Mudik asyik

Kalo nggak ada halangan, in Shaa Allah, hari Sabtu/Minggu besok saya bakal mudik ke kampung halaman saya di Banjarnegara, Jawa Tengah sana. Dari Bandung -kalo lancar- bermobil sekitar 7-8 jam. KALO LANCAR. Kalo macet… ya.. cuma Allah yang tahu.. πŸ™‚ Kenapa belum memutuskan hari pastinya, ya karena memang nggak ada target sampe disana hari apa. Keinginan kami cuma 1: mudik selamat, lancar –boleh macet, tapi please yaa Allah, jangan lama-lama, yaaaa! πŸ™‚ – dan semua personel diberikan kesehatan selama dan selesai mudik. Aamiinn…! Nah, tiap kali mau mudik Lebaran gini, saya selalu inget dengan momen mudik tahun 2006 lalu. Boleh ya, saya sharing disini..? Tapi punteennn, banyak detail-detail yang mungkin udah agak lupa. Yah, namapun sudah 7 tahun yang lalu ya, Buuu…. πŸ™‚

Tahun 2006 adalah tahun kedua pernikahan saya dengan Baginda Raja, dan tahun pertama kami berpuasa dan berlebaran dengan seorang anak di tengah-tengah kami (si sulung Andromeda lahir 13 April 2006). Subhanallah, rasanya seru banget. Walopun tinggal di rumah sa’uprit (kalo kata Ibu saya, rumah kok mini banget! Ya elah Bu, rumah mini itu utangnya 15 tahun, loohhh! πŸ˜† ) dengan perabot seadanya warisan dari kostan masing-masing (err, sekarang perabotan masih seadanya juga, sih :mrgreen: )Β  dan kemana-mana masih boncengan naik motor (dan MAKSAIN pake taksi kalo pas bawa Andro aja, haha) tapi rasanya hidup indah, banget! πŸ™‚ Mulai rada pusing ya pas datang bulan puasa, karena bulan berikutnya kan Idul Fitri, dan Idul Fitri buat kami ya mudik. Ih, nggak mau lah, ngerayain Lebaran bertiga doang di Bandung. Enakan juga pulang kampung, kali! πŸ™‚

Yang bikin panik tentu saja masalah transportasi mudiknya itu. Waktu itu kami kan baru punya motor doang (kredit pulak! haha) tapi udah gaya sok-sok idealis, pengen mudik ke Cirebon dan nafsu pula mudik ke Banjarnegara. Ya emang sih, jarak Cirebon-Banjar hampir sama dengan Bandung-Cirebon, KALO LANCAR. Kalo macet, ya wassalam juga. πŸ˜† Anyway, waktu itu cuma ada 3 pilihan transportasi untuk mudik : (pesawat nggak dihitung, secara nggak ada bandara di Banjar.. dan… dari dulu saya nggak pernah berani naik pesawat! Hahaha.. *ketawa perih* πŸ˜†Β  )

1. Naik bis dari terminal Cicaheum. Nilai plus: murah, walopun ada kenaikan tarif bis pas lebaran, tapi masih cing cay, lah. Nilai minus: nggak kebayang bawa baby Andro desak-desakan rebutan tempat duduk di terminalnya. Buat yang belum pernah mudik pake bis dan umpel-umpelan senggol-senggolan dan rebutan tempat duduk , you should try! EPIC & HECTIC! Hahaha..

2. Naik kereta. Kalo nggak salah, di tahun itu belum ada kereta jurusan Bandung-Cirebon, deh. Apalagi ke Banjarnegara, wong di kota kecil saya itu nggak ada stasiun. Jadi udah pasti kereta ini dicoret dari daftar.

3. Rental mobil. Nilai plus: nyamaaannn. Nggak perlu mikir soal bawaan, bisa langsung angkut dari rumah semuanya masuuukkk! Nilai minus: duitnya, Bu. Waktu itu, tarif rental Avanza dari Bandung-Cirebon ditawarin 600 ribu. Cuma nganterin doang. Aihhhh… nyaris setengah bulan gaji saya waktu itu! Tapi asli nggak kebayang umpel-umpelan bawa baby Andro di terminal, mending kalo cuma bawa badan doang. Nah itu koper2 dan oleh-oleh, gimana, cobaaaa..? Tapi, walopun masih galau, akhirnya dengan setengah hati kami memutuskan rental mobil saja, dan ber-skenario sampe cirebon H+2 lebaran, lalu minta dijemput kakak saya nerusin perjalanan ke Banjar (minimal mobil gretong, hihi…) Soal balik ke Bandung, gimana nanti. *koboi pisan* :mrgreen:

Dan pada saat galau itulah, secara tak sengaja saya liat iklan di koran Kompas hari Sabtu/Minggu, Sariwangi (teh Sariwangi-red) ngadain undian Mobil Mudik Sariwangi (MMS). Sebagai konsumen Sariwangi yang loyal (bukan postingan berbayar ya! πŸ˜† ) saya udah langsung semangat banget ikutan. Syaratnya cuma ngisi biodata di bungkus kosong Sariwangi, beserta tempat tujuan mudik. Waktu itu saya cuma kirim 2 bungkus , yah namanya juga iseng ya, karena selain stok sabar seadanya, sepertinya saya ini juga lahir dengan keberuntungan yang cuma segitu-gitunya, jadi seumur-umur nggak pernah sekalipun menang undian/dapet hadiah apaaaa, gitu. Pokoknya nggak ada bakat dapet peruntungan di ranah per-undi-undian itu, deh.

Saya juga nggak punya bayangan macem-macem tentang hasil undian ini, karena di iklan itu memang nggak ada detail tentang hadiah undiannya. Saya bahkan nggak terlalu peduli dengan kenyinyiran salah seorang teman kantor saya waktu itu, yang bilang kalo mudik masal ya palingan naik bis rame-rame gitu doang, nggak ada yang istimewa. Iya, saya nggak peduli. Wong kalo saya nggak menang dia juga nggak akan ikut repot bareng saya, kok. πŸ™‚ Pokoknya waktu itu niat saya cuma 1: bawa baby Andro mudik nyaman dan aman.

Singkat cerita, sekian hari sejak saya mengirimkan undian itu, ada missed call beberapa kali di ponsel saya. Nggak keangkat karena waktu itu saya lagi ada di kantor, dan riweuh pisan dengan kerjaan. Pas saya telpon balik, ternyata nomor itu Unilever Call Center, dan nggak bisa ditelpon dong, karena penerima-nya mesin. Udah rada GR, jangan-jangan menang nih undian Sariwanginya. Nggak lama, nomor itu nelpon lagi… dan betuuulll…. dari Undian Sariwangi, yang mau mengkonfirmasi biodata, dan… mencocokkan nomor KTP saya. Dudulnya, hari itu KTP saya ada di Baginda Raja, saya lupa kenapa KTP saya ada di beliau, tapi kalo nggak salah waktu itu dipinjem untuk urusan KPR ke bank, deh. Saya udah rada pasrah bakalan dieliminasi, eh nggak tahunya si mbak dari Unilevernya mau telpon lagi besoknya. Ah, God bless you, mbak! πŸ™‚ Singkat kata, beneran saya termasuk salah satu dari 100 pemudik Mobil Mudik Sariwangi. Dan yang diluar dugaan BUANGETTTT adalah:

1. Angkutan yang dipake.

Tadinya udah yakin 100%, ke-100 pemenang MMS ini bakal mudik pake bis yang disediakan sariwangi. Well, jujur ya, saya nggak keberatan sama sekali, wong gratissss dan… yang paling penting, baby Andro nggak perlu desak-desakan di terminal. TERNYATAAAA…. pemenang DIPINJAMI mobil LENGKAP dengan SOPIR (ya ampun, sopir gratis di musim lebaran itu anugerah banget nggak, sih?) SEMINGGUUUUU…! *angkat dagu di depan teman kantor saya yang nyinyir itu* huahaha. Udah gitu, sebagian besar pemenang kan dapet jatahnya kijang kapsul tuh, nah saya donggggg.. kebagian kijang Innova. Diundi lagi loh, itu. Diantara puluhan pemenang, yang kebagian Innova cuma 2 apa 3 orang, gitu. *angkat dagu lagi di depan teman kantor yang nyinyir itu* :mrgreen:

Aduh, senengnya minta ampun. Kijang Innova di tahun 2006 kan nge-heitz sekaliiii. Kalo nggak dapet undian MMS ini, nggak mungkin lah, saya bisa ngerasain enaknya Kijang Innova. πŸ™‚ Oh yessss, saya beruntung banget. WAKTU ITU. Tapi, seperti komen saya di postinyan Nya yang ini, nampaknya stok keberuntungan saya udah langsung abis begitu menang undian MMS ini, deh. Asli sold out, and NO MORE restock. Lah kalo emang masih ada, kenapa dong, saya nggak pernah menang undian-undian lagi? Inget udah ratusan kali ngisi biodata di kartu undian Yogya, lah. Hypermart, lah. Carrefour, lah. Tapi mana hasilnya? Manaaaa, manaaaaa…? *gigit struk belanja* πŸ˜†

2. Uang saku

Selain mobil lengkap dengan sopir, TERNYATA semua pemenang dapet uang saku 1,6 JETI, yang kalo kata panitia sih, itu dana buat beli bensin. Later on, si uang 1,6 jeti ini BERLEBIH sekali buat kami, sampe saya masih bisa nyisain 300 ribu buat tip sopirnya yang baiiiiikkkk banget. Si sopir ini namanya Mas Wisna. Orangnya sabaarrrrr pisan. Padahal perjalanan mudik waktu itu asli macet parah dimana-mana. Udahlah saya juga beberapa kali minta berhenti karena musti nyuapin baby Andro yang waktu itu udah mulai MPASI pulak. Mas Wisna ini aliimmm banget. Selalu sholat tepat waktu, tetep puasa, walopun sebenernya ada dispensasi puasa untuk musafir yang melakukan perjalanan jauh kan, ya? Bahkan waktu kami sekeluarga berlebaran, dia masih puasa karena dia ikut jadwal Lebaran pemerintah. Ah, mas Wisna… semoga ALLAH selalu memberkatimu, dimanapun kamu sekarang berada. πŸ™‚

3. Voucher makan

Disediakan konsumsi gratisssss di beberapa rest area yang udah ditunjuk, dengan menggunakan voucher makan itu. Voucher ini cuma saya yang pake sih, secara Baginda Raja kan puasa. πŸ˜€

4. Pulsa

Dikasih pulsa 50 ribu. Gede Bu, jaman tahun 2006 itu. Kata panitianya buat kita pake kalo mau nelpon2 sopirnya. Canggih apa canggih, ituuuu…?

acara bukber sekaligus ehm, apa ya istilah pas-nya? Pokoknya disini kita dikasih tahu apa saja hak dan kewajiban kita gitu, deh. :D

acara bukber sekaligus ehm, apa ya istilah pas-nya? Pokoknya disini kita dikasih tahu, apa saja hak dan kewajiban kita gitu, deh. πŸ˜€

buka puasa bareng panitia dan pemenang lain, dan.. langsung ngambil semua hadiahnya. CASH! dan... pajak undian ditanggung panitia, dong.. Cihuy, deh! :)

buka puasa bareng panitia dan pemenang lain, dan.. langsung ngambil semua hadiahnya. CASH! dan… pajak undian ditanggung panitia, dong.. Cihuy, deh! πŸ™‚

Baby Andro, 6 bulan 8 hari. Pipinya gembil, dan... matanya sipit. Entah nurun darimana. Masih misteri sampe hari ini.. :lol:

Baby Andro, 6 bulan 8 hari. Pipinya gembil, dan… matanya sipit. Entah nurun darimana. Masih misteri sampe hari ini.. πŸ™‚

Sejak menang undian MMS ini, saya makin yakin, hidup itu tidak melulu hitungan matematis. Nggak selamanya 2+2=4. Bisa jadi, 2+2=5-1. Bisa juga, 2+2=3+1. Pokoknya jangan underestimate dengan kehidupan kita, walopun mungkin kita merasa saat ini kita berada di titik hidup yang paling rendah. Kita tidak pernah tahu apa yang Gusti Allah rencanakan untuk kita. Hidup ini ghaib. Apa yang terjadi sekian detik, sekian menit, sekian hari, sekian minggu, sekian tahun yang akan datang, tidak ada satu-pun manusia yang bisa memprediksikannya. Oleh karena itu, sudah jadi kewajiban kita untuk selalu berusaha menjadi sebaik-baik makhluk, melakukan sebaik-baik usaha, dan serahkan hasil akhirnya pada DIA yang punya kehidupan ini.Β  *efek bulan puasa* πŸ˜†

Dan setiap anak dilahirkan dengan membawa rejeki-nya masing-masing itu, saya memang udah nggak ragu lagi. Mudik tahun 2006, rejeki Andro banget, kami bisa mudik senyaman itu, gaya to the max deh, ngerasain jadi orang kaya, walopun cuma seminggu -dan di mobil ada stiker Mobil Mudik Sariwangi-nya!Β  πŸ˜† Tahun 2007, kami sudah punya si putih esteem (mobil tua, keluaran tahun 1993) yang dibeli dengan gegap gempita senengnya luar biasa sampe mungkin keliatan norak, padahal ngumpulin duitnya ngos-ngosan abissss… πŸ˜† Lalu tahun 2008 ketika Aura lahir, udah ada si item yang beli baru sih, tapi kan nyicil 3 tahuuuunnn..! (dan kepala jadi kaki, kaki jadi tangan, nafas ngik-ngik-an bayar cicilannya, hahaha)Β  Dan setelah itu, Alhamdulillah, di mudik-mudik selanjutnya soal transportasi ini udah bukan masalah lagi. *tatap sayang si item yang Agustus besok genap 5 tahun* πŸ™‚ Eh, sebenernya bakal lebih seneng lagi sih, kalo mudik tahun depan udah bisa bawa New CRV. Atau Pajero Sport. Atau Alphard, kek. Vellfire, kek. Grand Serena, kek. Hahaha… *masuk blacklist KPK* :mrgreen:

Mulai 2 tahun lalu, acara mudik lebaran ini kami gilir cinta saja. Kayak tahun kemaren, lebaran di Cirebon, Idul Adha-nya di Banjarnegara, dan tahun ini, Lebaran di kampung saya, nanti Idul Adha -In shaa Allah- di kampungnya Baginda Raja. Kenapa digilir? Pengalaman beberapa kali lebaran, tiap bolak balik Bandung-Cirebon-Banjar-Bandung atau sebaliknya: Bandung-Banjar-Cirebon-Bandung, kami selalu apes kena macet dimana-mana. Berat banget rasanya, kasihan sama 3 krucil itu. Makanya, sepakat mulai tahun kemaren bergiliran saja lah, mudiknya. Biar sama-sama nyaman. Itu, harapannya.

Jadi… untuk mudik Lebaran tahun ini, saya cuma minta diberi 3 hal saja: kelancaran, kesehatan dan keselamatan. Urutannya boleh kok, dibolak balik. Oh, nggak keberatan juga sih, kalo ada tambahan THR dari kementerian tercinta. :mrgreen:

Ah, tapi yang paling penting semoga mudik kali ini membawa berkah deh, untuk semuanya.

Bisa minta tolong bantu di-amin-i, yaaa…? Aamiinnnn…! πŸ˜€

Advertisements

Anak Indigo

Sepuluh tahun lebih tinggal di kota besar macam Bandung ini, sadar-nggak sadar, mau-nggak mau, sedikit-banyak pasti ada-lah ya sifat individualis kami yang keluar. Jadi kalo duluuuuu banget pas jaman saya kecil, seinget saya, Ibu dan kakak-kakak saya di kampung sana hapal diluar kepala sama tetangga yang rumahnya paling jauh sekalipun dari rumah kami. Siapa anak siapa, kawin sama orang mana, punya cucu berapa, tinggalnya dimana, dan lain sebagainya. Nah sekarang, begitu berumah tangga dan tinggal di kota (yang katanya) terbesar di Jawa Barat ini, kenalan tetangga saya palingan cuma tetangga yang se-blok doang. Ada sih, kenal beberapa ibu di blok lain, tapi tentu saja nggak signifikan jumlahnya. Kalo sama tetangga yang se-blok, ada arisan bulanan yang lumayan bisa bikin ibu-ibu ngumpul (walopun personelnya sering nggak komplit πŸ™‚ ) dan minimal jadi tahu: bu X kerja ato nggak,Β  Bu Y anaknya berapa, Bu Z anaknya sekolah dimana, punya usaha apa, endesbre-endesbre. Tapi ya paling cuma sebatas itu obrolan kami, karena nggak terlalu intensif juga, secara ketemunya paling lama juga 2 jam-an.

Nah, beberapa hari yang lalu waktu sholat Isya’ di mesjid, Baginda Raja ketemu dan ngobrol sana sini sama salah seorang tetangga yang rumahnya se-blok dengan kami, sebut saja namanya Pak D. (bapak-bapak ternyata hobi ngegossip sosialisasi juga ya, ibu-ibuuu.. πŸ™‚ ) Saya juga lumayan sering ngobrol sama istrinya di arisan, orangnya rada pendiam, tapi lembuuuut sekali, dan baik. Mereka punya 2 anak, yang sulung perempuan, seumuran Andro (sekarang naik kelas 2 SD) dan adiknya laki-laki, seumuran Aura lebih tua sedikit. Selidik punya selidik, TERNYATA si bungsunya pak D ini, sebut saja A, punya kemampuan supranatural stuff gitu. Jadi, si A ini suka ‘melihat’ berbagai macam penampakan di sekitar rumahnya (letaknya cuma sekitar 100 meter dari rumah kami). Zombie, begitu katanya si A menyebut penampakan-penampakan itu. Kata pak D, pernah dulu si A ini nggak mau keluar rumah, karena di sepanjang jalan depan rumahnya (yang berarti depan rumah saya juga dong, ituuuu!)Β  ada zombie yang berkeliaran. Dia bahkan nggak mau sekolah di TK yang ada di komplek rumah kami, karena katanya disana juga banyak (???) zombie-nya. Duh, Gustiiii..! Dulu kan 2 tahun Andro sekolah disanaaaaa….! Haduhhhh… ! Saya jadi merindiiinggg..!

Anak indigo atau anak nila (bahasa Inggris: Indigo children) adalah istilah yang digunakan untuk mendeskripsikan anak yang diyakini memiliki kemampuan atau sifat yang spesial, tidak biasa, dan bahkan supranatural

Sumber dari sini . Selain definisi diatas, ciri-ciri anak indigo bisa dibaca juga di sini.

Sampe detik ini belum melihat ada ciri-ciri yang terlihat (ato terlihat mendekati) di gerak gerik dan tingkah laku the krucils, sih. Ehm, walopun akhir-akhir ini saya sama Baginda Raja suka agak-agak curiga liat Amartha sering ngomong sendiri. Tapi kan… emang anak seumuran dia suka punya teman imaginer, tho? Please, bilang saja itu wajar ya… Ibunya kan deg-deg-an…. πŸ˜†

By the way, musti diakui, saya memang paling parno dengan hal-hal yang berbau-bau supranatural gitu. Contoh kecil, saya paling NGGAK MAU (see, pake capslock ngetiknya juga πŸ˜€ ) nonton film Indonesia yang isinya tentang pocong, kunti, gendruwo, dan yang sebangsanya. Jadi jangan harap saya mau nonton film Indonesia yang dari judulnya aja udah bikin merinding macem Beranak dalam Kubur (???) Hantu Puncak Datang Bulan (???) Rintihan Kuntilank Perawan (???) Diperkosa setan (???) dan lain-lain. Eh, saya tahu judul-judulnya karena searching dan dapet hasilnya diΒ  blog ini, loh ya… jadi bukan karena saya hapal. πŸ˜†

Jaman dulu waktu film-film horror yang diputar di TPI (sekarang MNC TV, ya. Barangkali ada yang nggak tahu πŸ™‚ ) cuma Suzanna doang, saya pasti nonton sambil ngintip-ngintip. Habis nggak ada pilihan film yang lain, sih. Kalo nggak ikut nonton, trus hiburan saya apaan, dong? πŸ˜€ Sebenernya takut banget, tapi penasaran pengen tahu ceritanya. Jadi nontonnya sambil tutup muka pake jari, deh. Haha… Payah! πŸ˜†

Nah kalo film horror Hollywood, saya justru suka, nggak tahu kenapa. Mungkin karena di film bule kan hantu-hantu-nya jauh di Amrik sono, tuh. Sementara di film horror yang lokal, berasa bener hantunya deket banget dengan kehidupan sehari-hari. Masuk akal nggak, sih? Ah, takut ya takut aja lah, Seus. Nggak usah kebanyakan alesan:mrgreen:

Anyway, kembali ke soal si A, seingat saya, ibunya nggak pernah deh, nyinggung-nyinggung tentang kemampuannya. Mungkin karena beliau pada dasarnya pendiam kali, ya. nggak kayak saya yang jedar jeder macem petasan πŸ˜† Eh tapi, sebenernya dalam hati saya penasaran banget, selain bisa ngeliat Zombie, kira-kira si A bisa liat apa lagi, ya? Well, nggak berani minta dia liatin rumah saya juga sih: ada zombie-nya apa nggak. Takuuuuttt aku, kakaaaaakkk…! πŸ˜† Tapi ya itu tadi, kalo ketemu orang (apalagi masih bocah) yang berkemampuan diluar kemampuan orang pada umumnya, aku kan jadi senapsaraaan..! πŸ™‚

Sebelum si A, saya pernah kenal juga anaknya salah seorang boss saya disini (sekarang beliau sudah pindah ke Jakarta). Sebut saja namanya F. Cowok, umurnya waktu itu mungkin sekitar 5 tahun-an. Dulu, si F ini kalo sore kan suka diajak sopir boss saya jemput ibunya ke kantor kami. Nah udah kejadian berkali-kali, dia sering liat tante-tante -artinya bukan cuma 1, ya- pake baju putih, ngumpul di salah satu ruangan di lantai 2 (yang nggak pernah dipake kecuali sama OB) lagi pada nonton TV. Trus pernah ketemu tante pake baju putih di kamar mandi cowok. Trus pernah denger suara tante nangis di deket tangga. Duh!Β No wonder sebenernya sih, secara gedung kantor saya ini kan salah satu bangunan tertua peninggalan Belanda, dan bisa dibilang salah satu herritage-nya Bandung, lah. Jadi walopun bagian luar udah banyak di renov, tapi kan basic bangunannya sudah berpuluh-puluh tahun umurnya. Iiiihh, dulu saya sampe suka parno deh kalo ketemu si F ini, takut denger dia cerita habis liat apa/siapa gitu di kantor kami. Lha saya kan, ngantor disini tiap hari. Takut, tahuuuu…! *cemen* πŸ˜†

Eh tapi sekarang saya kok jadi kepikiran, kira-kira mau-nggak punya anak indigo? Jujur, kalo disuruh milih, udah pasti bingung, euy! Di satu sisi, syereeeemmm ya, Seus..! Kebayang nggak, kalo lagi pergi-pergi, si bocah liat “zombie” trus ngasih tahu kita. Gimana, cobaaaa..? Apalagi… kalo liat zombie-nya di rumah sendiri! Huampuuunn, Ndorooooo…! Err tapi… kalo indigo-nya sebatas kemampuan menerawang masa depan, nggak apa-apa juga kali, ya. Kan bisa ditanyain, usaha apa yang kira-kira bakal sukses dijalanin sama bapak ibunya di masa depan nanti. #eeeaaaaaaa *matre alert* πŸ˜†

Makanya, saya saluuuttt banget sama orangtua yang bisa ngarahin anak indigo mereka ke ‘jalan’ yang benar dengan cara-cara yang (mungkin) sulit sekali bagi sebagian orang. Soalnya pasti nggak gampang membesarkan anak yang cara melihat dunia aja udah beda sama kita orang kebanyakan. Udah pasti banyak suka dukanya. Ah, pokoknya salut! TOP! πŸ™‚

Oh ya, yang bikin tambah seru, kemaren pas Baginda Raja ngobrol sama pak D itu, sempat ada perbincangan kurang lebih begini:

” Kalo malem saya suka liat anak perempuan naik sepeda kearah rumah pak Myko, siapa ya, Pak?”

” Ohhh.. itu Aura kali, Pak. Biasanya kalo ikut saya sholat Isya’ ke mesjid, dia emang suka naik sepeda.. “

” Tapi… saya liatnya jam 11 malem, Pak…!”

Appaaaaa…..???!!!

Dan saya langsung nggak mau tahu kelanjutan obrolan mereka. *ambil selimut tutup muka rapet-rapet*

30 Mei 2013, @ home. Tampak terpesona TENTU SAJA bukan karena lihat penampakan. (setidaknya menurut saya, hihi) Bertiga bisa duduk manis karena lagi nonton Thomas. Sengaja disetelin, supaya untuk setengah jam saja, ibunya bisa beberes ini itu dengan tenang... :)

30 Mei 2013, @ home, bersiap mau tidur. Tampak terpesona TENTU SAJA bukan karena lihat penampakan. (well, setidaknya menurut saya, hihi) Bertiga bisa duduk manis begini karena lagi nonton Thomas. Sengaja disetelin, supaya untuk setengah jam saja, ibunya bisa beberes ini itu dengan tenang… πŸ™‚

PS: ada yang udah puasa hari ini..? Saya belum, jadi tadi pagi masih bisa minum kopi, masih makan nasi uduk, dan sebentar lagi, makan siang. πŸ™‚ Selamat berpuasa yang udah mulai puasa, selamat besok puasa buat yang hari ini masih ngemil-ngemil. Nggak usah berdebat siapa yang salah siapa yang benar. Kadang, perbedaan itu bikin sesuatu lebih indah, kok… πŸ™‚ Dan yang penting, makan pizZA di tempatNYA, orang puaSA banyaaaakkk pahalaNYA! *maksa* :mrgreen:

Lebaran 2012

Catatan kecil Lebaran tahun 2012 keluarga Sefriyana:

  1. Tahun ini nggak nambah cuti, soalnya mudik ke Cirebon doang, kapok Seus, mudik sana-sini, nggak kuat sama macetnyaaaaa…!
  2. Berangkat mudik Jum’at dini hari, keluar rumah jam 01.00 teng, sampe Cirebon kota jam 03.45 teng, sahur di KFC Jl Kartini, dan itu adalah kali pertama ngajak A3 nongkrong di luar rumah jam 04 pagi. Seru!!! πŸ˜€
  3. Sampe rumah mertua tersayang jam 05.30 wib. Itu bener-bener perjalanan mudik tercepat dan terlancar di sepanjang umur pernikahan kami.
  4. Di Cirebon nggak kemana-mana, asli ngendon, don, don di dalam rumah terus. Nggak kuat sama panas, gerah plus debu-nya. Ajaib, A3 pada sehat-sehat aja, padahal selama disana mereka jor-jor-an main di luar rumah, nggak kenal waktu, trus makanan/minuman apaaaaa, aja diembat. Ya jajanan, ya minuman dingin, nggak ada kontrol. Jadi bener-bener takjub, betapa mereka tetep sehat sampe sekarang. Alhamdulillah… πŸ™‚
  5. Balik ke Bandung senin malem, dari rencana awal Selasa malem. Heran juga, kok Baginda Raja nggak keberatan saya ngajak pulang lebih cepet. Dari rumah mertua jam 08.00 malem, sampe Bandung jam 01.00 pagi. Lumayan lancar, walopun rada tersendat di Sumedang.
  6. Over all, ini asli mudik Lebaran terlancar dan ternyaman kami, secara horor banget denger cerita temen-temen yang pada kejebak macet 15 jam-lah, 24 jam-lah, bahkan ada yang 36 jam. W-O-W!
  7. In the end, saya bersyukur banget, dapet suami orang Cirebon. Mudiknya deket! Hahaha….!
  8. Happy eid Mubarak, everyone! πŸ™‚

Puasa pertama….

…tanpa ART. Iya, tahun ini adalah tahun pertama kami berpuasa tanpa ada ART. Rasanya? Ehm, mari dibayangkan saja….

  1. Bangun jam 03.00 pagi buat masak nasi. Biasanya sih nyuri kesempatan buat tidur lagi sekitar 40 menitan sebelum bangun di jam 04 kurang dikit (Ya ALLAH, itungan bener deh sama waktu kalo lagi jam sahur ginihhh) trus goreng-goreng lauk buat temen makan nasi (alhamdulillah, dikasih suami se-pengertian Baginda Raja yang nyaris nggak pernah complain dikasih makanan APA AJA asal bukan batu dan nyaris nggak pernah nuntut pengen sahur pake apa, ato pengen sahur sama ini, sama itu, endesbre, endesbre)
  2. Sahur dengan tenang, sampe imsak duduk di meja makan berdua saja dengan suami, setelah tahun-tahun sebelumnya selalu ber-3 sama ART. Rasanya? Tenang, nyaman, dan percayalah, ternyata obrolan ringan pas makan sahur itu, menyenangkan. Tahu ya, kalo ada ART kan gak semua topik pembicaraan bisa dibahas. Musti pilah pilih gitu, kan?
  3. Adzan Shubuh Baginda Raja ke mesjid, saya sholat di rumah (sambil berdo’a semoga si bontot nggak bangun dulu), trus beresin bekas makan sahur tadi, trus buru-buru ke atas buat nyuci. (ini masih terus doa kenceng supaya si peminum ASI itu nggak bangun dulu…)
  4. Selesai nyuci biasanya jam setengah 6-an. Eh ya, prinsip terpenting hidup tanpa ART (apalagi hidup dengan 3 krucils) adalah: JANGAN PERNAH sekalipun, sekali lagi, JANGAN PERNAH sekalipun numpuk pakaian kotor. Jadi, pakaian kotor hari ini, ya musti dicuci semua hari ini juga. Daaannn… satu lagi, JANGAN PERNAH sekalipun numpuk setrikaan. Cucian yang kering hari ini, ya musti disetrika hari ini juga. Kalo nggak, belum apa-apa muka pasti nyureng liat tumpukan cucian yang segunung dan itu, Sodara adalah awal kekalahan, karena pasti nurunin semangat cuci-setrika. There, udah saya kasih tips terbesar hidup saya setahun belakangan ini. #apaan, sik? πŸ˜€
  5. Sambil manasin air buat mandi, (iya, kami nggak punya water heater, trus kenapa, hah? πŸ™‚ ) biasanya saya sapu-sapu rumah ala coboy (nggak bersih-bersih amat, lah. Yang penting kecium sapu itu lantai rumah). Habis itu biasanya bikin sarapan buat A3. Menunya tentu saja yang praktis-praktis: telor dadar, nugget, mie goreng, ato kadang cuma roti bakar. Yang penting mereka ada yang dikunyah di jalan, deh. Ini resiko punya rumah di pinggiran Bandung, dimana paling telat jam 06.15 teng kita musti udah cabut (Ya ALLAH, ini kode buatMU,ya. Siapa tahu KAU meluluskan harapan kami biar bisa beli rumah di buahbatu regency sana. #doa apa pasrah sih, nih?#)
  6. Jam 06 teng segera mandiin si nomer 1, makein baju, de-el-el, kadang si tengah dan si bontot ikutan mandi juga, yang mana akan menambah durasi per-mandi-an itu, dan akibatnya emaknya harus ekstra ngebut mandi, pake baju, (duh, mana bisa cantik kalo cuma tersisa waktu 2-3 menit buat pake hijab, coba? ) dan.. off we go…!
  7. Selama bulan ramadhan si sulung masuk jam 8, jadi biasanya kami ke kantor saya dulu, absen, trus ke kantor Baginda Raja, absen, trus nge-drop si nomer 2 dan nomer 3 ke daycare (yang selama ramadhan buka jam 07.30, tutup jam 04 sore~enak di mereka nggak enak di kita~) baru deh nganter si sulung ke Alcent. Kebantu banget sama jalanan di bulan puasa ini yang kalo pagi-pagi relatif sepiiiiiii, (walopun di jam pulang itu macetos parah dimana-mana, dan akibatnya Adzan Maghrib baruΒ  sampe gerbang komplek. Ya ALLAH, ini kode buatMU lagi, yaaaa… πŸ™‚ )Β  jadi jam 07.45 wib biasanya udah bisa nangkring di meja kantor dan terkantuk-kantuk kerja.
  8. Sampe rumah seringnya udah adzan maghrib, buka puasa pasti makan kolek pisang+kolang kaling hasil hunting di jalan (ini menu wajib buat saya kalo ramadhan). Kalo Baginda Raja wajib makan kurma sama teh manis anget. Seru, buka puasa dengan 3 krucils yang begitu sampe rumah langsung ada yang minta pipis *lirik si tengah*, ada yang minta makan es cendol *lirik si sulung* dan.. ada yang minta mimi’ ASI *pelototin sayang si bontot* πŸ˜€
  9. Selesai melampiaskan hasrat yang terpendam seharian itu (baca: minum dan makan kolek pisang), saya bongkar-bongkar tas-nya A3: keluarin baju dan tupperware kotor, trus masak air mandi (iya, iya.. saya kan udah bilang kami nggak punya water heater. Trus kenapa? Masalah buat EL..? πŸ™‚ ) trus sholat Maghrib. Kalo masih keburu, biasanya Baginda Raja sholat ke mesjid sambil bawa A3. Lumayan, emaknya bisa mandi dengan tenang.. πŸ™‚
  10. Habis sholat Maghrib dan mandiin si sulung, baru deh nyikat menu makan malem hasil (lagi-lagi) hunting di jalan sebelum pulang. Ya ALLAH, kebayang aja kalo saya musti masak dulu buat makan malem. Keburu tepar, kaliiiii…!
  11. Makan malem alias buka puasa ini juga seru, soalnya adaaaaa aja yang ‘ganggu’. Ada yang minta makan disuapin, lah *lirik si nomer 1* ada yang ngajak ngobrol ini itu, lah *lirik si nomer 2* dannnnn… ada juga yang minta mimi’ ASI…! *pelototin sayang lagi si nomer 3* πŸ™‚ Serrrruuuuu, dehhhh…! (ini nggak jelas sih, seru yang positif apa yang negatif. Hihihi…)
  12. Selesai makan malem biasanya Baginda Raja ngajak A3 sholat taraweh di mesjid. Sekitar se-jam-an mereka dibawa bapaknya. Dan itu, sudah cukup buat saya buat sholat tarawih sendiri di rumah, trus ngebut nyetrika, dalam rangka penolakan atas tumpukan setrikaan yang saya maksud di atas tadi.
  13. Pulang Baginda Raja dan A3 sholat tarawih, udah sekitar jam setengah 9-an. (Eh, kadang lebih cepet juga sih, kalo pas si bontot minta pup, ato… mecahin gelas bekas orang buka puasa di mesjid kayak kemaren lusa itu. Doh! ). Dan biasanya di jam itu saya udah siap menerima mereka (setrikaan udah beres, cucian piring juga udah beres) jadi sambil mondar-mandir mengakomodir permintaan mereka yang nggak ada habis-habisnya itu, saya siapin baju ganti buat mereka besok pagi, lalu nge-cek buku-buku pelajaran si sulung. Iya nih, doski kan udah SD, jadi sepertinya sudah saatnya saya serius memperhatikan pelajaran-pelajaran di sekolahnya, tadi belajar apa, ada Pe-Er apa nggak, besok belajar apa, dan sebagai-bagainya. Ngelus dada deh, liat pelajaran anak SD sekarang. Perasaan, jaman saya SD dulu, sekolah cuma bawa buku satu, pensil sama penghapus 1 biji,deh. Kadang malah nggak perlu bawa tas. Eh, sekarang si sulung musti bawa minimal 3 buku tulis dan 3 buku cetak. Kadang-kadang malah 4 biji. Belum alat tulis, pensil warna, buku tabungan, dan lain-lain. Udah saya press-press itu barang bawaan doski, tapi tetep aja tas sekolahnya beraaaatttt…! Oh, apa kabarmu, dunia?
  14. Biasanya, chaos hari itu ditutup dengan adegan sikat gigi, cuci tangan dan kaki, lalu ganti baju tidur-nya A3. Habis itu rame-rame naik kasur, baca buku, baca do’a, dan kalo kami beruntung, di jam 21.30 wib semuanya udah pada teparrrrr…! Fiuuuhhhh…! πŸ˜€

Anyhooowww.. welcome yaa, Holy Ramadhan….

Yang semangat ya, puasanya. Jangan sampe bolong, ah. Malu! πŸ˜€

Kurangin nge-gossip-nya, kurangin marah-marahnya, kurangin ngomel dan merepetnya, kurangin gampang pundungnya… Eh, eh.. Ini ngomong sambil tunjuk diri sendiri, lhoooooo! πŸ˜€

Happy fasting, everyone! πŸ™‚