Halo dari Bandung Timur..

Hallllooooooo….

Selamat hari Senin dari Bandung Timur, dari lantai 3 kantor saya yang baru, dari kubikel saya yang rapi-tak rapi-ini. Mumpung jam istiharat, dan mumpung modem udah waras kembali, mari kita update.. πŸ™‚

Ada seribu alasan yang bisa dijadikan kambing hitam kenapa saya libur posting selama 1,5 bulan ini. BW pun hanya dari tablet, dan sungguh ya. Saya sebenernya nggak sukaaaa nge-net dari tablet, kecuali ngintipin instagram dan online shop kesayangan *haha*Β  jadi mohon maaaafff kalo komen di postingan terakhir juga belum pada dibalesiin. *sungkem dulu ke semuanya* Bok, tahu-tahu udah ada 62 komen disana, gimanaaaa coba cara balesnyaaaa? πŸ˜€

Anyway… bulan kemaren saya sempat curcol di IG saya tentang betapa kepindahan saya ke kantor ini *ternyata* membawa beberapa masalah baru yang lumayan menguras pikiran dan emosi. Dan ya ampuuunn itu masalah tak pernah terfikir sebelumnya, loh. Bahkan, *saya musti ngaku* opsi untuk resign sungguh menggoda untuk dipikirkan kembali.

Tapi ketika kepala mulai jernih iya, dimari kan sukanya emosi dulu, mikir pake logika belakangan πŸ˜† pelan-pelan semua kembali normal. Banyak pertimbangan kenapa akhirnya saya melupakan opsi resign itu. Dan salah satunya tentu saja : mau dibayar pake apa cicilan si bronze itu, hah? Daun? Daun telinga? :mrgreen:

Jadi.. disinilah saya hari ini. Sehat wal’afiat, tak kurang suatu apapun kecuali duit dan sudah sangat siap untuk terjun dalam pertempuran yang sesungguhnya, demi pengamanan penerimaan APBN di NKRI yang tercinta. *halah* πŸ˜€

Jadi, Fitri… Nikmati hujanmu, nikmati panasmu. Kau membutuhkan keduanya untuk melihat pelangi….

Semangaaatttt! πŸ™‚

-comments off-

Hidupmu sebentar saja..

Hayoooo, lirik lagu siapa, ini? Gegara jurnal-jurnalnya si neng poni, jadi kepikiran bikin judul postingan pake penggalan kepala lagu orang. πŸ™‚

Jadi, hari Minggu kemaren saya kan arisan sama tetangga se-blok. Udah 2 bulan saya absen, jadi nggak enak hati banget kalo sampe bulan ini absen lagi. *sungkem dulu sama De yang gagal kopdar* πŸ™‚ Kita arisan di rumah -sebut saja namanya- Bu D *mau ngetik nama sebenarnya kok rada khawatir ada tetangga yang suka baca blog ini* πŸ˜† yang punya anak 3 balita: umur 4,5 tahun, 2,5 tahun dan bayi 9 bulan DAN NO ART. Langsung kebayang siapa tuh, em(b)ak2 berbuntut 3 yang jarak umurnya rapet begitu dan ART-less pula? πŸ˜€ Begitu masuk, saya langsung scanning *kata lain dari kepo, tentu saja* rumahnya dan nggak melihat tanda-tanda kehadiran pak D, suaminya si Bu D. Trus liat keriweuhan si bu D megang 3 balitanya ini, mulut lebar saya otomatis tanya:

” Emang Bapak lagi pergi ya, Bu?”

” Iya nih, Bu. Lagi ke Padalarang. Ada acara sama temen-temennya…” Si bu D jawab sambil senyum.

” Loh, beliau tahu kan, kalo hari ini ada arisan di rumah?” pancing saya lagi. Iya, iya. Emang bukan urusan saya suaminya mau ada di rumah apa nggak, cuma jangan panggil saya Fitri kalo nggak kepo. Huahaha…

” Iya. Tahu. Cuma ya gitu. Kalo udah ada acara sama temennya, suka susah dilarang.. “ si Bu D masih jawab sambil senyum manis.

Oke. Sungkem dulu sama bu D. Saya salut sangat padamu, Bu. Kalo saya yang di posisi Ibu, saya mungkinΒ  udah mencak-mencak ke Baginda Raja dan memaksa beliau untuk membawa A3 supaya saya bisa konsen ngurusin acara arisan ini. Well, tapi kan bukannya tanpa alasan bukan saya yang ada di posisi si ibu D, ya? ALLAH MAHA TAHU, segimana kapasitas sabar saya. Hahaha..

Kapan tahun itu saya sempat geleng-geleng kepala, waktu salah seorang tetangga kami jumpai sedang berdiri nunggu angkot di pinggir jalan, berdua dengan anaknya yang waktu itu masih SD kelas 1. Pas ditanya suaminya kemana, dijawab dengan malu-malu: “mancing sama temen-temennya”. Mancing? Sementara anak istrinya panas-panasan naik angkot dari Bandung Timur ke Kosambi demi membeli seragam sekolah? Terus, kenapa nggak pake mobil? Si ibu jawab sambil tersipu-sipu: “saya nggak bisa nyetir…” Oke. Naik transportasi umum itu bagus. Tapi, kepanggang matahari bawa anak, belum lagi kena debu di pinggir jalan nungguin angkot, sementara suami ENAK-ENAK MANCING dan mobil mereka yang cihuy itu nongkrong nganggur di carport? Aduh! Rasanya kok, rada kebangetan. Detik berikutnya saya langsung menyemangati diri sendiri: perempuan itu PERLU BANGET bisa nyetir. Nyetir motor, nyetir mobil. Yang mana saja boleh. Yang penting jangan sampe terlalu tergantung (apalagi tergantung sepenuhnya) sama suami. Dan prinsip yang perlu banget didoktrin ke diri sendiri adalah: APAPUN yang perempuan lain bisa lakukan, KITA juga PASTI bisa lakukan. In shaa Allah. Habis ini kayaknya bakal dapet toss dari Mbak Ika sama mbak Kania, nih. πŸ™‚

Anyhow, soal me time setelah menikah ini pernah jadi bahan berantem diskusi saya dan Baginda Raja, beberapa tahun lalu. Di ujung diskusi, kesepakatan diambil: boleh ambil jatah me time, selama mendapat persetujuan dari pihak lain, dan tidak mengganggu stabilitas rumah tangga. Segitunya? Percayalah, yang segitunya itu, later on, membantu sekali. Nggak ada gontok-gontokan kalo saya atau Baginda Raja ijin untuk me time. Seingat saya, di 9 tahun lebih perkawinan kami, nggak sampe 5 kali beliau ijin keluar sendiri untuk ketemuan sama temen (temen)-nya. Eng, saya pernah ngambek lumayan lama sih, gegara beliau pulang nyaris jam 3 pagi (???) pas ketemuan sama temen SMA yang datang dari Ostraliyah sana. Selebihnya, all went well. πŸ™‚

Jadi sepakat lah ya, anak-istri/suami itu di prioritas pertama. See? Urutannya: anak dulu, baru istri/suami, kok. Bukan istri/suami dulu, baru anak, hihihi. Selanjutnya, urusan kantor dan hang out sama temen menyusul di bawahnya. Terus makin kesini, makin sadar bahwa berapa lama sih, para krucil itu mau ngelendotin kita saat kita sedang meluruskan kaki di depan TV? Berapa lama lagi, mereka merengek minta dibacakan buku cerita? Berapa lama lagi, mereka merecoki saat ibunya lagi ngintip-ngintip instagram? πŸ˜† Berapa lama lagi, mereka merajuk minta ditemenin sikat gigi? Berapa lama lagi, mereka mau ngerayu biar ditemenin tidur? Berapa lama lagi mereka minta disuapin? 2 tahun, 3 tahun, atau 5 tahun lagi? Entah. Yang jelas, tidak akan lama lagi. Karena, tidak selamanya mereka kanak-kanak. Dan katanya sih, kita tidak akan menyadari betapa kita menyukai sesuatu, sampai kita kehilangan sesuatu itu. Benar, apa betul? πŸ™‚

Jadi.. kenapa tidak kita nikmati masa-masa ‘riweuh’ ini? Menunggu dengan sabar setiap kali mereka berceloteh soal penting (nggak penting) yang mereka temui seharian itu, sementara mata ini udah jejeritan minta dipejamkan. πŸ™‚ Capek banget ya, ngeladenin mereka yang energinya nggak habis-habis itu? Lalu kadang teriak” “bisa nggak sih, kalian diam sebentar supaya Ibu bisa istirahat…? “ Tapi percaya saja, hati ini bakal mencelos jatuh saat mereka sakit dan rasanya kepengen mereka jumpalitan petakilan saja lah, daripada ngeliat mereka terbaring lemah di atas tempat tidur begitu. Akan datang masa-nya, kita memohon-mohon untuk ditemani. Akan datang waktunya, kita ngerayu-ngerayu untuk diajak ngobrol. Dan akan tiba saat-nya, kita merindukan masa-masa kecil mereka. Konon begitu katanya. πŸ™‚

Jadi, naik sepeda bareng komunitas masih bisa menunggu—> lirik sepeda Baginda Raja yang udah setengah tahun dibeli dan belum pernah dipake kemana-mana πŸ™‚ Nongkrong malem-malem main gaple dengan para tetangga juga masih bisa menunggu. Juga nyalon cantik bareng-bareng temen se-genk. Juga kentjan tengah malem nonton midnight bareng suami. *kedipin Fenti* πŸ™‚ Juga menghabiskan waktu seharian di Gramedia demi membaca buku gratis, hahaha.

sementara ini, mari simpan sepeda baru (yang harganya bikin estrimu manyun itu, haha) ya, Mas. Demi keselamatan mereka ber-3, lebih bijak ngintilin sepeda mereka dengan jalan setengah lari. Hahaha...

sementara ini, mari simpan sepeda baru (yang harganya bikin estrimu manyun itu) ya, Mas. Demi keselamatan mereka ber-3, lebih bijak ngintilin sepeda mereka dengan jalan setengah lari. Lebih sehat juga, kok. Daripada baru nggowes sebentar trus kudu berhenti liat-liat ke belakang gegara salah satu krucil belum ngerti beda-nya minggir ke kiri sama minggir ke kanan. Hahaha…

Iya. Semua masih bisa menunggu. Karena sesungguhnya, hidup kita, bersama para kru cilik itu, hanya sebentar saja. HANYA SEBENTAR SAJA….

Edisi galau…

Setelah beberapa hari ini termehek-mehek baca/nonton berita meninggalnya Ustadz Jefri, (dan iya, sampe sekarang saya masih aja mewek kalo liat istri sama anak2nya itu, huhuhu…) saya kok jadi sering kepikiran tentang kematian, ya. Bahwa kematian itu, seperti semua hal yang hidup di muka bumi ini, sifatnya ghaib, karena kita benar-benar nggak tahu kapan, dimana dan bagaimana datangnya. Dan entah kenapa, saya jadi berandai-andai apa yang akan terjadi jika oh, SAAT saya dipanggil Sang Pencipta yang Maha Besar itu:

  1. Pada saya: Sudah cukupkah bekal saya? Sebagai manusia saya masih sering dihinggapi penyakit hati, masih gampang tersulut emosi, terbakar amarah, nggak sabaran, dan semua teman-temannya yang ndak baik-baik itu deh, pokoknya. Di sisi yang lain, kewajiban sholat, puasa dan zakat saya juga masih jauh dari sempurna. Haji? Masih sebatas keinginan. Berhijab? Masih begini-begini saja. Saya bahkan belum membiasakan diri memakai kaos kaki. Trus, kewajiban lain seperti baca Qur’an, shodaqoh, berbuat baik kepada orang tua, sanak sodara, teman, tetangga…? Nah, lhoooo….! Banyak banget ya, Seus.. PR-mu? πŸ™‚
  2. Pada Baginda Raja: Sebagai istri tentu saja saya sadar-sesadar-sadarnya, saya bukan (oh, BELUM) jadi istri yang sholehah. Tapi… siapkah beliau hidup tanpa saya, membesarkan, mendidik dan mengarahkan anak-anak agar supaya menjadi manusia dengan pribadi sebaik-baik pribadi, dan yang terpenting, menjadi ahli surga…?
  3. Pada A3: Belum kebayang gimana mereka hidup tanpa ibunya. Walopun mungkin ibunya ini adalah ibu dengan sumbu sabar terpendek sedunia, tapi yakin deh, nggak ada wanita lain di dunia ini yang mencintai mereka sebesar saya…

……………………………………………………………………………………………….

Dan kegalauan ini makin menjadi-jadi ketika perandai-andaian itu diganti tema-nya menjadi: bagaimana kalo Baginda Raja yang mendahului saya, atau bagaimana jika salah satu dari A3 mendahului kami…?

………………………………………………………………………………………………

Aduh, saya beneran jadi pengen nangis (lagi!)

image pinjem dari sini

image pinjem dari sini

Iya, sih. Kata orang siap nggak siap, kita harus siap. Karena kematian itu kan mutlak berlaku untuk semua yang hidup. Dan saya setuju sekali sama mbak Pipik, bahwasanya semua yang kita miliki sekarang ini kan cuma pinjeman. Pada saat yang punya minta dibalikin, kita musti ikhlas ngembaliin. Udah bagus dipinjemin, kan? Tapi oh tapi, gimana dong caranya bersiap diri yang baik itu? Ditinggal/meninggalkan anak/suami selama-lamanya itu kan nggak ada latihannya, nggak ada manual book-nya…?

Ah, ya sudah lah. Namapun sedang galau, jadi ya saya ngetik sekenanya aja. Maaf kalo malah bikin yang baca ikutan G4L4U… πŸ˜€

PS: pengen latihan pake kaos kaki; pengen daftar haji (walopun entah kapan berangkatnya ku sungguh tak tahu saking panjangnya antrian haji itu); pengen menggiatkan lagi baca Al Qur’an; pengen membiasakan puasa senin kamis; pengen latihan sabar (teuteuuupppp!) trus, pengen beli sepatu yang cihuy buat lari. Lho, kok sepatu? (iya dong, kan badan harus sehat, kalo mau ibadahnya lancar. Betul, tidak? *Aa Gym mode on* πŸ˜€ )

Ps 2: kalo ada yang mau beliin saya sepatu yang ini, boleh lho. Bakal diterima dengan senang hati. Eh, ato kalo nggak, yang ini juga boleh, kok. Apa..? Mau ngasih dua-duanya…? Ah, nggak usah lah. Untuk seorang pelari pemula (yang masih mentok di NIAT doang), sepasang sepatu udah cukup, kok… *sok kalem, trus ditimpuk sepatu beneran* πŸ˜€

Ps 3: (sumpah, ini PS-an terakhir) : semua curhatan diatas boleh diabaikan, kecuali PS-an nomor 2, ya. Muaahahaha…. *usaha terusssss*