Hari terakhir…

Ini hari terakhir saya di kantor ini. Kantor yang ada di NOL kilometer Bandung, kantor yang menyimpan sejuta kenangan: senang, sedih, kecewa, bahagia. Lengkap. Saya mengandung dan melahirkan si tengah dan si bontot di kantor ini. Saya bahkan membawa si bontot saat umurnya belum genap 1 bulan, ‘menyimpan’nya di daycare yang berjarak tak sampe 500 m dari kantor ini. Banyak yang mendukung, tapi ada juga yang mencibir: “nggak kasihan apa, bayi merah dibawa-bawa tiap hari perjalanan jauh begitu?” Sempat saya marah dengan cibiran ini, tapi 3,5 tahun kemudian, saya bisa dengan santai menjawab: ” ini anak saya, saya yang tahu apa yang terbaik buatnya. Dan saya yang lebih tahu apa yang terbaik buat keluarga saya…” πŸ™‚

Dua minggu lalu, saat kabar pindah kantor itu saya terima, saya masih diliputi rasa senang luar biasa: pindah ke kantor yang hanya (sekitar) 7 km dari rumah: siapa tak girang?
Kini… saat hari terakhir saya ada disini, entah kenapa dada saya sesaaakkk sekali. Mata panas, dan akhirnya jatuh tak tertahan… πŸ˜₯

Terima kasih, GEKAEN. Terima kasih, teman-temanku. Saudara-saudariku. Keluarga keduaku. Apapun yang akan terjadi nanti, kalian tahu dimana posisi kalian. Kalian akan selalu ada disini. Di hatiku…

Belum apa2 saya sudah merindukan kalian semua...

Belum apa2 saya sudah merindukan kalian semua…

comments off

Advertisements
90

Soal mobil (uhuk!) baru

Sebelum jadi trending topic *nggak nyante, sok seleb* ada baiknya saya ngaku sekarang aja.

Iya, saya punya mobil baru.

Iya, belinya cash. Tunai. Tapi.. tapi… duitnya dapet pinjem dari bank Mandiri, kakaaaakkk…! >>> seperti biasa sengaja sebut merk. πŸ˜†

Iya, sekarang jadi ada 2 mobil di rumah. Tapi si item mau dilepas, kok. Ya kan nggak mungkin rumah sauprit miara mobil 2 biji. Situ milyuner, Seus? πŸ˜† Wong carport kicik begitu, mobil yang satunya mau disimpen dimana, coba? Di JALAN UMUM..? *dipelototin tetangga* πŸ™‚

Iya, mobil yang baru itu dari Honda. Dan warnanya coklat tua mendekati merah marun.

Tapi… bukan New CRV , Buuuu..!

Eh, kenapa juga bukan New CRV? Ya, menurut nganaaaa? *pinjem kalimat neng Tyke* Karena duitnya nggak cukup, atuh! *mewek di deket ban* πŸ˜†

Jadi begini… Syahdan suatu hari, beberapa bulan yang lalu, Baginda Raja mengeluhkan betapa pegal dan capeknya kaki kiri beliau nginjek kopling SETIAP HARI pulang pergi dari dan menuju kantor/rumah. Belum kalo hari Sabtu Minggu anak (dan estrinya, hahaha) pastiiii manyun kalo nggak diajak jalan-jalan. *pukpuk baginda raja pake cinta* πŸ˜†

Sebagai estri yang sayang suami, kasihan dong ya denger beliau ngeluh begitu, secara selama kami hidup berumah tangga, beliau nyaris nggak pernah mengeluhkan apapun. Beliau nggak pernah ngeluh soal jarangnya saya masak, beliau nggak pernah ngeluh soal A3 yang saling ledek dan berujung ke salah satu (atau salah dua-nya) nangis histeris, beliau bahkan tidak mengeluh ketika pulang kerja estrinya minta dipijitin. Juga tidak mengeluh ketika harus nyuci piring, gorengin ayam/telor/nugget, lalu nyapu, ngepel, nyabutin rumput, mandiin dan nyuapin A3. Oke, oke. Ini kerjaan domestik kok dikerjain suami semua, jadi selama ini estrinya ngerjain apaan, coba? Hahaha..

Jadi ya gitu deh. Singkat cerita, akhirnya si saya setuju untuk nyari mobil baru, yang beda merk sama si item (karena pengen nyobain merk lain), dan utamanya yang… matic! Ehem! Langsung inget postingan sendiri soal mobil manual versus mobil matic. Ini bukan berarti saya nelen ludah sendiri loh ya. Secara saya kan emang nggak pernah ngeremehin mobil matic, walopun sungguh, saya ini PMS: Pecinta Manual Sejati. Tak maksud menyombong juga, kalo saya bilang saya lebih suka mobil manual. Kesannya lebih seksih. *haiishhh* πŸ˜† Habisan ternyata mobil matic itu ribetttt, yes? Kita kudu liat dan nginget-nginget tombol-tombol P, R, D, S, L. Eh, bener nggak sih begitu urutannya? Yo mbuh. Wong dari sejak mobil dateng sampe sekarang saya belum pernah test drive, kok. Belum berani! Muahahaha… ! Payah deh ah! *toyor pake kunci stir*

Jadi saya lagi kumpulin keberanian buat belajar nyetir yang matic, nih. Katanya sih kalo udah biasa nyetir yang manual, nyetir matic itu cingcay capcay, lah. Ya sudah, markicob: mari kita coba. Prinsip saya cuma satu: yang perempuan lain bisa lakukan, saya juga pasti bisa lakukan. In shaa Allah. πŸ™‚

gimana mau mahir cobak, kalo tiap nyetir mukamu grogi begini, neng..?

gimana mau mahir cobak, kalo tiap nyetir mukamu grogi begini, neng..?

Anyway, seminggu pake si bronze, kata Baginda Raja sih *seingat beliau* si item kami itu dulu lebih kerasa ‘nggleser-nya’. Yah kalo sekarang kan doi udah 5,5 tahun, udah mulai udzur, jadi nggak bisa lagi dibanding-bandingin. Cuma kalo dari segi kelapangan, si bronze ini emang lebih legaaa. Space buat kaki jadi lebih lebar gitu.

Eh, tapi jangan tanya performa mesin dan lain-lain, ya. Saya nggak tahu, dan nggak mau ambil pusing. Laaahh ini udah pusing bayar cicilannya tiap bulan, cyiiinnn! Uhm, ada yang mau bantuin, mungkin? Anyone? *langsung melipir semua* :mrgreen:

Selamat Jum’at sore, teman-teman semua! Besok libur! Yay!! πŸ™‚

113

(P)indah pada waktunya

Waktu dulu selepas SMA memutuskan untuk masuk ke sekolah kedinasan dan 3 tahun kemudian lulus, lalu secara otomatis jadi CPNS di tahun 2000, lalu tahun 2002 awal ditempatkan di Paris Van Java, nggak pernah terbayang bahwa saya akan ‘terdampar’ di Bandung selama ini. Bok, ternyata udah 12 tahun lebih loh, saya jadi ‘urang bandung’ Bahkan saat di tahun 2004 saya dan Baginda Raja memutuskan untuk menjadikan Bandung ini sebagai ‘sarang cinta’Β  kami -uhuy!- πŸ™‚ nggak pernah terpikir, akan jadi seperti apa dunia kerja yang saya masuki di Kota Kembang (yang sekarang macet) ini. Semua mengalir begitu saja, seperti air yang mengalir di aliran irigasi -yang lancar ya, bukan yang mampet, hahaha- Bersyukur sangat, dalam 9 tahun lebih usia perkawinan kami, belum pernah sekalipun saya dan Baginda Raja pisah rumah apalagi pisah kota. πŸ™‚

Sebenernya sampe hari ini saya masih prihatin sih, dengan beberapa teman yang terpaksa menjalani LDM-an sama suami/istri atau bahkan musti pisahan sama krucils, hiks. Cuma ya mau gimana dong. Waktu lulus dari sekolah kedinasan dulu, ada formulir “bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI” yang HARUS ditandatangani. Dan yang namanya wilayah NKRI ini kan bukan cuma Pulau Jawa, ya. Bukan cuma Jawa Tengah, Jawa Barat dan Jawa Timur sahaja. Ada Papua, ada NTT, NTB, ada Kalimantan, Sulawesi. Oke, stop sampe disini saja. Nilai geografis saya termasuk pas-pasan, tak mungkin hafal kalo disuruh nyebutin wilayah NKRI secara komplit. πŸ˜† Dan sayangnya, di daerah-daerah yang saya sebut itu lah, kesabaran dan kemampuan rekan-rekan sejawat diuji. Jauh dari keluarga, sanak saudara, ditambah kudu banget putar otak untuk survive dengan gaji-tunjangan sebulan *yang harusnya (cukup) sejahtera kalo di Jawa sini*

Teringat cerita seorang kawan di Papua sana, makan indomie >>> sengaja sebut merk πŸ˜† pake telor doang itu bisa 25-30 rebu. BBM mencapai 100 rebu per liter, sementara tunjangan kemahalan sebulan denger-denger (cuma) 300 rebu. CMIIW. Trus anak istri di Jawa mau dikirimin apa..? Gimana mau nyekolahin anak? Gimana kalo ada anggota keluarga yang sakit? Wong buat hidup sehari-hari aja masih kembang kempis. Kalo udah begini, terus salah siapa..? Yang pasti bukan salah gue dan temen-temen gue dong ya, mas bro and sist.. πŸ˜†

Jangan mimpi jadi orang kaya kalo sampeyan ‘cuma’ PNS. Bener. Saya setuju. Banget. Cuma ironis ya, saat suatu institusi dituntut untuk mengumpulkan uang negara nyaris 1.000 TRILYUN di tahun 2013, (dan lebih dari 1.110 TRILYUN di tahun 2014) tapi di sisi lain di antara 32 ribu lebih pegawainya, masih ada ribuan orang yang tidak bisa hidup dengan layak, selayaknya seorang aparatur negara. Seperti yang dulu bu Sri Mulyani bilang: “saya nggak mau aparat saya hidup ala kadarnya” maka seharusnya, menurut saya, nggak ada alasan bagi mereka untuk hidup dalam kekurangan.

Jangan hanya melihat kami yang tinggal di Pulau Jawa saja. Atau jangan lihat saya deh, yang masih bisa masukkin anak-anak ke daycare, masih bisa nge-mall tiap minggu (inget, nge-mall sama belanja adalah dua hal yang sangat berbeda! πŸ˜€ ) masih bisa KREDIT mobil baru (ehem! ) dan masih bisa mantengin online shop! πŸ˜†

Di luar Jawa, masih ada banyaaakk sekali pegawai yang harus menanggung rasa rindu kepada anak istri hingga berbulan-bulan lamanya, karena tiket pesawat terlalu mahal untuk dibeli. Masih banyak pegawai yang harus pintar-pintar menghemat pengeluaran di sana sini demi supaya tetep bisa mengirimi nafkah untuk keluarga setiap bulannya. Mindahin keluarga kesana? Laaahhh. Hidup sendiri aja mpot-mpotan, moso’ ngajak anak estri gabung juga? Mau dikasih makan apa, mereka? Cinta? *rolling eyes* Yang tinggal di pulau Jawa bisa dibilang hidup (sedikit) hura-hura, yang di luar Jawa hidup merana. Itu realitanya. Belum lagi masih ada saja orang yang menilai negatif institusi kami. Rasanya kerja makin empet. Dan kalau beliau-beliau diatas sana masih saja tutup mata, menyuruh bersabar karena ini adalah salah satu konsekuensi menjadi aparatur negara, meminta kerelaan demi cita-cita luhur tercapainya penerimaan negara, well.. menurut saya, itu sangat keterlaluan.

Benar, NKRI bukan hanya pulau Jawa semata. Benar, penempatan di luar Jawa itu konsekuensi. Benar, kerja itu ibadah. Jangan melihat nominal gaji semata, karena uang itu bukan yang utama. Tapi tingkat kesabaran orang itu kan berbeda-beda, cyiiiinnn…! πŸ™‚ Jadi ya jangan salahkan kalo diantara mereka ada yang mengeluh soal ketidakadilan ini. Mungkin yang paling adil (dan masuk akal) memang menyeimbangkan antara besarnya pengeluaran mereka-mereka yang ada di luar Jawa dengan besarnya take home pay, sampe setidaknya, taraf hidup mereka mendekati kami-kami yang ada di sini. Jadi nggak ada lagi tuh kengerian-kengerian kalo suatu saat dipindah ke pelosok negeri. Mutasi ke luar Jawa? Siapa takut? Eng.. kalo saya sih, jujur ya, masih takut. Huahahaha…

Saya bukan orang kaya. Setidaknya begitu, menurut kacamata saya pribadi. Yeah, kalo kaya kan nggak mungkin curcol-curcol PENGEN (pengen doang, belum mampu! Hihihi) beli SK II, new CRV sama rumah di Buah Batu Regency. Ya kaaaan? πŸ˜‰ Tapi di titik ini hidup keluarga kami -alhamdulillah- berada di taraf yang ‘cukup’ dan nggak perlu pusing mikirin utang. Maksudnya, utang itu dibayar, bukan dipikir. Hahaha. Hari gini PNS nggak punya utang kok rasanya suatu hil yang mustahal. Tapi semuanya masih dalam rentang kendali yang aman, kok. Kalo istilah di keuangan, masih likuid. πŸ˜€

Bulan ini saya *akhirnya* kena jatah mutasi, setelah 6 tahun 4 bulan jadi penghuni Gekaen di Nol Kilometer Bandung. Kantor baru saya nanti ada di ujung Bandung Timur sana, hanya sekitar 8 km dari rumah. Seneng, dong? Banget, lah. Deket dari rumah, paling lama setengah jam juga -in shaa Allah- nyampe. πŸ™‚ Tinggal penyesuaian di sana di mari soal daycare anak-anak dan gimana teknis penjemputan mereka nanti. Kepengennya sih tetep no ART, but we’ll see lah ya. Moga-moga ALLAH menemukan kami dengan daycare yang lebih baik, aamiin. Dan cita-cita mulia yang lain tentu saja membiasakan masak pagi-pagi agar supaya Baginda Raja dan A3 bisa pamer bawa makanan hasil masakan Baginda Ratu. Hohoho…

Soal adanya perdebatan di kalangan terbatas tentang efektif atau nggaknya pegawai yang ditempatkan di kantor yang deket dengan rumah, saya nggak mau ambil pusing. Kantor itu kan rumah kedua kita, ya. Dan seperti dibilang mak Sondang, ebo-eboΒ  yang bekerja di luar rumah macem kita ini udah ‘berkorban’ ninggalin para krucil di tangan orang lain *yang sesayang-sayangnya mereka sama anak kita, tentu saja nggak mungkin ngalahin rasa sayang kita* jadi rugi bangeeettt, kalo di kantor kita nggak menikmati pekerjaan kita. Enjoy saja, Bu! Seberat apapun beban kerja kita, sesenep apapun kita dengan yang namanya target penerimaan itu. Hahaha…

Sekarang tinggal dibuktikan saja, makin deket kantor dengan rumah, makin semangat kita kerja. Istirahat pulang ke rumah? Ya boleh, dong. Yang nggak boleh itu kan kalo jam istirahat dipake buat tidur siang… sampe ashar. πŸ˜†

love you all, guys! :)

love you all, guys! πŸ™‚

Jadi…. selamat tinggal, Gekaen. Terima kasih untuk 6 tahun 4 bulan yang luar biasa ini. Terima kasih, guys. Untuk semuanya.

Dan halooo kantor baru. Baek-baek ya, sama akyuuuhhh….! πŸ™‚

Eh, kalo kamu, pernah nggak pindah kantor? Kemana? Jangan bilang ke hatiku loh, ya. Kalo kata Pypy, hatiku sudah penuh! Huahaha…

126

Soal (latihan) memasak

Pada suatu sore di hari libur:

“Bang, Ibu bikin macaroni schootel, nih. Enak loh, kejunya banyak….”

” Mana, Bu? mana?” disahut dengan semangat sama si boss kecil.

Lalu beberapa saat kemudian.

” Gimana, bang? Enak nggak, macaroni schootel bikinan Ibu…? “

” Nggak, ah. Lebih enak yang di jual sama mamang yang keliling itu…”

Appaaaa…!!!!??? *ibunya teriak histeris*

!!!!!%$#^*&*&*%??!!!!

———-****———–

Kehidupan setelah menikah itu ternyata bikin shock. Jaman masih perawan dulu, makan dengan menu rumahan itu rasanya biasa-biasa aja, ya. Eng, saya bukan tipikal orang yang suka makan di kafe juga sih *bilang aja duitnya nggak ada, Fit* πŸ˜† cuma rasanya dari dulu nggak pernah kepikir sama sekali buat latihan masak demi terwujudnya keluarga yang sehat dengan masakan rumah gitu lah. Aih, masak? Trus ngapain dong, ada rumah makan padang dan warteg? Haha. Eh begitu ketemu Baginda Raja, nikah lalu A3 lahir, baru deh terasa makanan yang dimasak di rumah itu… mewah! Apalagi makin kesini makin sadar bahwasannya sebaik-baik makanan, yang paling baik katanya ya makanan yang dibuat di rumah. Karena pake cinta? Hohoho…

Saya nggak mau nyalahin Ibu saya yang nggak pernah nuntut saya untuk mengakrabkan diri dengan segala macam bumbu dan peralatan tempur di dapur, sih. Cuma kalo di flashback, beliau emang nggak pernah sekalipun nyuruh saya untuk belajar masak. Lah wong nyuci baju saya sendiri aja beliau nggak pernah nyuruh. Pokoknya, sampe kuliah terus kerja, saya (nyaris) nggak pernah masuk dapur. Nge-bedain merica sama ketumbar aja baru bisa kemaren… hahaha… *ngakak tengsin* πŸ˜† Dan untuuungg, dulu Baginda Raja nggak mensyaratkan calon istri-nya kudu pinter masak. Kalo iya, mungkin sampe sekarang saya masih jadi perawan. Huahahaha…

Sebenernya, saya suka ngiri liat temen kantor yang bawa makanan dari rumah buat sarapan/makan siang. Kadang suka sotoy nuduh: “istri situ nggak kerja, ya?” hahaha. Emang situ, Fit? Sarapan aja beli nasi kuning mulu, mentok-mentok ya roti isi, bersembunyi di balik ke- (sok)-sibukan kerja, tak ada waktu, tak sempat masak pagi-pagi buat bekal suami dan anak-anak? *toyor pake talenan* πŸ˜†

Trus bukannya nggak tertohok sih, pas mbak Tituk bilang “bukan licinnya setrikaan yang membuat anak-anak kangen padamu…” UHUKKKKK! KENAAAA PASSSS DI ULU HATIIIII…! >>> mewek di bawah meja setrikaan. πŸ˜†

Nah. Jadi bulat sudah tekad saya untuk memulai lagi (latihan) memasak. Yah, meskipun untuk beberapa jenis makanan sih mari serahkan saja pada ahlinya ya: ayam crispy pada KFC, pizza pada PHD, cimol dan cireng pada tukang gorengan di Buahbatu, brownis dan pisang molen pada Kartika Sari, bakso enak ya pada Bakso Enggal, lalu ayam goreng pada ayam goreng Indrawati… Nah, loh! Semua diserahkan pada ahlinya, trus kamu masak apaan dong jadinya, Fiiittt..? hahaha….

Saya udah (lumayan) sering sih bikin sop ayam, ayam goreng, capcay, perkedel, risoles *resep dari mbak Tituk tersayang* dan tidak lupa gorengan macem tempe dan bala-bala juga cingcay lah. Tapi ya jangan lupa, juri masakan saya ini kan cuma Baginda Raja sama A3 sahaja, jadi asal mereka masih mau makan (dan habis), maka saya bisa kategorikan masakan saya itu enak. *tidak meyakinkan* hahaha. Belum sampe taraf yang bisa ngebekelin Baginda Raja sama A3 sih, cuma ya pelan-pelan sedang menuju kesana. Kapanan nyetir aja dimulai dari gigi 1, yes? πŸ˜€

Tapi… emang ya, kalo mau ngenalin keluarga sama jenis makanan baru, mending dicekokinnya sama bikinan sendiri, deh. Jadi nggak kayak saya nih, si macaroni schootel yang berbahan dasar premium *dan dibuat dengan tambahan kasih sayang* kalah saing sama macaroni schootel harga 7 rebu yang dijual sama tukang keliling itu. Androooo…! Kamyuh, terlaluuuuu…!!! *unyel-unyel pake oven* πŸ˜†

makan malam pake sate ayam yang beli di deket rumah. Jenis makanan yang ribet kudu bakar2 macem ini tentu saja kita serahkan pada orang-orang madura saja ya sayang.. :)

makan malam pake sate ayam yang beli di deket rumah. Jenis makanan yang ribet kudu bakar2 macem ini tentu saja kita serahkan pada tukang sate dari madura itu saja ya sayang.. πŸ™‚

Terus gimana dengan resep warisan? Beberapa teman (laki-laki) saya mengaku menyuruh istri-nya untuk belajar caranya masak ke ibu mereka karena konon katanya nggak ada yang bisa ngalahin nikmatnya masakan ibu.Β  Terdengar sentimentil? Iya lah. Dan nggak apa-apa. Karena menurut saya, masakan Ibu itu kan emang bukan melulu makanan yang masuk ke mulut doang. Ada tetesan cinta yang sentimentil di setiap butir masakannya…. *mulai berlebihan* πŸ™‚ Jadi jangan tersinggung dong, kalo kita disuruh suami belajar masak ke ibu mertua. Itu tandanya suami percaya kita bisa masak se-enak ibu mereka, cyiiinnn…! πŸ™‚

Dan, meskipun Baginda Raja tak pernah meminta, -entah karena beliau cukup mengerti kerempongan saya, entah karena khawatir saya bakal ngambek πŸ˜† – saya dengan suka hati belajar caranya masak udang dengan resep ibu mertua, juga masak tahuΒ  cabe ijo yang jadi favorit beliau kalo pulang ke Cirebon. Eng… ada juga sih, sop dengkil. Tapi… maaf lah Mas, aku cinta mati padamu sih, tapi… ngebayangin ada kaki kambing di panci-ku kok rasanya langsung merinding ini bulu kuduk…. hahaha…

Saya bercita-cita, suatu hari nanti *entah kapan* Andro dan Amartha juga akan membanggakan masakan saya, di depan istri-istri mereka. Catet: bangga ya, bukan pamer apalagi membanding-bandingkan. Eh, cita-cita mulia kan, ini? Jadi.. bisa minta aamiin? πŸ™‚

104

Hidupmu sebentar saja..

Hayoooo, lirik lagu siapa, ini? Gegara jurnal-jurnalnya si neng poni, jadi kepikiran bikin judul postingan pake penggalan kepala lagu orang. πŸ™‚

Jadi, hari Minggu kemaren saya kan arisan sama tetangga se-blok. Udah 2 bulan saya absen, jadi nggak enak hati banget kalo sampe bulan ini absen lagi. *sungkem dulu sama De yang gagal kopdar* πŸ™‚ Kita arisan di rumah -sebut saja namanya- Bu D *mau ngetik nama sebenarnya kok rada khawatir ada tetangga yang suka baca blog ini* πŸ˜† yang punya anak 3 balita: umur 4,5 tahun, 2,5 tahun dan bayi 9 bulan DAN NO ART. Langsung kebayang siapa tuh, em(b)ak2 berbuntut 3 yang jarak umurnya rapet begitu dan ART-less pula? πŸ˜€ Begitu masuk, saya langsung scanning *kata lain dari kepo, tentu saja* rumahnya dan nggak melihat tanda-tanda kehadiran pak D, suaminya si Bu D. Trus liat keriweuhan si bu D megang 3 balitanya ini, mulut lebar saya otomatis tanya:

” Emang Bapak lagi pergi ya, Bu?”

” Iya nih, Bu. Lagi ke Padalarang. Ada acara sama temen-temennya…” Si bu D jawab sambil senyum.

” Loh, beliau tahu kan, kalo hari ini ada arisan di rumah?” pancing saya lagi. Iya, iya. Emang bukan urusan saya suaminya mau ada di rumah apa nggak, cuma jangan panggil saya Fitri kalo nggak kepo. Huahaha…

” Iya. Tahu. Cuma ya gitu. Kalo udah ada acara sama temennya, suka susah dilarang.. “ si Bu D masih jawab sambil senyum manis.

Oke. Sungkem dulu sama bu D. Saya salut sangat padamu, Bu. Kalo saya yang di posisi Ibu, saya mungkinΒ  udah mencak-mencak ke Baginda Raja dan memaksa beliau untuk membawa A3 supaya saya bisa konsen ngurusin acara arisan ini. Well, tapi kan bukannya tanpa alasan bukan saya yang ada di posisi si ibu D, ya? ALLAH MAHA TAHU, segimana kapasitas sabar saya. Hahaha..

Kapan tahun itu saya sempat geleng-geleng kepala, waktu salah seorang tetangga kami jumpai sedang berdiri nunggu angkot di pinggir jalan, berdua dengan anaknya yang waktu itu masih SD kelas 1. Pas ditanya suaminya kemana, dijawab dengan malu-malu: “mancing sama temen-temennya”. Mancing? Sementara anak istrinya panas-panasan naik angkot dari Bandung Timur ke Kosambi demi membeli seragam sekolah? Terus, kenapa nggak pake mobil? Si ibu jawab sambil tersipu-sipu: “saya nggak bisa nyetir…” Oke. Naik transportasi umum itu bagus. Tapi, kepanggang matahari bawa anak, belum lagi kena debu di pinggir jalan nungguin angkot, sementara suami ENAK-ENAK MANCING dan mobil mereka yang cihuy itu nongkrong nganggur di carport? Aduh! Rasanya kok, rada kebangetan. Detik berikutnya saya langsung menyemangati diri sendiri: perempuan itu PERLU BANGET bisa nyetir. Nyetir motor, nyetir mobil. Yang mana saja boleh. Yang penting jangan sampe terlalu tergantung (apalagi tergantung sepenuhnya) sama suami. Dan prinsip yang perlu banget didoktrin ke diri sendiri adalah: APAPUN yang perempuan lain bisa lakukan, KITA juga PASTI bisa lakukan. In shaa Allah. Habis ini kayaknya bakal dapet toss dari Mbak Ika sama mbak Kania, nih. πŸ™‚

Anyhow, soal me time setelah menikah ini pernah jadi bahan berantem diskusi saya dan Baginda Raja, beberapa tahun lalu. Di ujung diskusi, kesepakatan diambil: boleh ambil jatah me time, selama mendapat persetujuan dari pihak lain, dan tidak mengganggu stabilitas rumah tangga. Segitunya? Percayalah, yang segitunya itu, later on, membantu sekali. Nggak ada gontok-gontokan kalo saya atau Baginda Raja ijin untuk me time. Seingat saya, di 9 tahun lebih perkawinan kami, nggak sampe 5 kali beliau ijin keluar sendiri untuk ketemuan sama temen (temen)-nya. Eng, saya pernah ngambek lumayan lama sih, gegara beliau pulang nyaris jam 3 pagi (???) pas ketemuan sama temen SMA yang datang dari Ostraliyah sana. Selebihnya, all went well. πŸ™‚

Jadi sepakat lah ya, anak-istri/suami itu di prioritas pertama. See? Urutannya: anak dulu, baru istri/suami, kok. Bukan istri/suami dulu, baru anak, hihihi. Selanjutnya, urusan kantor dan hang out sama temen menyusul di bawahnya. Terus makin kesini, makin sadar bahwa berapa lama sih, para krucil itu mau ngelendotin kita saat kita sedang meluruskan kaki di depan TV? Berapa lama lagi, mereka merengek minta dibacakan buku cerita? Berapa lama lagi, mereka merecoki saat ibunya lagi ngintip-ngintip instagram? πŸ˜† Berapa lama lagi, mereka merajuk minta ditemenin sikat gigi? Berapa lama lagi, mereka mau ngerayu biar ditemenin tidur? Berapa lama lagi mereka minta disuapin? 2 tahun, 3 tahun, atau 5 tahun lagi? Entah. Yang jelas, tidak akan lama lagi. Karena, tidak selamanya mereka kanak-kanak. Dan katanya sih, kita tidak akan menyadari betapa kita menyukai sesuatu, sampai kita kehilangan sesuatu itu. Benar, apa betul? πŸ™‚

Jadi.. kenapa tidak kita nikmati masa-masa ‘riweuh’ ini? Menunggu dengan sabar setiap kali mereka berceloteh soal penting (nggak penting) yang mereka temui seharian itu, sementara mata ini udah jejeritan minta dipejamkan. πŸ™‚ Capek banget ya, ngeladenin mereka yang energinya nggak habis-habis itu? Lalu kadang teriak” “bisa nggak sih, kalian diam sebentar supaya Ibu bisa istirahat…? “ Tapi percaya saja, hati ini bakal mencelos jatuh saat mereka sakit dan rasanya kepengen mereka jumpalitan petakilan saja lah, daripada ngeliat mereka terbaring lemah di atas tempat tidur begitu. Akan datang masa-nya, kita memohon-mohon untuk ditemani. Akan datang waktunya, kita ngerayu-ngerayu untuk diajak ngobrol. Dan akan tiba saat-nya, kita merindukan masa-masa kecil mereka. Konon begitu katanya. πŸ™‚

Jadi, naik sepeda bareng komunitas masih bisa menunggu—> lirik sepeda Baginda Raja yang udah setengah tahun dibeli dan belum pernah dipake kemana-mana πŸ™‚ Nongkrong malem-malem main gaple dengan para tetangga juga masih bisa menunggu. Juga nyalon cantik bareng-bareng temen se-genk. Juga kentjan tengah malem nonton midnight bareng suami. *kedipin Fenti* πŸ™‚ Juga menghabiskan waktu seharian di Gramedia demi membaca buku gratis, hahaha.

sementara ini, mari simpan sepeda baru (yang harganya bikin estrimu manyun itu, haha) ya, Mas. Demi keselamatan mereka ber-3, lebih bijak ngintilin sepeda mereka dengan jalan setengah lari. Hahaha...

sementara ini, mari simpan sepeda baru (yang harganya bikin estrimu manyun itu) ya, Mas. Demi keselamatan mereka ber-3, lebih bijak ngintilin sepeda mereka dengan jalan setengah lari. Lebih sehat juga, kok. Daripada baru nggowes sebentar trus kudu berhenti liat-liat ke belakang gegara salah satu krucil belum ngerti beda-nya minggir ke kiri sama minggir ke kanan. Hahaha…

Iya. Semua masih bisa menunggu. Karena sesungguhnya, hidup kita, bersama para kru cilik itu, hanya sebentar saja. HANYA SEBENTAR SAJA….

92

Postingan acak

Bulan Maret ini rasanya bulan tahan nafas buat saya. Andro UTS (coba tebak, siapa yang sutris kalo anak ujian? πŸ™‚ ) lalu di kantor banyak berkas baru yang bikin pening, terus Baginda Raja juga sibuk banget, secara hajatan tahunan prajurit pengumpul duit negara kan di Bulan Maret-April yeee, dan sebagai sopir cadangan, urusan anter-jemput A3 tentu saja terpaksa didelegasikan kepada saya –sopir amatir yang kalo nggak penting-penting amat malesssss deh duduk di kursi sopir–Β  lalu di musim penghujan ini titik-titik bocor di rumah jadi makin keliatan *duit oh duit, saya sungguh butuh duit* huhuhu, trus ada gossip gres, salah 1 pengasuh di daycare sepertinya akan resign karena mau program bikin bayi. Haiiissshhh!Β  Apalagi setelah ini, yaa ALLAH..? *mulai mendramatisir* πŸ˜†

Tapi ya sudahlah, tokh katanya tak mungkin ada pelangi kalo nggak ada hujan, yes? Dan katanya lagi, langit terlihat jauh lebih cerah setelah diterjang badai. Ah, aamiin. πŸ˜€

Dan mumpung lagi rada nyantai, mari ditulis dulu hal-hal yang saya temui di minggu ini. Eng.. atau di bulan ini, ya? Entahlah, sepertinya otak saya ini makin lama makin terdistraksi oleh umur, deh. πŸ˜€

1. Kelakuan jama’ah di mesjid kantor.

Saya sungguh nggak ngerti sama orang yang masuk mesjid DI JAM SHOLAT BERJAMA’AH, tapi ketika muadzin sudah mengumandangkan iqomat dia justru asyik mainan henpon, dan terus megang henpon, bahkan ketika sholat berjama’ah sudah selesai. Ya ampun sistaaa, situ ke mesjid mau sholat apa mau online, sih? Saya juga bingung sama jama’ah yang datang terlambat (masbuk) tapi alih-alih merapatkan diri dengan jama’ah lain dia justru misahin diri, padahal jelas-jelas masih ada space di shaf. Nah, loh! Bukannya kalo sholat berjama’ah itu kita wajib merapatkan barisan, neng? Yang paling epic, ada jama’ah yang curi start SHOLAT SENDIRIAN. Jadi ketika sholat berjama’ah baru dimulai, doi udah selesai aja, gitu. Laaahhh, sholat ke mesjid bukannya mau ngejar pahala sholat berjama’ah yang lebih banyak? Ngapain coba, sampeyan ke mesjid DI JAM SHOLAT BERJAMA’AH tapi lalu sampeyan sholat sendiri? Hal-hal yang begini ini sepertinya sepele sih, cuman kok ya bikin hati rusuh, ya?

2. Kelakuan anak PKL

Sabaaaarrr. Saya juga pernah jadi anak PKL dan maganger, loh. Cuma rasanya kelakuan saya dulu nggak gitu-gitu amat, deh. Ya gitu sih gitu, tapi pokoknya nggak gitu-gitu amat, gituuuu…! *mbulet* πŸ˜† Jadi nih, di kantor kan ada beberapa anak PKL tuh, dari SMA atau SMK, gitu. Saya kurang hafal. Yang rada bikin ganggu adalah mereka ini kalo saya liat-liat kok kayak yang kerja di kantor bapaknya sendiri, ya? Ngerumpi cekikikan di toilet tanpa risih sama pegawai yang ngantri mau masuk kamar mandi, ngobrol bebas dengan suara keras di koridor kantor, trus haha-hihi sama OB, yah gitu-gitu deh. Nah yang paling bikin senep kemaren dong, ada oknum yang cuek aja make wastafel yang jelas-jelas udah dipasangin tulisan “maaf wastafel rusak” sampe banjir-banjir deh tuh, airnya ke lantai. Huampuuun, Ndorooooo…! Saya pengen banget negor, cuma kok ya males. Males ributnya. Sesama cewek, cyiiinnn…! Entah kenapa, saya lebih suka berantem sama cowok, rasanya lebih keren aja, gitu. huahaha….

3. Tentang sopan santun mengantri.

Saya sering banget dibikin geleng-geleng kepala liat kelakuan orang pas ngantri. Sebagian sudah saya ceritakan disini. Nah, kapan itu, pas ngantri di ATM, saya diserobot (lagi!) dong, sama em(b)ak2 yang gendong anak batitanya. Eng… sebenernya kalo doi ngomong baik-baik, saya nggak keberatan kok, ngeduluin dia. Saya kan baiiiikk… *ambil kaca benerin shawl* πŸ˜† Cuma kalo diserobot begitu, rasanya syebeeeelll tahuuu, mbaaakkk…! Trus, saya protes ke dia, nggak? Ya nggak, lah. Kapanan saya baik… *muntah* πŸ˜† Nggak, ding. Saya sudah putuskan untuk menjadikan hal nggak enak itu sebagai salah 1 amalan baik saya. Eh, nahan amarah kan termasuk amalan baik. Betul, tidak? *benerin shawl lagi* Eh, tapi kalo dipamer-pamer begini, jadi ilang nggak sih, amalan baiknya? Hahaha…

4. Soal hadiah program I’m in!

Sampe detik ini belum kepikir mau ngasih apa ke lima pemenang postingan I’m in! jadi sungkem dulu deh, sama neng Fenti, adek Fika, mbak Tituk tersayang, neng Mia, sama neng Ira. *ciyumm satu-satu* Akuh jangan di block, yaaaa. Habis beneran belum bisa mikir deh, mau ngasih apaan. Dulu kan nge-post I’m in karena Dani, tuh. Jadi.. bisa nggak ya, sekarang salahin Dani? *dilempar emas batangan*Huahaha…

5. Soal nyetir.

Seperti halnya bakat memasak, jahit menjahit, sepertinya waktu Allah menciptakan saya dulu, BELIAU juga lupa deh, masukkin sedikiiitt aja bakat untuk nyetir. Hahaha. Jadi kan nyetir di jalan macet itu nguras tenaga dan emosi, tuh. *urut betis kiri pake counterpain dan elus dada kalo ada yang nyerobot* Tapi sungguh, nyetir di saat hujan deres itu ternyata bikin panik, ya. Nah gimana mau canggih coba, wong nyetir dengan wiper jalan gegara hujan deres aja udah bikin kepala saya pening? Payah deh, ah! πŸ˜†

6. Tentang teman.

Tadi pagi kesedak baca jurnalnya May, si calon pengantin yang suka banget sama Parma dan warna kuning πŸ˜€ Doi cerita soal temen kleptonya, dan saya mendadak merasa sangat bersyukur, belum pernah punya temen yang klepto. Saya emang nggak punya terlalu banyak teman, sih. Kalo kenalan ya lumayan banyak lah, ya. Cuma kan yang namanya teman itu musti ada chemistry. Nggak cukup dengan I like you, you like me, so we should be a friend. πŸ™‚ Dan saat ini, saya sungguh sangat merindukan teman-teman saya. Hei, kalian. Kalian tahu siapa kalian. Kapan ya, kita bisa ketemu? Kangen, tahuuuu…! πŸ™‚

Apalagi ya, yang mau ditulis? Lupa! Halah, ini pasti gara-gara belum makan cemilan sore, nih. L-A-P-A-R! Emang nggak makan siang? Udah dong. Tapi kan makan sama ngemil itu 2 hal yang sangat berbeda. *gembul* πŸ˜€

By the way, kayaknya sekarang lagi musim sakit. Jaga kesehatan ya, friends. Kalo kita sehat kan lebih enak ngurus rumah, ngurus suami/istri, ngurus anak-anak, ngurus kerjaan, ngurus utang.. #eh? πŸ˜† Untuk yang sakit mudah-mudahan segera diangkat penyakitnya. Sabaaaarrr, kan katanya sakit itu penggugur dosa. πŸ™‚

Ya sudah deh, terakhir boleh ya, pajang foto sendiri?Β  Jiaaaah, ujung-ujungnya selfie! :mrgreen:

Selfie sebelum berangkat ke Ciwidey. Terlihat kurus? Salah. Berat badan saya naik 2 kg. Makan mulu, sih! :D

12 Maret 2014. Di toilet kantor sebelum berangkat ke Ciwidey. Terlihat kurus? Salah. Itu efek cermin, kamera, dan kaos hitam. Berat badan saya naik 2 kg, loh. Aduh! Makan mulu, sih! πŸ˜€

Have a great weekend, good people! πŸ™‚

131

Tentang anak ke-4 (lagi!)

Begitu ngetik judul ini langsung inget sama Mamak Sondang: kalo kita masih bolak balik membahas tentang sesuatu, itu artinya masih ada galau diantara kita. πŸ˜†

Jadi ya, telinga saya ini sebenernya udah lumayan kebal kalo ada temen yang nanya (atau ngeledek?) : kapan nih, Amartha dikasih adik? Tambah 1 lagi, Fit. Biar genap! Kayaknya lucu deh, kalo anakmu 4. Cowoknya 2, ceweknya 2. Pas, tuh! Dan seterusnya. Yah gitu kan ya, di NKRI tercinta ini. Belum nikah, ditanya kapan nikah. Udah nikah, ditanya kapan ber-anak. Udah punya anak 3, ditanya kapan punya anak 4. *tepok jidat pake pil KB* πŸ˜†

Anyway, selama ini respon saya sih tergantung banget sama tanggalan di kalender. Untuk respon di awal bulan: ketawa. Respon di tengah bulan: senyum. Respon di akhir bulan? Melotot, dong! Hahaha…

Uhm, sekarang sih kadar kekebalan kuping udah makin tinggi, seiring dengan bertambahnya usia kesadaran bahwa jumlah anak ekuivalen dengan tingkat kerepotan, dan makin tinggi tingkat kerepotan tentu saja makin meninggikan kemungkinan baginda ratu abal-abal untuk merepet dan mengomel. Begitu hukum pasarnya. Iya, kan? πŸ™‚ Nah, berhubung makin tua berarti HARUSNYA saya makin bijaksana bijaksini, maka dari itu kalo ada usulan soal anak ke-4, mari senyum saja, lah. Sudah saya putuskan untuk lebih santai nanggepin ledekan-ledekan (atau doa?) itu. Walopun kadang sanubari pengen menjerit : Yaaa situ sih enak Pak/Bu, nyuruh sini nambah-nambah anak. Tapi situ mau apa, bayarin sekolahnya? Mau, bayarin daycare-nya? Mau, ngajarin mereka baca-tulis-ngaji? Mau, ngajarin mereka soal akhlakul karimah? Mau, ngajarin gimana caranya supaya mereka aman dari pengaruh pergaulan bebas, narkoba, gaya hidup hedon, dan semua hal serem-serem itu, hah? Hah? Hah? *sewot apa curcol, Fit?* :mrgreen:

Kapan hari sebelum absen sore, saya kan jemput A3 ke daycare dan bawa mereka ke kantor, tuh. Nah ada beberapa teman *pegawai baru* yang keliatan shock-shock gimanaaaa gitu, liat 3 buntut yang ngabring di belakang saya. Ada raut wajah kaget, muka heran, lalu mengangguk-angguk penuh pengertian, bahkan sepertinya kalo nggak salah ada juga yang terlihat takjub (???) liat 3 junior saya yang lari-larian di koridor kantor. Haha, keluarga kecil tapi besar ya, Pak…? πŸ˜†

Trus ada salah 1 diantara mereka yang nyeletuk: “Tambah satu lagi, mbak. Pasti tambah seru…!”

Ya elah Paaakkk….! Seru sih seru. Cuman epic-nya itu, loh! Hahaha….

Jujur nih, sampe ini hari saya sama Baginda Raja masih belum nemu titik ekuilibrium (eh cie, jadi sekarang ngomong tentang keseimbangan pasar, Bu? πŸ˜† ) soal akan ada/nggaknya anak ke-4. Maklum ya, sebagai anak ke-15 dari 16 bersodara, saya tahu banget gimana rasa-nya punya sodara banyak. Di sisi lain, pesan sponsor dari bumer yang anaknya 4 : laki-perem-laki-perem *dan nampak ideal* juga kan masih kenceng. Secara tersirat beliau pengen kami juga ber-buntut 4 gitu, deh. Jadi sampe sekarang Baginda Raja masih cengar cengir aja tuh, kalo ada yang nyinggung-nyinggung soal adiknya Amartha. Biasanya pake ditambahin sama kedap-kedip mata-nya yang jahil itu. Huh! Anak 4? Dengan stok sabarku yang cuma segini-gininya? Ish! Nggak asyik ah, kamyuh Mas!Β  #cuma_berani_ngomong_ke_suaminya_nggak_berani_ngomong_ke_mertuanya* πŸ˜†

15 Februari 2012. Yang tengah asyik mainin dompet, yang bontot nangis histeris -lupa kenapa- dan si sulung dengan cuek niruin teriakan adiknya. Oh ya, makin banyak anak, makin tebal telinga emaknya, hahaha...

12 Februari 2012. Si tengah lagi asyik mainin dompet, si bontot nangis histeris -lupa kenapa- dan si sulung dengan cuek niruin teriakan histeris adiknya. Ibunya? Cukup ketawa! Oh iya, makin banyak anak, makin tebal juga dong, telinga emaknya, hahaha…

So far cuma Andro partner sejati yang bisa saya ajak kongkalikong. Waktu eyangΒ  Cirebon menyinggung-nyinggung soal (bakal calon) anak ke-4 ini, doi dengan enteng menjawab:

“Nggak, ah. Kalo punya adik lagi nanti aku repot…”

Laaaah, perasaan Ibu sama Ayah deh Bang, yang repot. Bukannya selama ini tugasmu cuma ngeledekin adik-adikmu doang? :mrgreen: Yang istiqomah minta adik (lagi) emang si tengah Aura. Doi rajin banget ceki-ceki, siapa tahu emaknya berubah pikiran dan memberinya 1 orang adik lagi:

” Bu, aku mau punya adek bayi…”

” Loh, kan udah ada adek Haikal… ” (Haikal ini bayi adiknya Baginda Raja yang umurnya baru 4 bulanan)

” Tapi kan aku mau punya adek bayi-ku sendiri….”

Aduh, nduk! Please deh, yaaaa… !

Terus, entah ada korelasinya atau nggak dengan kedekatannya sama mbaknya, tetiba beberapa hari lalu, si bontot mendadak nyeletuk begini:

” Bu, aku mau punya adek bayiiii…”

” Hmmm? Kan mas Amartha udah punya adek bayi. Nah itu, adek Haikal kan adeknya mas Amartha…”

” Tapi kan aku mau punya adek bayi yang kecil. Yang lucu..! Yang dari perut Ibuuuu…! ” ngomong sambil mata di nyureng-nyureng-in dan tangan ngelus-ngelus perut gendut ibunya.

Nah, loh! πŸ˜†

Maaf ya, sayang-sayangku. Saat ini Ibu udah cukup pusing dengan semua urusan rumah, printilan daycare, masalah sekolah, dan kerjaan kantor itu. Kalopun masih ada space di otak Ibu ini, udah pasti nggak akan Ibu isi dengan ide tentang anak ke-4. Mending juga fokus ke gimana caranya bisa beli SK II, ganti new CRV, sama punya rumah di Buah Batu regency sana. Huahahaha…. :mrgreen: