Si sulung

Hari ini Andro pergi study tourgitu ya, istilah kerennya?– bareng temen sekolahnya ke Taman Safari. Sebelumnya sempat ada opsi The Ranch juga, dan saya pilih, dengan pertimbangan lebih dekat plus Andro memang belum pernah kesana,Β tapiiii ternyata lebih banyak yang milih ke Taman Safari. Awalnya saya rada ragu ngelepas dia pergi sendirian, secara Cisarua itu kan lumayan jauh, dan jalurnya unpredictable sekali, kadang lancar, seringnya macet.Β  Nah trus gimana kalo nanti dia muntah (Andro nggak punya riwayat mabuk di jalan sih, tapi kan selalu ada yang pertama untuk semua hal, ya?) trus gimana kalo nanti dia pengin pipis/pup (bis kan nggak bisa berhenti sembarangan di pinggir jalan), trus gimana kalo dia kelaperan (dibawain bekel sih, tapi kalo ntar bekelnya abis, trus dia masih laper, gimana coba?), trus gimana kalo bis-nya kenapa-kenapa, sopirnya ngantuk, jalannya licin karena semalem hujan, belum lagi bis dan truk lain yang jalannya suka ngawur itu… Hahhh! Iya, iya. Saya emang emak-emak parnoan. Tapi kan memang itu, penyakit semua ibu di dunia ini. Iyaaa kaan? *cari temen* πŸ˜†

Anyway, pas minggu kemaren ditawarin mau ikut study tour apa nggak bahkan sampe kemaren saya masih berharap dalam hati dia nggak mau ikut, hihihi eh dia semangat banget mau ikutan, jadi nggak tega kan, kalo nggak ngasih ijin. Jadi akhirnya tadi pagi jam 05 lewat dikit kami nganter dia ke sekolahnya (dengan membopong si bontot yang masih tidur) karena di surat pemberitahuan anak-anak diwajibkan kumpul jam 05.30 pagi. Andro bahkan bangun sebelum adzan Shubuh, mandi cepet-cepet dan bolak-balik ngerusuhin saya biar cepet-cepet, takut telat dan ditinggal, cuenah. Cieee, yang lagi cemungudh…. πŸ˜€ Sampe Alcent jam setengah 06 lewat dikiiiitt banget, dan udah lumayan banyak yang dateng tapi ya dasar jam-nya orang Indonesia, udah jam 07 belum berangkat juga. Tanya ken-apaaaa…? *rolling eyes*

Long story short, dari beberapa hari yang lalu saya dan Baginda Raja sudah mewanti wanti ini itu ke si boss kecil:

  1. jangan lari-larian;
  2. jangan jauh-jauh dari rombongan;
  3. dengar apa kata Bu Guru;
  4. jangan jauh-jauh dari Bu Guru;
  5. kalo mau ke toilet, minta anter Bu Guru;
  6. kalo pusing, bilang Bu Guru;
  7. kalo mau muntah, bilang ke Bu Guru;
  8. kalo AC bis terlalu dingin, bilang Bu Guru… (baru nyadar, ini kok semua-muanya minta ke bu Guru, sih? Maaf ya, Bu Guruuu…Β  πŸ˜† )
  9. kalo mau muntah ada kantong plastik di saku tas;
  10. jajanan dimakan setelah makan siang;
  11. banyak minum air putih;
  12. jangan lupa sholat;
  13. kalo bis berhenti di peristirahatan, manfaatkan waktu buat ke kamar mandi;
  14. bla, bla, bla….

Dan sekarang, begitu udah duduk manis terkantuk-kantuk di meja kantor, tetiba saya jadi kepikir, itu semua pesan nasihat yang udah dari kemarin saya sampaikan ke dia -yang cuma ditanggapin dengan cengengesan dan body language yang tak meyakinkan itu- πŸ˜† cuma pesan nasihat buat bekal dia SEHARI di Taman Safari.

Gimana kalo dia nikah nanti….????

……………………………………………………………

… dan tanpa sadar,Β  mata saya basah…

I don’t remember who said this, but there really are places in the heart you don’t even know exist, until you love a child ― Anne Lamott

Your kids require you most of all to love them for who they are, not to spend your whole time trying to correct them ― Bill Ayers

Each day of our lives, we make deposits in the memory banks of our children -Charles R Swindoll-

To be in your children’s memories tomorrow, you have to be in their lives todayΒ  –Barbara Johnson-

We may not be able to prepare the future for our children, but we can AT LEAST prepare our children for the future.― Franklin D. Roosevelt

quotes diambil dari sini

Ah, Nak. Semoga apapun kalimat yang kami ucapkan, apapun pesan yang kami sampaikan, dan apapun nasihat yang kami berikan, akan mencukupkan bekalmu di masa depan. Dan tolong lupakan semua kalimat negatif yang sudah terlanjur keluar dari mulut kami, juga tindakan-tindakan yang mungkin tanpa kami sadari sudah menyakiti perasaanmu, melukai harga dirimu. Tolong, ingat-ingat saja semua yang baik dari kami, karena memang hanya itu yang kami inginkan di hidupmu: SEMUA HAL BAIK…

IMG_20130407_093238

dan begini ini body language-nya kalo lagi dinasehatin… *unyel2 rambut Andro*

Ps. Kamu boleh melupakan banyak hal, tapi jangan pernah lupakan ini: tidak ada laki-laki di dunia ini yang mencintai-mu melebihi Ayah, dan tidak ada perempuan di dunia ini yang menyayangi-mu melebihi Ibu… (dan lalu mewek, ingat betapa sering suara saya meninggi sekian oktaf saat bicara dengan dia… πŸ˜₯ )

*tissue, mana tissue?*

Advertisements

Pelajar ter-aktif bulan ini

Semalem, waktu beberes isi tas si boss kecil, saya menemukan bungkusan mungil berbungkus kertas kado, berisi susu UHT dan buku agenda kecil, bertuliskan (kurang lebih) : Selamat, ananda Andromeda telah terpilih menjadi pelajar ter-aktif bulan ini. “

Perasaan saya? Bangga, udah pasti. Ehem… walopun sempat mikir, duh, semoga saja ter-aktif yang dimaksud adalah ter-aktif yang positif, jadi bukan ter-aktif yang ‘itu’. (ibu-ibu yang punya anak laki-laki tahu ya, aktif yang ‘itu’ tuh yang kayak gimana… πŸ˜€ ) Eh, tapi ya pasti aktif yang positif lah, ya. Kalo negatif, mana bisa dapet kado, kan? Hiyaaahhh, si Ibu baru nyadar…!Β  πŸ™‚

Sebenernya, ini bukan kali pertama Andro dapet ”award” dari sekolahnya, sih. Kapan bulan itu, dia pernah juga jadi student of the mounth. Dapet coklat tobleron, kalo nggak salah. Dimakan rame-rame sama bapak, ibu dan adik-adiknya, jadi doi cuma dapet sepotong… hahaha…

By the way, bangga deh kami padamu, Bang. Maaf ya, kadang Ibu memang suka meng-underestimate-kan dirimu. (halah, boso opo ikiiii…?) Hanya saja, sampe sekarang rasanya masih suka nggak percaya kalo kamu ternyata bisa melakukan banyak hal diluar ekspektasi kami. Kamu sih, kalo dikasih nasehat masih aja suka cengengesan, cengar cengir dengan body language-mu yang tidak meyakinkan itu… (eh, jangan-jangan selama ini kamu nggak bisa ngebedain ya, Ibu lagi nasehatin, atau lagi merepet ngomel. Ouch! )

Image

30 April 2012, eh ralat, 29 April 2012, hari Minggu. Dan iya, ini foto di kantor bapaknya, nemenin beliau piket SPT tahunan. Tuh, pak Dirjen… sebagai keluarga kami mendukung penuh tugas mulia pegawai Anda, lho. Jadi.. kapan dong, tunjangan beliau dinaikkin..? *ditimpuk faktur* πŸ˜€

Janji deh, mulai hari ini, Ibu (ehm, mewakili Ayah juga, sih) akan berusaha lebih banyak menaruh kepercayaan padamu. Kamu pasti bisa jadi anak yang bertanggung jawab atas masa depanmu sendiri nanti. Yakin yakin, kamu pasti bisa. Udah 7 tahun 18 hari, gitu lhooo.. πŸ˜€ *ngetiknya sambil deg2an ya, Bu?* hahaha…..

Sabtu Seru!!!

Sabtu seru untuk saya adalah ketika:

  1. Ditinggal Baginda Raja outbond dan saya harus nganter Andro ke Jl. Cisangkuy untuk gladi resik acara Hari Kartini dengan membawa adik-adiknya, pagi-pagi menembus kemacetan Buahbatu (yang kalo nggak macet bukan Buahbatu namanya) dan begitu sampe lokasi ternyata si boss kecil itu NGGAK BAWA sendal atopun sepatu! Hoalaaaaahhhh…! *unyel-unyel kepala Andro* Mau nggak mau akhirnya doi pake sendal si tengah (cuma masuk ujung kakinya doang dong, secara kaki adiknya kan mungiiiil, sementara Andro umur sih emang baru 7 tahun, tapi ukuran kaki udah 35 aja, gitu! πŸ™‚ ) trus si tengah pake sendal si bontot, dan si bontot terpaksa-lah tak gendong, kemana, manaaaaa….. *lhoh, kok jadi nyanyi*
  2. Nungguin gladi resik yang molor dari jadwal semula jam 09.30 wib sampe hampir jam 11-an belum mulai juga dengan si bontot yang cranky, was really something, ya. Dan akhirnya, karena nggak kuat, pamitan lah ke abangnya, ngajak adik-adiknya keluar dari lokasi gladi resik daripada meja kursi jungkir balik semua diamuk si bontot Β  dan ngacir ke BIP (udah pasti masuk area parkir valley dong, mending bayar 10 ribu parkir gampang, daripada ngos-ngosan ngantri parkiran ) Sampe sana main di Timezone bentar, trus makan di Texas Chicken, dan yang terpenting, mampir di BATA, beli sendal buat si boss kecil. (ibunya manyun, secara bulan ini kan sebenernya nggak ada jatah beli sendal) Dan disana sempat terjadi adu mulut percakapan dengan si mbak SPG, kurang lebih begini:” Mbak, sendal yang ini, nomer 4-nya ada..?”Buat umur berapa, Bu?” (Uuuhh, aku merindukan dipanggil mbak/teteh, deh!)” Umur 7 tahun, tapi kaki anak saya gede… “ (terjemahan bebas: mending beli sendal rada gede dikit daripada pas-pas-an, ntar sebulan dua bulan udah nggak muat lagi, kan? *emak2 ngirit alert*) “Ini nomer 3 tuh sama dengan nomor 34/35 lho, Bu…!” (nggak tahu karena efek saya udah capek ato emang lagi PMS, saya kok ngerasa si mbaknya ini males nyari yang nomor 4-nya, ya. Udah deh, dari situ saya langsung nyolot) ” Iya, saya cuma pengen liat, se-gede apa yang nomor 4-nya. Ada, nggak? Kalo ada, mana saya pengen tahu, nah kalo nggak ada ya sudah. Saya nggak jadi beli…saya nggak mau buang2 waktu disini *mulai bertanduk* Untung aja si mbak nurut. Kalo dia ngotot, saya tinggal tanpa basa basi lagi deh, tuh! Dan ternyata bener, lho. Nomer 4-nya pas banget di kaki si boss kecil. Tuh, kan mbak… saya bilang juga apa. Saya lebih tahu ukuran kaki anak saya, tahuuuu…! *minggir, minggir.. ada emak-emak ngamuk*
  3. Kepisah dari si tengah di hiruk pikuknya BIP. Kebayang ya, nyari anak semungil Aura di tengah crowded-nya lautan manusia. Itu bener-bener melemaskan semua susunan syaraf di tubuh saya, deh. Jadi ceritanya, begitu selesai beli sendal di Bata, harusnya kan kita turun eskalator, tuh. Nah kemaren itu, si tengah jalan di depan saya, (padahal mulut ini kan sudah berbusa, bolak balik mengingatkan krucils untuk selalu jalan disamping/dibelakang saya saat sedang di tempat umum dan rame gitu) dan tiba-tiba dia naik eskalator duluan KE ATAS, sementara si bontot mendadak lari ke arah yang berlawanan dengan mbaknya. Bengong dong, ibunya. Secara naluriah udah pasti saya ngejar adiknya, sambil teriak ke Aura untuk turun lewat eskalator disebelahnya. Sambil gendong paksa si bontot yang berontak terus itu, saya nungguin si tengah di tempat kami terpisah tadi. Semenit, dua menit.. kok lama banget nggak nongol nongol ya, itu si genduk. Mulai parno deh saya. Dan denting emergensi di otak saya berbunyi, menyatakan something wrong, dan mulai deh drama emak-emak kehilangan anaknya di tempat rame dimulai. Pokoknya jangan tanya rasanya. You really, really don’t want to know. Dan akhirnya, beberapa menit kemudian (untuk saya serasa berjam-jam lamanya) terlihat oleh saya, anak gadis saya itu digendong laki-laki, (saya udah nggak inget wajahnya, saya cuma fokus pada wajah kecil penuh airmata digendongan si bapak itu). Dan sebelum saya sempat ngomong, si bapak itu langsung nyerocos…. ” Bu, anaknya JANGAN DITINGGAL-TINGGAL dong Buuuu..!!! Gimana sih, Ibu ini..!”Β  Saya speechless. Saking bingungnya mau ngomong apa, jadi yang keluar dari mulut saya cuman: ” iya, makasih ya Pak… ” Dan waktu saya raih tangan Aura, si bapak itu masih aja nyerocos ” Haduh Ibu, Ibu… gimana sih Ibu ini…”
    Saya tahu saya harus sangat berterimakasih pada Bapak itu. And I did. Cuma mbok ya ada ya, rasa empatinya dia, nanya baik-baik kek, kenapa saya bisa kepisah dari Aura, misalnya. Bukannya langsung marahin saya begitu, sambil diliatin orang yang lalu lalang pula, kan? Hoalah Paaakkk…! Bukan saya yang ninggalin anak saya, tahu..! Dia yang ninggalin sayaaaa! Tapi ya iya lah, tentu saja kalimat itu cuma bisa saya teriakkan dari dalam hati, wong saya udah nggak bisa ngomong apa-apa. Perasaan kesel, sebel, sedih, dan lega karena Aura ternyata nggak kenapa-kenapa, campur aduk jadi satu.
  4. Selanjutnya, begitu sampe parkir, baru nyadar dong, kalo lampu di dalam mobil TERNYATA nyala terus dari sejak kita turun. Dinyalain si tengah pas doi nyari-nyari sendal dan sampe turun emaknya ini nggak ngeh sama sekali. Oh, MG… (kebayang nggak sih, kalo sampe aki tekor, gimana coba… 😦 )
  5. Jemput Andro lagi di tempat gladi resik udah hampir setengah 2, dan langsung pengen gigit setir mobil, waktu saya tanya dia udah makan siang/belum, dan dengan polosnya dia jawab: “belum……” Ya ampuuunnn! Jadi dari tadi anakku tersayang itu nggak dikasih makan siang? Oh ibu guru, kalian sungguh TER-LA-LU……! (Iya, sih. HARUSNYA saya ya yang nyadar diri ya, bungkusin makanan buat Andro makan siang? Lha, tapi manalah saya tahu dia nggak akan dikasih makan? Wong sebelum pergi ke BIP saya tanya ke gurunya katanya gladi resik kurang lebih 2 jam-an, ya dalam pikiran saya, minimal snack-snack mini mah dikasih lah. Lha ternyata, air minum aja nggak dikasih, cobak… Oh Tuhan… ! 😦 ) Dan rasanya kasihaaann banget, liat dia langsung tidur begitu masuk mobil, mungkin saking capek dan laparnya. Benar-benar Ibu durhaka.Β  😦 Eh tapiiii… Sebenernya sebelum pulang saya udah coba tawarin mau makan apa, dia nggak mau. Ngantuk banget, katanya. Duh, duh… kasihan kamu, Bang.
  6. Sabtu seru kemaren akhirnya ditutup dengan terjebak macet di jalan sekitar 1 km menuju rumah, gara-gara jalan depan pintu gerbang komplek lagi dibenerin (lama amat sih Pak, benerin jalannya???) jadi jalan 2 arah itu harus pake sistem buka tutup gantian gitu, deh. Sukses sampe rumah hampir jam 3 sore, dan cucian baju udah nunggu dengan manis untuk disetrika…. Sempurna!
  7. Demikian laporan Sabtu seru saya minggu ini. Sekian, dan biarkan saya minum Panadol ekstra lagi…..
wajahmu manis, sih. Apalagi kalo nggak bikin ibu jantungan, Nduk... :)

wajahmu manis, sih. Apalagi kalo nggak bikin ibu jantungan, Nduk…

Tentang SD si sulung…

Hal ihwal tentang SD si sulung kalo sampe gak diposting dimarih kok rasanya durhaka bener yak, jadi ibu..? πŸ˜€

Jadi gini… Sebelumnya sih, kami ada pikiran mau masukkin si sulung ke SD negeri, dengan harapan kalo masuk SD negeri doski bisa belajar bersosialisasi dengan beragam teman yang (secara logikanya sih) berasal dari berbagai kalangan kan, ya? Eh tapiiiii, setelah diliat-liat lagi, itu siswa SD negeri yang unggulan di Bandung kok (ternyata) isinya orang tajir melintir semua, ya.. ? Trus kalo masuk SD negeri, usia anak (katanya) musti udah 7 tahun, kan? Kalo mau masukkin anak yang umurnya masih di bawah 7 tahun, ya musti ‘nitip’, dan itu artinya, belum apa-apa kita udah ngajarin anak budaya suap menyuap, sogok menyogok, KKN dan apalah lagi itu istilahnya. Horor, ya. Makanya, SD negeri serta merta kita coret dari daftar kita, karena kita keukeuh mau masukkin si sulung ke SD tahun ini.

Terusssss… sejak memutuskan gak pake jasa ART lagi, kami.. eh, saya.. (baginda raja sih sampe sekarang masih suka ngebujuk saya nyari ART lagi aja) secara otomatis langsung membidik sekolah yang kriteria-nya cuma 3: full day, deket daycare A3 yang sekarang/kantor saya, dan berbasis dasar agama (kriteria terakhir ini tentu saja karena saya menyadari secara penuh, ilmu dan pengetahuan agama saya cetek banget).

Dan akhirnya, secara koboi, pilihan itu jatuh ke SD Alfa Centauri yang di jalan Palasari. Jam sekolah dari jam 07.00 sd 14.30 wib, lokasinya gak nyampe 15 menit dari kantor saya yang sekarang, dan basisnya Islam. Cihuy, kan? Dan sejak awal, saya udah mikir, ini SD kok namanya berbau-bau antariksa gini ya. Jodoh banget sama Andromeda. Hihihi. *maksa*

Biaya masuknya lumayan bikin keder sih. 14 jeti, cuma dapet seragam 3 biji sama buku-buku buat setahun doang. SPP-nya 500 ribu, uang makan siang 100 ribu. Jadi totalnya 600 ribu sebulan. Doenggg, yaaaa…? Gustiiiii… !!! Sekolah jaman sekarang, mahil-mahil amat yaaakk! Uhuk, deh! Ihhh, jadi kangen masa-masa SD saya yang indah di kampung halaman dulu, walopun mencil nun jauh di sana, walopun ke sekolah (kadang) gak pake sepatu, walopun spp bulanannya bisa dibayar tahun depan (saking kecilnya), walopun kalo hujan suka bocor, tapi kan muraaaahhhhh, dan alumninya bisa gede (dan sukses) kayak saya sekarang ini. Ihhhh…! Belagu! πŸ™‚

Ah, kejauhan ngelanturnya. Ya jadi gitu deh. Alhamdulillah setelah test masuk dan segala macem itu, si sulung dinyatakan lulus. Yeayyyy…! πŸ™‚

Jadi baiklah, boss kecil… mari korek-korek tabungan untuk bayar DSP-nya sekolah… ! Cemangadhhhh..! πŸ˜€