Tentang A3, kopdar dan perbaikan jalan

Mumpung lagi istirahat dan nggak dikejar-kejar berkas jatuh tempo, mau posting sedikit, ah. Sebenernya udah dari dulu sih, kepengen banget bikin jurnal harian, cuma kenapa ya, yang namanya keinginan itu mentok-nya di otak doang? *ya iya, lah* ๐Ÿ˜†

1. Tentang A3.

*Kemaren sore, di perjalanan pulang. Andro, 7 tahun 6 bulan:

Bu, kenapa sih kita nggak punya pembantu aja..?” Rada heran, ini anak dapet istilah pembantu darimana, ya? Secara selama ini kalo ngobrolin soal the helper ini, kami pasti pake sebutan Bibi/Teteh/Mbak.

” Emang kenapa, gitu?”

” Biar Ibu nggak capek…”ย  dan ujung-ujungnya makin sering marahin aku sama adik-adikย  ๐Ÿ˜†

Dan saya langsung memaksa memori saya yang makin lemot ini ke salah satu postingan si blogger pujaan yang ini. Apa berhasil? Cuma inget sedikit! Haha, payah ah!

” Engg… Pembantu di rumah itu kan tugasnya cuma membantu kita, Bang. Jadi bukan berarti kalo kita udah punya pembantu, trus semua pekerjaan rumah dikerjain sama pembantu. Namanya pembantu, ya kerjanya sekedar membantu kita aja. Nah sekarang ini kan semua pekerjaan rumah udah bisa Ibu kita kerjain sendiri. Bang Andro udah sekolah, adik-adik udah ke daycare. Trus buat apa ada orang yang bantuin kita..?” (percayalah, kalimat idealis ini nggak spontan keluar dari mulut saya. Dapet mikirnya lama kali, ituuuu…! ๐Ÿ˜† )

” Ooooh, iya ya… “

Dan lalu saya tercenung. Perasaan, baru kemaren deh Ibu ngelahirin kamu, kok tahu-tahu sekarang kamu udah kepikiran soal ART, ya? Ini kamu yang udah tambah gede, apa Ibu yang makin tua sih, Bang? *ya dua-duanya kaliiii* ๐Ÿ˜€

*Beberapa waktu yang lalu, di suatu malam yang tenang, ketika saya menemaninya tidur, Aura: 5 tahun 18 hari:

” Mbak, besok-besok tolong ingetin Ibu ya, kalo Ibu lagi marah atau bentak-bentak mbak Aura, atau Abang, atau dik Amartha. Bilangin: Bu.. jangan marah-marah. Nanti cepat tua, loh.. “ Ini saya ngomong sambil ngelus-ngelus mukanya. Biasa, lah. Di jam-jam mau tidur kan badan udah mempersiapkan diri untuk nge-fly, jadi obrolan rasanya intimate sekali, yes? ๐Ÿ™‚

” Tapi kalo nanti Ibu bilang: Ibu marah karena anak-anak nggak nurut, gimanaaa…? ” dan lalu dia nyengir dengan tatapan tanpa dosa.

Tet, totttt! Matek kamu, Fit! Matek! :mrgreen:

*Tadi pagi, di perjalanan menuju kantor-daycare: Amartha, 8 hari menuju ulang tahunnya yang ke-3:

” Bu, ciummmm…!” doski monyongin bibirnya ke bibir saya.

Saya ketawa, trus saya cium bibirnya.

” Sekarang, Ibu mau cium mbak Aura, ah…” Saya ngomong begitu karena liat si tengah menatap iri ke adiknya. Eh, belum juga berhasil nyium si tengah, adiknya langsung sewot:

” Jangaaaannn! Jangan cium mbak! Ibu cuma boleh cium aku ajaaaa…!”

Aiiihhh, dapet gen posesif darimana sih kamu itu, Naaaak…? #bukan_dari_ibunya_jadi_silakan_tebak_sendiri :mrgreen:

A3

Di suatu malam Sabtu yang hangat, di depan Aston Tropicana Hotel Cihampelas, Bandung. Nebeng nginep semalem disini, nemenin ayahnya yang diklat. Nggak dibikin jurnalnya dong ah. Malu, habis gretongan, kakaaakk..! ๐Ÿ˜†

ย 2. Tentang Kopdar.

Selain jadi punya tempat gratis untuk curcol dan nyampah, saya menemukan banyaaakkkk sekali hal indah dari blog cupu ini. Terutamanya sih teman dan pengetahuan baru yang nggak saya sangka-sangka datangnya. Ada yang sekedar numpang hai, tapi lebih banyak yang langsung klopppp di hati, kok. Eh, cieeeee…! Hati nih ye, dibawa-bawa…? ๐Ÿ˜†

Kopi darat saya yang pertama, udah saya posting disini. Wahaiย  Mbak Tituk, Mbak Titi, Mak Sondang.. kapaaann mau nggossip lagi? Tapi traktir aku, ya. Bokek, niihhh! *buru-buru ngumpet deh semuanya* ๐Ÿ˜† Dan sejak kopdar pertama itu, saya belum pernah ketimpa rejeki kopdar lagi. Huhuhu.. *nangis sambil jongkok* sampeeeee akhirnya, ada secercah harapan waktu si adek yang cantik ini bilang di salah satu jurnalnya, mau ke Bandung hari Jum’at tanggal 18 Oktober. Langsung deh, saya nyamber: mau ketemuuuu…! ๐Ÿ˜€

Oh ya, kenal sama dek Ayu ini karena dulu dia pernah komen di salah satu jurnal geje saya (lupa yang mana) dari yang cuma sekedar komen-komen doang, trus berhasil saya kompori untuk bikin blog sendiri… dan sekarang, blognya jadi salah satu blog yang saya follow. Eh, jadi inget ada yang mau saya provokasi juga: Halo, Indah! Iya, kamu Indah dari Banda Aceh, yang punya anak 3, yang ngaku-ngaku gendut, yang suka komen di blog ini dengan id email suami, ku tantaaaanggg kamu untuk bikin blog juga, kayak dek Ayu ini. Hayooo…! Berani, nggak? ๐Ÿ˜† )

Yang ajaib, setelah sekian lama, baru ketahuan kalo ternyata kami ini kerja di satu kementerian. Sama-sama nitipin anak di daycare, sama-sama tiap Senin dan Rabu pake baju biru jelek karena bahannya panasย  dan.. sama-sama ngejar absen setiap pagi. Hahaha… Ya ampuuunn, dunia ini beneran selebar lahan parkir PVJ doang ya, Dek. ๐Ÿ˜†

Sebenernya rada ribet sih, ngatur jadwal ketemuan, secara Dek Ayu kan ke Bandung dalam rangka acara kantor, jadi udah ada jadwal tetap, mau kemana dan ngapain aja. Tapi jangan panggil saya Fitri, kalo nggak dapet apa yang saya pengen. Hahaha.. *mulai sombong* ๐Ÿ˜†

Dan akhirnya… berhasil ketemuan dong, kita. Yeaayyy! ๐Ÿ™‚

@Grand Aquila Hotel: Suka sih, liat ibu-ibu yang kopdar bawa anaknya. Tapi... tapi... ternyata heboh ya, kalo bawanya 3 biji sekaligus. *lempar A3 ke bapaknya* Hahaha..

@Grand Aquila Hotel: Saya suka sih, liat ibu-ibu yang kopdar bawa anak-nya. Terlihat keren, gitu. Tapi… tapi… ternyata horror ya, kalo bawanya 3 biji sekaligus. *lempar A3 ke bapaknya* Hahaha..

@ Paris Van Java Mall: kostum oranye itu asli bukan dress code. *penting dikasih tahu* Kayaknya emang udah sehati aja kita kayaknya ya, Dek. :)

@ Paris Van Java Mall, ki-ka: Andro, Dek Ayu-Khalila, Baginda Ratu-Amartha, trus yang pegang pipi siapa lagi kalo bukan Aura. Oh, dan kostum oranye itu asli bawaan keluarga masing-masing ya, jadi bukan dress code. *penting dikasih tahu*ย  ๐Ÿ™‚

Walopun cuma sebentaaaaarrr banget ngobrol sana sini, tapi asli seru! Habis kayak yang udah kenal tahunan gitu. ๐Ÿ™‚ Trus sama si tante yang terlihat masih langsing -padahal lagi hamil 7 bulan- ini, A3 dikasih tempat makan lucu oleh-oleh dari Trans Studio Mall (dan langsung dikekep terus sama si tengah ๐Ÿ™‚ ) dan saya? Dapet bros cantik, dong! ๐Ÿ˜€ Thankiieeess ya, Dek Ayu, Mas Irfan dan Mbak Lila yang cantik. Take a good care ya, guys! Moga-moga akan datang rejeki lain supaya kita bisa ketemuan lagi, syukur-syukur sama adek cantik yang satu ini juga… ๐Ÿ™‚

3. Tentang perbaikan jalan.

Saya nggak tahu di belahan Indonesia yang lain ya, tapi di Bandung tercinta ini, rasanya eneeekkkk banget sama yang namanya jalan rusak. Jumlahnya udah kayak angkot sama motor. Dimana-mana ada tuh, yang namanya jalan rusak. Yah, namapun tinggal di Bandung coret ya, Bu. Serasa di anak tirikan banget, habisnya liat jalan di dalam kota yang kondisinya masih bagus, kok bisaaa bolak balik di alusin aspalnya, sementara jalan-jalan di pinggiran kota dibiarin kayak sungai lumpur. Huhuhu… *aku sakit hati*

Tapi Allah itu emang Maha Baik, kok. Mungkin bosen juga ya, denger repetan saya tentang jalan amburadul menuju komplek perumahan kami –yang sebenernya nggak terlalu panjang juga sih, sekarang paling-paling tinggal 300 meteran doang, cuma ya ampuuunnn.. itu rusaknya udah parah to the limit banget, deh. Dan namanya ngelewatin jalan rusak tiap hari, lama-lama ilfiiilll tahuuu!– Eeeehh, minggu kemaren dong, jalannya di cor. Baru sebelah, sih. Tapi kita udah seneng banget. Trus kemaren sore, kita liat jalan yang sebelahnya lagi udah mulai dipasang pembatas, siap-siap mau dicor juga. See? Kebahagiaan buat saya itu nggak perlu mahal, kok. Bahkan sedikit perbaikan jalan aja udah bisa jadi mood booster yang mumpuni di tengah-tengah kegalauan bulan bokek ini… ๐Ÿ™‚

Dear Allah

Terima kasih ya, untuk semua nikmat yang sudah KAU turunkan kepada kami hingga hari ini….

Oh ya, saya tahu ini nggak mungkin, tapi… kira-kira bisa nggak ya, tanggal 1 dimajuin..? Dua hariiii, aja…?

…. krik, krik, krik…

*langsung bubar jalan semua* :mrgreen:

Advertisements

(Bukan) Kue Lebaran

Banyak yang bilang, merayakan Idul Fitri tanpa kue Lebaran itu ibarat menikmati sayur lodeh tanpa sambel. Kurang afdol. Tapi kalo buat saya sendiri, kue lebaran diperlukan karena pas Lebaran biasanya kan kita banyak didatangi tamu, tuh. Ya teman, ya kerabat, ya sodara, ya mantan pacar (???) jadi rasanya nggak mungkin juga, meja tamu kosong melompong gitu, nanti kurang seru dong, ngobrol nggak ada yang dicemal-cemil. ๐Ÿ™‚ Dulu, sebelum menikah, saya paling seneng BANTUIN kakak-kakak saya bikin kue kering (kuker) untuk lebaran. Liat capslock-nya, BANTUIN loh, ya. Jadi saya ini figuran, kakak-kakak saya yang jadi pemain utamanya. Ini sekaligus penjelasan, in case nanti ada yang tanya saya jago bikin kue apa nggak. Saya jago, sih. Jago nyicipin. Hahaha…
Anyway, kami biasanya gotong royong bikin beberapa macem kue kayak kue kacang, nastar, kastengels, macem-macem bolu, trus bikin peyek kacang juga (peyek kacang bikinan Ibu saya itu juaraaaa, banget! ๐Ÿ™‚ ) Saya sih bagian motong-motong kacangnya doang. Gampil, kalo kacangnya cuma sedikit. Tapi kalo kacangnya 2-3 kg? Pegel juga! ๐Ÿ™‚

Keluarga saya adalah keluarga besar. Sangat besar, malah. Saya anak ke-15 dari….16 bersaudara (oh yes, 5+11 bersaudara, Seus! ๐Ÿ™‚ ) : 5 sodara dari ibu yang pertama, dan 11 orang lagi dari ibu kandung saya. Kebayang nggak sih, porsi makanan yang harus disiapkan kalo lebaran…? ๐Ÿ˜€ Untuk membuat 1 macem kue saja, bisa seharian penuh nggak selesai-selesai, saking banyaknya kue yang kita bikin. Jadi bisa seminggu lebih deh, kami nyiapin kuker buat Lebaran. Belum lagi ketupat, rendang, dan lauk pauk temennya yang seabreg itu. Wuih, sibuknya ngalah-ngalahin hajatan! Tapi meskipun capek buangeeeettt, rasanya hepi-hepi aja. Soalnya waktu jadi berjalan cepet, tahu-tahu Adzan Maghrib, dan saya suka banget sama harum kue yang baru mateng itu. Hmmm, wangi…! ๐Ÿ™‚
Nah, sejak menikah tahun 2004 dan tinggal di Bandung, saya nyaris nggak pernahย baking-baking kue Lebaran lagi. Males, euy! (Langsung jujur saja, lah. Daripada bingung cari alesan, haha… ) Habis tiap lebaran kami kan pasti mudik, tuh. Ehm, pernah sih, sekali Lebaran di Bandung. Tahun 2008. Tapi itu juga karena nggak ada dana buat mudik, setelah kami habis-habisan dengan urusan renov rumah yang ditinggal kabur pemborongย gila itu, dan kok ya paaaas banget, waktu itu saya juga mau lahiran si tengah, jadi ada alasan kuat untuk nggak pulang, deh. Jadi, keluarga di kampung tahunya kami nggak mudik karena saya mau lahiran, padahal sih karena nggak punya duit. Hahaha… (sekarang sihย bisa ketawa, coba dulu, uuhh sediiiiiihhhh pisan ๐Ÿ˜ฆ ) Eh, ini kok jadi ngomongin masa lalu, sih..? *kebiasaan ngelantur* :mrgreen:

Sekarang, berhubung tiap lebaran rumah ditinggal mudik, jadi buat apa dong, saya repot-repotย nyediain kue lebaran? Di komplek perumahan saya ini, hampir semua penghuninya juga mudik, jadi biasanya nanti silaturahim setelah lebaran dipake ajang tuker-tukeran oleh-oleh dari kampung! ๐Ÿ™‚ Nah kalo udah pengeeen banget makan kuker, ya cap cuss saja ke Primarasa, ato ke MENU, disana banyaaakk sekali pilihan kuker yang enak-enak. Tinggal pilih mana yang kita suka.ย ย Cuma satu aja yang bikin eneg: harganya! ๐Ÿ˜†

Idul Fitri tahun ini, in shaa Allah kami bakal mudik ke kampung saya di Banjarnegara – Jawa Tengah, setelah tahun kemaren mudik ke kampung Baginda Raja di Cirebon. Otomatis, seperti tahun-tahun sebelumnya, saya nggak ada niat beli (apalagi bikin) kue Lebaran, dong. Buat apa? Keluarga saya lebih seneng dioleh-olehi pisang molen sama brownis, sih… ๐Ÿ™‚
Eh tapiiii.. 1-2 minggu sebelum puasa kemaren, mbak Tri, salah seorang temen kantor yang sedang tugas belajar, mampir ke kantor bawa sampel kuker yang dia bikin sendiri. Macem-macem jenisnya. Saking banyaknya, saya nggak ngeh, kue apa aja yang kemaren dibawa. Yang jelas, begitu nyobain, saya yang tadinya NGGAK NIAT sama sekali beli, langsung pesen 5 macem sekaligus! Hahaha…. Itu nggak niat beli, ya.ย Gimana kalo niaaattt? Bangkruuuttsss! ๐Ÿ˜† Habis beneran enak loh, kuker bikinan mbak Tri. Dan karena dia juga punya krucils kayak saya, udah pasti lah, bahan-bahan yang dia pake aman dari segala macem zat pengawet, pewarna dan penyedap rasa yang berbahaya itu. Ini bukan postingan berbayar, tapi kalo ada yang mau pesen kuker bikinan mbak Tri, boleh email saya. Ish, ujung-ujungnya promosi! ๐Ÿ™‚
Dari 5 macem kuker yang saya pesen itu, udah ada 2 stoples yang langsung habis, yaitu lidah kucing pelangi, sama putri salju. Bukan saya yang ngabisin. Itu di rumah saya ada 3 bocah yang doyaaaan banget putri salju sama kuker pelangi. *lirikthekrucils* ๐Ÿ™‚

Nah terus, tadi pagi saya baru inget, saya belum ikutan flash giveaway-nya Cha. Hari ini hari terakhir buat yang mau ikutan. Sebenernya udah niat dari kapan bulan kali, mau ikutan. Bukan karena nafsu liat hadiahnya (walopun sampe sekarang masih ngiler liat fotonya, hihi..) tapi saya beneran suka dengan ide-nya Cha bikin GA buat ngerayain ultah suaminya. Its so sweeeet…! ๐Ÿ™‚ Uhm, apalagi kalo saya juga menang. *kode minggu ini* ๐Ÿ˜†

By the way, ini betul-betul pengalaman pertama saya ikutan giveaway, lho. Jadi rasanya deg-deg-an gimanaaaaa, gitu. Tadinya sih, udah niat banget beli cake di Chizz yang di jl Laswi itu, tapi ya ampuuunn, daerah sana kalo puasa gini kan jalurnya padat banget bikin ilfil, jadi ya sudahlah, manfaatin kue yang ada di rumah saja. Dan maaf ya, Cha… Aku nggak punya akun twitter, euy! Dulu pernah bikin, tapi saking nggak pernah dibuka, jadi lupa password-nya.ย Huuu…! Payah! :mrgreen:
Jadi kalo mau dieliminir karena nggak memenuhi kriteria juga nggak papa, Cha. Yang penting ikut seneng dengan ulang tahun Miku. Tolongย sampaikan ke dia, ya…

Miku, kamuย beruntuuuung sekali punya istri yang manis kayak Cha. Dan sejak kamuย memutuskan menikahi Cha, maka tugas kamu sekarang adalah membuat Cha BAHAGIA, sebagaimana aku yakin,ย Cha juga berusaha SANGAT KERAS untuk bikinย kamu bahagia…. Happy belated birthday, Miku-nya Cha…

image
May this birthday offer you as much joy and happiness as you give to your wife. God bless you! ๐Ÿ™‚

cha

Ps: tulisan diatas dibuat dari 3 jenis kue kering yang masih bisa diselamatkan dari jarahan 3 bocah itu. Aku lupa namanya. Yang jelas rasanya enaaakkk..! ๐Ÿ™‚ Oh, dan itu ada lilin-nya lho, ya. Cuma ya maafkeuuunn, fotonya pake ponsel. Jadi kurang maksimal deh, hasilnya. Kapan-kapan kalo bikin GA lagi, hadiahnya kamera DLSR ya, Cha…? Huahaha….*ditimpuk* :mrgreen:

From Medan (with love?)

Saya benar-benar sudah lupa, kapan terakhir bersinggungan dengan yang namanya kantor pos, surat menyurat, perangko, dan semua yang berhubungan dengan printilan pos itu, lah. Saya masih bikin surat sih, di kantor. Tapi kan surat dinas, dan TENTU SAJA bukan saya yang ngirimin, jadi emang beneran udah nggak pernah menginjakkan kaki di kantor pos lagi. ๐Ÿ˜€

Nah, waktu tahu Mrs Nowak cakeps ini mau bagi-bagi kartu pos, saya ragu bakal kebagian, secara ya, komentator di blogmu itu kan luar biasa bejibunnya, Non..! ๐Ÿ˜€

Eh tapi ternyata masih dapet, dan amazed sendiri dengan perasaan terharu yang mendadak menyeruak ke dalam dada saya pas tadi pagi nerima, megang dan baca kartu pos PERTAMA ini…

image

tulisan di kartu pos ini, hiks… sukses bikin aku terharuuuuu, kakaaaakk…! ๐Ÿ™‚

You are so sweet, Noni… Thank you ya, darl…. ๐Ÿ™‚

Dan langsung kirim imel:

Mrs Nowak, thankiiiieesss, post card-nya udah sampe! Aih, seneng sekaliii… ini kali pertama aku dapet kartu pos (hiks, iya.. PERTAMA KALI!) dan hatiku hangaaaattt… TERHARUUUU, tahuuuuu..! Belum bisa kirim apa-apa buat Noni. Cuma bisa doain semoga semuaaa urusanmu dan Matt dimudahkan, dilapangkan rezekinya, , diberkati ALLAH SWT selalu dalam setiap langkah kalian, sekecil apapun langkah itu. Aamiiiinnnn… ! ๐Ÿ™‚

Ish, kasihan ya Noni. Udah capek-capek kirim kartu pos, eh cuma dibales imel doa aja.. hahaha.. ๐Ÿ˜†

Secara anti klimaks, saya juga kirim foto ini sebagai tambahan balasan:

01 Juli 2013, @ Taman Balai Kota Bandung. Ibunya udah cakeps pake seragam hari Senin (selalu ngerasa nggak PD pake baju biru ini, hihi) dan krucils masih belum mandi. Ini ceritanya lagi seneng, karena sejak minggu lalu jalanan kota Bandung itu kalo pagi surga, sekali. Sepi! Jadi nggak sampe 30 menit udah nyampe pusat kota. Habis absen pagi liat jam masih jam 07 kurang, yang artinya daycare juga kan belum buka jadi melipir dulu kemari. Seneng disini, tempatnya sejuuuukk, khas Bandung banget deh. :)

01 Juli 2013, @ Taman Balai Kota Bandung. Ibunya udah cakeps pake seragam hari Senin (sebenernya nggak pernah PD pake baju biru seragam ini sih, hihi) dan krucils masih belum mandi. Ini ceritanya lagi seneng, karena sejak minggu lalu jalanan kota Bandung itu kalo pagi SURGA, sekali. Sepi! Jadi nggak sampe 30 menit udah nyampe pusat kota. Berasa rumah nggak di pinggir-pinggir Bandung amat!! Haha.. Habis absen pagi, trus liat jam masih jam 07 kurang, yang artinya daycare belum buka (baru buka jam 07.30 wib) jadi melipir dulu kemari. Lumayan, setengah jam-an anak-anak bisa bebas lelarian (err.. walopun masih pada bau, haha) dan emak bapaknya bisa fofotoan, GRATIISSSS..! ๐Ÿ˜‰

Dan seperti saya tulis dalam imel saya: “Noni… secara resmi mulai hari ini kami sekeluarga, sudah jadi temanmu di Bandung!” ๐Ÿ˜€

Ps: buat yang mau saya kirimin foto do’a juga kayak Noni, bowleh loohh kirimi saya kartu pos. Sekalian kue khas daerah-nya, ya. Eh, kalo bisa ini, sih. Kalo nggak bisa kue, kain khas daerahnya juga nggak nolak. Apppaaaa…???!!! *dilempar perangko se-truk!* ๐Ÿ˜†

Bu Ani…

Hari Rabu kemaren, memanfaatkan waktu luang dan sikon kantor yang sepi karena ditinggal para boss, saya dan beberapa teman melakukan perjalanan ke Purwakarta, dalam rangka memuaskan hasrat kuliner yang seolah tak pernah terpuaskan ini. (Ohhh.. ya sudah, lah. Baca saja: maruk bin rakus.. ๐Ÿ˜€ ) Tujuan utama tentu saja, rumah makan Bu Ani yang sudah sangat termasyhur itu. Ehm, kalo Ciganea sih udah pernah, ya. Bu Ani ini yang emang belum pernah nyicip sama sekali. Makanya, dengan sangat antusias, saya langsung mau aja diajakin kabur kesana. Abis kapan lagi coba, bisa kabur makan siang ke Purwakarta, kalo nggak pas para big boss itu nggak ada, hah? Hihihi… Ajakan maksi rame-rame, apalagi tahu bakal dibayarin tentu saja sangat menyenangkan buat saya, yang entah kenapa di minggu-minggu belakangan ini lagi ngerasain payah bener mati kutu sama yang namanya kerjaan. Bored, bored, bored! *ada yang tahu, kemana larinya semangat kerja itu, hahhh..?*

Eh ya, ini lagi ngomongin Bu Ani, ya..

Okay, lah. Rumah Makan bu Ani, pepes teri-nya juaraaaaaaa banget. Ayam bakarnya juga. Sambelnya apalagi. Tapi kalo soal tempat.. ehm.. buat yang udah biasa masuk resto-resto mahal yang interiornya ciamik, kayaknya jangan kesini, deh. Soalnya.. eheemm, maaf, rada kumuh, yah. Mungkin efek dari kurangnya pencahayaan di dalam rumah. Ya, namanya rumah tua, kali ya. Trus udah gitu tempatnya sempittt, banget. Kebayang aja kalo pas lagi rame, mau pada duduk dimana tuh para tamu, yak?

Eh tapiiii.. buat saya yang kemaren lagi kelaparan berat sih, nggak masalah. Enak-enak aja, tuh. Enak banget, malah. Buktinya saya sampe nambah nasi entahberapakalienggakingetsakingbanyaknya. ๐Ÿ˜€

Dan buat Baginda Raja, istrinya tentu nggak lupa untuk ngebungkusin pepes teri, pepes ayam dan pepes ikan mas-nya buat makan malem. Sambelnya? Ah, gampang. Wanita cantik ini masih bisa lah, kalo cuma bikin sambel terasi doang, sih. Hahaha…ย  Syedaaaappp…!

Oh, baiklaaaahhhh…! Jadi siapa nih, yang mau nraktir saya lagi..? *ketagihan* ๐Ÿ™‚