* hihihi.. ) Eh, tapi bener, lhooo… ngeliat si nomor 1 dan nomor 3 kemaren tertib, aaah, ibunya seneng sekaliiii..! πŸ˜€

Nyetir: antara butuh dan terpaksa

Waktu minggu kemaren ditinggal Baginda Raja nginep ke Pangandaran dalam rangka internalisasi kantor, saya berusaha supaya A3 tetep bisa menghabiskan waktu liburnya seperti biasa saat Ayah mereka ada di rumah. Dan thanks to Baginda Raja yang dari dulu selalu ngotot supaya saya bisa (dan biasa) nyetir, Alhamdulillah, di saat-saat genting seperti kemaren, saya masih bisa lah, bawa A3 ke MTC (???) dan…. BIP. Tempat yang pertama ya jangan dianggap prestasi lah ya, secara lokasinya kan bak mindahin pion di papan catur sajah. πŸ˜€ Nah yang ke BIP itu, lhooo…! Sungguh suatu prestasi buat saya. Wong seumur-umur saya belum pernah nyetir masuk mall sendiri. Ini kemaren nekat aja, bawa anak 3 biji pulak, dan… hari Minggu itu di Dago kan ada car free day. Jalannya lumayan ngantri dong, di Wastu Kencana. Keringat dingin, pasti. Cuma kan tengsin ya, nervous di depan anak-anak. Jadi setel tampang PD aja, walopun jantung mau copot juga. Hahaha..

Long story short, berhasil masuk parkiran BIP jam 09.15 wib… dan.. masih gelap, lap, lap! Ya eya, laaaahhh..! Wong mall-nya kan baru buka jam 10.00 wib, Seus! Doh! Dan itu artinya, saya musti nyari tukang parkir untuk bantuin parkir mundur (gelap, Seus. Nggak keliatan banget itu bagian belakang. Syerem, dah!) *dan saya langsung merindukan pak Maman, bapak parkir sedunia di kantor saya itu!*

Eh, saya sampe harus muterin parkiran 4 kali (ini ternyata si sulung ngitung lho, berapa kali emaknya bingung muter sana sini) dan tetep nggak ketemu sama tukang parkir. Akhirnya nekat aja, parkir sendiri. Cari tempat yang paling strategis, tentu saja. Dan pas parkir mundur itu, saya baru ngeh, selama ini saya belum pernah parkir mundur ke kanan! Doh! (lagi!) Akhirnya, setelah beberapa kali tekukan, berhasil juga parkir lempeng. Fiuuuhhh…!

Moral of story:

1. Yang nurut sama mister suwamih. Kalo disuruh belajar nyetir, ya belajar aja. Kalo disuruh belajar masukkin mobil ke carport, *sesulit apapun awalnya* ya ikutin aja. Ntar ada masa-nya lho, kita bergumam: untuuuungg, udah pernah belajar… πŸ™‚

2. Si sulung saya bener-bener merhatiin tindak tanduk ibunya saat menyetir. Seperti: Ibu hampir nggak pernah masuk ke gigi 5 (ya iya dong Bang! Untuk sopir amatir macam Ibu ini, jalan di atas 80 km itu kan, nightmare, sayang!); Mesin mobil mati sampe 9 kali (?????) waktu Ibu belajar masukkin si item ke carport (eh tapi itu kan duluuuuu! Sekarang udah lumayan, tauuukkkk! πŸ™‚ ) dan seperti kemaren di BIP, Ibu muter sampe 4 kali untuk memutuskan dimana parkir yang paling gampang. (alibi terkuat saya tentu saja kondisi parkiran yang gelap itu yang membuat saya nggak PD parkir sendiri. Dan saat saya ceritakan itu ke Baginda Raja, senyum penuh pengertian beliau rasanya sudah cukup melegakan hati istrinya ini.. πŸ™‚ )

3. Menyetir bisa sangat mengerikan, saat si bontot cranky tingkat tinggi nagih nyusu! Nampaknya this weaning with love-things bener-bener bakal jadi PR terberat saya tahun ini πŸ™‚

4. Jangan gampang nglakson dan ngasih lampu dim kepada mobil yang berjalan pelan (teramat pelan) di depan Anda, karena bisa jadi, mobil itu berisi emak-emak kikuk yang sedang terpaksa jadi sopir untuk 3 anaknya. πŸ˜€

Bangga pada diri sendiri itu….

… adalah saat sudah 4 hari berturut-turut bangun setengah 5 pagi, nyuci baju secepat kilat, nyiapin sarapan, dan mandiin 3 anak sambil bolak balik liat jam –keluar dari rumah jam 06 lewat bisa jadi malapetaka untuk sopir amatir ini–Β  dan lalu jadi sopir untuk anak-anak yang kalo di jalan pada nggak mau diem, dan adaaaaa, aja yang dijadiin alasan untuk berantem. (termasuk numpahin nasi kuning se-tupperware penuh di dalam mobil, dan masuk ke selapan-selapan kursi, dan lalu minyak-nya nempel dimana-mana 😦 )

Oh, dan jangan lupa. Ada si bontot yang suka cranky minta nyusu di tengah-tengah chaos-nya macet, sambil nendang-nendang kesana sini, sampe akhirnya nyerah, duduk, dan jatuh tertidur sendiri. πŸ˜€

Iya. Kebanggaan saya pada diri sendiri masih sesimpel itu. πŸ™‚

#catatan kaki efek ditinggal Baginda Raja diklat seminggu di Cimahi.