Tentang kesan pertama (yang salah)

Jaman penempatan kerja di tahun 2001 dulu, saya sempat dibikin sebel sama sekretaris kantor yang bilang ke orang-orang kalo saya ini judes, di HARI PERTAMA saya masuk. Aduh, mbak. Kenal aja belum kita, dan itu tuh Di HARI PERTAMA saya ngantor, loh. HARI PERTAMA! Please deh, aaaahhh…! Ya jangan salahkan muka jutek saya ini, dong. Bawaan lahir, diturunkan secara genetis, iniiiii….!

Oke, sudah sudah. Yang lalu biarlah berlalu. Mari kita move on..🙂

Jadi gini, saya ini kan orangnya gampang ngiri. Saya ngiri ke orang yang seumuran sama saya tapi nikah muda di usia 20-an jadi sekarang udah punya anak umur belasan tahun. Saya juga ngiri sama perempuan yang body-nya tetep yahud meski udah beranak pinak-makan banyak-nggak pernah gerak. Lah saya, minum air putih aja jadi lemak di daerah perut dan sekitarnya. Coba, dimana letaknya keadilan itu?😆 Saya ngiri sama ebo-ebo yang hidup berlimpah stok sabar, nggak gampang ngambek, pinter masak, rajin ngurus rumah, pinter ngurus anak dan suami. Saya ngiri sama temen yang sekali baca aturan baru langsung inget segala detail dengan gampil, segampil saya ngehafalin novel-novelnya Sidney Sheldon. Pokoknya ngiri, ngiri, ngiri! Oh, saya juga ngiri sama orang yang bisa dengan gampil beli Sk II, trus bisa beli new CRV, sama beli rumah di Buah Batu regency.  #gagalfokus😆

Nah, sehubungan dengan seringnya saya dinilai judes itu -bahkan sama orang yang kenal (baik) saya aja nggak- sekarang saya juga jadi ngiri sama orang yang lahir dengan muka senyum. Tahu kan, tipe orang ber-muka senyum ini? Doi nggak perlu banyak ngomong atau senyum kesana kesini, tapi orang bisa dengan sangat cepat menyimpulkan kalo doi ramah dan baik hati. Ada kan ya, orang model begini? Nah sayangnya, ada juga orang yang dilahirkan dengan kondisi sebaliknya. Ya kayak saya ini deh contohnya. Udah berusaha maksimal ramah nyapa sana sini, tebar pesona senyum disana dimari biar orang seneng liat muka saya, eh kok ya jatuhnya ada aja yang senep. Gimana, dong? Kalo dipikir-pikir, muka jutek saya ini kok jadi semacam kutukan gitu, ya. Lah pegimana coba, belum apa-apa orang udah langsung menjatuhkan vonis kalo saya ini galak, judes, gampang marah, emosian… eng… walopun kalo dipikir-pikir lagi sih, emang begitulah adanya saya. *ngetik di kolong meja*:mrgreen:

Cuma kan ya nggak adil ya, menilai orang dari kesan pertama. Ada benernya sih, do judge a book by its cover, cuma kadang-kadang kan cover bisa menipu, tho? Bisa saja kan, isi buku nggak sebagus cover, atau justru sebaliknya: cover tak sebagus isi buku. Eng, pokoknya begitu, deh. *kok jadi mbulet*

Nah masalahnya, secara nggak sadar saya juga terjebak diantara pengadil yang men-judge orang dari kesan pertama itu tadi. Nah, loh! Matek, nggak sih?

Saya inget, duluuuu banget sempet sebel ke si neng poni yang hampir nggak pernah bales komen saya di blognya. Boro-boro main ke blog saya dan ninggalin komen. Jawab komentar saya aja nggak. Emang sih, doi kan penulis terkenal, gitu ya. Jadi doi pasti sibuk. Trus lagian siapa sih saya ini? Cuman kan ya perih aja, kakaaakkk. Di PHP-in gitu. #apeeeuuuu😆

Eeeehhh… tapi suatu waktu doi japri minta alamat saya, dan eng ing eng, dikirim loh itu novel The Davincka Code gratiiiissss ke kantor lama saya. Nggak sampe disitu, bulan lalu doi imel lagi, minta alamat kantor baru, dan… tadaaaaa… doi kirim piring-piring cakep minta ampun, jumlahnya banyak pula, 1 lusin! Ajiiibbb…! Padahal sampe ini hari saya nggak pernah kirim apapun, dan emang belum kepikir untuk kirim-kirim juga, secara ya… ngirim hadiah ke doi kan bagaikan menggarami lautan, pluuussss nggak kebayang ongkir barang ke Athlone, Irlandia sana. Bisa bangkrutsss dong saya. Hahaha…

Lalu ada juga temen blogger yang awalnya saya anggap sombong -karena doi nyaris tak pernah bales komen saya- *alasan cetek* eh tahu-tahu doi kirim cangkir cantik dan baju dari salah satu clothing line yang saya suka tapi saya nggak pernah berani beli karena out of budget banget harga-harganya… Hei you, you know who you are!🙂

Dan oh, ada juga teman blogger yang bikin saya kaget karena tahu-tahu doi nyapa saya dengan nama asli saya, waktu kita ketemuan di Instagram. Aduh, padahal doi juga termasuk blogger favorit yang nggak pernah bales komen dan tentu saja saya sangsi doi pernah main ke blog saya. Jadi, tahu darimana coba nama asli saya? Entahlah. Yang itu biarkan jadi misteri. *apaancoba*😆

muka judes ini gampang kok dibikin ketawa. Selama ada krucil yang baik dan nurut, dan tanggal muda dan pulang nge-mall bawa banyak tentengan, hahaha...

sebenernya muka judes ini gampang kok dibikin ketawa. Selama ada krucil yang baik dan nurut, dan tanggal muda dan pulang nge-mall bawa banyak tentengan, hahaha…

Oke. Pesan moralnya adalah jangan langsung percaya pada kesan pertama! And stop judging! Apalagi menilai seseorang yang ‘cuma’ kita kenal di dunia maya. Yang terlihat buruk belum tentu buruk, dan yang terlihat baik.. uhm, mudah-mudahan beneran baik.🙂

Eh, eh.. Tapi konon katanya nih, di sosial media orang hanya menampilkan sisi baik mereka sahaja, loh. Itu konon katanya, ya. Ehem. Oke. Setidaknya emang berlaku untuk saya, sih. Ya kan sampe sekarang saya belum pernah pamerin foto yang lagi mangap lebar atau ngantuk jelek. Hahaha….

comments off