Pada Cipanas kami jatuh hati…

Jurnal ini dibuat dalam rangka mendokumentasikan perjalanan yang sudah puluhan kilometer kami tempuh dengan pengorbanan yang tak sedikit pula, jadi… please, jangan protes kalo ada buanyaaakkk sekali foto penting (tak penting) dimari, yes? Ini sekaligus (mudah-mudahan) bisa sedikit menyenangkan hati supermama yang lagi sakit ini. Get well soon ya, mbak cantik.. !Β  πŸ™‚

Selama libur sekolah bulan Desember lalu, A3 kan bener-bener ngendon di rumah sama eyang dan para sepupu, tuh. Sekalinya cap cuss keluar cuma buat renang ke Cimahi doang. Jadi ketika kemudian setelah kembali masuk sekolah si sulung cerita dengan polosnya: ” Bu, si A liburan ke Kidzania. Si B ke Lembang. Si C jalan-jalan ke Bali. Kayaknya cuma aku aja yang nggak kemana-mana, deh…” Doeng, doeng! Emaknya syediiihhh… πŸ˜† Saya ini tipikal orang yang kalo dituntut justru makin nggak mau ngasih. Tapi begitu di kilikitik pake kalimat bernada sedih DAN TANPA TENDENSI APAPUN, langsung luluh lantak. πŸ™‚ Jadi begitu Andro bilang begitu, dalam hati langsung bertekad: tunggu ya, Bang. Nanti pasti Ibu ajak kamu dan adik-adik jalan-jalan.

Dan semesta mendukung. Di awal tahun, temen-temen seruangan mengajukan ide family gathering yang mana BELUM PERNAH kita lakukan sebelumnya. Setelah beberapa kali rapat, diputuskan bahwa kita akan ke… Taman Bunga Nusantara Cipanas, Cianjur. Sebagai bendahara abal-abal di ruangan, secara otomatis saya langsung ditunjuk sebagai salah satu panitia. Dan percaya sama saya, ngurusin tetek bengek untuk mengakomodir urusan 25 orang pegawai dan 56 anggota keluarganya, (jadi total ada 81 orang) itu… riweuh! πŸ™‚ Yang pertama tentu saja menghitung berapa biaya yang harus disiapkan. Yang terbesar tentu saja buat sewa bus. Lalu harus pesen tiket masuk. Pesen makan siang dan cemilan. Bikin surat pengajuan (dalam rangka penghematan tiket masuk 50%, hahaha) dan yang paling berat: nagih iuran. What? Iuran? Iya, dong. Siapa yang mau bayarin acara pribadi macem begini? Kementerian tersayang? Tidak mungkiiiinnnn! πŸ˜†

Untuk ke-81 orang itu, kami sudah menyusun acara yang kurang lebihnya begini:

RENCANA:

1. Berangkat dari Bandung hari Sabtu tanggal 18 Januari 2014, jam 06.00 pagi. 45 orang naik bis, sisanya -termasuk saya-Β  memilih naik kendaraan pribadi karena membawa anak kecil.

2. Sampai Cipanas dijadwalkan jam 10.00, tour Istana Kepresidenan sampe jam 11.00 wib.

3. Ke Taman Bunga Nusantara paling telat jam 11.30 wib udah sampe di TKP, lanjut makan siang, sholat dan permainan sampe jam 15.00 wib.

4. Jam 15.00 wib sampe dengan selesai: acara bebas dengan keluarga masing-masing.

5. Jam 17.00 wib balik Bandung, mampir Sate Maranggi sebentar makan sore (menjelang malam) lalu sampe Bandung paling telat jam 20.00 wib.

REALISASI:

1. Berangkat dari Bandung jam 07 lewat sekian menit.

2. Baru sampe daerah Cipatat (masih di kabupaten Bandung) maceeettttttt paraaaahhhh pisan. Dan sampai Istana Cipanas jam setengah 12 lewat. Tour dilakukan secara koboi karena musti berlomba dengan hujan yang ya ampuuunn beneran nggak ngasih kesempatan untuk kita foto-foto ketje! πŸ˜†

3. Berangkat ke Taman Bunga Nusantara jam satu siang, sampe sana udah setengah 2 lebih, langsung merapat meja ke prasmanan, makan siang kayak kesurupan. Lapaaaarrrrr….!

4. Jam 3 sore baru mulai acara permainan, dan… berhubung hujan terus menerus, alat2 permainan macem tali tambang, bakiak sama karung buat balapan -yang disewa dengan harga yang lumayan- tersia-siakan gitu aja, dong. Lah, sapa yang mau coba, main begituan di tengah-tengah hujan, Bu? πŸ˜€ Tenda yang kita sewa juga akhirnya mubadzir, habis kan emang kami nggak sewa kursi, cuma sewa alas duduk aja. Nah, masalahnya sapa juga yang mau duduk di rumput (walopun ada alasnya) kalo hujan turun terus-terusan begitu..? Yes, yes, yes. Lesson learned! Jangan pergi ke puncak kalo musim hujan. CA-TET! πŸ™‚

Intinya sih, realisasi acara kemaren emang tak seindah yang dibayangkan. Bisa nggak ya, salahin macet dan hujan, hujan, dan hujan? πŸ˜† Eh tapiiiiii… saya liat semua orang hepi, tuh. Beneran. Well, at least nggak kedengeran ada yang ngeluh. Atau… nggak ada yang berani protes..? *panitia galak mode on* :mrgreen:

Anyway, saya baru sekali itu pergi ke Istana Cipanas. Dan ternyata… kereeennnn, yaaaa! Sekedar informasi, tour di Istana Cipanas ini GRATIIIISSSS, TISSS, TISSS…! *saya bawa sedikit kue dari primarasa sebagai ucapan terima kasih* Tapi walopun tak dipungut bayaran sepeser pun, kita nggak bisa dateng kesana ucuk-ucuk minta masuk seenaknya, ya. Kalo pengen masuk, kita musti ngajuin surat dulu. Trus kalo datengnya individu katanya sih musti nunggu sampe terkumpul peserta minimal 30 atau 40 orang gitu. Jadi emang kalo pengen kesana datengnya kudu rombongan ya, bu-ibu… Oh ya, musti banget pake pakaian yang rapi dan sopan, and SENDAL JEPIT is not allowed ya, mas bro…! πŸ™‚

Dan para staff sungguh sangat sopan, baik, ramah, dan menjelaskan banyak hal yang sumpah, baru sekalinya itu saya denger. Macem karpet-karpet cantik di ruangan utama yang katanya bikinan Turki di tahun 1900-an,Β  yang tadinya saya pikir nggak boleh diinjek secara semua sepatu kami kan basah kena air hujan, tuh. Eh, ternyata nggak papa loh. Para staff malah senyum-senyum penuh pengertian waktu di tengah-tengah keseriusan menyimak penjelasan kepala tour guide tentang sejarah Istana Cipanas, ada bocah 3 tahun-an yang nyeletuk dengan suara keras : “Bu, ini teh tempat sholaaatttt?” lalu ibunya jawab sambil tengsin “bukan, sayang… sekarang ini kita lagi di istana” *trus ibunya langsung mikir: ini bocahΒ  kira-kira ngerti nggak ya, istana itu apaan? Eh, habis itu dengan cueknya doi langsung tidur-tiduran di atas karpet, cobaaaa??? —–> anak siapa, ituuuu? πŸ˜†

Disana kita juga bisa liat ada banyaaakk sekali lukisan dan benda-benda antik, kamar tempat lahiran bu Megawati, dan kita juga bisa liat loh, kamarnya ANAK-ANAK pak SBY —-> sedikit bangga, soalnya merk kasurnya sama persis kayak merk kasur di rumah saya. Huahaha…! Oh ya, kalo kamar RI 1 sih er-ha-es. Bukan untuk konsumsi publik. Khusus yang itu private beneran ya, kakaaakkk.. πŸ˜€ Udah gitu, kita dilarang keras memotret di dalam ruangan. Kalo diluar ruangan, baru deh bebaaaassss! meski tak sebebas merpati

Terus yang bikin ternganga-nganga lagi, itu taman-taman disana asli cantiiiikkk banget. Terawat dengan baik. *yakali dirawat pake uang negara, cyiiinnn* πŸ˜† Yang rada bikin kaget, waktu saya ketar-ketir dan teriak histeris melarang si bontot -selama disana doi pecicilannya kambuh, sekambuh-kambuhnya- yang lari kenceng menuju rerumputanΒ  (biasanya di tempat-tempat begitu kan dilarang menginjak rumput, ya?), sang tour guide malah tersenyum bijak: “nggak apa-apa, Bu. Silahkan saja, disini bebas, kok…!” Fyuuuhhhh….! *lap keringet dingin* Dan yang kocak, setelah itu byurrrrr…! Semua orang langsung berhamburan menuju ke arah yang sama dengan si bontot saya lari. Habis spotnya emang ketje buat fofotoan, sih! πŸ˜†

Oke. Seperti sudah saya peringatkan diatas, akan ada banyak foto di jurnal ini. Mari liat satu-satu, dan jangan ada yang berani komen gambarnya nggak jelas, ya. Ini foto pake kamera henpon semua, dan tak ada editing, kecuali watermark. Ish! Mendadak pengen punya DSLR. Uhm, ada yang mau ngirim…? *dilempar tripod* :mrgreen:

Anak orang telaten menyimak, anak-anak saya? Jangan tanya! Mereka mabal entah kemana. Zzzzz....

Anak orang telaten menyimak, anak-anak saya? Jangan tanya! Mereka mabal entah kemana. Zzzzz….

Saya nggak hapal ini bangunan apa. Pokoknya ini salah 1 bangunan di Istana Cipanas, ya. *tidak informatif*  Hihihi. Oh ya, banyak yang bilang disini banyak sekali hal-hal gaib, loh. Aih, untung saya tahunya pas udah di bandung. Coba kalo dengernya disana, pasti ogah masuk. *cemen* :lol:

Saya nggak hapal ini bangunan apa. Pokoknya ini salah 1 bangunan di Istana Cipanas, ya. *tidak informatif* Hihihi. Oh ya, banyak yang bilang disini banyak sekali hal-hal gaib, loh. Aih, untung saya tahunya pas udah di bandung. Coba kalo dengernya disana, pasti ogah masuk. *cemen*

hiyaaakkk! Silakan kejar anak-anaknya ya, Pak-Bu...! LOL

hiyaaakkk! Silakan mulai dikejar itu anak-anaknya ya, Pak-Bu…! LOL

ternyata di dalam Istana ada kolam pemandian air panasnya. Awesome!

ternyata di dalam Istana ada kolam pemandian air panasnya. Awesome!

Selanjutnya, di Taman Bunga Nusantara….

  • " Hujan, sayang. Pake payungnya, ya?" Trus si bocah jawab: "nggak mau! Apa itu pake payung? Nggak keren, ayah!"

    ” Hujan, sayang. Pake payungnya, ya?” Trus si bocah jawab: “nggak mau! Apa itu pake payung? Nggak keren, ayah!”

    .. terus bapaknya langsung pundung... huahaha...

    .. terus bapaknya langsung pundung, dan ninggalin si bocah kehujanan… huahaha…

    suasana hujan begini terasa syahdu, sih... tapi kan.. tapi kan.. dingiiiinnn...!

    suasana hujan begini terasa syahdu, sih… tapi kan.. tapi kan.. dingiiiinnn…!

    satu gaya, dengan personel yang berbeda... :D

    satu gaya, dengan personel yang berbeda… πŸ˜€

    Jangan salahkan hujan yang turun.. salahkan anak-anaknya yang ogah pake payung... :D

    Jangan salahkan hujan yang turun.. salahkan anak-anaknya yang ogah pake payung… πŸ˜€

    .. dan tak mungkin bagindaratu melewatkan kesempatan untuk narsis. Hahaha...

    .. dan tak mungkin bagindaratu melewatkan kesempatan untuk narsis. Hahaha…

    Udah, segitu doang…? Belum! Kan udah saya bilang, perjalanan ini penuh pengorbanan. Ya dingin, ya kehujanan, ya… keluar duit ekstra untuk bayar.. hotel. Haha, iya. Kami sekeluarga emang niat nginep di Cianjur. Selain karena emang dalam rangka nyenengin para bocah, juga dalam rangka menyelamatkan kaki kiri Baginda Raja yang pegel nginjek kopling. *pukpuk pake cinta* πŸ˜†

    Sebelumnya udah browsing sana sini, trus nemu hotel yang masuk budget DAN ADA KOLAM RENANG AIR HANGAT-nya: Hotel Cianjur. Ini hotel katanya emang termasuk hotel lama, tapi kemaren sih keliatannya lagi ada pembangunan gitu, di bagian belakang. Kami milih Rumah Manado yang ini, dan nggak ada promo apa-apa, jadi ya bener-bener bayar sejeti buat malem itu. Ih, padahal check in-nya udah hampir Maghrib loh, itu! Makanya, check out-nya kudu on time, dong. Jam 12 teng! *nggak mau rugi* πŸ˜† Ehm, kamarnya sih lumayan banget lah ya. Jadi di Rumah Manado itu ada 2 kamar: di lantai 1 sama di lantai 2. Yang di lantai 1 kasur-nya twin bed, yang di lantai 2 super king size. Asli gueeedeeee…! Muat umpel-umpelan tidur ber-5, pokoknya! Terus ngapain pilih 2 kamar? Ya habis nggak mungkin lah ya, kami sekamar sama A3. Baginda Raja dan Baginda Ratu juga kan butuh pacaran. Hahaha… Kamar mandi juga ada di masing-masing kamar. Di lantai 1 ada meja buat makan dan pantry kecil. Dispenser di masing-masing kamar ada—> penting banget buat bikin pop mie! πŸ˜€ Trus ada teras buat duduk-duduk di lantai 2. Oh ya, di masing-masing kamar mandi ada hair dryer. Aih, perlu banget itu, buat yang habis keramas pagi-pagi. #eeeaaaa #dibahas :mrgreen:

    Dan seperti saya bilang sebelumnya, ada kolam renang air anget disini. Di sebelah kolam renang ada meja pingpong, beberapa ring basket, lapangan badminton, trus ada playground. Eh, ada fasilitas fitness-nya juga. Kemaren pengen banget sih, nyobain treadmill. Nampak seru karena ngadepnya ke dinding kaca yang view-nya cantiiiikk banget. Apadaya, ada yang nggak bisa ditinggal—> si bontot, siapa lagi? πŸ˜†

    Minusnya hotel ini: restoran yang dipake buat sarapan, ala kadarnya pisan. Baik tata ruang, tata meja, maupun menu makanannya. Menurut saya nilai-nya cuma 6 minus. Sayang sih, sebenernya. Oh well, sepertinya segala sesuatu emang kudu ada ada sisi baik dan sisi jeleknya, ya. πŸ™‚

    sampe hotel udah hampir maghrib, dan maleeess keluar lagi. Capek! Jadi makan malem memanfaatkan room service. Pesen nasi goreng, mie goreng, cumi goreng tepung -yang ketuker jadi udang goreng tepung- sama pisang goreng kipas. Surprisingly, rasa-nya enak. Esok paginya rada bingung, kenapa menu sarapannya tak seenak ini, ya?

    sampe hotel udah hampir maghrib, dan maleeess keluar lagi. Capek! Jadi makan malem memanfaatkan room service. Pesen nasi goreng, mie goreng, cumi goreng tepung -yang ketuker jadi udang goreng tepung- sama pisang goreng kipas. Surprisingly, rasa-nya enak. Esok paginya rada bingung, kenapa menu sarapannya tak seenak ini, ya?

    morning view. Sepanjang malam hujan, dan pagi itu juga masih hujan, loh!

    morning view. Sepanjang malam hujan, dan pagi itu juga masih hujan, loh!

    pemandangan dari kolam renang

    pemandangan dari kolam renang

    yang jadi highlight: kolam renang air anget dan bersiiihhhh..! Bahkan saya tak kuasa menolak ajakan untuk ikut nyemplung. Walopun... tak bener-bener bisa renang. Ada yang terus-terusan ngelendot ke emaknya, sambil... ngantuk! Yaampun, bontoooottt...! Ngantuk di kolam renang? Plis deh yah, kamyuh! @_@

    yang jadi highlight: kolam renang air anget dan bersiiihhhh..! Bahkan saya tak kuasa menolak ajakan untuk ikut nyemplung. Walopun… tak bener-bener bisa renang. Ada yang terus-terusan ngelendot nggak mau dilepas, dan lalu… ngantuk! Yaampun, bontoooottt…! Ngantuk di kolam renang? Plis deh yah, kamyuh! @_@

    Oh iya. Buat nambah referensi, sebenernya kemaren sebelum ke Hotel Cianjur kami udah sempet masuk ke Palace Hotel. Saya naksir sama bangunannya yang baru dengan interior minimalis yang ciamik. Cuma sayangnya, kolam renangnya air dingin, euy! Huidiihh, bisa-bisa jadi patung es beneran dong, kita. Kalo tarif, jauh lebih mahal dibanding Hotel Cianjur. Kemaren ditawarin kamar yang superior 1,2 jeti (di brosur lebih mahal, 1,9 jeti) dan mereka nggak ada family room yang punya 2 kamar macem di Hotel Ciajur gitu, jadi pilihannya cuma ada 1: pesen 2 kamar. Ish! 2,4 jeti semalem? Boleh deh, tapi tunggu cangkokan pohon duit ane dateng, ya. πŸ˜† By the way, disitu ada loh, kamar suite yang rate-nya 15 jeti per malem. Ajiiibbbb….. πŸ˜€

    Overall akhir pekan kemaren bisa dibilang sukses. Jadi abaikan saja deh, drama-drama kecil macem si bontot yang keukeuh ujan-ujanan trus main becek-becekan sambil nginjek-nginjek genangan air lalu nyiprat ke HAMPIR SEMUA ORANG YANG LEWAT dan memaksa emaknya yang sebenernya udah manyun maksimal ini pasang muka memelas minta maafΒ  dan mohon pengertian atas kelakuan si bocah sebelum doi dijewer orang πŸ˜† lalu penerima tamu di hotel cianjur yang jutek minta ampun *situ lagi PMS ya, mbak* dan hujan yang terus menerus turun bikin kita super kedinginan nyaris beku. Semuanya terbayar lunas, nas, nas, waktu di perjalanan pulang, semua krucil bilang: AKU SENANG! Yeayyyy! πŸ˜€

    ada yang liat si bontot? uh yeah, dese ngambek dan nyumput di kolong meja. Trus emaknya nggak bujuk2, gitu? Nggak, dong. Yang bagian itu bagian bapaknya. Hahaha...

    Makan siang yang rada telat di perjalanan pulang. Ini di RM Ampera daerah Cipatat. Dan makanan disini jauh lebih murah dibanding yang di Bandung. Kemaren makan ber-5 begini cuma abis 87.500, cobaaa? Syenang! Eh, ada yang liat si bontot? Uh yeah, dese ngambek dan nyumput di kolong meja. Trus emaknya nggak bujuk2, gitu? Nggak, lah. Ngapain? Yang bagian itu bagian bapaknya, dong. Hahaha…

    Happy monday, good people! πŸ™‚

Perihal (pilihan) gaya hidup

luxury-lifestyle

gambar pinjem dari sini

Beberapa waktu lalu, saya sempat ternganga-nganga liat tayangan infotainment yang mengekspose artis -mantan istri siri si raja dangdut itu, tuh- pamer tas harga 500 jeti lebih. Sungguh, pas liat tayangannya, saya langsung kesedak kertas tagihan cicilan rumah, haha. Oh my, 500 jeti untuk sebuah tas? Dengan duit segitu, saya bisa beli rumah di Buahbatu regency, loh. *teuteuupp rumah idaman dibawa-bawa* Eh, masih kurang sih sedikit, tapi sisanya bisa dikreditin, kan? *mental kreditur* πŸ˜†

Saya juga sempat terbelalak waktu denger cerita baginda raja tentang pengakuan salah seorang tamunya, ibu-ibu muda, yang terang-terangan mengaku tas yang dipakenya saat itu… NYICIL 12 bulan! Uhm, mudah-mudahan cicilan bunga nol persen ya, Bu.. πŸ˜† Ini salah satu bukti bahwa suami saya bisa diajak nggosipin eh, ngobrolin tentang apa saja, termasuk tas-tas branded yang harganya bikin lumanyun itu, ya? πŸ™‚

Nah kemaren saya baca jurnalnya sang blogger pujaan yang -seperti biasa- ditulis dengan sangat menawan disini dan jadi pengen ikutan curcol masalah gaya hidup sebagian masyarakat kita, di jaman yang makin abu-abu ini.

Salah seorang politisi dari partai biru (haha, iyes dong. Sesekali saya juga nonton berita politik, jangan cuma hossip-hossip artis aja, Seus. Rada intelek dikit, dong ah! πŸ˜† ) beberapa hari lalu mendadak jadi buah bibir dan dikritik pedas oleh para ulama, sebagian besar masyarakat (yang mungkin pelaku poligami?) karena ditengarai kalimatnya menjudge mereka-mereka pelaku poligami itu sebagai koruptor. Oh well, saya nggak perlu jelasin siapa yang benar siapa yang salah, karena kenyataannya si politisi ini juga berkilah kalimat yang dia lontarkan di depan media massa nggak se-vulgar itu. Hm, sounds familiar ya, kalo politisi ngeles? πŸ˜†

Cuma saya kok punya pemikiran gampil begini… Sampeyan pejabat negara. Misalnyaaa… misalnya gaji 20-30 juta. Anak 2 biji, kuliah di luar negeri, istri masuk sebagai anggota kehormatan club sosialita, trus sempat-sempatnya sampeyan punya ‘istri’ lagi : darimana uang yang dipake buat menafkahi ‘istri’ sampeyan itu..? Saya pribadi bukan penentang poligami, ya. CATET. Untuk yang muslim, ayat tentang poligami itu jelas-jelasΒ  ada di Al Qur’an

Maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi; dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kawinilah) seorang saja.” [QS. An-Nisa’: 3].

Jadi inget, ketika ada kasus rumahtangga poligami yang rusak karena berberapa oknum yang tidak mampu berbuat adil, tidak boleh lantas menyalahkan poligaminya. Sebab banyak juga rumah tangga monogami yang berantakan. Wallahu a’lam

Sumber dari sini

Correct me if I’m wrong

Dari sekian banyak kasus korupsi yang terbongkar akhir-akhir ini, cobaaaa dilihat-lihat lagi, ternyata para (tersangka) koruptor itu suka menebar benih cinta dimana-manaaaa… Ada yang ke TEMEN ISTRI-nya, ada yang ke ANAK SMA, ada yang ke PENYANYI-PENYANYI DANGDUT… Aish! Bikin pusing! Eh, tapi kasusnya kok jadi lebih menarik karena ada embel-embel berbagi cinta ini, sih? πŸ˜†

Terus, kalo udah begini, siapa yang salah? Salah gue..? Temen-temen gue..? :mrgreen:

Salahkan GAYA HIDUP. Iya, dong. Cobaaaa, kalo hidupnya kayak saya: gaji-tunjangan sebulan habis cuma buat biaya daycare, bensin, sekolah A3, beli makanan, beli susu, sama… belanja di OLS. Mana adaaa duit sisa buat dipake macem-macem..? Huahaha…

Maksudnya, macem mana coba, kalo gaji cuma segitu-gitunya, terus masih iseng-iseng punya ‘istri’ (notice? dari awal kata istri saya pakein tanda petik, haha!) di luar istri resmi. Besar pasak daripada tiang, Jendraaalll…! πŸ˜†

Masalahnya, hukum soal ‘istri’ ini ribetnya juga sama kayak duluan mana: telor apa ayam. Duluan mana: permintaan apa penawaran? Duluan mana: suami iseng, apa cewek nganggur? :mrgreen:

Mohon maaf seandainya ada pelaku poligami yang baca jurnal gak jelas saya ini. Cuma tolong tanyakan lagi ke hati nurani terdalam deh, apa yang mendasari sampeyan mau dijadikan ‘istri’ ke-2? (atau ke-3? atau ke-4? Yang ke-5 dan seterusnya saya nggak mau komen.. πŸ˜† ) Cinta? Kasih sayang yang tak pernah didapatkan dari orangtua? Atau… faktor U..? Bukan umur, loh ya. πŸ˜‰

Saya kenal seorang teman yang hidupnya didedikasikan untuk menjadi ‘istri’ ke-2 seorang pejabat eselon (buat temen-temen internal affair saya, jangan tanya siapa orangnya! buat bahan gossip kalo kita kopdar nanti, yes? *memancing maut* πŸ˜† ) dan saya nggak salahin dia karena memilih jalan hidup seperti itu. Buat apa? Temen emang iya, tapi kan dia bukan sodara saya. Dia udah gede, eh tua, udah pasti tahu mana yang baik mana yang buruk. Kalo ternyata tingkat kebutuhan membutakan nuraninya, ya… salah gue? :mrgreen:

Yang mau saya kritisi, di jaman seperti ini, disaat para pejabat negara disorot kinerjanya, dicurigai harta kekayaannya sama KPK, nggak serem tuh, kalo ntar ditanyain duit buat nafkahin ‘istri’ keduanya darimana…? Hayooooo…?

By the way, suka keliatan nggak sih, bedanya orang yang tajir melintir sampe kepuntir-puntir dari sejak masih di perut ibunya, sama orang kaya nanggung yang ‘baru’ mulai kaya ketika umurnya masuk 40 atau 50 tahun? Oooh, setidaknya dia sempat kaya, Fit. πŸ˜† Beneran bedaaaaa…! Orang yang baru kaya (dan kekayaannya nanggung) itu biasanya suka teriak-teriak marahin pelayan restoran, lalu nyolot ke tukang parkir, lalu nyerobot sambil klakson-klakson dan ngasih lampu jauh di antrian ketika nyetir. Orang kaya dari sononya? Dibikin kesel sama orang, angkat pistol, dong! Dorrrr! Trus (katanya) ditangkap polisi, trus (katanya) diadili trus (katanya) udah masuk bui, trus beberapa tahun kemudian, nubrukin mobil mewahnya ke pagar rumah ‘istri’ keduanya, bareng ‘temen deket’nya yang sama-sama lagi teler. Hahaha… Yang ini baru hossip sosialita, yes? :mrgreen:

Anyway, soal gaya hidup ini juga jadi salah satu PR terberat saya sejak jadi ibu. Ya elah, dari tadi udah ngomong (sok) serius, ujung-ujungnya ngomongin masalah em(b)ak-em(b)ak lagi. πŸ˜†

Saya tahu, nggak ada satu pun orangtua yang mau anaknya hidup susah. Kepala jadi kaki, kaki jadi dengkul, dengkul jadi tangan, semua dipertaruhkan untuk menjamin masa depan mereka. Tapi.. hidup itu berputar. Katanya kayak roda ya? Ada kalanya di atas, ada saatnya musti dibawah. Inget nggak, sama mbak AS, politisi yang cantik-pinter-mantan putri-punya anak lucu-duit banyak- pokoknya semua orang sepakat hidupnya sempurna sebelum ditinggal meninggal suaminya, yang sekarang musti mendekam di dalam penjara puluhan tahun? Itu contoh nyata, ALLAH bisa membalikkan nasib seseorang, secepat DIA mau, sedramatisir apapun DIA ingin. Nggak, saya nggak mau membayangkan salah satu keturunan saya masuk bui gegara kasus korupsi *amit-amit ketuk2 meja* yang saya bayangkan adalah akan selalu ada kemungkinan terburuk, mereka hidup dalam kekurangan (secara ekonomi). Duh gusti Allah yang maha baik, boleh tetep ngotot, berkahi keturunan kami dengan rejeki yang baik, ya! (dan banyak, haha, teuteuppp.. πŸ™‚ )

Tapi jika memang itu yang jadi garis hidup mereka, saya cuma bisa berdo’a, semoga dikuatkan hati dan pikiran mereka untuk menjalaninya dalam keimanan dan keislaman yang kukuh, hingga berhasil melewatinya dengan baik.

Beberapa tahun lalu, salah seorang tetangga baik saya, sangat baik karena beliau sungguh ringan tangan membantu kesulitan tetangga-tetangga-nya sempat saya protes, karena membiarkan 2 anaknya yang waktu itu masih kelas 5 dan 6 SD,Β  BERJALAN KAKI dari rumah menuju jalan raya (which is sekitar 1 km aja, gitu) lalu lanjut NAIK ANGKOT ke sekolahnya, SETIAP HARI. Gila ya, mobil sama motor ada gitu loh, di rumah. Fasilitas jemputan sekolah juga kan ada. Ngapain nyiksa anak sendiri..?

” Karena sejatinya, manusia itu tidak perlu diajari caranya menjalani hidup senang. Menjalani hidup susah itu, yang nggak semua orang bisa…. “

Matek, akuuuu…!!!

Dan sejak saat itu, saya nggak segan-segan ngajak Andro-Aura naik angkot, nyobain naik bis (walopun tetep bis DAMRI yang AC, haha!), naik becak… (err, kalo yang satu ini macem piknik saja mereka, kesenengan! πŸ™‚ )

Aura sih naga-naga-nya tahan banting, ya. Doski nggak pernah ngeluh diajak panas-panasan jalan kaki atau ngangkot. Nah abangnya nih, yang perlu diajarin lebih keras. Moso’ ya, kapan itu pas diajak naik angkot, baru jalan sekian meter doski teriak dengan sangat keras (dan lalu diketawain orang seangkot):

“Bu, nyalain AC-nya, dooongg! Panas banget, iniiiii…!”

Zzzzz…..

Jadi, kecuali kita yakin bakalan mampu mewariskan harta benda yang nggak bakalan habis 7 turunan 8 tanjakan, boleh deh ya, dari sekarang dipikirkan bagaimana caranya supaya nanti anak-anak kita tahan banting jika memang harus menghadapi kerasnya hidup, kejamnya dunia. Yaa Allah, boleh ngotot lagi supaya anak keturunan saya nanti, tercukupi semua kebutuhannya? Dan mumpung ENGKAU masih mendengarkan, boleh saya tambahkan? Tercukupi semua kebutuhannya, terkabulkan semua keinginannya, terpenuhi semua mimpinya, DENGAN CARA YANG BAIK DAN HALAAL. Aamiin…

Udah, ah. Minggu pagi, nih. Dan ini adalah postingan pertama saya dari rumah. Thank GOD, akhirnya modem bisa diberdayakan maksimal, ternyata kartunya yang perlu diganti. Aish, dari dulu, kenapeee..? Sekarang udah hampir jam 7. Waktunya bersenang-senang! Apa? Oh, kerjaan rumah udah beres semua, dong. Cucian udah disikat habis semalem, rumah udah disapu, di pel-nya nanti aja -kalosempat- πŸ˜† Masak? Di hari libur? Ngapain? Makan di luar aja, kakaaaakkk..! Kalo kata neng Tyke, dont rich people difficult—> jangan kaya orang susah! Walopun beneran susah, bergaya hidup senang aja, deh. Apa susahnya, sih? :mrgreen: ,

Yuk ah, mau naik sepeda, kitaaaa.. Ada yang punya sepeda baruuuu…!

Aih, beli sepeda baru? Di tanggal tua? Bisa? Bisa dong! Kartu kredit kan dibuat untuk begaya di akhir bulan. Dibayarnya minggu depan pas gajian, kok.. err.. kalo ada sisa duitnya, ya. Oh, makan tuh, gaya hiduuupp! Huahaha…

Happy sunday, people! πŸ™‚

—> diralat: happy saturday, besok baru sunday, huahaha.. ini ngetik buru2 soalnya udah ditungguin tim goweser di depan rumah, sih… πŸ™‚

Mudik (lagi)

Akhir pekan kemaren, kami mudik (lagi) ke Banjarnegara, setelah akhir September lalu juga mudik dalam rangka Takziah -sekaligus liburan untuk A3- πŸ˜€

Kenapa mudik?

Kenapa nggak? Haha. Jujur, nih. Ibu saya kan sudah sepuh (-in Shaa Allah- genap 70 tahun Desember besok) dan mumpung beliau masih sehat, saya pengen sering-sering ngajak A3 ketemu Mbah-nya. Udah lah, nggak usah pikirin bawa oleh-oleh atau buah tangan apa. Kedatangan kita udah pasti bikin beliau bersukacita. Mana ada sih, orangtua yang nggak seneng didatengin anak-mantu dan cucu tersayang? Dan menurut saya, nggak perlu alasan macem-macem kok, kalo ‘cuma’ mau nengok orangtua. Iya sih, dalam setiap do’a yang saya panjatkan, saya selalu mohon agar diberi kesehatan DAN kesejahteraan sampe tua, supaya urusan mengunjungi anak-cucu-mantu bukan jadi masalah besar untuk kami nantinya. Cuma katanya yang namanya mengunjungi dan DIKUNJUNGI kan beda rasanya. Bener? Maksudnya, gimana coba perasaan saya kalo udah tua nanti, Andro-Aura-Amartha pake mikir-mikir dulu supaya ada alasan untuk pulang menemui saya dan Baginda Raja? *dicatat* πŸ™‚

Nggak capek?

Ya capek, dong. Berangkat jum’at sore, balik sampe Bandung minggu tengah malem, trus senin musti kerja. Perjalanan bermobil sekitar 300 km, jadi pulang pergi 600 km (saja???), dengan waktu tempuh 7-8 jam. Badan pegel, cucian setrikaan menggunung, rumah kotor nggak kecium sapu 2 hari, trus sampe kantor kerjaan numpuk. Huhuhu. Hidup kadang emang tak adil untuk sebagian orang, ya. #apaancoba? πŸ˜† Tapi ya nggak papa. Wolesssss, sista…! Kan katanya no pain no gain.. πŸ˜‰

Soal biaya mudik?

Kalo kata mbak Novi, uang 1, 2 atau bahkan 5 juta itu nggak akan bikin kita (tambah) kaya. Duit sekian juta kalo dalam USD MUNGKIN emang bisa bikin tajir. Tapi kalo masih dalam kurs rupiah.. ehm… sekarang apa nanti, bakal habis-habis juga, kok. Percaya, deh! πŸ˜‰ Jadi… jangan terlalu pusingkan masalah uang. Diperhitungkan emang harus, tapi selebihnya biar ALLAH yang atur itu untuk kita. Saya yakin, yang namanya rejeki nggak akan kemana, dan rejeki manusia tak mungkin tertukar. πŸ™‚

Anyway, di Banjar nggak kemana-mana, sih. Defaultnya A3 kalo pulang ke kampung Mbah-nya kan cuma ke alun-alun buat mancing ikan (mainan), main skuter, trus renang, dan…nebeng main PS punya mas Gunadi, kakak sepupunya. πŸ™‚

hoalah, Nak. Nak. Apa sih lucunya mancing ikan boongan gini...? *ya karena musti bayar dong, Bu* zzzz... :lol:

hoalah, Nak. Nak. Apa sih lucunya mancing ikan boongan gini…? *ya karena musti bayar dong, Bu* zzzz… πŸ˜†

Naik mobil-mobilan yang selalu jadi favorit. Bayarnya 5 rebu per 5-10 menit (tukangnya nggak pake timer, jadi sesuka2nya doski aja) :) Oh, dan pohon di alun-alun ini udah ada dari sejak saya kecil, dan penampakannya dari dulu sampe sekarang ya nggak berubah sama sekali. Ijoooo, dan ademmm banget main di bawahnya.. :)

Naik mobil-mobilan yang selalu jadi favorit. Bayarnya 5 rebu per 5-10 menit (tukangnya nggak pake timer, jadi sesuka2nya doski aja) πŸ™‚
Oh, dan pohon di alun-alun ini udah ada dari sejak saya kecil, dan penampakannya dari dulu sampe sekarang ya nggak berubah sama sekali. Ademmm banget main di bawahnya.. Suka! πŸ™‚

yang model begini ini yang bikin emaknya tahan nafas. Dulu suka teriak ngeri, sekarang udah rada berani ngeliat dan foto2, walopun teteuupp ada takut-takut-nya.

@Serayu Park Banjarnegara, HTM-nya cuma 15 rebu, dan sewa ban gratiiiss! *enak ya liburan ke kota kecil* πŸ™‚ Btw, becandaan yang model begini ini nih, yang suka bikin emaknya tahan nafas. Bapaknya hobby sangat, DAN anaknya demen diginiin. Ish! πŸ˜€ Dulu-dulu masih suka teriak ngeri, kalo sekarang udah rada berani ngeliat dan jepret foto2, walopun teteuupp ada takut-takut-nya.

Sepiiiii serasa milik sendiri. Hahaha, digantung KPK kalo sampe kami punya kolam renang pribadi begini.. :lol:

Sepiiiii serasa milik sendiri. Hahaha, digantung KPK kalo sampe kami punya kolam renang pribadi begini.. πŸ˜†

Selesai berenang, eh.. berendam, langsung ngembat pisang goreng  plus tempe mendoan untuk ayah-ibu, kentang goreng (plus nasi goreng yang belum dateng) untuk A3... daaan... jus jeruk untuk rame-rame. :lol: Dessert? Pancake dengan topping es krim. Rasanya lumayan, dan.. murce. Nggak nyampe 100 rebu udah kenyaaaangg! :)

Selesai berenang, eh.. berendam, langsung ngembat pisang goreng plus tempe mendoan untuk ayah-ibu, kentang goreng (plus nasi goreng yang belum dateng) untuk A3… daaan… jus jeruk untuk rame-rame. πŸ˜† Dessert? Pancake dengan topping es krim. Rasanya lumayan, dan.. murce. Nggak nyampe 100 rebu udah kenyaaaangg! πŸ™‚

belum punya PS di rumah, dan BELUM kepikiran untu beli juga. Saya lebih seneng mereka becanda-becanda bertiga, saling teasing, bikin rumah-rumahan dari bantal kursi, atau.. sekedar minta dibacain buku cerita, daripada mendadak anteng sama mainan pasif model beginian. Apadaya, begitu pulang ke Mbah-nya, PS ini tersedia, 24 jam: GRATIIIISSSS...! Huh! *sok kesel padahal rada seneng akhirnya mereka anteng* :lol:

belum punya PS di rumah, dan BELUM kepikiran untuk beli juga. Saya lebih seneng mereka becanda-becanda bertiga, saling teasing, bikin rumah-rumahan dari bantal kursi, bikin lahan parkir untuk mobil-mobilan, masak-masakan, baca buku cerita atau.. sekedar bikin SIMULASI ARUS LALU LINTAS DENGAN SISTEM BUKA TUTUP KARENA SEDANG ADA PERBAIKAN JALAN, haha.. daripada mendadak pasif gegara mainΒ  yang beginian. Apadaya, begitu pulang ke Mbah-nya, PS ini tersedia, 24 jam: GRATIIIISSSS…! Huh! *sok kesel padahal rada seneng akhirnya mereka anteng* πŸ˜†

Aaahhh, mudik emang beneran kayak Indomie dan the gorengans: bikin nagih! #aih_kenapa_juga_sih_dibandinginnya_ama_makanan? Ya karena yang ngetik tukang makan dong, ah! πŸ˜†

Kalo kamu, kapan terakhir mudik? Jangan bilang 10 tahun yang lalu loh, ya…! Aku lempar kaset PS juga, niiihh…! :mrgreen:

3 tahun…

Si bayi yang dulu pas baru brojol tampangnya begini…

amartha1

.. tahu-tahu sekarang udah bisa bergaya di depan kamera…

amartha

… Si bayi yang dulu dicuekin abangnya, karena game di ponsel SELALU lebih menarik…

amartha3

… sekarang udah bisa diajak nge-game berjama’ah dan memaksa ibunya merogoh kocek lebih dalam… *tekorrrr* πŸ˜†

amartha12

… Si bayi yang dulu cuma bisa diciumin secara posesif sama mbaknya itu…

amartha4

… sekarang udah bisa diajak naik skuter bareng..

amartha2

… Si batita yang dulu kemana-mana harus selalu digandeng (dan digendong) itu…

amartha6

… sekarang rela berjalan kaki, demi supaya mbaknya yang kelelahan bisa digendong oleh sang penggendong sejati…

amartha8

… Si bayi yang dulu cuma bisa ditowel-towel diatas kasur itu..

amartha2

… sekarang udah bisa diajak narsis foto bareng..

narsis

Aaahhhh… betapa benar kata orang: waktu berjalan begitu cepat, saat kita sedang bersenang-senang.

Jadi, semoga sajaaaaa tak ada lagi nikmat ALLAH yang kita dustakan, ya… πŸ™‚

Selamat genap 3 tahun, Amartha Barron Farras Sefriyana…

Seperti semua Ibu di seluruh penjuru bumi ini, tak pernah bosan Ibu mendoakanmu, agar hidupmu nanti selalu dipenuhi dengan hal-hal baik: kesehatan, kecerdasan, keislaman-keimanan, nasib baik, keberuntungan, kesejahteraan dan keselamatan, DUNIA-AKHIRAT. Aamiin…

amartha13

31 Oktober 2013: di perjalanan menuju daycare. Ini wajah sumringah karena dapet sendal angry bird dari “mbak Aura” dan mobil Alphard (mainan, tentu saja. Moso’ beneran? ) dari “bang Andro”. Trus, dari ayah-ibunya? Cinta dan kasih sayang, laaahhh…! Apalagi? πŸ˜†

Oh, dan seandainya saja waktu bisa diputar ulang, Ibu tak keberatan sama sekali loh, melahirkanmu di tanggal 1, tanggal 2, 3, atau 4 November. Jadi bukannya di penghujung bulan yang tongpes macem sekarang, sayaaaanggg…! *ini sekaligus peringatan keras untuk yang mau coba-coba minta traktiran* Huahaha… :mrgreen:

Tentang A3, kopdar dan perbaikan jalan

Mumpung lagi istirahat dan nggak dikejar-kejar berkas jatuh tempo, mau posting sedikit, ah. Sebenernya udah dari dulu sih, kepengen banget bikin jurnal harian, cuma kenapa ya, yang namanya keinginan itu mentok-nya di otak doang? *ya iya, lah* πŸ˜†

1. Tentang A3.

*Kemaren sore, di perjalanan pulang. Andro, 7 tahun 6 bulan:

Bu, kenapa sih kita nggak punya pembantu aja..?” Rada heran, ini anak dapet istilah pembantu darimana, ya? Secara selama ini kalo ngobrolin soal the helper ini, kami pasti pake sebutan Bibi/Teteh/Mbak.

” Emang kenapa, gitu?”

” Biar Ibu nggak capek…”Β  dan ujung-ujungnya makin sering marahin aku sama adik-adikΒ  πŸ˜†

Dan saya langsung memaksa memori saya yang makin lemot ini ke salah satu postingan si blogger pujaan yang ini. Apa berhasil? Cuma inget sedikit! Haha, payah ah!

” Engg… Pembantu di rumah itu kan tugasnya cuma membantu kita, Bang. Jadi bukan berarti kalo kita udah punya pembantu, trus semua pekerjaan rumah dikerjain sama pembantu. Namanya pembantu, ya kerjanya sekedar membantu kita aja. Nah sekarang ini kan semua pekerjaan rumah udah bisa Ibu kita kerjain sendiri. Bang Andro udah sekolah, adik-adik udah ke daycare. Trus buat apa ada orang yang bantuin kita..?” (percayalah, kalimat idealis ini nggak spontan keluar dari mulut saya. Dapet mikirnya lama kali, ituuuu…! πŸ˜† )

” Ooooh, iya ya… “

Dan lalu saya tercenung. Perasaan, baru kemaren deh Ibu ngelahirin kamu, kok tahu-tahu sekarang kamu udah kepikiran soal ART, ya? Ini kamu yang udah tambah gede, apa Ibu yang makin tua sih, Bang? *ya dua-duanya kaliiii* πŸ˜€

*Beberapa waktu yang lalu, di suatu malam yang tenang, ketika saya menemaninya tidur, Aura: 5 tahun 18 hari:

” Mbak, besok-besok tolong ingetin Ibu ya, kalo Ibu lagi marah atau bentak-bentak mbak Aura, atau Abang, atau dik Amartha. Bilangin: Bu.. jangan marah-marah. Nanti cepat tua, loh.. “ Ini saya ngomong sambil ngelus-ngelus mukanya. Biasa, lah. Di jam-jam mau tidur kan badan udah mempersiapkan diri untuk nge-fly, jadi obrolan rasanya intimate sekali, yes? πŸ™‚

” Tapi kalo nanti Ibu bilang: Ibu marah karena anak-anak nggak nurut, gimanaaa…? ” dan lalu dia nyengir dengan tatapan tanpa dosa.

Tet, totttt! Matek kamu, Fit! Matek! :mrgreen:

*Tadi pagi, di perjalanan menuju kantor-daycare: Amartha, 8 hari menuju ulang tahunnya yang ke-3:

” Bu, ciummmm…!” doski monyongin bibirnya ke bibir saya.

Saya ketawa, trus saya cium bibirnya.

” Sekarang, Ibu mau cium mbak Aura, ah…” Saya ngomong begitu karena liat si tengah menatap iri ke adiknya. Eh, belum juga berhasil nyium si tengah, adiknya langsung sewot:

” Jangaaaannn! Jangan cium mbak! Ibu cuma boleh cium aku ajaaaa…!”

Aiiihhh, dapet gen posesif darimana sih kamu itu, Naaaak…? #bukan_dari_ibunya_jadi_silakan_tebak_sendiri :mrgreen:

A3

Di suatu malam Sabtu yang hangat, di depan Aston Tropicana Hotel Cihampelas, Bandung. Nebeng nginep semalem disini, nemenin ayahnya yang diklat. Nggak dibikin jurnalnya dong ah. Malu, habis gretongan, kakaaakk..! πŸ˜†

Β 2. Tentang Kopdar.

Selain jadi punya tempat gratis untuk curcol dan nyampah, saya menemukan banyaaakkkk sekali hal indah dari blog cupu ini. Terutamanya sih teman dan pengetahuan baru yang nggak saya sangka-sangka datangnya. Ada yang sekedar numpang hai, tapi lebih banyak yang langsung klopppp di hati, kok. Eh, cieeeee…! Hati nih ye, dibawa-bawa…? πŸ˜†

Kopi darat saya yang pertama, udah saya posting disini. WahaiΒ  Mbak Tituk, Mbak Titi, Mak Sondang.. kapaaann mau nggossip lagi? Tapi traktir aku, ya. Bokek, niihhh! *buru-buru ngumpet deh semuanya* πŸ˜† Dan sejak kopdar pertama itu, saya belum pernah ketimpa rejeki kopdar lagi. Huhuhu.. *nangis sambil jongkok* sampeeeee akhirnya, ada secercah harapan waktu si adek yang cantik ini bilang di salah satu jurnalnya, mau ke Bandung hari Jum’at tanggal 18 Oktober. Langsung deh, saya nyamber: mau ketemuuuu…! πŸ˜€

Oh ya, kenal sama dek Ayu ini karena dulu dia pernah komen di salah satu jurnal geje saya (lupa yang mana) dari yang cuma sekedar komen-komen doang, trus berhasil saya kompori untuk bikin blog sendiri… dan sekarang, blognya jadi salah satu blog yang saya follow. Eh, jadi inget ada yang mau saya provokasi juga: Halo, Indah! Iya, kamu Indah dari Banda Aceh, yang punya anak 3, yang ngaku-ngaku gendut, yang suka komen di blog ini dengan id email suami, ku tantaaaanggg kamu untuk bikin blog juga, kayak dek Ayu ini. Hayooo…! Berani, nggak? πŸ˜† )

Yang ajaib, setelah sekian lama, baru ketahuan kalo ternyata kami ini kerja di satu kementerian. Sama-sama nitipin anak di daycare, sama-sama tiap Senin dan Rabu pake baju biru jelek karena bahannya panasΒ  dan.. sama-sama ngejar absen setiap pagi. Hahaha… Ya ampuuunn, dunia ini beneran selebar lahan parkir PVJ doang ya, Dek. πŸ˜†

Sebenernya rada ribet sih, ngatur jadwal ketemuan, secara Dek Ayu kan ke Bandung dalam rangka acara kantor, jadi udah ada jadwal tetap, mau kemana dan ngapain aja. Tapi jangan panggil saya Fitri, kalo nggak dapet apa yang saya pengen. Hahaha.. *mulai sombong* πŸ˜†

Dan akhirnya… berhasil ketemuan dong, kita. Yeaayyy! πŸ™‚

@Grand Aquila Hotel: Suka sih, liat ibu-ibu yang kopdar bawa anaknya. Tapi... tapi... ternyata heboh ya, kalo bawanya 3 biji sekaligus. *lempar A3 ke bapaknya* Hahaha..

@Grand Aquila Hotel: Saya suka sih, liat ibu-ibu yang kopdar bawa anak-nya. Terlihat keren, gitu. Tapi… tapi… ternyata horror ya, kalo bawanya 3 biji sekaligus. *lempar A3 ke bapaknya* Hahaha..

@ Paris Van Java Mall: kostum oranye itu asli bukan dress code. *penting dikasih tahu* Kayaknya emang udah sehati aja kita kayaknya ya, Dek. :)

@ Paris Van Java Mall, ki-ka: Andro, Dek Ayu-Khalila, Baginda Ratu-Amartha, trus yang pegang pipi siapa lagi kalo bukan Aura. Oh, dan kostum oranye itu asli bawaan keluarga masing-masing ya, jadi bukan dress code. *penting dikasih tahu*Β  πŸ™‚

Walopun cuma sebentaaaaarrr banget ngobrol sana sini, tapi asli seru! Habis kayak yang udah kenal tahunan gitu. πŸ™‚ Trus sama si tante yang terlihat masih langsing -padahal lagi hamil 7 bulan- ini, A3 dikasih tempat makan lucu oleh-oleh dari Trans Studio Mall (dan langsung dikekep terus sama si tengah πŸ™‚ ) dan saya? Dapet bros cantik, dong! πŸ˜€ Thankiieeess ya, Dek Ayu, Mas Irfan dan Mbak Lila yang cantik. Take a good care ya, guys! Moga-moga akan datang rejeki lain supaya kita bisa ketemuan lagi, syukur-syukur sama adek cantik yang satu ini juga… πŸ™‚

3. Tentang perbaikan jalan.

Saya nggak tahu di belahan Indonesia yang lain ya, tapi di Bandung tercinta ini, rasanya eneeekkkk banget sama yang namanya jalan rusak. Jumlahnya udah kayak angkot sama motor. Dimana-mana ada tuh, yang namanya jalan rusak. Yah, namapun tinggal di Bandung coret ya, Bu. Serasa di anak tirikan banget, habisnya liat jalan di dalam kota yang kondisinya masih bagus, kok bisaaa bolak balik di alusin aspalnya, sementara jalan-jalan di pinggiran kota dibiarin kayak sungai lumpur. Huhuhu… *aku sakit hati*

Tapi Allah itu emang Maha Baik, kok. Mungkin bosen juga ya, denger repetan saya tentang jalan amburadul menuju komplek perumahan kami –yang sebenernya nggak terlalu panjang juga sih, sekarang paling-paling tinggal 300 meteran doang, cuma ya ampuuunnn.. itu rusaknya udah parah to the limit banget, deh. Dan namanya ngelewatin jalan rusak tiap hari, lama-lama ilfiiilll tahuuu!– Eeeehh, minggu kemaren dong, jalannya di cor. Baru sebelah, sih. Tapi kita udah seneng banget. Trus kemaren sore, kita liat jalan yang sebelahnya lagi udah mulai dipasang pembatas, siap-siap mau dicor juga. See? Kebahagiaan buat saya itu nggak perlu mahal, kok. Bahkan sedikit perbaikan jalan aja udah bisa jadi mood booster yang mumpuni di tengah-tengah kegalauan bulan bokek ini… πŸ™‚

Dear Allah

Terima kasih ya, untuk semua nikmat yang sudah KAU turunkan kepada kami hingga hari ini….

Oh ya, saya tahu ini nggak mungkin, tapi… kira-kira bisa nggak ya, tanggal 1 dimajuin..? Dua hariiii, aja…?

…. krik, krik, krik…

*langsung bubar jalan semua* :mrgreen:

Tentang anak ke-4…

” Nambah 1 anak lagi atuh, Nok. Yang cewek, biar genap… “ Nok adalah panggilan dari ibu mertua, kepada saya. Dan kalimat itu beliau lontarkan di tengah-tengah cengkerama keluargaΒ  -di hari nan panas bermandikan keringat- waktu kami mudik kemaren itu. Gimana saya nggak tambah panas, tuh? :mrgreen:

Seandainya saja kalimat itu terucap 5-7 tahun lalu, saat saya masih cupu-cupu-nya jadi mantu, (sekarang kan udah nggak cupu-cupu banget, habis udah sering banget ngelawan sih :mrgreen: ) pasti saya akan menjawab TIDAAAKKK, tapi tentu saja dengan pilihan kata-kata yang terdengar manis di telinga, dong. πŸ™‚ Apadaya, perintah pernyataan itu terlontar justru ketika saya udah makinΒ  berani akrab bercanda dengan beliau. Haha… Trus, apa jawab saya kemaren?

” Iya kalo dikasih cewek, Bu.. Ntar kalo yang keluar cowok, gimana…? Musti nambah 2 cewek lagi dong! “

Jawaban yang cerdas kan? Kayaknya sih begitu, soalnya beliau langsung diem, ngeri kali ya, kalo sampe cucunya nambah 3 biji lagi. Lha wong datang ber-5 aja, selalu ada drama yang terjadi dirumahnya, kok. Kayak kemaren, ada tembok yang dicoret-coret *plerokin si bontot* kaca buffet yang pecah ketubruk (???) *cemberutin si sulung* dan… remote TV yang hancur gegara dilempar *lirik maut si bontot* Gimana kalo dateng ber-8..? Huahaha… :mrgreen: Percakapan tentang anak ke-4 pun berhasil saya hentikan sampai disitu. Bumer sepertinya tahu, sia-sia maksa ngomong sama saya, si mantu keras kepala ini, makanya beliau langsung asyik bercengkerama dengan A3 lagi. Fiuhhh…!

Dalam beberapa kesempatan, beliau emang sering menyinggung supaya kami punya anak 4, seperti beliau dengan almarhum bapak mertua: 4 anak, 2 cowok, 2 cewek. Iya sih, rasanya ideal banget, ya? Apalagi, saya beruntung sekali, punya suami yang dari dulu, nggak pernah berkeberatan bantu-bantu masalah anak dan urusan domestik rumah. Apa aja : gantiin popok bayi, nemenin nyusuin tengah malem, nyendawain setelah disusuin, gantian gendong ketika mereka ngajak begadang, ngejar kesana kemari ketika mereka mulai pinter mabal, dan sebagainya. Kalo kata teman kantor, pantes aja saya bisa berbuntut 3, wong baginda raja segitu breastfeeding father-nya. πŸ™‚ Saya bilang saya beruntung, karena ternyata ada loohhh, bapak-bapak yang nyerahin urusan bayi/anak 100% ke istrinya. Bukan nggak sayang ke anak, sih. Cuma ya mungkin beda suami kan beda karakter, ya? Ada suami berkarakter ‘tegas’ yang dari awal udah netapin garis pembeda yang jelas dengan istrinya: mana tugasmu, mana tugasku. Dan sayangnya, untuk bapak-bapak type ini, ngurus rumah dan anak, bukan termasuk ke dalam tugas suami. Ish, kasihan ya istrinya… *jadi ngelantur* πŸ˜†

saya jatuh cinta berkali-kali kepada laki-laki ini: laki-laki yang tak segan memijiti istrinya padahal dia sendiri sudah kecapekan, pada laki-laki yang tak pernah mengeluh, betapa beratnya juniors kami sekarang kalo digendong... Tapi.. memberi (diberi?)-nya anak ke-4? Ehemmm..! Nanti dulu, ya.. :lol:

Saya jatuh cinta berkali-kali kepada laki-laki ini: laki-laki yang tak segan memijiti istrinya padahal dia sendiri sudah kecapekan, pada laki-laki yang tak pernah mengeluh, betapa beratnya juniors kami sekarang kalo digendong… Tapi.. memberi (diberi?)-nya anak ke-4? Ehemmm..! Nanti dulu, ya.. πŸ˜†

Dan saya bukannya mau nyinyir sama keinginan ibu mertua loh, ya. Ya kan mana ada sih, ibu yang pengen ngejerumusin anaknya ke kehidupan susah, tho? Cuma ya gimana ya? Menurut saya, mau kayak gimanapun kondisinya, jumlah anak itu equal dengan tingkat kerepotan. Mau punya suami sebaik Baginda Raja ini, kek (Uhukk, uhukk! Kejedot cinta! πŸ˜† ) mau punya pohon duit, kek. Mau punya lautan berlian, kek. Gunungan emas batangan, kek.Β  Mau punya rumah 6 biji, kek. Baby sitter 8 biji, kek. Mobil berderet-deret, kek. Saham dimana-mana, kek. Yang namanya punya anak itu tanggungjawabnya bukan melulu di masalah materinya aja. Ada tanggung jawab moral disana, seperti : bisa nggak, bagi-bagi waktu? Bisa nggak,Β ngarahin mereka supaya tumbuh jadi pribadi sebaik-baik pribadi? Yang taat dengan ALLAH pencipta mereka, yang takut berbuat dosa, yang bisa memberikan safaat untuk orangtuanya di yaumul akhir nanti…? Intinya, bisa nggak, menjadikan mereka orang-orang yang sukses bukan cuma di dunia, tapi juga di akhirat? Hayooo…! Itu dia tuh, PR terberatnya. Err… untuk kasus saya, PR beratnya tentu saja ditambah dengan: gimana caranya banyak-banyak nabung supaya mereka bisa kuliah setinggi-tingginya, semampu yang saya dan Baginda Raja bisa usahakan. Yah jangan ngomong soal beasiswa dulu, deh. Kalo anak dapet beasiswa sih, hidup orangtua jadi nggak ada tantangannya, yes? πŸ˜†

Saya ini lahir sebagai kakak bungsu dari… 16 bersaudara. Waktu menikah dengan Ibu, Bapak ber-status duda dengan 5 anak. Dari Ibu, beliau mendapat β€˜tambahan’ 11 anak, termasuk saya. Jadi sekarang saya beneran musti ekstra hati-hati, secara kayaknya saya udah dilahirkan dengan membawa gen subur! Temen saya pernah ngeledek, kamu tuh ya, ditelpon mas Myko aja kayaknya bisa hamil, deh! Untuunnng, ada banyak jalan menuju Bandung. Hihi… Kalo di jaman Ibu saya dulu, apaan itu KB? Banyak anak, banyak rejeki, tahuuu…! πŸ˜† Dan apa? Oh iyaaa.. ibu saya ngelahirin ke-11 anak-nya secara alami. Apa itu operasi cesar? Haha.. Hebat, ya? Iya, dong. Siapa dulu anaknya. #kebalik πŸ˜† Ketika bapak meninggal, (waktu itu saya 4 tahun dan adik saya 7 bulan), Ibu sendirian berjuang membesarkan kami semua, tanpa bantuan siapapun. Sedikit beruntung, kakak-kakak saya yang dari ibu pertama kan udah gede-gede ya, jadi sedikit banyak bantuan datang dong dari mereka disana sini. Dan saya pastinya banggaaa punya mereka semua. πŸ™‚

Yang namanya hidup serba kurang secara materi, udah pasti lah. Bu, namanya ibu rumah tangga biasa, ditinggal suami dengan 16 anak yang harus dihidupi, pada masih bisa makan-tidur-sekolah aja udah untung, kali. Masih beruntung juga, almarhum bapak punya tanah, sawah, kolam dan kebun yang lumayan menghasilkan. Coba kalo nggak. *horror* Lalu apakah saya pernah mendengar Ibu meratapi nasibnya? NGGAK PERNAH, sama sekali. Setidaknya kepada kami ya, anak-anaknya. Beliau sering sih, saya pergokin nangis kalo lagi sholat malem (jaman kecil dulu saya suka ngintilin beliau kemana aja, termasuk pas bangun tengah malem mau sholat tahajud) atau pas malem takbir Lebaran. Tapi ya udah, cuma sebatas nangis sesunggukan begitu aja. Mana pernaaahhh, ngomel ke anak-anaknya, merepet soal betapa beratnya hidup beliau. Seorang diri menjadi kepala rumah tangga, mengubah kepala jadi kaki, kaki jadi dengkul, dengkul jadi tangan. Dan itu pula sebabnya, sekarang-sekarang ini, setiap kehabisan energi buat ngurus urusan kantor-rumah-sekolah-daycare para krucil (doang) udah pasti saya langsung ingat-ingat beliau, kiblat saya setelah ka’bah. πŸ™‚

Kalo beliau bisa nge-gedein 16 anak, masa’ sekarang ngebesarin 3 anak saja saya nggak bisa, sih? Tapi kan jaman dulu beliau nggak ngantor 8 jam kayak saya? Nggak harus bayar daycare, karena anak-anaknya cukup kreatif cari mainan sendiri. Beliau juga nggak perlu khawatir anaknya diculik orang, walopun mainnya ke tetangga kampung yang jaraknya berkilo-kilo dari rumah, karena semua orang saling mengenal satu sama lain; trus kan dulu cuma ada TVRI yang nayangin si Unyil doang? Trus kan SD, SMP dan SMA dulu nggak semahal sekarang; trus kan dulu belum ada tuh yang namanya internet -dimana ABG bisa mengakses situs porno seenaknya- trus kan dulu belum ada tuh, anak kelas 1 SMP hamil tanpa suami; pokoknya, lain dulu lain sekarang… Huahaha, mohon abaikan kalimat-kalimat diatas. Itu sih Baginda Ratu versi bertanduk yang ngetik. πŸ˜†

Anyhow, saya tak pernah menyesali hidup dalam keluarga yang bisa dibilang seadanya aja (kalo ada ya dimakan, kalo nggak ada, ya nggak nyari), cuma seandainya sajaaa… bisa kembali ke masa lalu, (which is nggak mungkin juga, karena kalo kata Imam AL Ghazali, yang paling jauh dengan kita adalah masa lalu: secanggih apapun kendaraan yang kita pake, nggak mungkin bisa membawa kita balik ke masa lalu. Hayooo, siapa yang suka marahin anak-nya? Nanti di masa yang akan datang nyesel, loh! *angkat tangan malu-malu* πŸ˜† ) ini seandainya sajaaa… bisa balik ke masa lalu, cuma satu yang mau saya ubah: saya mau, Ibu saya ada disana, di momen-momen penting (nggak penting) hidup saya seperti: membantu mengerjakan PR, mengarahkan saya memilih warna baju, menyisir rambut, memakaikan saya pita, mengantar-jemput sekolah, mengambil rapor, memberitahu apa yang harus saya lakukan saat saya mendapat mens pertama saya…

Saya nggak pernah sama sekali menyalahkan beliau. Demi Allah, nggak pernah. Saya sadar sesadar-sadarnya, saat itu, beliau sedang berada dalam medan pertempuran beliau sendiri. Berjuang sekuat tenaga, menjaga supaya langit kehidupan kami tetap berada di atas dan tak jatuh menimpa kami semua. Rasanya muskil menuntut hal-hal yang saya sebutkan tadi kepada beliau, SAAT ITU. Dan meskipun beliau melewatkan banyaaakkk sekali hal dalam fase hidup saya, di mata saya, beliau tetap ibu terhebat sedunia. πŸ˜₯

Saya ingin mengajarkan kepada A3, semuaaa hal baik yang nenek mereka turunkan kepada saya. Hidup sabar, tabah, pantang menyerah, pasrah, tak gampang mengaku kalah… Semua hal baik itu. Tapi ada 1 hal yang ingin sekali saya tambahkan, yaitu waktu yang berkuantitas (dan berkualitas). Dan tahu diri aja deh ya, 24 jam dari waktu saya, 8,5 jam sudah di rampok pake sama kantor, 7 jam untuk tidur malem (oh tidak, mana mau saya ngurangin jatah tidur malem? Bisa-bisa saya tambah cranky.. πŸ˜† ). Sisanya 8,5 jam lagi, dibagi-bagi untuk ngurus rumah dan printilannya mungkin 2 jam. Jadi ada sisa 6,5 jam, yang 1,5 jam buat me time (kayak nge-blog, blogwalking, mantengin online shop, instagram, dan lain-lain.. haha. Iya, untuk me time yang ini, saya nggak mau diganggu gugat juga. Lah wong cuma dengan begini ini, pikiran saya tetap terjaga waras, huahaha… )

Jadi… sisanya… teng-teng… 5 jam (sajaaaa..?) Oh my…!

... dan lalu dari 5 jam itu, rasanya 2 jam lebih saya pake untuk ngomel, ngeluh, teriak-teriak, merepet… tentang banyaaakkk sekali hal yang (kalo dipikir-pikir lagi sih) nggak penting bangetttt! Kepada siapa? Siapa lagi, kalo bukan pada A3..? (dan bapaknya dong, ah! :mrgreen: ) Nah, loh! Matek nggak, sih? *tutup muka tengsin*

Jadiiii…

Saya saluuuuutt sama ibu-ibu beranak lebih dari 3 (saya tahu rasanya punya anak 3, dan nope, saya nggak salut sama diri sendiri, habis masih gampil kesulut esmoni, hihihi..) yang masih bisa tetep tampil kinclong, bisa tetep ngantor, trus tetep bisa ngurus rumah dengan baik, masak, bantuin ngerjain PR anak-anak, dan… punya stok sabar yang melimpah. Plis, plis… selain pohon duit, saya mau dong, kalo ada yang punya pohon sabar, boleh nyangkok yaaaaa… πŸ˜†

Nah terus, terus… kalo udah punya pohon duit dan pohon sabar, mau gitu, punya anak 4..?

Ehm.. ehm… kasih tahu nggak, yaaa… ?

Mau tahu, apa mau tahu bangetttt…? *ngikik usil*

#kabur_ah_sebelum_diserang_berjamaah :mrgreen:

Happy monday, people! πŸ˜€

Idul Adha tahun ini…

Alhamdulillah, sampe detik ini masih diberi 2 kenikmatan yang sering banget dilupakan: SEHAT dan WAKTU LUANG, jadi minggu kemaren itu kami masih bisa:

1. Mudik ke Cirebon

Berangkat Sabtu pagi (12 Oktober) sebelum shubuh, jam 04 lewat dikit keluar rumah, jalanan lantjaaarrrrrrr…. banget, nget, nget. Berhenti sebentar buat sholat Shubuh di salah 1 pomp bensin daerah Sumedang. Masuk kota Cirebon jam setengah 8-an. Dan lalu misuh-misuh sama jalanan kota yang sekarang kok kayaknya semrawut banget ya, sama motor -yang berkecepatan 20 km/jam- tapi ngotot jalan di tengah, trus becak-becak yang ujug-ujug sim salabim muncul tanpa ngasih kode, angkot yang ngetem sembarangan, bis yang seradak seruduk, belum lagi truk, aduh, ampuuunnn Ndorooooo….! Pusing to the max! 😦

Berhubung pusing itu tadi, Baginda Ratu abal-abal ini jadi pengen ngopi *alesan* jadi melipir deh kita ke KFC. Nggak terlalu suka sama kopinya, tapi TERNYATA, donatnya enaaaakkk banget! Dengan kondisi belum mandi dan bau iler, ada yang langsung minta makan nasi sama ayam goreng *lirik A1*, ada yang ngotot pengen puding coklat *lirik A2*, ada yang kalap ngembat pancake *lirik A3*, dan.. ada juga… yang nyicip semua-muanya. *tunjuk bagindaraja dan istrinya* πŸ˜†

badan boleh (masih) asem, tapi untuk urusan perut kan nggak mungkin ditunda-tunda, yes..? :D

badan boleh (masih) asem, tapi untuk urusan perut kan nggak mungkin ditunda-tunda, yes..? πŸ˜€

Kelar sarapan, mendadak kepikiran untuk mampir ke.. Cirebon Super Blok. Aih, apa itu? Mall, dong ah! Huahaha.. *banci mall typing* πŸ˜† Berhubung baru jam setengah 9-an, (dan yakin mall pasti belum buka) maka capcuss-lah kita ke… mesjid Agung Cirebon. Kata orang, urusan dunia sama akhirat kan musti imbang, ya? Jadi, sebelum nge-mall, mari ngabsen dulu ke mesjid. :mrgreen: Aduh, lupa ini mesjid namanya apa. Yang jelas arsitekturnya oke, dan interiornya ciamik, bersiiiihhh banget. Niat mulia-nya adalah sholat Dhuha’ apadaya si ibu yang risih liat anak-anak (dan suami-nya) bau iler ini, langsung nodong mereka mandi pagi sekalian disitu. Jadi, mandi air dingin di Mesjid Agung Cirebon? Kita sudaaahhh…! πŸ˜€

Dan di mesjid ini nih, ada yang dijudesin bapak-bapak gara-gara lari-larian  mulu di dalam mesjid. *pukpuk Andro* :)

Dan di mesjid ini nih, ada yang dijudesin bapak-bapak gara-gara lari-larian mulu di dalam mesjid. *pukpuk Andro* πŸ™‚

Beres mandi dan sholat, udah jam setengah 10, itungan kita pas dong masuk mall jam 10. Ternyataaaa… mall udah buka sih, cuma para tenant-nya masih pada bebersih aja, gitu. Ini sih ibarat mau makan ayam goreng, tapi ayamnya masih lari-lari di pekarangan, dong. πŸ˜†

Jam 10 lewat sedikit, akhirnyaaaa.. bisa main di Fun World. Liat fun world di CSB ini, saya jadi inget fun world yang dulu ada di Bandung Super Mall sebelum bertransformasi jadi Trans Studio Mall itu, tuh. Dan kemaren baru ngerasa, punya anak 3 ternyata beneran mahal di ongkos ya, bu ibuuu… Coba ya, naik wahana ina itu, 200 rebu habis dalam sekejap mata doang, loh. Huhuhu… Aku tak sudi lagiiii…!

Di Bandung, yang model beginian juga banyak. Tapi kok ya mereka tetep heboh, sih...?

Di Bandung, yang model beginian juga banyak kan, Nak? Kalian nggak bosen apa, naik itu lagi, naik itu lagiiii…?

Sukses main dan ngabisin duit ibunya di Fun World, krucils udah langsung nagih… makan siang! Haha, default mereka banget deh, habis main ya makan. πŸ™‚ Di sebelah Fun World, ada food court, namanya Teras Dermaga Food Park.

Pengennya sih foto ber-5. Tapi ya sudah lah, mari terima nasib, hal itu rasanya masih jauh kue dari oven. Turun standar, pengen foto ber-4. Apa daya si bontot mabal entah kemana... Yah, sudah lah. Yang ada sajaaa... :lol:

Pengennya sih foto ber-5. Tapi ya sudah lah, mari terima nasib, hal itu rasanya masih jauh kue dari oven. Turun standar, pengen foto ber-4. Apa mau dikata, si bontot mabal entah kemana… Jadi mari narsis ber-3 sajaaa… πŸ˜†

A3 heboh, soalnya ada perahu (beneran!) yang nangkring di tengah-tengah ruangan, dan ada meja plus tempat duduk untuk makan-nya gitu, deh.

Bapak dan anak gadisnya masih mau senyum. Si sulung? Manyun, karena udah bosen difoto.. :lol:

Diatas perahu: bapak dan anak gadisnya masih mau senyum. Si sulung? Manyun, karena udah bosen difoto.. πŸ˜†

2. Gendong ponakan baru.

masih pantes nggak, gendong bayi...? Huahaha...

Abaikan muka berminyak belum mandi itu. Saya udah NGGAK PANTES kan ya, gendong2 bayiii…? *cari tambahan supporter* :lol:.

Ini Haikal, anak ke-3 Dik Dewi, adiknya Baginda Raja. Cucu ke-7 ibu mertua. Lahirnya tanggal 03 Oktober kemaren. Yang keliatan paling excited sama bayi baru ini, siapa lagi kalo bukan si tengah. Aura kan rada terobsesi gitu deh, sama bayi-bayi. πŸ™‚ Kalo Amartha, selama tidak mengganggu stabilitasnya sebagai si bontot (yang mana musti jadi tumpuan perhatian semua orang, hihi.. ), kemaren sih kayaknya cuek bebek aja. Nah kalo Andro, udah termakan bujuk rayu dan doktrin ibunya tuh dia: kalo sampe Ibu punya bayi lagi, jatah main dan makan diluar bakal berkurang buuaaanyak! Huahaha…

3. Ngerasain kepanasan tingkat dewa

Yang udah pernah main ke Cirebon mungkin tahu persis, disana itu panaaaasss…! Cuma kemaren itu saya nyerah deh sama panasnya. Ampuunnn! Tobaaattt…! Jadi 4 hari 3 malem disana, kegiatan saya cuma: kepanasan-MANDI-makan-kepanasan-MANDI-tidur-MANDI-makan-kepanasan-MANDI-tidur-kepanasan-MANDI-makan…. zzz…. Bagian terburuk adalah ketika malam tiba dan saya harus ngipasin 2 bocah yang tidur bareng saya, sambil ngantuk setengah mati. Huaha, itu epic sekali! πŸ™‚ Di rumah bumer emang nggak (belum) ada AC, sih. Udah gitu kebetulan kan masih ada adik ipar (laki-laki) yang tinggal disitu, jadi ya gitu lah. Tiap hari saya nggak bisa lepas dari jilbab dan kaos-celana panjang. Gerah karena rambut lepek kena keringet? Ya masuk kamar. Trus jadi seger? Ya nggak. Jadi tambah panas, lah. Wong begitu masuk kamar juga kan gorden pintu musti ditutup rapet-rapet. πŸ™‚ Uhm, ada yang mau nyumbang AC, mungkin..? *minta ditimpuk* πŸ˜† Libur 4 hari disana, kami beneran nggak kemana-mana. Saya udah ilfil duluan sama panasnya. *dadah-dadah batik trusmi* Well, paling tidak isi kantong ‘sedikit’ aman, yes..? πŸ˜‰ Kompensasinya ya makan-tidur-makan-tidur (DAN MANDI!) setiap hari. *lempar timbangan* πŸ˜€

4. Qurban: salah satu bukti cinta.

Sejak bekerja sekitar 12 tahun yang lalu, saya dan Baginda Raja memang sudah rutin berqurban. Kadang kambing, kadang rame-rame ikut qurban sapi. Tahun ini, saya gabung dengan kakak-kakak saya di Banjar sana, beli sapi. Baginda Raja beli kambing untuk disembelih di mesjid deket rumah bumer. Intinya, apapun jenis hewan qurban kita, yang penting ikhlas, betul? *pencitraan dong!* πŸ˜† Kemaren, saya sempat tersentil sama status salah seorang kawan yang (kurang lebih) isinya begini: qurban itu cuma setahun sekali. Budgetnya? 2-3 juta (doang!) Kalo dibagi 12 bulan, berarti sebulan kita hanya perlu menyisihkan 200 sampe 300 ratus ribu saja (itu-pun masih ada sisanya!). Kalo dalam sebulan kita masih bisa ngupi-ngupi cantik di st*rb*ck, nraktir kawan makan-makan di cafe, atau.. nonton-nonton film di 21, masa’ sih, nyisihin segitu doang nggak bisa? Cobaaaaa….? *self reminder* πŸ˜€

5. Makan di RM Pony* Sumedang

Ini pengalaman pertama (dan sepertinya terakhir) kami makan di RM ini. Kapoookkk…! Masa’ ya, dari pesen sampe makanan dateng, jeda-nya sejam lebih…? Udah gitu, pas makanan dateng, baru deh kita dikasih tahu, ada menu yang TERNYATA nggak ada. Huhuhu… Payah! 😦

Si tengah dan si bontot masih bisa disogok sama despicable me. Nah si sulung itu tuh, yang lagi doyan makan itu, udah pundung aja, gegara makanan nggak dateng-dateng. Haha, laperrrr nih yeee... :lol:

Sambil nunggu, si tengah dan si bontot masih bisa disogok nonton despicable me. Nah si sulung itu tuh, yang lagi doyan makan itu, udah pundung aja, gegara makanan nggak dateng-dateng. Haha, laperrrr nih yeee… πŸ˜†

Tapi Alhamdulillah, perjalanan pulang ke Bandung juga lantjaaarrrr…! Dari Cirebon jam 10-an, sampe rumah pas adzan Ashar. Itu juga udah dipotong nungguin makanan yang lambreta pisan di RM itu loh, ya. Ih, pokoknya nggak lagi-lagiiii….! *dendam nyi blorong* πŸ˜†

Sampe rumah, langsung bisa istirahat, kan? Oww, tentu tidaaakkk…! Ada cucian segunung yang melambai-lambai minta diberesin, kakaaakkk…! *banting ember* :mrgreen:

Anyway, selamat Idul Adha, teman-teman. Semogaaaa masih bisa ketemu dengan Idul Adha tahun depan (dan tahun-tahun yang akan datang) yaaaa…

Sekian, dan salam tongpessss!Β  πŸ˜†